Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 22

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 17 November 2017

Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 22

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 22

Di pagi hari, Young-shim muncul untuk bekerja setengah jam penuh lebih awal, dan dia kagum bahwa Kyung-seok sudah ada di sana, bermata cerah dan lebat-ekor setelah sangat mabuk tadi malam. Dia juga kembali ke kepribadiannya yang biasa, tanpa referensi sama sekali terhadap tingkah lakunya yang tidak biasa tadi malam.

Woo-sung dan Ah-reum berjalan-jalan bersama, dan tiba-tiba Woo-sung berhenti dan bertanya, "Dapatkah saya menciummu?" Ah-reum mengangguk malu-malu, lalu menatapnya dan berteriak, "Bangun!" HAHA, dia sedang bermimpi, dan dia bertanya-tanya mengapa dia meminta untuk mencium Ah-reum.

Ah-reum membuat kuku-kukunya bekerja sama dengan rekan pramugari lainnya, meraih teleponnya dengan penuh semangat setiap kali dia mendapat teks. Tapi mereka semua mengecewakannya sampai dia mendapat satu dari Woo-sung bertanya apa yang dia lakukan hari ini, dan dia meleleh.

Ini tidak luput dari temannya Ji-hye, yang bertanya apakah Woo-sung adalah pacar Ah-reum sekarang. Ah-reum menyangkalnya, dan saat dia mengeluh tentang jantung yang berdebar kencang, merasa kedinginan, dan karena tidak bisa tidur, Ji-hye bertanya-tanya apakah dia akan mengalami menopause.

Di kantor, Young-shim menerima telepon dari bank, yang mengatakan bahwa mereka telah berusaha mencapai Kyung-seok. Dia menelepon karena dia tertidur di mejanya (sangat lucu!), Dan memberinya secangkir kopi untuk membangunkannya. Dia mengatakan kepadanya tentang telepon dari bank, tapi dia hanya tersenyum dan bertanya apakah dia khawatir mereka akan bangkrut dan dia tidak akan dibayar.


Setelah pertemuan bisnis, Tae-hyun mengatakan pada Ji-won bahwa rumor tersebut menyebar tentang bagaimana dia menolak keponakan ketua. Ji-won mengaku bahwa dia harus meninggalkan kencan buta karena pacarnya menunggunya, dan dengan kata "pacar," Tae-hyun menuntut semua detailnya.

Saat makan siang, Ji-won memberi tahu Tae-hyun tentang dirinya dan Jin-jin, mengucapkannya untuk kerahasiaan. Tae-hyun sangat antusias untuk Ji-won, meskipun dia tidak di atas menunjukkan kencan ganda dengan dirinya sendiri dan Mi-dal sebagai pasangan kedua - Anda tahu, hanya saja Ji-won dan Jin-jin bisa pergi keluar tanpa terlihat seperti tanggal. LOL, dia sangat transparan.

Mereka terganggu oleh beberapa siswi di meja sebelah yang sedang mendesah melihat foto terbaru Jin-jin dan Anthony di bulan madu TV mereka. Jin-jin membalik-balik foto yang sama di rumah, dan dia mulai memberi tahu Anthony untuk menanyakan apakah dia bisa bertemu dengannya untuk membicarakan sesuatu.

Anthony sebenarnya berada di lift bangunannya, dalam perjalanan ke apartemen Ji-won. Sebelum Jin-jin mengirim teksnya, Anthony menulis teks kepadanya, menanyakan apakah dia bisa berbicara dengannya tentang sesuatu akhir pekan ini. Dia ingat dia memberitahunya di Jeju bahwa dia mempunyai sesuatu untuk dikatakan kepadanya, jadi dia setuju untuk menemuinya.


Anthony membiarkan dirinya masuk ke tempat Ji-won untuk menurunkan tonik dari ibu mereka. Dia menemukan tiket di meja dapur, yang menempatkan Ji-won di rumah sakit pada malam hari bahwa Jin-jin diracuni. Dia menyadari bahwa Ji-won pernah ada di sana, dan bahwa dia telah berbohong karena tidak dapat datang pada saat itu.

Ibu Jin-jin mengalami kesulitan dengan matanya saat dia memotong sayuran untuk makan malam. Dia akhirnya memotong dirinya sendiri, dan dia mengeluh kepada suaminya bahwa penglihatannya kabur. Dia menyalahkan bawang bombaynya, tapi Mom mengatakan bahwa dia telah memotong bawang selama bertahun-tahun tanpa masalah, jadi Ayah mogok dan menyuruhnya menemui dokter mata.

Dalam perjalanan turun untuk menurunkan beberapa makanan untuk Ji-won, Ibu menemui Anthony dan mengenalinya. Dia mengucapkan terima kasih karena telah berada di rumah sakit dengan Jin-jin dan mengundangnya untuk datang makan malam. Dia memberinya makanan yang dia buat, bersikeras saat dia mencoba untuk menolak dengan sopan.


Dia pulang ke rumah dan membungkus makanannya, yang ternyata sup dengan berbagai macam lauk pauk lezat. Saat dia makan, dia sepertinya tersentuh makanan rumahan.

CEO Jang menemui Manajer Choi di mal, di mana dia dengan gugup memeriksa rekening banknya, dan dia menduga Anthony harus menghasilkan banyak uang akhir-akhir ini. Dia berpura-pura bahwa itu benar, dan dia setuju untuk membelikannya makan siang.

Saat mereka makan, CEO Jang bertanya mengapa Anthony menolak iklan sarung tangan karet, dan Manajer Choi mengatakan bahwa dia hanya khawatir akan citranya. CEO Jang menyebutkan bahwa Jin-jin benar-benar bersemangat untuk melakukan iklan itu, tapi dia berterima kasih kepada Manager Choi karena telah menyelamatkannya dari kesalahan itu.


Dia bertanya di mana kantor Manager Choi berada sehingga dia bisa mengirim Anthony beberapa hadiah yang telah dikirim penggemar mereka. Dia mengatakan dengan cemas bahwa dia akan menjemput mereka secara langsung, yang membuatku berpikir bahwa dia bahkan tidak memiliki kantor.

Malam itu ketika Ji-won pergi ke rumah Jin-jin, dia membawanya ke bambu keberuntungan kedua seperti yang ia biarkan Anthony berikan padanya. Dia menggoda dia karena cemburu dengan pemberian Anthony, dan dia dengan malu-malu mengakuinya. Jin-jin menggodanya dengan gembira, menikmati perasaan Ji-won karena cemburu padanya.


Setelah penerbangan mereka, Ji-hye memperhatikan bahwa Ah-reum nampaknya sedang mencari seseorang. Ah-reum menyangkalnya dan mengeluh tentang panasnya, tapi Ji-hye menunjukkan bahwa udara dingin dan menyarankan agar dia menemui dokter. Ah-reum memutuskan dia benar, jadi dia pergi menemui Woo-sung di tempat kerja.

Dia menemukannya di lorong rumah sakit dan cemberut bahwa dia merasa sakit sejak sopir taksi yang jahat menanyainya. Dia menggambarkan telapak tangannya yang berkeringat, berdebar kencang, dan sulit bernafas, dan Woo-sung yang prihatin memeriksa dahinya karena demam. Dia tidak menemukan satupun, tapi sentuhannya melakukan sesuatu pada Ah-reum.

Bingung, dia bilang dia mengira dia sudah menemukan obatnya. Woo-sung bertanya apa itu, dan dia berkata, "... Anda." Dia meminta dia untuk menyembuhkannya, lalu mencondongkan tubuh ke depan dan menciuminya, tepat di tengah rumah sakit.


Woo-sung membeku karena shock, dan ketika Ah-reum menariknya menjauh dan menatapnya, yang dia lihat hanyalah pemuda cantik yang sedang berada di SMA. Awww, kedua ini adalah favorit saya.

Ji-won dan Jin-jin makan malam di depan TV, dan mereka memutuskan untuk akhirnya melihat film DiCaprio nanti. Ibu Jin-jin hampir masuk ke Ji-won menjilat Jin-jin, dan dia mundur dari ruangan dan kembali ke bawah, terkejut.

Dia menghentikan Min-ho dari atas ke atas untuk menonton sepak bola di televisi Jin-jin, bahkan secara fisik menghalangi pintu apartemen Jin-jin. Dia melarang Min-ho naik ke lantai atas lagi, dan bahkan berjanji untuk membelikannya TV miliknya sendiri, hee.


Jin-jin cemberut dalam perjalanan ke bioskop, karena dia dan Ji-won harus duduk terpisah karena takut terlihat bersama. Ji-won menolak tawaran lip balm, jadi dia tetap memegangnya dan menaruhnya di tubuhnya, membuatnya bingung dengannya.

Di sebuah kantor di dekatnya, seorang reporter bekerja terlambat mencari sebuah sendok yang bagus. Dia mendapat email anonim yang menjanjikan skandal yang juicy, yang mencakup foto yang diambil dari Jin-jin yang mencium seorang pria yang jelas bukan Anthony saat berbulan madu We Got Married . Oh tidak.


Ji-won duduk beberapa baris di belakang Jin-jin di bioskop, tapi tak lama setelah film dimulai, dia menyadari bahwa tidak ada orang di belakang mereka dan bergerak untuk duduk di sampingnya. Beberapa saat kemudian, Jin-jin mendapat sedikit pemarah tentang bagaimana Ji-won begitu menyukai film sehingga dia tidak memperhatikannya. Tapi dia memperhatikan, dan dia memegang tangannya dan berbisik untuk menonton film itu.

Dia memberinya kepala saat filmnya hampir berakhir, dan dia terlihat menyesal saat dia menyelinap keluar untuk menunggunya di mobil. Ketika dia bergabung dengannya, dia memintanya untuk menceritakan bagaimana filmnya berakhir. Dia menggodanya, secara dramatis menarik potongan besar hanya untuk membuatnya bekerja. Sama seperti dia sampai ke klimaks, dia meraih Jin-jin dan menciumnya yang konyol.


Saat dia pulang, Jin-jin ambruk di tempat tidurnya, terkikik dan menendang kakinya dengan penuh semangat. Ji-won tiba di tempatnya untuk menemukan tonik yang ditinggalkan Anthony, tapi tiket yang diletakkan di sampingnya membuatnya khawatir Anthony mungkin tahu dia berada di rumah sakit malam itu.

Dia memanggil Anthony untuk melakukan kontrol kerusakan, tapi suara Anthony lemah saat dia menjawab telepon. Dia hampir tidak bisa berbicara, hanya bisa berbisik bahwa dia di rumah sebelum pingsan. Takut, Ji-won bergegas ke mobilnya untuk mengecek Anthony.


Dia tidak melihat pria itu berdiri di luar bangunannya, tapi kalaupun dia melakukannya, dia tidak akan tahu bahwa pria itu adalah reporter yang mendapat fotonya mencium Jin-jin. Tapi reporter itu melihat Ji-won, dan mengenalinya dari foto tersebut.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/20th-century-boy-and-girl-episodes-21-22/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 22

 
Back To Top