Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 12 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 17 November 2017

Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 12 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 12 Bagian Kedua

Berjalan di jalan, dia menuntunnya ke kerumunan orang berkumpul di sekitar beberapa pemusik yang sedang mengamen (cameo oleh MeloMance , yang menyanyikan sebuah OST untuk pertunjukan tersebut), dan betapa mengecewakannya, dia melepaskan tangannya untuk bertepuk tangan. Setelah itu, Se-hee menjelaskan mengapa dia menyukai kucing, tapi Ji-ho sibuk dengan mencoba memegang tangannya lagi. Dia seperti gulungan kayu manis yang berharga!

Ketika ditanya tentang binatang kesayangannya, Ji-ho mengatakan bahwa dia menyukai siput karena mereka membawa pulang mereka bersama mereka, dan interpretasinya mengesankan Se-hee. Di kejauhan, dia melihat permainan berdiri, dan menyarankan bermain. Ji-ho tidak antusias pada awalnya, tapi tawarannya segera setelah Se-hee meraih tangannya untuk mengantarnya ke pemberhentian berikutnya.
Ho-rang dan Won-seok berangkat kencan, dan melihat seorang pria secara spektakuler gagal menampilkan balon di tempat permainan. Saat mereka semakin dekat, mereka menyadari bahwa itu adalah Se-hee, yang memasang ekspresi serius setiap kali dia melempar anak panah, hanya untuk merindukannya dengan sedih. Hehehe.


Ho-rang bertanya pada Ji-ho apa yang salah dengan Se-hee, tapi Won-seok tahu mereka tentang bagaimana Se-hee bertanya kepadanya tentang kursus kencannya. Menyadari alasan di balik tindakan Se-hee, Ji-ho melangkah saat dia membeli putaran panah lagi, dan mengesankan setiap balon dengan lemparan masing-masing. Orang banyak di sekitar mereka bersorak sorai, dan Se-hee dengan bangga melihat Ji-ho.

Se-hee membawa boneka yang Ji-ho menang, dia bertanya mengapa dia ingin memenangkannya dengan sangat buruk. Dia menjelaskan bahwa itu miliknya, dan bahwa dia menginginkannya karena ini adalah bekicot (yang cangkangnya adalah rumah), dan memberikannya kepadanya. Dia juga menyerahkan sebuah kotak kecil untuk dibawa karena itu miliknya juga, dan bergegas ke depan-meski dia melihat ke belakang untuk memastikan dia masih mengikutinya. Heh.


Di rumah, Su-ji mengatur data tentang bra custom, dan kemudian terpesona dalam merancang bra baru, yang membuat dia kehilangan panggilan dari Sang-gu.

Jadi Su-ji tiba di kamar hotel terlambat untuk kencan mereka, dan memanggil Sang-gu dengan pelukan belakang. Dia bertanya apakah dia braless lagi, tapi Su-ji mengatakan kepadanya bahwa dia pakaian dalam-kurang saat ini, menggoda dia untuk memeriksa dirinya sendiri.

Setelah beberapa kali bersenang-senang, Su-ji dan Sang-gu menyegarkan diri, tapi saat Su-ji mengeluarkan hair dryer-nya sendiri, dia berkomentar betapa mudahnya mereka bertemu di rumah. Dia mengabaikan keluhannya, dan Sang-gu menjatuhkan topik itu, malah menawarkan untuk mengeringkan rambutnya untuknya.


Di sebuah kafe, Ji-ho membuka kotak, yang berisi anting-anting. Se-hee menjelaskan bagaimana dia selalu ingin memberi hadiah kepadanya sesuatu seperti orang lain, dan Ji-ho mengatakan bahwa dia pasti juga ingin berkencan seperti orang lain juga.

Dia menyebutkan perbedaan usia mereka, menyoroti berbagai tonggak sejarah yang mereka alami pada saat bersamaan, dan Se-hee agak keberatan untuk diperlakukan begitu tua, ha. Ji-ho meminta Sang-gu untuk meminta nasihat untuk berkencan dengan seseorang yang lebih tua dan telah diberi tahu tentang kafe ini, yang biasanya sering dikunjungi Se-hee, dan Se-hee melihat sekeliling, sejenak tenggelam dalam pikirannya.

Ji-ho malu-malu permisi untuk pergi ke kamar mandi untuk mencoba anting-anting itu, dan berkomentar pada dirinya sendiri tentang betapa manisnya Se-hee. Saat dia mengenakan anting-anting, dia menjatuhkan anting-anting, dan penghuni lainnya ( Lee Chung-ah ) memungutnya.


Melihat Ji-ho perjuangan, wanita menawarkan untuk membantu, dan dalam waktu yang agak intim, ia menempatkan anting-anting untuk Ji-ho. Mereka bertemu lagi di kafe, saat Ji-ho menemukan wanita itu duduk di mejanya. Dia meminta maaf, dengan alasan tempat ini memiliki pandangan terbaik, dan bangkit untuk pergi. Dia keluar dari kafe beberapa saat sebelum Se-hee bergabung dengan Ji-ho di meja.

Ho-rang dan Won-seok makan malam, membicarakan ini dan itu, saat Won-seok mengingat saran Se-hee tentang bersikap jujur. Dia membawa pernikahan mereka, dan bertanya kepada Ho-rang apakah dia bisa menunggu lima tahun lagi. Ho-rang tercengang, bertanya apakah dia bermaksud baru berkencan selama dua belas tahun.

Sesampainya di bioskop, Ho-rang memperhatikan bahwa dia mendapat permainan yang salah (secara keliru mendapatkan tiket ke tiruan), dan dia menawarkan untuk memperbaiki kesalahan tersebut dan melihat yang benar. Frustrasi, Ho-rang mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak bisa mendapatkan tiket sekarang sehingga mereka hanya perlu menonton yang ini.


Selama bermain, garis aktor mencerminkan situasi Ho-rang dan Won-seok tentang terus-menerus kehilangan satu sama lain, dan mereka berdua mengingat diskusi masa lalu mereka tentang pernikahan. Mata mereka menjadi merah, dan Won-seok mengendurkan dasinya sementara Ho-rang berbalik saat air mata jatuh di wajahnya.

Begitu Ji-ho dan Se-hee tiba di rumah, mereka menangkap Cat bersama-sama, dan Se-hee secara tidak sengaja memperparah Ji-ho saat dia menyuruhnya mandi dulu (yang dia dengar sebagai awal untuk tidur bersama). Dia kemudian tanpa sadar membuat dia pingsan saat dia menyebutkan bagaimana penampilannya dengan atau tanpa makeup, dan Ji-ho dengan senang hati memukulnya dari lengannya sebelum bergegas pergi ke kamarnya.


Ji-ho diam-diam bertanya-tanya berapa lama dia harus terus merasa berkibar dan memarahi Se-hee karena menjaga platonis cinta mereka. Saat dia melepas anting-antingnya, Ji-ho mengingat wanita itu dari kamar mandi kafe, dan mencemooh dirinya sendiri karena dipikat oleh wanita.

Su-ji berkendara ke apartemennya dengan membawa Sang-gu, karena dia ingin menemuinya pulang. Dia bertanya apakah dia memiliki keinginan untuk menikah, tapi dia tegas mengatakan tidak. Dia, di sisi lain, tidak sepenuhnya menentang gagasan tersebut, berpikir bahwa ada beberapa manfaat untuk berbagi kehidupan dengan seseorang.


Su-ji tidak setuju karena dia hanya melihat pernikahan sebagai makam untuk kehidupan seksualnya. Dia menyebutkan bagaimana orang lain melakukannya, tapi dia tidak ingin hidup seperti orang lain. Dia tahu tempatnya dalam kehidupan dan tidak bermaksud merusak kehidupan orang lain melalui pernikahan.

Ji-ho membaca sebuah artikel online dan menyimpulkan bahwa dia mengalami frustrasi seksual. Melihat buku puisi yang masih ada di samping tempat tidurnya, Ji-ho memutuskan untuk mengembalikannya, dan melangkah ke kamar Se-hee karena dia masih mandi. Menempatkan buku itu kembali ke dalam lemari, Ji-ho meminta maaf karena meminjamnya tanpa mengetahui bahwa itu berisi kenangan.

Su-ji memarkir mobilnya dan saat dia melangkah keluar, Sang-gu melihat pesan teks dari "cintaku" muncul di teleponnya. Dia terganggu oleh teks itu, dan bertanya pada Su-ji apakah dia punya teman lain yang datang. Dia bilang tidak, mengira dia memancing undangan ke rumahnya, dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan beristirahat.


Dia melambaikan tangan selamat tinggal, tapi begitu pintu lift tertutup, Sang-gu naik ke tangga, memikirkan kondisi Su-ji untuk berkencan: bagaimana mereka hanya bisa bertemu di luar rumah mereka, dan tidak mengganggu kehidupan pribadi masing-masing. Dia sampai di lantai begitu dia melakukannya, dan mendengar Su-ji dengan hangat menyapa seseorang.

Setelah kembali dari kamar mandi, Se-hee melihat buku puisi di lemarinya dan mengeluarkannya untuk membaca catatan Post-it yang mengatakan kepadanya untuk tidak mencintai lagi.

Sang-gu melihat Su-ji berjalan ke apartemennya, dan inilah ibunya yang menyambutnya di luar. Mereka berbicara tentang makan malam bersama, mengungkapkan hubungan cinta, dan Su-ji mendukung ibunya saat ia pincang. Sang-gu menggantung kepalanya karena malu, menyadari kebenaran.


Se-hee menceritakan puisi itu dari buku tentang betapa hebatnya hati seseorang untuk datang kepada Anda, Ho-rang membersihkan air matanya di kamar mandi, dan mendapati Won-seok duduk sendirian di teater yang kosong. Menghindari kontak mata, Won-seok memberitahu Ho-rang bahwa mereka harus putus.

Berkedip kembali ke masa lalu Se-hee, dia duduk di kafe yang sama dari teman kencannya hari ini, dan duduk di seberangnya adalah wanita yang bertemu Ji-ho di kamar mandi, Jung-min. Dia telah menyelipkan buku puisi kepadanya, mengatakan kepadanya bahwa dia telah memindahkan barang-barangnya, dan menghentikan Se-hee untuk meminta maaf dan menjelaskan tentang telepon ayahnya. Dia menyuruhnya untuk tidak membicarakan keluarganya dengan dia, untuk tidak mengatakan "kami", dan jangan pernah bahagia.


Pada saat ini, Se-hee membaca catatan itu lagi dan memikirkan bagaimana yang telah dilakukannya saat Jung-min berkata, "Saya tidak bahagia. Seperti yang Anda katakan, saya tidak mencintai seseorang. "

Dia berjalan ke ruang tamu dan melihat Ji-ho menertawakan televisi, dan berpikir, "Tapi hari ini, sebentar, saya bahagia. Secara singkat, saya lupa segalanya. "

Ji-ho mencerahkan untuk melihatnya berdiri di sana dan mengundangnya untuk bergabung dengannya. Sambil tersenyum, Se-hee bergabung dengannya di sofa, tapi dia melihat dia daripada di televisi dan berpikir, "Saya menganggap wanita ini cantik. Hatinya imut. "


Beberapa saat kemudian, saat mereka berlama-lama di lorong yang memisahkan kamar mereka, Ji-ho mengatakan selamat malam. Se-hee melanjutkan ceritanya: "Namun, pada saat bersamaan, aku takut pada diriku sendiri. Aku takut aku akan menyakiti seseorang lagi. "

Saat Ji-ho menutup pintunya, Se-hee meraihnya dengan tangannya, dan melangkah ke dalam kamarnya. Dia berpikir, "Tapi sekarang, saya ..."


Dia bertanya kepadanya, "Apakah Anda ingin tidur dengan saya malam ini?" Untuk dirinya sendiri, dia menambahkan, "Saya juga ingin bahagia."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/because-this-life-is-our-first-episode-12/
Di tulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 12 Bagian Kedua

 
Back To Top