Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 11 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 15 November 2017

Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 11 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 11 Bagian Kedua

Dia tampak sangat sombong saat mengatakan kepadanya bahwa dia telah mengatakan bahwa mereka tidak benar-benar cocok. Ji-ho menemukan kontrak itu menggelikan, tapi kemudian ingat bahwa mereka seharusnya tidak melakukan penilaian.

Dia bertanya bagaimana dia mendapatkan dokumen itu, dan dia menjelaskan bahwa itu masuk ke dalam arsipnya saat dia bertemu dengan Sang-gu. Sebagai sebuah lelucon, dia mengatakan tidak percaya bahwa tidak mungkin kontrak mereka tercampur aduk atau semacamnya ... bukan?
Tapi tentu saja ada, dan karena itu mereka panik. Sayangnya, sudah terlambat karena Su-ji sekarang tahu segalanya. Su-ji secara mental berkedip melalui semua perilaku aneh dan kepingan aneh Ji-ho, mengerti sekarang apa maksudnya.

Ji-ho segera memanggil Su-ji untuk memberinya makanan dari Ibu, dan saat mereka berbincang kecil, Su-ji tergelincir dalam menyebutkan kontraknya. Dia merasa kontraknya tidak masuk akal, bertanya dengan sinis apakah dia bisa menjadi penyewa istri berikutnya Se-hee setelah dua tahun sejak uang sewanya sangat murah. Dia memanggil Ji-ho gila, itulah yang dilakukan Sang-gu ke Se-hee di tempat lain.

Khususnya, Sang-gu lebih kagum bahwa Se-hee bahkan akan menyarankan pernikahan sebagai solusi potensial hanya untuk melunasi hipoteknya. Se-hee mencatat kata-kata Sang-gu, seolah-olah hipotek dan uang adalah barang sembrono, dan mengatakan bahwa memiliki rumah dan uang sangat penting. Tapi terutama, melalui kontrak mereka bisa membantu seseorang yang sangat membutuhkan tempat tinggal, yang kebetulan juga menguntungkannya.


Sang-gu melihat Se-hee dengan serius lalu bertanya apakah Ji-ho mengingatkan Se-hee tentang "dia." Se-hee berkedip, sedikit tertegun, tapi tidak menjawab, dan Sang-gu tidak mengatakannya lagi.

Ji-ho meminta maaf kepada Su-ji karena tidak memberitahunya tentang pernikahan kontraktualnya, dan Su-ji mengerti, dan bahkan sedikit khawatir Ji-ho mengalami masa-masa sulit. Ji-ho menegaskan bahwa dia baik-baik saja, dan menambahkan bahwa dia bukan tipe yang menyesali keputusannya, tapi Su-ji tidak begitu yakin karena dia tahu bahwa Ji-ho menyukai Se-hee.

Su-ji bertanya dengan tajam apakah Se-hee menyukai punggungnya, dan Ji-ho mengakui bahwa dia tidak, dan dia juga tidak tahu tentang perasaannya terhadapnya.

Ji-ho menceritakan, "Pasti ada cara untuk mencapai hati seseorang. Jika ada jalan, pasti ada tempat dimulainya. "

Di atap rumahnya, Ho-rang menatapnya dan rekening bank bersama Won-seok. Mereka sepakat pada awalnya untuk menyetor jumlah bulanan kecil, dengan impian besar untuk membeli rumah bersama. Tapi sementara Ho-rang dengan setia membuat setoran bulanannya, kami melihat bahwa simpanan Won-seok menjadi lebih kecil dan lebih kecil sampai akhirnya mereka berhenti.

Won-seok membuka hadiah dari ibu Ho-rang dan melihat bahwa itu adalah dasi. Ji-ho menceritakan, "Jika ada cara untuk mencapai hati seseorang, maka pasti ada tempat yang bisa kita temui di akhir."


Won-seok kembali ke rumah dan menemukan Ho-rang di tempat tidur. Dia berbisik ke telinganya, dan dia berbalik ke arahnya dengan mengantuk. Dia menyarankan kencan di akhir pekan, dan dia setuju untuk itu setengah tertidur. Dia melihat wajahnya untuk beat yang panjang, lalu dia berbalik dan perlahan membuka matanya, menatap serius. Di sampingnya, Won-seok menatap langit-langit yang tenggelam dalam pikirannya.

Di rumah, Ji-ho menemukan sebuah catatan dari Se-hee yang memberitahunya bahwa dia menjelaskan hal-hal pada Sang-gu. Narasinya berlanjut, "Di tempat di mana hati kita bertemu, bisakah jalan lain dimulai? Tapi yang paling saya takutkan adalah bahwa kita memiliki jalan yang berbeda, atau bahwa kita tidak akan pernah bertemu di jalan. Itu tidak ada jalan ke hatimu. Mungkin tidak ada cara untuk mencapai hati Anda sama sekali. Itulah yang paling saya takutkan. "

Tapi tetap saja, dia tersenyum untuk membaca catatan kedua, yang mengatakan kepadanya bahwa dia akan pergi ke Namhae besok. Dia berpikir, "Tapi untuk saat ini, saya tidak dapat berbuat apa-apa. Saya tidak tahu jalan ke hatinya, tapi dia tahu jalan untuk membuat kimchi. Itu dia. Aku datang untuk menyukainya. Untuk saat ini, itu sudah cukup. "


Keesokan harinya, Se-hee menuju ke rumah orang tua Ji-ho. Dia memiliki momen film singkat menikmati angin laut dari jendela bus sampai penumpang yang pemarah di belakangnya memerintahkannya untuk menutup jendela. Ha ha.

Dia mengalami kesulitan mendapatkan arahan yang akurat dari GPS-nya di daerah pedesaan, namun akhirnya dia datang. Ibu bergegas untuk menemuinya - terkejut melihatnya di sana (Ji-ho telah mengatakan kepadanya bahwa "seseorang" akan datang, tapi tidak menamai mereka), sementara gaggle ajummas memuji penampilan Se-hee yang baik.


Ayah keluar dan mengajak Se-hee masuk untuk beristirahat dan membiarkan para wanita selesai membuat kimchi, tapi Se-hee bersikeras untuk bekerja. Semua orang tidak yakin apa yang membuat desakannya, jadi Se-hee menjelaskan bahwa Ji-ho membantu upacara pemakaman keluarganya.

Ayah berkeras bahwa membantu upacara peringatan tidak istimewa dan mendesak Se-hee untuk beristirahat. Tapi Mom sepertinya mengerti apa yang terjadi dan membuat Se-hee bersiap untuk membantu pembuatan kimchi, yang ingin dilakukan Se-hee.

Dia melaporkan update ke Ji-ho tentang kedatangannya, yang diterima Ji-ho saat bekerja. Su-ji mampir untuk minum kopi, dan jadi Ji-ho memberitahunya tentang Se-hee dan perjalanan kimchi-nya. Su-ji kagum, tapi Ji-ho meragukan bahwa keluarganya benar-benar akan membuat Se-hee mengangkat satu jari, dan membayangkan bahwa dia hanya akan makan kimchi dan kembali.

Dia tidak bisa lebih salah, karena Se-hee dihias dengan pakaian kerja ajumma sebagai pengatur waktu selama enam jam. Ajummas dengan senang hati membuatnya berkeliling untuk melakukan segala macam hal untuk mereka, tapi juga mengomel / mengejek bentuk newbie-nya. Ini luar biasa. Dia sangat aneh. Ibu membela Se-hee setelah teman-temannya memberinya terlalu banyak waktu, yang membawa senyum kecil ke wajahnya. Hehehe!

Ji-ho menerima update foto dari kakaknya, dan khawatir melihat Se-hee benar-benar bekerja (dan bahkan menjadi marah saat melihat dia dilecehkan oleh ajummas). Bok-nam terbukti menjadi Cupid yang menyamar dan menyuruh Ji-ho untuk pergi bersama suaminya jika dia khawatir dengan membiarkan dia mengganti shift.


Sepertinya jam kerja keras kimchi akhirnya sampai ke Se-hee, tapi sayangnya untuk dia, itu hanya tahap satu. LOL, semua suara ini membunuhku. Berikan suara orang itu kenaikan gaji!

Ji-ho memberi makan Cat sebelum dia mengepalai, dan menemukan Cat bersembunyi di lemari Se-hee. Dia melihat buku puisi yang dilihat Se-hee minggu lalu, dan meminta Cat apakah dia bisa meminjamnya, karena dia ingin membacanya.

Dia membawa buku itu bersamanya di bus, dan menemukan sebuah catatan tertulis di dalam buku untuk Se-hee, "cintaku dan segalanya," dari "segalanya bagimu."

Ibu mencoba melepaskan Se-hee, tapi Se-hee bertekad tekun selama enam jam. Namun, saat Ji-ho muncul di gerbang, rahangnya benar-benar turun dengan senyuman dan dia bangkit berdiri. Senyuman itu!

Di luar kantornya, Sang-gu menggenggam tas besar Su-ji yang berisi bra. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia memilih bra yang paling nyaman yang bisa dia temukan, dan memintanya untuk menemukan yang dia sukai, dan jika dia tidak dapat menemukannya, maka dia akan terus mencari. Dia meminta maaf karena menekannya tentang preferensinya, dan berjanji untuk memperbaiki kecenderungannya, tapi juga meminta agar dia memikirkannya sedikit.

Dia mengakui bahwa sulit baginya memikirkan semua pria yang melihatnya dan memikirkan hal-hal aneh, dan dia meminta maaf karena telah pergi ke laut.


Dia mengatakan kepadanya untuk menunggunya agar mereka bisa makan malam bersama, yang membuatnya menyala dengan baik. Dia mulai berjalan kembali, tapi berlari kembali untuk memberinya ciuman di pipi, yang tentu saja membuatnya mencair.

Se-hee bersandar di ruang masa kecil Ji-ho, dan dia bertanya bagaimana perasaannya. Dia mengaku memiliki beberapa rasa sakit dan kesakitan, tapi meyakinkannya bahwa dia akan baik-baik saja. Dia memutuskan untuk membelikannya beberapa penghilang rasa sakit, tapi sebelum dia pergi, dia bertanya tentang pekerjaannya hari ini. Dia mengatakan kepadanya untuk tidak mengkhawatirkannya, jadi dia bertanya apakah dia datang karena dia mengkhawatirkannya. Dia berhenti sejenak untuk memastikannya, dan karena itu dia mengakui bahwa dia sangat senang melihatnya tiba, dan

Dia pergi ke apotek, tapi dalam perjalanan pulang dia berhenti di tepi pantai dan mengeluarkan buku yang dipinjamnya. Dia membalik sebuah puisi:


Fakta bahwa seseorang datang kepada Anda
sebenarnya adalah hal yang luar biasa.
Karena dia
dan masa lalunya
dan sekarang
dan
juga masa depannya ikut dengannya.
Karena hidupnya bersamanya.
Ini mudah rusak
dan karena itu bisa saja menghancurkan
hati yang datang.
Di bawah puisi itu, ada tulisan Post-It tulisan tangan yang bertuliskan: "Kembalilah dan hiduplah seolah-olah tidak ada yang terjadi. Tapi jangan pernah mencintai seseorang. Anda tidak memiliki hak untuk mencintai. "

Dia bertanya-tanya tentang jalan ke hati Se-hee, dan berpikir, "Saat saya tahu jalan itu, alasan mengapa hatiku sakit hati adalah bukan karena cemburu atau frustrasi. Itu karena dua belas tahun yang lalu pada hari yang sama, aku telah memimpikan cinta, dan kau mengakhiri cintamu, dan itu hanya sedikit menyedihkan. "

Kembali ke kamarnya, Se-hee melihat semua barang Ji-ho, termasuk foto-fotonya di dinding. Dia menemukan buku hariannya, dengan sebuah entri dari dua belas tahun yang lalu di mana dia menuliskan mimpi temannya, dan menulis untuk dirinya sendiri: "Cinta?"

Setelah kimchi-membuat angin turun, Se-hee duduk dengan Ayah dan suami untuk makan dan minum, dan Dad memuji Se-hee karena telah datang untuk membantu. Salah satu suami berkomentar tentang tindakan Se-hee yang tidak jantan, jadi Ibu menjawab hat-trick Se-hee ada di sini karena dia memuja Ji-ho.

Tiba-tiba, pria tersebut memerintahkan Se-hee untuk mengkonfirmasi klaim Mom dan mulai memaksa Se-hee untuk minum tanpa henti. Se-hee berjuang untuk mengikuti, tapi untungnya Ji-seok memanggilnya untuk menyelamatkannya dari siksaan tersebut.


Saat makan malam, komentar Sang-gu tentang bagaimana ini adalah pertama kalinya mereka makan bersama, alih-alih hanya minum seperti biasanya. Su-ji tidak benar-benar melihat pentingnya, tapi Sang-gu mengklaim bahwa makan bersama adalah cara terbaik bagi orang untuk mendekat.

Su-ji tersenyum dan setuju, berkomentar bahwa bagaimanapun Ji-ho jatuh. Dia menyadari slip nya, tapi juga telah mengatakan terlalu banyak dan menjelaskan bahwa Ji-ho menyukai Se-hee. Dia meminta dia untuk tidak mengatakan apapun kepada Se-hee, dan memanggili cinta Ji-ho sepihak.

Wajah Sang-gu tidak terbaca saat dia bertanya apakah dia benar-benar berpikir bahwa Se-hee tidak tahu bahwa Ji-ho menyukainya. Apa!? OH TUHAN!

Su-ji bertanya kepada Sang-gu tentang itu, tapi ketika dia bertanya bagaimana perasaan Se-hee tentang Ji-ho, Sang-gu mengubah topik pembicaraan. Su-ji membanting tangannya di atas meja dengan frustrasi, khawatir dengan Ji-ho karena dia tidak memiliki pengalaman dalam cinta. Sang-gu akhirnya mengatakan bahwa Se-hee harus takut karena dia tahu seperti apa cinta itu.

Di Namhae, Se-hee menemukan Ji-ho di pantai dan memanggilnya. Saat dia mendongak, dia berlari mendekat untuk bergabung dengannya, duduk di sampingnya.

Mereka duduk di peer saat matahari terbenam, dan Ji-ho melihat bahwa dia mabuk dari semua minumannya. Dia bertanya-tanya dengan putus asa mengapa dia baru saja menerima minumannya saat dia biasanya menolak.


Dia berkomentar bahwa ini pasti bagaimana perasaannya saat mengatakan bahwa dia biasanya seorang pembela yang baik. Dia menyebutnya perasaan sedih, tapi kemudian berkomentar betapa bagusnya laut terlihat. Dia mengatakan bahwa ini adalah pertama kalinya dia melihat laut dengan seseorang yang bukan teman atau bagian dari keluarganya; Ini pertama kalinya dia melihat lautan bersama seorang pria.

Dia mengatakan bahwa dia belum pernah melakukan banyak hal sebelumnya, dan dia menjawab bahwa dia benar-benar sibuk selama usia dua puluhan, jadi dia tidak tahu banyak hal.

Se-hee bercerita tentang puisi yang dia sukai saat berusia dua puluhan, dan mulai membaca puisi yang dia baca dari bukunya. Dia mengakui bahwa dia tidak benar-benar tahu apa artinya pada saat itu, tapi ketika dia mengerti maknanya, dia tidak bisa menyukainya lagi. Dia menambahkan, "Ada banyak hal yang tidak dapat Anda lakukan lagi saat Anda benar-benar tahu tentang mereka. Jadi aku iri padamu. Tidak tahu itu bagus. "

Ji-ho menjawab bahwa itu sama untuk Se-hee karena meskipun dia pernah melihat laut sebelumnya, yang dia lihat sekarang adalah untuk pertama kalinya. Meskipun seseorang telah melakukan sesuatu sebelumnya dan mengetahuinya dengan baik, setiap saat bersama orang lain adalah pertama kalinya ... seperti pernikahan mereka, dan ciuman pertama mereka.

Dia mengatakan bahwa bagaimana hal-hal yang terjadi dalam hidup bukanlah kesalahan seseorang; Hanya saja hal itu terjadi. Oleh karena itu, dia mengatakan Se-hee untuk tidak terlalu khawatir, karena "Tidak seperti yang Anda ketahui tentang hari ini hanya karena Anda tinggal kemarin." Jauh.

Se-hee melihat Ji-ho seolah kata-katanya merobohkan dinding di dalam dirinya, dan dia perlahan tersenyum saat mengingat kenangan mereka, memikirkan garis-garis dari puisi tentang hati seseorang yang datang ke orang lain.


Dia mengatakan bahwa dia sekarang mengerti mengapa orang pergi ke pantai saat mereka merasa tercekik, karena, "Anda bisa bertemu dengan hati Anda di sini." Dia melanjutkan bahwa ada sesuatu yang ingin dia perbaiki. Dia mengatakan kepadanya bahwa ciuman yang dia lakukan bahwa halte bus adalah "pukulan keras", dan bukan ciuman yang sebenarnya. Omg, omg, omg, omg.

Dia agak kesal saat mulai mengkritik tekniknya, dan mengira dia sedang melakukan salah satu ceramahnya yang merendahkan diri lagi. Dia polisi menjadi buruk saat berciuman, dan begitulah katanya, "Ini adalah bagaimana Anda menciumnya." Dia kemudian mencondongkan tubuh dan menciumnya.


Dia menarik diri sejenak untuk menanyakan apakah dia mengerti apa itu ciuman sekarang, atau di mana mereka perlu melakukannya lagi. Dia meminta lebih, dan kali ini mereka memeluk saat mereka berciuman. Ji-ho menceritakan, "Mudah patah, hati yang mungkin telah patah ... jantung itu datang kepadaku."

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/because-this-life-is-our-first-episode-11/
Ditulis ulang : Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 11 Bagian Kedua

 
Back To Top