Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 11 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 15 November 2017

Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 11 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 11 Bagian Pertama

Episode 11: "Karena ini pertama kalinya untuk lautan saat ini"

Se-hee bangun di pagi hari, mengingat permintaan Ji-ho bahwa ia pergi ke rumah keluarganya dan berpartisipasi dalam pembuatan kimchi tahunan mereka. Dia mencoba memprotes bahwa Namhae terlalu jauh, tapi Ji-ho dengan tajam menjawab bahwa itu bukan masalahnya.

Dia berjalan ke dapur dan melihatnya di sana, tapi suasana hatinya membeku. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia meninggalkan kontrak nikah mereka di kafe sejak ibunya menjalani hal-hal mereka terakhir kali dia berada di sana, dan Ji-ho tidak mau mengambil risiko ditemukan.

Dia mencoba meyakinkannya bahwa ibunya tidak akan berhenti lagi tanpa pemberitahuan lagi, namun mengabaikannya dan menyarankan agar dia menyembunyikan fotokopi kontraknya di kantornya, yang dengan patuh dia setujui.


Dia mempertahankan sikap dinginnya sampai dia keluar dari pintu, lalu memuji dirinya sendiri karena telah melakukan pekerjaan dengan baik untuk mempertahankan wajah pokernya.

Di dalam, Se-hee berbicara dengan Cat, menangkap petunjuk bahwa Ji-ho marah padanya. Dia melakukan apa yang dia katakan dan dengan patuh mendapatkan salinan kontrak pernikahan mereka untuk penyimpanan yang aman.

Di tempat kerja, terjadi krisis saat seluruh perusahaan membahas aplikasi saingan baru di pasar yang disebut "Marriage, Not Dating," yang, seperti namanya, berfokus pada mencocokkan orang berdasarkan potensi pernikahan mereka, dan tanpa penekanan hanya pada kencan.


Selama pertemuan (setelah Se-hee dengan tidak membantu memuji tata letak desain saingannya), Won-seok menyarankan agar mereka mengubah konsep kencan aplikasi mereka dan kemudian mengkritik nama aplikasi mereka, "Dating, Not Marriage." Ketika semua orang melihat ke arah Se-hee Setelah ditanya siapa yang bernama app tersebut, Won-seok menunjukkan ironi bahwa Se-hee sebenarnya satu-satunya yang sudah menikah, dan Se-hee menyalakan belati mata di Won-seok dari balik tabletnya.

Di kafe, Ji-ho ingat kata-kata Se-hee tentang dia tidak sama hebatnya dengan bek yang dia duga, dan bagaimana dia memberinya uang untuk membayar kerja kerasnya. Dia mencemooh keangkuhannya dan bertanya apakah dia menganggapnya sebagai Won Bin atau sesuatu (garis yang terkenal dari Won Gabung dari Autumn Fairy Tale ).


Sementara itu, Bok-nam nosily ulasan kontrak pernikahan Ji-ho dan menganggap persyaratannya dapat diterima dan bahkan dengan menggoda merenungkan masuk ke dalam pernikahan kontraknya sendiri untuk menuai keuntungannya. Dia menyebut aspek yang paling menarik, manfaat memiliki seseorang di sana saat ia kembali ke rumah daripada merasa kesepian.

Ji-ho mulai mengeluh tentang kehidupan sulit menantu perempuan dan bagaimana suami tidak mengambil sisi istri mereka selama urusan keluarga.
Bok-nam melihat Ji-ho dengan ekspresi tak percaya dan mengatakan kepadanya bahwa dia terdengar seperti ajumma yang tinggal di sebelahnya. Dia mengatakan pada Ji-ho bahwa dia dulu sangat manis saat mereka pertama kali bertemu, dan memutuskan lebih baik tidak menikah sama sekali.

Sang-gu mengumumkan permintaan Se-hee yang kurang ajar untuk libur selama masa krisis mereka, namun Se-hee menjelaskan bahwa dia perlu pergi ke Namhae untuk membuat kimchi dengan mertuanya, mengejutkan ruangan tersebut. Dia menambahkan bahwa dia belum mengambil satu hari libur sepanjang tahun, dan Sang-gu mengagumi kekuatan pernikahan.

Won-seok dipanggil keluar dari pekerjaan oleh mertua masa depannya, yang mendengarnya mengusulkan. Dia mengatakan kepada Won-seok bahwa Ho-rang akan menjadi ibu rumah tangga yang baik, namun kecewa mendengar bahwa Won-seok belum mengumumkan pertunangannya dengan orang tuanya atau menentukan tanggal pernikahan mereka.

Tidak sadar bahwa dia dan Ho-rang tinggal bersama (berpikir Ho-rang tinggal dengan Su-ji), dia mendorong Won-seok untuk tidak membiarkan pertunangan mereka berlanjut. Won-seok tetap bersikap sopan, tapi matanya menjadi terganggu.


Su-ji pergi makan siang bersama rekan-rekannya, tapi terpaksa mengenakan jaketnya karena dia tidak bisa menemukan bra-nya. Manager Park melemparkan tatapan licik ke arahnya, lalu melempar makanan ke jaketnya untuk memaksanya melepas mantelnya.

Begitu tidak aktif, pekerjanya tahu bahwa dia tidak mengenakan bra. Setelah makan siang, Su-ji beristirahat sejenak di luar dan mendengar Park mengumpulkan uang dari rekan pria, ternyata bertaruh Su-ji tidak mengenakan bra. BRO, itu bukan urusanmu. BERHENTI MENJADI CREEP.

Mereka dengan jijik berspekulasi tentang ukuran bra Su-ji, dan begitu Su-ji memutuskan bahwa dia cukup mendengar dia bergabung dengan kelompok tersebut, meminta cahaya untuk rokoknya, dan meniupkan asap ke kanan di wajah Park.

Dia bertanya kepada Park apakah dia memenangkan banyak uang, lalu mengukur Park untuk menilai ukuran dadanya terlihat hampir sama dengan miliknya. Dia menawarkan untuk meminjaminya bra sebelum menuangkan rokoknya ke dalam cangkir kopi.

Di lift, Sang-gu menatap Se-hee dengan aneh, yang membuat Se-hee tidak nyaman. Dia tidak bisa mengerti bagaimana kata-kata seperti "kimchi" dan "liburan" memasuki otak Se-hee yang tertutup. Se-hee menjelaskan tanpa henti bahwa Ji-ho membantu dengan upacara peringatan keluarganya, dan dia membalasnya.

Hal ini masuk akal bagi Sang-gu, karena dia tahu bahwa sangat lazim bagi tugas upacara peringatan untuk menabur perselisihan antar pasangan. Se-hee setuju dengan logika dan menawarkan dua sen seninya tentang masalah "penyakit sosial yang diciptakan oleh orang tua Korea, yang mengeksploitasi mitra anak-anak mereka dengan memanggil keluarga mereka."


Se-hee menambahkan bahwa orang yang rasional tidak akan pernah memilih sebuah sistem seperti pernikahan yang sesuai dengan begitu banyak hasil irasional, yang menyebabkan Sang-gu bertanya mengapa seseorang seperti Se-hee akan menikah. Se-hee berpaling dengan rasa bersalah, menyadari keterputusannya.

Sang-gu menjadi mantap dan membuang kemungkinan alasan mengapa Se-hee setuju untuk menikah seperti Ji-ho sebagai kekasih kucing, dan membayar uang sewa. Meneguk.

Dengan Sang-gu semakin dekat untuk mengungkap pernikahan Se-hee dan Ji-ho, dia mencoba mengalihkan perhatian Sang-gu dengan mengulangi bahwa Ji-ho adalah " Preeeeetty ." Tapi cara dia mengatakannya sangat aneh dan hampir gila, dan aku tidak bisa berhenti tertawa.

Sang-gu sepertinya tidak membelinya, jadi Se-hee mencoba lagi, tapi kali ini membawa Sang-gu melalui penjelasan logis yang panjang mengapa pria ingin menikah dengan wanita cantik. Sang-gu yakin akhirnya.

Teks Su-ji saat itu juga, dan tiba-tiba Sang-gu bergegas menuju pintu untuk menemuinya. Dia menabrak Se-hee dan beberapa map mereka jatuh ke tanah dalam tumpukan. Dia buru-buru mengambil beberapa folder tanpa memeriksa lalu berlari keluar. Oh tidak, dia punya kontrak, bukan?

Sang-gu masuk ke mobil Su-ji dan segera dia menyerangnya dengan ciuman. Dia mencoba meyakinkannya untuk makan malam lebih awal tapi dia mengeluh bahwa dia merasa terlalu frustrasi, dan dia menduga ada sesuatu yang terjadi di tempat kerja.


Dia mencoba untuk menolaknya, tapi dia mendesaknya untuk mengatakan yang sebenarnya. Dia akhirnya melakukannya, dan pengungkapan itu membuatnya tidak aktif. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia sudah mengurus hal-hal, tapi dia terus mengamuk tentang perilaku rekan kerja, lalu meletakkan kakinya di mulutnya dan bertanya, "Wanita macam apa yang tidak memakai bra di tempat kerja?" Dia mengatakan Dia jelas bahwa dia adalah salah satu wanita itu.

Ji-ho bergabung Se-hee di rumah bolak-balik mereka, tapi duduk di sampingnya dalam keheningan dingin. Meriah, ada wanita yang sudah menikah di belakang bus yang berbicara dengan marah di telepon dengan suaminya, berbicara dengan sangat serius saat pertanyaan Se-hee kepada Ji-ho. Ketika Se-hee bertanya pada Ji-ho apakah dia makan malam, wanita itu mendengus, "Tentu saja belum, pada saat ini." Se-hee menyarankan kepada Ji-ho bahwa mereka makan di luar, dan wanita itu menyalak, " Makan di luar? Makan saja apa yang ada di lemari es! "


Semakin lama hal ini berlanjut, semakin terdengar seperti wanita yang berbicara untuk Ji-ho, dan ini membuat Ji-ho mengingat komentar Bok-nam bahwa dia terdengar seperti tetangganya.

Di rumah, keduanya menyiapkan makan malam terpisah mereka, dan Ji Ho memutuskan untuk makan di meja kopi dan bukan dengan Se-hee di meja. Dia melihat dia untuk mengalahkan, kemudian mengumumkan bahwa dia mengambil cuti untuk membantu pembuatan kimchi.

Ji-ho terlihat senang, lalu ingat untuk memberitahunya bahwa dia tidak bisa pergi karena dia sudah bekerja. Se-hee sudah tahu, tapi siap untuk pergi sendiri karena Ji-ho pergi sendiri ke rumah orang tuanya, dan berencana untuk bekerja dalam jumlah jam yang sama seperti sebelumnya.


Dia bertanya tentang kontraknya, dan Se-hee mengatakan kepadanya bahwa dia menyimpannya di dalam tasnya sejak Sang-gu sesekali akan melalui dokumennya. Ji-ho setuju bahwa akan merepotkan jika Sang-gu menemukan rahasia mereka, dan Se-hee menambahkan bahwa jika Sang-gu tahu, Su-ji juga akan tahu.

Mata Ji-ho melebar karena terkejut mendengar hubungan Su-ji dan Sang-gu, karena tidak sadar. Se-hee setuju bahwa ini mengejutkan, mencatat betapa anehnya Su-ji dan Sang-gu tidak terlalu cocok, tapi tetap bersama. Secara internal, Ji-ho berkomentar bahwa mereka sudah menikah.

Di kamar hotel mereka, Sang-gu mengalami gangguan mental karena gaya hidup keluarga Su-ji. Dia bertanya apakah dia mengerti perasaan khawatir dan perhatiannya, dan dia menjawab bahwa rasanya dia hanya merasionalisasi dirinya sendiri, dan meromantisir perasaan posesifnya. Dengar dengar.

Dia melanjutkan bahwa perilakunya adalah pelanggaran kontrak karena melanggar privasinya, jadi dia mengeluarkan kontrak, tapi tidak seperti yang dirancang Su-ji ...

Sementara itu, Se-hee juga mengkaji kontrak kencan Su-ji dan Sang-gu. Dia menyeringai saat melihat tanda tangan Sang-gu dan Su-ji, lalu menunjukkannya pada Ji-ho.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/because-this-life-is-our-first-episode-11/
Ditulis ulang : Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 11 Bagian Pertama

 
Back To Top