Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 21

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 17 November 2017

Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 21

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 21

EPISODE 21: "Kamerad, semanis madu"

Kembali ke Seoul setelah perjalanan Pulau Jeju mereka, Ji-won terjebak di lift dengan ibu Jin-jin dalam perjalanan pulang dari kerja. Putus asa melihat Jin-jin, yang menunggunya di lantai atas, Ji-won berbohong bahwa dia sudah makan makan malam lalu tertangkap saat perutnya menggeram, hee.

Ibu bersikeras bahwa dia datang ke tempatnya sehingga dia bisa memberinya makan. Dia melayani dia makan besar dan dia menggali dengan patuh, tapi begitu dia pergi ke toko, dia berlari ke lantai atas secepat dia bisa. Dia sangat gelisah sementara menunggu Jin-jin untuk membuka pintu, sangat gembira dia tidak bisa berdiri diam.


Jin-jin berpura-pura tegas meluruskan dasi Ji-won, dan dia mengulurkan tangan untuk saat ini dia berjanji untuk bekerja keras. Dia memeluknya singkat, jadi dia juga memutuskan untuk memberikan hadiah kepadanya, dan dia hampir mematahkan tulang rusuknya dengan pelukannya yang beruang.

Mereka turun untuk berbagi makanan yang Ibu tetapkan, dan Jin-jin cekikikan pada Ji-won saat dia ingin mengetahui setiap detailnya pada harinya. Dia bilang dia berbeda, dan dia lega saat dia mengaku menyukainya. Dia ingin melihat film DiCaprio itu, tapi Ji-won mengatakan bahwa dia memiliki rencana lain untuk malam ini, sesuatu yang memungkinkan mereka menghabiskan lebih banyak waktu bersama. Rawr?


Sialan, tidak ada yang menyenangkan. Ji-won bertemu dengan Anthony di pojangmacha, berencana untuk menceritakan tentang hubungan Jin dan jinnya. Sebelum dia bisa membicarakan masalah ini, Anthony mendapat telepon dari Manajer Choi, yang sangat antusias dengan sejumlah peran yang ingin direkomendasikan oleh direktur stasiun siaran tersebut untuk Anthony.

Tapi Anthony kesal saat mengetahui bahwa sutradara itu menempatkannya ke depan karena We Got Married , dan bahwa dia ingin dia menjadi kostum bersama Jin-jin. Dia dengan tegas menolak untuk bekerja dengan Jin-jin lagi, tidak mau terus menunggangi mantelnya, dan dia mengingatkan Manager Choi untuk tidak terlalu bersemangat dengan hal-hal seperti ini.


Ketika dia menutup telepon, Anthony memberitahu Ji-won bahwa dia sangat berterima kasih pada Jin-jin karena lonjakan popularitasnya. Ji-won berpendapat bahwa Anthony mendapatkannya, tapi Anthony bercanda bahwa Ji-won, Manager Choi, dan Jin-jin adalah satu-satunya yang berpikir begitu. Dia bertanya apa Ji-won ingin mengatakan kepadanya, tapi Ji-won ayam keluar dan tidak memberitahu Anthony bahwa dia dan Jin-jin bersama-sama.

Di bandara, Ah-reum menunggu taksi setelah penerbangannya, tapi pengalamannya yang mengerikan dengan sopir taksi yang menyeramkan masih membuatnya khawatir. Tiba-tiba Woo-sung menarik dan menawarinya tumpangan, dan meskipun dia mengatakan bahwa dia tidak sekeren yang dia kira, dia diam-diam senang.

Dalam perjalanan pulang, Ah-reum bertanya kepada Woo-sung mengapa dia menjemputnya, dan dia mengklaim bahwa dia kebetulan berada di lingkungan sekitar pada waktu yang tepat bahwa dia memerlukan tumpangan pulang. Saat dia berbicara, Ah-reum tidak bisa menahan diri untuk tidak memperhatikan bibirnya.


Terlepas dari pernyataan sebelumnya bahwa dia tidak pernah mencium seorang pria yang terlihat seperti Woo-sung, bibirnya tiba-tiba terlihat sangat bagus untuknya sekarang. Dia ngeri melihat arah pikirannya berubah, tapi dia tidak bisa mengalihkan pandangan dari mulut Woo-sung yang baru menarik (dan ini membuatku bingung karena radio itu sedang memainkan " Mata, Hidung, Bibir " Taeyang ).

Sementara di toko, Ji-won membeli beberapa roti manis favorit Jin-jin dan meninggalkan tas di kenop pintu rumahnya. Dia mengirim teks kepadanya saat dia makan, menanyakan apa yang akan dia lakukan jika dia gemuk, dan dia menjawab dengan sempurna bahwa dia cantik tidak peduli apa. Mereka menuju tempat tidur pada saat yang sama, Jin-jin pusing sebagai anak sekolah tapi Ji-won mendesah berat, memikirkan Anthony.


Keesokan paginya, Jin-jin menyambar Min-ho ketika dia datang untuk mengajaknya sarapan dan menyuruhnya pergi ke peragaan busana panjang untuk menemukan pakaian yang lucu. Min-ho merengek lebih keras dengan masing-masing pakaian, akhirnya keluar dari lantai bawah untuk makan.

Jin-jin ibu dotes pada Ji-won begitu banyak bahwa lelucon Dad dan Min-ho bahwa ia mungkin juga menikahi Jin-jin, karena Ibu sudah memperlakukannya seperti menantunya. Jin-jin membentak mereka untuk menjatuhkannya, dan ketika Min Ho bertanya mengapa dia sangat kesal, Ji-won berkata sambil menyeringai, "Tidak terlalu buruk bagiku."

Ji-won dan Jin-jin naik lift di lantai bawah, dengan Ibu berdiri di depan mereka. Jin-jin main-main meraih jari kelingking Ji-won, mengencangkan cengkeramannya saat ia mencoba menarik diri. Mereka merenggut tangan mereka saat Ibu berbalik untuk meminta Ji-won sebuah pertanyaan, tapi ketika dia berpaling lagi, Jin-jin meraih dua jari kali ini. Hee, ekspresi nakalnya hanya membunuhku.


Ibu berbalik kembali dan mereka melompat lagi, tapi sesegera mungkin, Jin-jin menempel ke tangan Ji-won secara keseluruhan kali ini. Ji-won bertarung dengannya begitu keras sehingga saat dia bebas, tangannya terbang keluar dan memukul Ibu dari belakang. PFFT , Jin-jin cracking up adalah hal terbaik yang pernah ada.

Begitu mereka bebas dari Ibu, Ji-won menawarkan Jin-jin tumpangan, tapi dia terlalu banyak melakukan hal ini pagi ini. Mereka menuju ke mobil mereka sendiri, dan Jin-jin meminta Ji-won apa yang harus dia lakukan tentang We Got Married .

Kemudian dia mengatakan pada CEO Jang bahwa dia ingin berhenti dari pertunjukan, tapi dia tidak akan mendengarnya. Dia dan Anthony sangat populer sehingga para penggemar berteriak-teriak agar mereka menikah secara nyata, meski CEO Jang mengeluh bahwa penggemar bahkan mengirim hadiah "mainan dewasa", hee.


Jin-jin mengeluh bahwa dia bahkan tidak pernah setuju untuk melakukan pertunjukan tersebut, mengingatkan CEO Jang bahwa mereka menipunya ke dalamnya. CEO Jang bertanya apakah ada sesuatu yang Jin Jin tidak katakan kepadanya, dan saat dia tidak datang, dia hanya memperingatkannya untuk berhati-hati dalam kehidupan sehari-harinya.

Kyung-seok dengan murah hati menawarkan untuk membiarkan Young-shim pulang lebih awal malam itu ... hampir pukul setengah sembilan, ha. Karena dia baru saja mendapatkan cek gaji pertamanya, dia bertanya apakah dia ingin pergi ke seberang jalan untuk makan ayam goreng. Mereka memesan beberapa gelas bir, dan Young-shim meneguk raksasa miliknya hanya untuk melihat ke atas dan melihat Kyung-seok hanya menyesap sedikit.


Dia tampak terkesan dan sedikit terhibur dengan kemampuan minum Young-shim yang mengesankan, sementara dia terus mengambil sedikit teguk birnya. Segera, Young-shim ada di bir kelima, dan meskipun Kyung-seok baru saja selesai dengan harga sekitar satu inci, dia benar-benar tercengang.

Young-shim mencoba menyuruh Kyung-seok pulang, tapi dia memarkir dirinya di bangku di luar pub dan dengan ceria bertanya apakah dia akan terlambat lima menit lagi. Jadi dia tidak melihat! Dia bilang dia tidak terlambat akhir-akhir ini, dan berjanji bahwa dia tidak akan terlambat di masa depan. Kyung-seok slurs yang dia percaya padanya, lalu melompat ke taksi sebelum dia bisa merespon.

Dia masih sedikit terkejut saat Bongos bertemu, tapi mereka semua sangat pendiam; Ah-reum sibuk dengan bibir Woo-sung dan Ji-won dan Jin-jin mencoba untuk tidak melepaskan diri. Ah-reum bertanya apakah Anda bisa mengembangkan perasaan untuk seseorang yang telah Anda kenal sejak lama, dan Ji-won dan Jin-jin menyalak serentak, "Tidak!"

Ah-reum memutuskan bahwa mereka harus bersumpah untuk tidak menikah, dan Young-shim dengan mudah setuju. Jin-jin juga melakukannya, meski enggan, tapi Ji-won menolak. Saat memikirkan Ji-won dan menikah, Jin-jin dengan gugup menumpahkan birnya ke celananya, dan saat Ji-won mencoba membantu mengepelnya, dia kehabisan obat untuk membutuhkan kamar kecil.

Ji-won mengikuti tepat di tumitnya, menyusulnya ke bawah. Jin-jin bertanya mengapa dia begitu jelas di depan Ah-reum dan Young-shim, melakukan hal-hal seperti duduk di sampingnya dan menyelipkan potongan ayam gorengnya. Bingung, dia mengatakan bahwa dia selalu melakukan hal-hal itu, dan mereka berdua tertawa gugup.


Ketika tiba waktunya untuk pulang, Young-shim dan Ah-reum pergi, meninggalkan Ji-won dan Jin-jin untuk berjalan pulang bersama. Ji-won mencoba untuk berpelukan di Jin-jin, membuat dia menjerit, khawatir bahwa seseorang mungkin melihat mereka.

Mereka tidak membodohi siapapun - Ah-reum dan Young-shim merasa ngeri melihat betapa Ji-won menatap Jin-jin, dan mereka bertanya-tanya apakah mereka akan bertahan lebih dari tiga hari kali ini.


Ji-won bertanya-tanya dengan suara keras saat hari jadi yang keseratus, dan Jin-jin dengan yakin mengunyah tanggal pada bulan Februari tahun depan. Ji-won bertanya tak percaya bagaimana dia tahu tentang bayi baru bosnya, tapi Jin-jin tahu dia hanya menggoda dia. Mereka berjalan pulang dengan jemari mereka menyikat gigi, tidak cukup berpegangan tangan.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/20th-century-boy-and-girl-episodes-21-22/
Di tulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 21

 
Back To Top