Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 10 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 10 November 2017

Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 10 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 10 Bagian Pertama

Episode 10: "Karena ini pertama kalinya saya mertua"

Lagu hit Kim Jong-kook di tahun 2005 yang "Lovable" diputar, membawa pertunjukan kembali ke hari-hari SMA Ji-ho. Ho-rang mengambil tempat duduk di sebelah Ji-ho, dan mengungkapkan kegembiraannya berada di kelas yang sama dengan murid sekolah mereka yang terbaik karena tujuannya adalah untuk belajar dan masuk universitas di Seoul. Ji-ho menatapnya dalam kebingungan, dan bertanya mengapa dia masih berbicara dalam dialek Seoul sejak dia tinggal di sini sejak taman kanak-kanak. Pfft.
Seorang siswa baru bergabung dengan kelas mereka, dan itu Su-ji, yang hanya mengangguk diam saat guru mengenalkannya. Kemudian di tahun ajaran, rapor masuk, dan semua orang berkerumun di sekitar Su-ji, murid baru yang baru, yang memindahkan Ji-ho ke posisi kedua.

Ji-ho dan Ho-rang berjalan pulang bersama, terlihat seperti mereka semakin dekat, dan Ho-rang memberi tahu Ji-ho tentang rumor skandal seputar ibu Su-ji dan mengapa mereka pindah. Ji-ho memperingatkan Ho-rang untuk tidak memberitahu orang lain tentang ini, dan Ho-rang meyakinkannya bahwa dia tidak akan melakukannya.


Sementara keluar untuk tugas, Ji-ho terjadi pada Su-ji menatap langit malam, mengutuk kota pedesaan yang membosankan ini. Suatu pagi di sekolah, Su-ji menghadapi Ho-rang tentang menyebarkan desas-desus tentang ibunya yang memiliki rumah pelacuran, tapi Ho-rang bertindak membela diri, mengatakan bahwa dia hanya mengulangi apa yang dia dengar. Su-ji mencemooh penjelasannya, dan meraih rambut Ho-rang sementara Ji-ho dengan sia-sia mencoba menghentikan pertarungan mereka.

Ketiganya berakhir di lorong dengan lengan terangkat sebagai hukuman. Guru yang berjalan dan memarahi mereka, tapi hanya bop miskin Ho-rang di kepala, meninggalkan yang satunya lagi. Setelah sekolah usai, Ho-rang menangis karena marah, dan merosot ke tanah saat dia meratap karena ketidakadilan diperlakukan lebih rendah karena dia tidak sepandai yang lainnya. Aksennya keluar saat dia menangis, dan meskipun Ji-ho bergegas untuk menghiburnya, Su-ji mengatakan kepadanya untuk belajar lebih keras jika hal itu mengganggu dia.


Beberapa waktu kemudian di sekolah, Su-ji berjalan ke Ho-rang sejak dia datang ke rumahnya tadi malam untuk memberinya sebuah apel (homophone dengan permintaan maaf). Menerima permintaan maafnya, Su-ji memberi Ho-rang sebuah panduan belajar dengan pertanyaan-pertanyaan di ujian berikutnya dilingkari. Ah, aku sangat mencintai mereka!

Ketiganya menjadi teman setelah itu, dan Ho-rang dengan murung menawarkan nilai baiknya kepada Su-ji dan Ji-ho, yang benar-benar mengucapkan selamat kepadanya. Ketiga gadis itu melakukan segalanya bersama saat mereka menggambar di pasir, dimarahi oleh gurunya, ikan di laut, dan menembakkan kembang api ke pantai.

Duduk di samudra, mereka saling berbagi mimpi satu sama lain. Su-ji mengatakan bahwa dia akan menjadi bosnya sendiri karena dia tidak ingin hidup sesuai perintah orang lain, dan impian Ho-rang adalah menjadi ibu rumah tangga dengan seorang insinyur mandiri. Ji-ho mengejutkan teman-temannya saat dia berbagi mimpinya: cinta.

Mereka beranggapan dia ingin berkencan dengan seseorang, tapi Ji-ho menjelaskan, "Saya ingin bertemu seseorang yang seperti takdir."

Pada saat ini, Ji-ho mengirimi teman-temannya bahwa dia menemukan seseorang yang dia sukai: suaminya. Dia menatap album pernikahan mereka dan berpikir untuk dirinya sendiri bahwa dia masih tidak tahu apa artinya pernikahan.


Ji-ho dengan senang hati menyikat gigi, mengulangi kata-kata Se-hee tentang memiliki satu cinta dalam hidup, dan di ruang tamu, dia menatap bagian belakang kepalanya, menemukannya menarik. Dia terus menatap melamun ke wajahnya, berpikir bahwa dia tampan, tapi tindakannya membuat Se-hee paranoid saat dia memeriksa bayangannya di layar televisi untuk melihat apakah ada sesuatu di wajahnya.

Menyelesaikan narasinya, Ji-ho mengatakan bahwa dia mungkin tidak tahu arti pernikahannya, tapi jika memungkinkan dia melihat orang yang disukainya setiap hari, maka pernikahan itu benar-benar baik. Lovestruck Ji-ho sangat menggemaskan.

Kebahagiaan pernikahannya terhenti ketika ibu Se-hee datang untuk kunjungan yang tak terduga, dan perilaku ibu mertua stereotip muncul saat dia bersikap pasif-dengan agresif memberi petunjuk pada Ji-ho untuk menyingkirkan makanan yang dia bawa dan memotong buahnya. .

Se-hee meraih apel dari ibunya, meskipun, menawarkan untuk melakukannya bukan (sambil mengingat untuk beralih ke pidato informal agar tampak lebih seperti pasangan). Ibunya menyebutkan upacara peringatan keluarga mereka besok, dan Se-hee mengatakan bahwa dia tidak akan bergabung karena dia juga tidak pernah berada di masa lalu. Aku cukup yakin pesannya bukan untuknya .

Ji-ho mendapat teks dari Su-ji, mengatakan kepadanya bahwa mereka telah sampai di kafe tersebut, dan Se-hee menyebutkan bahwa Ji-ho memiliki pertunangan sebelumnya, yang memungkinkannya untuk melarikan diri.


Di kafe, Ho-rang faux-mengeluh tentang sakit kepala sambil melambaikan tangannya, menunjukkan cincin barunya. Ji-ho menyadari bahwa Won-seok mengusulkan, dan mereka mulai berteriak dalam kegembiraan, mengabaikan usaha Su-ji untuk menenangkan mereka.

Sementara itu, Se-hee mengantar ibunya keluar, dan dengan hati-hati dia membicarakan topik tentang ayahnya yang membayar pinjaman rumahnya. Dia mengatakan kepadanya untuk melupakan dan melanjutkan saat dia sudah menikah, tapi Se-hee dengan tegas mengatakan bahwa pernikahannya tidak ada hubungannya dengan ayahnya. Dia mengatakan kepada ibunya untuk tidak berkunjung lagi tanpa pemberitahuan karena tidak sopan terhadap orang yang dia tinggali, tapi ibunya menemukan pilihan kata-katanya aneh karena Ji-ho lebih mirip penyewa daripada istri.

Ho-rang menceritakan yang lain tentang proposal Won-seok, dan Su-ji terkejut bahwa ia berhasil melakukan pekerjaan dengan baik. Percakapan mereka beralih ke Ji-ho dan kunjungan mendadak ibu mertuanya, tapi mereka tampak lebih marah daripada Ji-ho, yang mulai membela tindakan ibu mertuanya karena tidak seburuk itu. Mereka mencatat bahwa dia menangkap "sindrom menantunya yang baik."

Duduk di salon rambut, Se-hee mengingat jiwanya Ji-ho yang terus menatap pagi ini, dan bertanya-tanya apakah itu karena perban di dahinya. Dia bertanya kepada penata rambut apakah dia terlihat aneh, tapi dia mengatakan bahwa dia tampaknya sama seperti biasanya.


Setelah berpisah dengan teman-temannya, Ji-ho memikirkan kata-kata mereka tentang sindrom menantu yang baik, yang menyebabkan istri yang baru menikah bertindak terlalu patuh untuk mendapatkan bantuan dari mertua. Melihat pertanyaan secara online, dia mencemooh gagasan untuk tidak bisa mengatakan tidak, tapi di jalan, Ji-ho menepis Se-hee berjalan ke arahnya, mengupas potongan rambut baru. Dia menceritakan, "Hanya saja aku tidak bisa mengatakan tidak pada pria itu." Hahaha, dia benar-benar jatuh cinta padanya!

Dia memuji gaya rambut barunya, dan saat naik lift, dia meminta maaf atas kunjungan ibunya dan mengubah kode akses ke apartemen. Dia memikirkan kembali percakapannya dengan Bok-nam, saat dia memberitahunya tentang penjelasan Se-hee untuk menikahi dia: Dia menikah karena disewa, tapi juga karena dia menghormatinya sebagai pembela (seperti sepak bola).

Ji-ho merenungkan deskripsi Se-hee saat menonton pertandingan sepak bola, dan kemudian menikmati apel Adam-nya saat ia minum sekaleng bir. Dia minta diri untuk pergi berbelanja, dan Ji-ho bergabung dengannya karena dia juga perlu berbelanja.

Tentu saja, mereka masing-masing mendorong gerobak mereka sendiri di toko, dan Ji-ho menceritakan percakapannya dengan Bok-nam, menanyakan apa maksudnya saat mengatakan bahwa dia menghormatinya sebagai pembela. Dia mengatakan kepadanya bahwa itu berarti hanya itu, menjelaskan bagaimana dia satu-satunya penyewa yang dia hormati dalam hidupnya. Dia mengatakan bahwa tidak masalah situasinya, dia tahu bahwa dia dapat mempertahankan dirinya dengan baik dan menangani orang-orang di sekitar mereka terkait pernikahan mereka, dan Ji-ho terlihat kecewa karena akhirnya menyadari kebenaran yang hambar di balik kata-katanya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/because-this-life-is-our-first-episode-10/
Di tulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 10 Bagian Pertama

 
Back To Top