Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 23

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 17 November 2017

Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 23

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 23

EPISODE 23: "Aku mencintaimu, maafkan aku, terima kasih"

Khawatir ketika Anthony terdengar sakit melalui telepon, Ji-won bergegas ke apartemennya untuk memeriksanya. Dia menemukan Anthony berbaring di tempat tidur, hanya sebagian sadar dan berpikir kembali ke semua kali dia melihat Jin-jin dan Ji-won bersikap nyaman bersama. Tapi Anthony cukup meyakinkan untuk menemukan kekhawatiran Ji-won yang lucu, dan dia dengan lemah bertanya mengapa dia ada di sini.

Ini mengingatkan Ji-won saat dia menemukan tunangannya dengan pria lain, dan dia telah mencoba untuk menghilangkan rasa sakit itu. Anthony telah melakukan perjalanan jauh ke Hong Kong untuk menghentikan Ji-won dari minum dirinya sampai mati, meskipun itu berarti kehilangan pemotretan drama.


Melihat adiknya, Ji-won menghela napas panjang dan mengatakan bahwa dia baik-baik saja sekarang bahwa Anthony ada di sana. Sepertinya hatinya hancur sebanyak Ji-won, Anthony telah memberitahunya bahwa dia akan merasa lebih baik setelah menderita sebanyak yang dia inginkan, dan pada saat berikutnya dia akan berdoa itu tidak akan menyakitkan. Ji-won telah menangis tersedu-sedu.

Sekarang Ji-won menghabiskan malam di samping Anthony, berlari untuk membantunya seperti yang pernah dilakukan Anthony untuknya. Tapi dia berpikir pada dirinya sendiri bahwa dia tidak bisa memberi tahu Anthony untuk menderita sebanyak yang dia butuhkan, karena dialah yang menyebabkan penderitaan.


Di pagi hari, mereka berbagi sup ibu Jin-jin untuk sarapan pagi, dan Anthony merasa jauh lebih baik. Anthony memberi tahu Ji-won di mana ia mendapatkan makanan itu, dan bagaimana hal itu sebenarnya dimaksudkan untuk Ji-won. Dia tumbuh dengan penuh perhatian, dan dia mengatakan kepada Ji-won bahwa sup itu pasti spesial karena dia tidak bisa berhenti memikirkannya.

Dia melanjutkan, "Saya merasa seperti menghangatkan saya dari dalam. Aku terus menginginkan lebih. Itu dimaksudkan untukmu. Aku sedang makan apa milikmu, tapi itu sangat bagus. Jika saya bisa, saya ingin memiliki lebih banyak lagi. "Saya rasa dia tidak membicarakan supnya lagi.

Anthony mengatakan pada Ji-won, sedikit sedih, bahwa ia membutuhkan beberapa waktu.


Kembali ke rumah, Min-ho memanggil Ji-won untuk sarapan di interkom. Ji-won bilang dia sudah makan, tapi saat Mom mengajak telepon untuk bertanya mengapa dia tidak mau makan, dia tidak bisa mengatakan tidak padanya.

Dia menyayangi dia seperti biasa, dan dia mencatat betapa bahagianya dia akhir-akhir ini. Dia bertanya apakah sesuatu yang baik terjadi padanya, dan ketika dia warung, Jin-jin menjawab bahwa tidak ada yang terjadi. Ibu terus menggali informasi, setelah melihat Ji-won mendoakan Jin-jin, tapi ketika dia tidak memberikan apapun, dia memutuskan untuk memberitahu dia untuk menghargai hubungan yang dia miliki sekarang.


Di lift, Jin-jin dan Ji-won bersarang di sudut tempat mereka bisa berpegangan tangan tanpa kamera CCTV melihatnya. Jin-jin menawarkan untuk mengambil Ji-won untuk bekerja, tapi dia bilang dia lebih suka dia menjemputnya malam ini.

Dia kepala untuk bekerja dengan mata air di langkahnya, tidak pernah melihat reporter di lobi. Reporter itu tahu bahwa Ji-won adalah saudara Anthony, dan bahwa dia tinggal di gedung Jin-jin.

Beberapa saat kemudian, dalam perjalanan mereka ke sebuah pertemuan dengan seorang produser, Anthony dan Manager Choi mendapati diri mereka berada di sebuah lift dengan reporter yang sama. Mereka mengenal Reporter Jung, dan jelas bahwa Anthony tidak terlalu menyukainya.


Reporter Jung berkata dengan tegas agar Anthony terus mendayung saat dia masih memiliki air, dan untuk berhati-hati airnya menghilang secepat itu. Dia menyebutkan sebuah artikel yang dia tulis tentang hal itu menjadi pekerjaan utama Anthony untuk menjadi suami Jin-jin, dan mendapatkan silau kematian dari Anthony.

Ibu mengeluh kepada Jin-jin tentang beberapa toner kulit yang tidak bekerja seperti yang dia harapkan, tapi saat Jin-jin melihat botolnya, dia memberitahu ibunya bahwa itu bukan toner, tapi juga minyak pembersih. Kesal, dia menyuruh ibunya untuk mengambil beberapa gelas jika dia tidak bisa membaca labelnya.


Setelah pertemuan mereka, Manajer Choi membaca artikel terbaru Reporter Jung, yang menyebut Anthony sebagai "bintang untuk ajummas." Dia sangat marah, tapi Anthony menyuruhnya untuk tenang dan melepaskannya. Dia sedang dalam perjalanan untuk menemui seorang teman, seseorang yang dia pikirkan saat masa-masa sulit, dan dia membentak Anthony saat itu sangat sulit karena dia.

Sementara dia menunggu temannya, dia mendengar dari pemilik ruang kantornya bahwa dia menghabiskan seluruh depositnya, jadi dia menendangnya keluar. Dia meminta temannya untuk mendapatkan pinjaman saat dia tiba, tapi temannya tidak memiliki apa-apa, dan Manajer Choi bertindak seperti itu bukan masalah besar.

Dia tidak menyadari bahwa CEO Jang kebetulan berada di meja terdekat, dan dia mendengar percakapan mereka. Dia keluar dari kedai kopi, dan begitu Manager Choi sendirian, dia kembali masuk dan berpura-pura terkejut melihatnya.


Dia membawanya ke kantornya, berpura-pura membawa dia ke sana untuk membagikan beberapa hadiah kipas yang dikirim untuk Jin-jin dan Anthony. Manajer Choi memperhatikan betapa besar dan mewahnya kantornya, dan dia mengatakan itu semua karena kerja keras Jin-jin.

Tapi dia mengeluh bahwa itu terlalu besar, dan bahwa dia mengalami kesulitan untuk menemukan seseorang untuk mengambil alih ruang ekstra. Dia meminta Manager Choi jika dia mengenal seseorang yang ingin menggunakan kantor tanpa biaya sewa. Baiklah, bisakah pria ini lebih manis?

Jam tangan Young-shim saat Kyung-seok memberikan konsultasi kepada seorang wanita yang suaminya dipecat karena mengalami kecelakaan saat melakukan pengiriman skuter. Dia berjanji untuk melihat apa yang bisa dia lakukan, dan saat dia bertanya apa hutangnya, dia mengatakan tidak ada biaya konsultasi.


Khawatir setelah telepon dari departemen pinjaman di bank, dan prihatin dengan masalah shabbiness kantor tersebut, Young-shim memutuskan untuk melakukan sesuatu. Dia memasang poster yang menyatakan bahwa mereka memerlukan biaya konsultasi, dan beberapa saat kemudian dia masuk ke kantor untuk menemukan Kyung-seok memegang sebuah poster dan melotot padanya. Dia mengangkat suaranya ke arahnya, bertanya siapa yang menyuruhnya meletakkan poster itu, lalu melemparkannya ke bawah dan keluar.

Jin-jin memberi Mi-dal tumpangan di mobilnya, dan dia ragu saat ada panggilan masuk dari Ji-won. Dia memutuskan untuk menjawab, hanya untuk terbata-bata bahwa dia tidak sendiri saat dia bernyanyi dengan suara bayi, " My Jiiin! "LOL. Dia cepat-cepat menutup telepon, tapi Mi-dal tidak idiot, dan setelah mereka parkir, dia menggoda Jin-jin karena memiliki pacar yang imut.


Jin-jin buru-buru membungkam Mi-dal saat dia mengolok-olok suara Ji-won, dan dia menyangkal semuanya, bukan karena Mi-dal mempercayainya selama satu detik. Mereka tidak memperhatikan bahwa Anthony ada di mobilnya di samping mereka, mendengarkan percakapan mereka, dan dia terlihat bermasalah. Kemudian dia menyuruh Jin-jin memintanya untuk menemuinya besok.

Dia mengambil Ji-won dan mereka menuju ke tempat pertemuan Bongos. Jin-jin khawatir bagaimana Young-shim dan Ah-reum akan bereaksi ketika mereka mengetahui bahwa dia dan Ji-won bersama, tapi Ji-won tidak terlalu peduli.

Ketika mereka memberi tahu mereka, gadis-gadis itu bersorak nyaring, lalu tiba-tiba berhenti dan bertanya, "Begitukah menurut Anda reaksi kami? Kita sudah tahu. "LOL, tampang Ji-won dan wajah Jin-jin. Ah-reum bertanya apakah mereka akan menikah, tapi mereka berdua hanya terlihat malu-malu.


Dia mengatakan bahwa dia menduga bahwa pengecualian terhadap pakta "tidak menikah" mereka selalu dapat dilakukan, yang mengirim bendera merah untuk semua orang. Mereka semua mengintipnya erat-erat, dan dia bertanya-tanya apa pendapat mereka tentang Woo-sung.

Dia bahkan mengaku bahwa dia menciumnya, membuat Young-shim merasa ngeri dan Jin-jin tertawa terbahak-bahak. Sebagai bukti, Ah-reum menunjukkan teks dari Woo-sung yang mengajaknya kencan pertama.

Ketika mereka semua berpisah untuk pulang, Ji-won menginginkan keberuntungan Ah-reum pada kencannya, membuatnya dan Young-shim lari menjerit. Mereka sangat imut. Ji-won berjalan tepat di depan Jin-jin, menggoyang-goyangkan jarinya ke belakang punggungnya, memikatnya maju untuk berpegangan saat mereka berjalan pulang. Mereka tidak memperhatikan Reporter Jung memotret pelukan mereka.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/20th-century-boy-and-girl-episodes-23-24/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 23

 
Back To Top