Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 30

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 29 November 2017

Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 30

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 30

Sementara pada "kencan mereka," Jin-jin bertanya pada Mi-dal apa yang terjadi dengan Tae-hyun, dan Mi-dal berkata dengan ceria bahwa dia berjanji akan memberinya barang dalam permainan yang mereka berdua mainkan. Ji-won juga mengasumsikan ada sesuatu di antara keduanya, tapi Tae-hyun nakal menghindari subjek.
Saudara perempuan Woo-sung sepertinya menyukai Ah-reum, dan mereka berterima kasih padanya karena telah berkencan dengannya karena dia sangat menderita dalam hal itu. Sebenarnya, mereka sangat lega karena dia memiliki pacar sehingga mereka meyakinkannya bahwa mereka tidak akan ikut campur, dan permisi begitu sendiri sehingga pasangan bisa sendiri. Namun Ah-reum mendapati dirinya bersikeras mereka makan bersama mereka, bahkan saat ia bertanya-tanya pada dirinya sendiri mengapa.

Ah-reum sangat penuh perhatian saat makan, sementara Woo-sung sepertinya ingin merangkak di bawah meja. Dia bahkan menawarkan untuk bermain dengan keponakan muda Woo-sung sehingga yang lain bisa makan dengan damai, mengesampingkan keberatan Woo-sung karena dia tidak ingin terlihat buruk di depan saudara perempuannya.


Sesaat berdua dengan Mi-dal di Namsan Tower, Tae-hyun menanyakan namanya, hanya mengetahui pegangan yang dia gunakan dalam permainan mereka. Dia bilang itu Mi-dal, tapi dia menanyakan nama aslinya. Dia benar-benar terkejut dengan pertanyaan tersebut, mengatakan bahwa sudah lama sejak ada yang bertanya kepadanya.

Ji-won menempatkan kunci dengan inisial Jin-jin di atasnya ke menara. Dia bilang dia akan melemparkan kunci ke sungai sehingga jika mereka ingin putus, mereka harus menemukan kunci terlebih dahulu. Mereka berdua bercanda bahwa mereka perenang yang baik, hee.


Seseorang secara tidak sengaja mengayunkan Jin-jin dari kakinya, menyakiti pergelangan kakinya, sehingga Ji-won harus membesarkan punggungnya. Saat mereka berjalan, Ji-won mengakui bahwa hal itu membuat dia sedih melihat dia menyembunyikan wajahnya dan mengatakan pada orang yang menabraknya bahwa dia baik-baik saja sehingga mereka tidak menyadari siapa dirinya.

Secara tentatif, Jin-jin bertanya siapa Bella, meminta maaf karena telah membaca teks Ji-won. Dia bilang tidak apa-apa dan menegaskan bahwa Bella adalah tunangannya. Dia menjelaskan bahwa dia tidak memberitahu Jin-jin bahwa dia mendengar dari Bella karena dia tidak ingin dia khawatir.

Jin-jin mengatakan bahwa ketika dia mengatakan bahwa dia menyukai Ji-won, ini juga berarti bahwa dia menerima masa lalunya. Dia mengakui bahwa dia sedikit cemburu dan takut belajar tentang masa lalunya, namun menambahkan bahwa dia tidak berhak menyingkirkan masa lalunya, dan dia juga tidak menginginkannya.


Dia mengatakan Ji-won lagi bahwa semakin sulit masalahnya, semakin dekat solusinya. Dia memintanya untuk melepaskan remah-remah perasaannya dan kembali padanya. Ji-won tersenyum dan mengatakan akan melakukannya.

Semuanya terdengar hebat saat dia mengatakannya, tapi di rumah, Jin-jin menendang dirinya sendiri untuk mendorong Ji-won melihat mantan tunangannya. Dia bertanya-tanya apakah dia harus mengikutinya saat dia pergi menemui Bella, lalu ambruk karena frustrasi.

Saat dia pulang, Ji-won melihat sepatunya Jin-jin memberinya, masih di dalam kotak, dan mendesah. Dia bangun pagi-pagi keesokan harinya untuk mendengar seseorang membunyikan bel pintu, dan membuka pintu untuk menemukan Jin Jin yang ceria yang membawanya sarapan.


Dia agak bingung saat sandwich sarapannya berubah menjadi jelly di atas roti biasa, dan dia dengan malu-malu mengatakan bahwa dia sarapan pagi karena dia tidak ingin dia terlambat. Tapi dia bilang mereka favoritnya dan makan dengan antusias, karena dia adalah pacar termanis yang pernah ada.

Sebagai Ji-won kepala untuk bekerja, dia mengatakan Jin-jin bahwa ia akan terlambat mendapatkan rumah hari ini. Dia meminta dia untuk datang menemuinya saat dia kembali, bahkan jika sudah terlambat, dan dia memberinya ciuman sebelum pergi.

Ibu Young-shim membuat suaminya sarapan yang enak untuk melembutkannya, lalu bertanya apakah ibunya bisa berkunjung semalaman. Dia memukulnya, berteriak bahwa dia bahkan tidak bisa beristirahat di rumahnya sendiri. Dalam perjalanan keluar, Young-shim mengatakan pada ibunya bahwa dia akan membayar kamar hotel untuk neneknya, menambahkan, "... dan ceraiilah ayah!"


Jin-jin menghabiskan beberapa waktu dengan ibunya sementara ayahnya melakukan memasak, dan dia menawarkan untuk membawa Ibu ke rumah sakit hari ini untuk pemeriksaannya. Ibu bilang Ho-sung pergi bersamanya, dan Min Ho menyindir bahwa dia mungkin bahkan tidak mengenal Ho-sung jika melihatnya di jalan.

Jin-jin bertanya kapan Ho-sung akan pindah pulang, tapi Mom hanya mengatakan bahwa dia menunggu selama ini, jadi dia bisa menunggu sedikit lebih lama. Dia bilang dia menganggap mereka beruntung bahkan telah menemukan Ho-sung lagi, dan Ayah setuju dengannya.

Mereka bertanya-tanya di mana Ji-won makan pagi ini, dan Jin-jin mengatakan dengan santai bahwa dia sudah makan, membuat orang tuanya menatap dan bertanya-tanya bagaimana dia tahu. Dia hanya tergagap tidak yakin bahwa Ji-won memberitahunya, ha.


Pada siang hari, Ji-won mendapat teks lain dari Bella yang mengingatkannya untuk menemuinya malam ini. Jin-jin sama cemasnya saat dia mengirim SMS ke teman-temannya, yang bertanya apa yang dipikirkannya dengan mengatakan pada Ji-won untuk pergi.

Anthony dan Jin-jin bertemu di kantor untuk mempraktikkan drama mereka bersama-sama. Anthony tidak bisa tidak tumbuh emosional saat adegan romantis yang mereka baca hits agak dekat dengan rumah karena dia mengatakan bahwa dia hanya diizinkan untuk melayaninya sebagai bayangan dan pelindungnya, dan dia juga suka, "Itu cukup bagiku. "

Jin-jin menyukainya, dan ingin meminta penulis memasukkannya ke dalam naskah. Anthony menggelengkan kepalanya, tapi perasaan tulus di balik kata-katanya penting dalam penampilannya dalam drama.


Seiring waktu mendekati Ji-won untuk bertemu dengan Bella, ia mulai menjadi gugup. Dia memeriksa teleponnya dan melihat bahwa dia mengiriminya sebuah teks yang mengatakan bahwa dia menunggunya. Dia memeriksa untuk melihat apakah Jin-jin telah menelepon, melihat bahwa dia belum melakukannya, dan dengan tegas keluar dari mobilnya.

Nervous, dan mengetahui bahwa Ji-won mungkin bersama Bella sekarang, Jin-jin mengirimkan kembali teman-temannya lagi. Young-shim menanggapi bahwa ibunya telah pergi, meninggalkan sebuah catatan untuk tidak mencarinya. Ah-reum sedang mendengarkan saat Woo-sung tampil di malam mic yang terbuka, dan meski suaranya bagus, dia merasa malu.


Ji-won duduk di meja di seberang kursi kosong. Dia menyebut nomor yang telah dihubungi Bella darinya, dan saat dia menjawab, dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan menemuinya. Dia bilang dia akan menunggu dan dia memiliki sepatu yang dia inginkan kembali, tapi Ji-won menyuruhnya untuk membuangnya.

Dia melanjutkan, "Saya ingin mengusir mereka, karena mereka mengingatkan saya pada diri saya sendiri. Saya tidak ingin diperlakukan seperti sepatu usang sampai akhir, jadi saya pikir ini akan membuat saya merasa lebih baik. Tapi aku sadar itu bagian diriku juga. Menerima itu membuatku merasa lebih baik. "


Bella meminta bertemu langsung, tapi dengan lembut dia menolak, mengatakan bahwa dia tidak ingin membencinya lagi, karena saat itu dia akan menyesal telah mencintainya. Dia mengatakan pada Bella bahwa ada seseorang yang bahkan mencintai saat dia mencintainya, dan bahwa dia harus menemuinya. Dia menutup telepon, dan saat server membawa kue yang dia tunggu-tunggu, dia tersenyum dan pergi.

Jin-jin menunggu di rumah, semakin lama semakin cemas semakin lama dia tidak mendengar kabar dari Ji-won. Wajahnya menyala saat dia akhirnya tiba, dan senyumannya tumbuh semakin besar saat dia menunjukkan kepadanya bahwa dia memakai sepatu yang dia dapatkan untuknya. Dia memeluknya erat dan pura-pura tidak tahu apa yang dia bicarakan saat dia bertanya bagaimana kelanjutannya.


Sementara itu, CEO Jang bekerja terlambat, dan ia menjalankan sebuah artikel di internet tentang Jin-jin. Ini adalah foto Jin-jin dan Ji-won bersama di malam tanggal mereka, tajuk utama menanyakan apakah Jin-jin berkencan dengan adik Anthony.


Karena tidak percaya pada skandal itu, Ji-son menyuruh Jin-jin membuka kue yang dibawanya untuknya. Dia mengambil di hiasan, dan matanya melebar saat melihat bahwa itu adalah seorang pria dengan satu lutut, menawarkan sebuah cincin kepada seorang wanita.

Ji-won berpaling ke Jin-jin dan berkata, "Jin-jin, ayo kita menikah. Aku ingin menikahi mu."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/20th-century-boy-and-girl-episodes-29-30/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 30

 
Back To Top