Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 27

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 27 November 2017

Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 27

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 27

EPISODE 27: "Sebelum matahari terbit"

Setelah mobil mereka rusak, Jin-jin dan Ji-won bermalam di rumah pasangan yang lebih tua. Ketika mereka bangun, Ji-won masuk untuk mencium pagi yang baik tapi Jin-jin menyusut dengan malu-malu, jadi dia mengendap-kepalapkan dahinya. Melihat matanya membengkak, dia membuat kelingkingnya-bersumpah bahwa dia tidak akan menangis lagi.

Mereka menemukan pasangan itu telah membuat mereka sarapan yang enak, yang benar-benar mereka nikmati. Kemudian Jin-jin berjalan-jalan dengan sang istri, yang memberitahu Jin-jin betapa khawatirnya Ji-won saat dia muncul di tempat mereka tadi malam, mengemis tempat untuk "istrinya" tidur.

Sang istri mengatakan pada Jin-jin bahwa dia sangat beruntung telah menemukan pria dengan hati yang begitu besar. Kita melihat saat pasangan itu terbangun di dini hari, Ji-won bangun dan meminta untuk meminjam truk mereka untuk pergi ke kota.


Dia akan kembali dengan bola lampu segar, yang dia ganti, dan sepatu baru dan pakaian dalam termal untuk pasangan itu. Lalu dia menyelinap kembali ke tempat tidur agar bisa berada di sana saat Jin-jin terbangun. Awww, dia yang paling manis.

Mereka mengunjungi sekolah di mana mereka percaya Ho-sung telah menerima paket, tapi guru yang mereka ajak bicara belum pernah mendengar tentang nama bisnisnya, juga tidak tahu adanya jeruk keprok yang dikirim ke sekolah tersebut. Ji-won meninggalkan kartunya, dan dia terlihat sedih karena Jin-jin mewajibkan guru itu memotret dan mencoba tersenyum.

Mereka memutuskan untuk bertanya di sekitar desa, tapi mereka diberitahu bahwa hanya ada satu wanita muda yang tinggal di sini, dan namanya Lee Soo-hyun. Ji-won membawa minuman herbal ke pusat senior, tapi tidak ada orang di sana yang pernah mendengar tentang Ho-sung. Seorang pria menyebutkan wanita muda yang tinggal di balik pohon suci itu, tapi itu hanya Lee Soo-hyun lagi.


Anthony dan Manager Choi pergi ke pertemuan yang CEO Jang selenggarakan dengan direktur proyek sageuk Jin-jin yang baru, namun Manajer Choi memiliki firasat buruk tentang hal itu dan ingin pergi. Anthony mengatakan kepadanya bahwa tidak ada gunanya menolak pekerjaan, dan dia menuju ke ruang pertemuan, bertekad.

Tapi dia berhenti di luar pintu saat dia tidak sengaja mendengar sang sutradara mengeluh tentang pertemuan dengan Anthony, memanggilnya sebagai aktor lama dan jahat, dan menyebutkan bahwa mereka sudah mempersiapkan kembali perannya. Asistennya meminta maaf, mengatakan bahwa dia harus menyetujui pertemuan ini karena dia tidak dapat memikirkan alasan untuk tidak melakukannya. Anthony berbalik dan berjalan pergi.


Setelah meminta semua orang mereka dapat menemukan, Ji-won kehabisan ide. Dia dan Jin-jin kembali ke Seoul, dan dia meminta maaf untuk mendapatkan harapannya, tapi dia mengatakan dengan sedih bahwa dia menyesal dia merindukan pekerjaan tanpa hasil apa-apa.

Di sekolah desa, guru tersebut memamerkan dirinya dengan Jin-jin kepada seorang teman guru, yang kebetulan sedang ngemil pada jeruk keprok yang dikirim ke sekolah oleh Lee Soo-hyun. Guru pertama bertanya siapa itu, dan temannya mengatakan bahwa dia adalah guru seni yang pindah ke sini dari Pulau Jeju.

Sebagai Ji-won drive dan Jin-jin tidur siang, Ji-won berpikir tentang bagaimana semua orang di kota tersebut menyebutkan Lee Soo-hyun, dan dia tiba-tiba teringat di mana dia melihat namanya. Ketika dia menemukan kotak kenang-kenangan Jin-jin, ada surat di kotaknya, jadi dia memanggil Min Ho untuk memeriksanya.


Min-ho menemukan kotak dan surat itu, yang ditujukan kepada Ho-sung dari seseorang bernama Lee Soo-hyun. Ini menegaskan kecurigaan Ji-won sehingga dia kembali ke desa, dan setelah mereka menutup telepon, Min-ho ingat bahwa itu adalah surat cinta.

Di toko desa, seorang wanita melihat tanda tangan yang ditandatangani Jin-jin untuk pemilik toko. Dia sepertinya tidak senang mendengar bahwa Jin-jin ada di sini mencari seseorang bernama Ho-sung. Saat dia berjalan pulang, dia mendengar seseorang memanggil, "Noona."

Dia berbalik melihat Ji-won berdiri di dekatnya, dan Jin-jin di dalam mobil. Jin-jin keluar, tampak marah.


Mereka pergi ke rumah Ho-sung, di mana Jin-jin mengatakan kepadanya dengan singkat untuk dikemas, karena mereka akan pulang. Ho-sung (penampilan tamu oleh Kim Jung-hwa ) dengan keras kepala menolak, mengatakan bahwa inilah rumahnya sekarang. Melihat foto Ho-sung dengan seorang pria (yang terlihat sakit), Jin-jin bertanya mengapa dia menggunakan nama Lee Soo-hyun sekarang, mencemooh bahwa cintanya pasti penting.

Pulang ke rumah, ibu Jin-jin menemukan kotak yang ditinggalkan Min-ho di kamar Jin-jin. Dia mulai menyimpannya, tapi dia berhenti saat melihat surat yang ditujukan pada Ho-sung.


Jin-jin terus memarahi Ho-sung, bertanya berapa banyak dia pasti mencintai Soo-hyun untuk meninggalkan keluarganya untuknya. Dia mengatakan bahwa Ho-sung setidaknya harus menjalani kehidupan yang baik setelah melemparkan mereka ke jalan dan mengganti namanya, dan akhirnya Ho-sung berbicara, dengan mengatakan sederhana, "Saya bahagia. Mengapa?"

Frustrasi, Jin-jin sneers bahwa dia bisa melihat itu, tapi masih memberitahu Ho-sung untuk pulang. Dia bahkan mencoba menyeretnya secara fisik, berteriak bahwa Ibu sedang sakit karena menunggu Ho-sung pulang ke rumah. Dia memukul bahu Ho-sung dan berteriak padanya agar mati begitu saja sehingga Ibu bisa berhenti menunggu.

Malam itu, Anthony duduk sendirian di sebuah perikanan, dan menolak panggilan dari Manajer Choi, membuatnya khawatir tentang dia. Dia menerima telepon dari CEO Jang, yang telah mengadakan pertemuan lagi dengan Anthony dalam dua hari, dan dia bertanya kapan dia pindah ke kantornya.


Setelah penerbangan, teman Ah-reum Ji-hye bertanya apakah Ah-reum ingin nongkrong bersamanya saat Natal. Ah-reum terkejut bahwa dia tidak memiliki kencan, tapi Ji-hye mengatakan bahwa sementara tidak ada tanggal, tetapi ada adalah pernikahan.

Bersyukur untuknya, Ah-reum bertanya mengapa mereka menikah begitu cepat. Ji-hye meletakkan tangannya di perutnya dan mengatakan bahwa mereka memiliki semua yang mereka butuhkan untuk pernikahan mereka. Awww, imut. Dia mengajak Ah-reum ke toko pengantin bersamanya, menyeringai bahwa sepertinya Ah-reum akan membutuhkan gaunnya sendiri segera saat Woo-sung tiba untuk menjemputnya.

Dalam perjalanan pulang, Ah-reum mengatakan kepada Woo-sung bahwa Ji-hye akan menikah pada hari Natal. Dia tampaknya terkejut bahwa mereka tidak akan bersama pada hari Natal, tapi Ah-reum mengatakan mereka akan melakukannya, jadi dia bertanya apakah dia menginginkan sesuatu darinya.


Dia bilang tidak, tapi dia memang punya harapan Natal-surat tulisan tangan yang tulus dari Ah-reum. Dia berarti surat cinta, tapi dia salah paham dan menuliskannya sebagai catatan saat itu, cukup mengatakan, "Selamat Natal, Anda bekerja keras." Dia memasukkannya ke dalam kotak sarung tangannya dan dia menggerutu karena kecewa.

Alih-alih membawanya ke tempatnya, Woo-sung mengendarai Ah-reum ke apartemen ibunya. Dia mentega dia dengan mengatakan bahwa dia cantik, lalu menyuruhnya untuk kembali ke rumah karena dia tidak suka tinggal di apartemen kecilnya yang menakutkan. Dia cemberut, tapi dia membiarkannya menariknya keluar dari mobil dan mengirimnya masuk.

Di lantai atas, ibunya kebetulan melihat mereka di tempat parkir menjadi konyol saat Ha-reum berpura-pura mencoba masuk kembali ke mobil dan Woo-sung terus memutar punggungnya menghadap gedung. Dia ada di pintu saat Ah-reum masuk, menuntut untuk mengetahui siapa yang berada di lantai bawah.


Ah-reum berkata dengan santai, "Pacarku," dan ibunya hampir mengalami serangan jantung. Dia menyeret Ah-reum ke sofa dan meminta informasi, menjadi lebih bersemangat saat Ah-reum mengatakan bahwa dia adalah seorang dokter.

Tapi dia tidak tahu apa-apa lagi tentang dia, jadi ibunya menguliahi dia bahwa dia perlu mengetahui segala sesuatu tentang pria untuk mengetahui apakah dia adalah bahan pernikahan. Ah-reum bertanya kapan ibunya tahu bahwa dia ingin menikahi ayahnya, dan Mom mengatakan bahwa saat itulah dia sedikit gila. HA.

Ji-won mengambil rumah Jin-jin yang kelelahan dan melipatnya ke tempat tidur, membelai rambutnya sampai dia tertidur. Dia berjanji bahwa semuanya akan baik-baik saja besok, lalu turun ke bawah dan mengatakan pada ayahnya bahwa dia perlu berbicara dengannya.


Di pagi hari, Ibu berulang kali mengeluarkan instruksi memasak dan housekeeping, khawatir mereka akan kelaparan dan menghancurkan tempat itu saat dia menjalani operasi mata. Ji-won menyuruhnya untuk beristirahat dan tidak perlu khawatir.

Ketika makanan selesai, Jin-jin enlists Ji-won membantu melakukan piring sementara Ibu duduk di meja di belakang mereka. Ketika mereka hampir selesai, Ji-won berbisik kepada Jin-jin untuk naik ke lantai atas terlebih dahulu, dan dia berhenti untuk memberinya beberapa gelitik yang menyenangkan sebelum dia pergi. Saat dia pergi, Ibu tersenyum pada dirinya sendiri, benar-benar menyadari apa yang sedang terjadi.

Ji-won selesai, kemudian mengikuti Jin-jin menaiki tangga tersembunyi di antara apartemen. Ayah Jin-jin melihat dia pergi, dan dia mengikuti Ji-won menaiki tangga dan masuk ke tempat Jin-jin. Dia memukul Ji-won dengan keras di belakang, berteriak, "Aku tahu itu!"


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/20th-century-boy-and-girl-episodes-27-28/
Ditulis oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 27

 
Back To Top