Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 16

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 03 November 2017

Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 16

Advertisement
Loading...
Loading...
Jin-jin sangat bingung melihat Anthony di pintunya sehingga dia membantingnya tertutup, membiarkan kedua saudara laki-laki itu berdiri di luar. Dia membuka pintu lagi untuk menembak Ji-won "Apa yang kamu lakukan? "Silau, dan dia menyeringai malu-malu.

Orang-orang masuk dan duduk di meja, dan Ji-won memberitahu Jin-jin bahwa membawa Anthony adalah semua idenya, mengharapkan dia untuk berterima kasih padanya. Jin-jin meminta maaf atas makanannya, terpaksa memesan takeout setelah dia gagal memasak, dan dia berterima kasih kepada Anthony atas hadiah dari bambu yang beruntung itu.

Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 16

Awww, Ji-won memberi bambu itu ke Anthony sehingga ia tidak akan tampil dengan tangan hampa. Anthony terlihat tidak nyaman dengan kebohongan itu, tapi tangan Ji-won di lengannya menghentikannya untuk mengatakan yang sebenarnya. Jin-jin menawarkan untuk berbagi keberuntungannya saat mekar bambu, dan Anthony menyuruhnya menyimpan semuanya untuk dirinya sendiri, sampai Ji-won mencemooh kekonyolan mereka.
Tumbuh cemburu saat Jin-jin menjilat Anthony, Ji-won meminta Jin Jin untuk bertanya padanya apa adanya. Dia balok saat dia mengatakan bahwa dia memang memiliki pertanyaan untuknya, tapi wajahnya jatuh saat dia bertanya, "Mengapa Anda terus memakai warna itu?" Pfft . Dia mengatakan bahwa pria harus memakai burgundy di musim gugur, dengan mengutip selebriti yang memakainya dengan baik. Ketika Anthony bertanya tentang dirinya sendiri, dia menjadi malu dan mengatakan bahwa Anthony di burgundy terlihat paling baik, membuat Anthony tersenyum dan Ji-won mengalami cemberut.


Ayah masih dalam suasana hati yang pemarah di restoran, di mana dia mengkritik makanan dan menyebut seluruh perjalanan itu membuang-buang uang. Min-ho terlihat kecewa, dan dia bangkit dari meja, mengklaim bahwa dia akan memeriksa makanan mereka.

Ibu menoleh pada Ayah, menuduhnya bertindak seperti anak kecil saat Min Ho sedang melakukan yang terbaik untuk memberi mereka perjalanan yang menyenangkan. Dia bertanya kepada Dad apa yang membuatnya sangat kesal sehingga dia membawanya keluar pada anaknya, tapi dia menolak untuk mengakui bahwa dia kekanak-kanakan.

Setelah makan malam, Jin-jin menunjukkan foto-foto Anthony kepada mereka berdua dalam idola mereka. Dia diam-diam mencicit pada Ji-won ketika Anthony memanggilnya imut, dan dia mengingat sebuah pertunjukan musik tertentu yang mereka ikuti. Dia ingat bahwa Anthony pergi tepat setelah penampilannya, dan dia dan Ji-won sama-sama berhenti tersenyum.


Dalam kilas balik, kita melihat Jin-jin yang lebih muda dengan kelompok idolanya, menunggu di ruang hijau untuk giliran mereka di atas panggung. Seorang PD masuk, dengan panik mencari Anthony, dan teman-teman band Jin-jin telah bergosip sehingga dia pergi mencari gadis yang baru saja putus dengannya.

Jin-jin mengakui bahwa dia penasaran dengan apa yang sebenarnya terjadi hari itu. Alih-alih menjelaskan, Anthony meminta untuk menggunakan kamar kecilnya, tapi dia berlari lebih dulu, begitu cepat sehingga dia hanya kabur. Dia panik, sepertinya tidak pernah terpikir olehnya bahwa Anthony menggunakan kamar kecil, lalu pikirannya menjadi liar saat dia membayangkan dia menanggalkan pakaian. Awww, adegan itu terlalu pendek.


Setelah membersihkan kamar kecilnya dengan panik, Jin-jin membiarkan Anthony masuk. Lalu dia mengitari Ji-won, yang menatap wajahnya yang marah dengan tidak sadar sepenuhnya. Oh, dia tidak tahu berapa banyak masalah dia.

Jin-jin berkelahi di Ji-won karena telah membawa Anthony selesai tanpa bertanya lebih dulu, tapi dia pikir bukan masalah besar untuk memiliki orang ketiga saat makan malam. Jin-jin merengek bahwa ia tidak punya waktu untuk mempersiapkan mental untuk memiliki menghancurkan seumur hidupnya di rumahnya, di mana ia bahkan tidak pernah membayangkan ia akan melihatnya. Kasihan Ji-won yang malang sama sekali tidak mengerti.

Min-ho bergabung dengan ayahnya di jalan-jalan malam itu, dan dia meyakinkan Dad untuk berhenti di tempat yang tepat yang dia inginkan untuk makan malam. Dengan minum bir, Min-ho mengatakan kepada ayahnya bahwa dia belum mendapatkan pekerjaan bagus yang dia terapkan, menggantung kepalanya karena kegagalannya.


Ayah mengatakan bahwa dia berjanji kepada Mom bahwa dia akan bekerja di restoran mereka menggoreng ayam sampai Jin-jin menikah dan Min-ho menemukan pekerjaan. Hal itu membuat Min-ho merasa lebih buruk lagi, tapi Dad mengatakan kepadanya bahwa dia selalu mendapat dukungan orang tuanya, terkekeh bahwa dia bahkan sedikit cemburu pada anaknya. Min-ho tersenyum lagi, dan menggoda ayahnya untuk melakukan tembakan cinta. Sangat lucu.

Ketika tiba saatnya Anthony untuk pergi, Ji-won menawarkan untuk mengantarnya ke tempat taksi, tapi Jin-jin bersikeras bahwa dia mengantarkan rumah Anthony. Sementara Jin-jin dan Anthony mendorong Ji-won bolak-balik, Ah-reum dan Young-shim masuk, lalu selip sampai berhenti ketika mereka melihat Anthony tidak sampai tiga kaki jauhnya.

Begitu para wanita sendirian, Ah-reum dan Young-shim menggoda Jin-jin tanpa ampun tentang Anthony. Mereka pikir dia menyukai Jin-jin, tapi dia mengatakan bahwa tidak mungkin, dan selain itu, dia layak mendapatkan wanita yang sangat hebat dari keluarga yang bahagia. Young-shim menunjukkan bahwa dia baru saja menggambarkan dirinya sendiri, ha.


Ah-reum berpikir itu jelas bahwa Jin-jin menyukai Anthony sebagai seorang pria, tapi Jin-jin membantah ini. Dia tampak agak licik karena teman-temannya ingat saat dia mengancam wanita yang dia kencani, tapi dia mengatakan dengan sangat bahwa sebagai penggemarnya, dia khawatir dengan skandal tersebut, bukan karena dia berkencan.

Sebagai Ji-won drive Anthony rumah, Anthony menyalakan radio, tapi lagu optimis (penutup Bruno Mars '"Menikah Anda"), melempar Ji-won ke dalam memori yang tidak diinginkan. Dia pergi mengunjungi tunangannya, dan nyanyian itu diputar di radio di rumahnya. Dia mematikannya, hanya untuk mendengar suaranya terdengar dari kamar tidur, dengan genit meminta seseorang untuk menginap.

Ji-won bertanya pada Anthony apakah menurutnya dia akan bisa berkencan lagi. Anthony berkata dengan lembut bahwa dia menderita untuk sementara waktu, tapi dia akan baik-baik saja.


Keesokan paginya, Ji-won dan Jin-jin naik lift yang sama, dan dia mengaduk rencananya untuk hari itu. Ji-won hanya mengangguk bingung, merasa sedikit tidak nyaman, dan Jin-jin mengambil getaran canggung. Mereka berpisah di tempat parkir, tapi tiba-tiba Ji-won berhenti dan kembali ke Jin-jin.

Dia meminta dia untuk makan malam setelah dia pulang kerja. Dia mengatakan bahwa Ah-reum dan Young-shim punya rencana malam ini, tapi Ji-won menyela: "Kami berdua." Dia menatapnya dengan jelas, apa maksudnya, dan Jin-jin mengangguk setuju.

Anthony mengadakan wawancara radio hari ini, dan Manager Choi membawakannya setelan jas dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan sedikit terlambat karena dia perlu memeriksa ibunya yang sakit. Sementara itu, Jin-jin mengadakan pertemuan penggemar, dan satu penggemar menyindir tentang betapa ibunya mencintai Jin-jin dan membawa jus segar dari kebun keluarganya. Dia sedikit terlalu ngotot sehingga Jin-jin meminum jusnya sendiri, dan meski bukan satu-satunya minuman yang diberikan oleh seorang penggemar, itu membuat Hong-hee dan Mi-dal curiga.


Dalam van dalam perjalanan pulang, Mi-dal menyita jus dan menolak membiarkan Jin-jin meminumnya, meski Jin-jin mengira dia terlalu berhati-hati. Mereka menjatuhkan Jin-jin di rumah, dan dia mengambil minuman lagi dari kipas angin, yang ini bisa dimeteraikan. Dia mengirim surat kepada Ji-won untuk menanyakan apa yang dia inginkan untuk makan malam saat dia menunggu lift.

Anthony memanggil Manager Choi saat dia tiba di stasiun radio, dan mereka berdua menyebutkan bahwa mereka merasa tidak nyaman. Manajer Choi memberitahu Anthony untuk berhati-hati, karena dia pikir dia melihat seseorang yang sekarang tampak seperti penguntit sebelumnya. Anthony belum pernah melihatnya, jadi Manajer Choi memperingatkannya untuk lari begitu saja jika ada yang tidak dia kenal mendekatinya.

Dia menghilangkan kekhawatirannya, dan ketika trio wanita muda meminta foto bersamanya, dia setuju. Dia memegang telepon kipas untuk mengambil gambar itu, dan saat berpose, sebuah teks muncul di layarnya sambil bertanya, "Hari kematian Sa Jin-jin? Kapan dia akan mati hari ini? "


Oh tidak . Anthony menatap ketiga wanita itu, dan mereka semua terlihat sangat bersalah. Dia lolos dari mereka dan mencoba memanggil Jin-jin, tapi tidak berhasil melewatinya.

Jin-jin membuka minuman yang dimilikinya dari kipas angin dan menurunkannya, dan pada saat yang sama, Hong-hee dengan ragu-ragu mencicipi jus yang Mi-dal takutkan. Tapi Jin-jin yang tiba-tiba mulai merasa sakit, sementara Hong-hee baik-baik saja-ada minuman beracun baik-baik saja, bukan yang mereka pikirkan.

Apa pun minuman Jin-jin itu bekerja dengan cepat, dan dia merosot ke dinding. Dia berhasil mengeluarkan teleponnya dan menghubungi nomor Ji-won, tapi dia tidak mengambilnya dan beberapa detik kemudian, dia ambruk. Seorang penyewa menemukannya terbaring tak sadarkan diri dan berteriak minta tolong.


Ji-won masih di kantornya, disibukkan oleh tawaran dari rekan bisnis untuk mengambil alih perusahaan Chemical Nasional. Asistennya harus memberitahunya bahwa teleponnya berdering, dan ketika dia melihat panggilan tak terjawab dari Jin-jin, secara naluriah dia merasa ada yang tidak beres.

Dia entah bagaimana mengetahui bahwa Jin-jin telah dilarikan ke rumah sakit dan membuat jalan ini dalam keadaan panik. Dia terengah-engah pada resepsionis bahwa dia adalah penjaganya, dan dia diberitahu di mana menemukannya. Dia berjalan ke ruang gawat darurat, di mana dia melihat Jin-jin terbaring di brankar, masih pingsan.

Dia hampir tidak punya waktu untuk memproses apa yang terjadi sebelum dia melihat Anthony sedang duduk di samping tempat tidurnya. Dia mendengar Anthony mengatakan kepada dokter bahwa dia adalah penjaga Jin-jin, dan alih-alih pergi padanya, Ji-won berpaling.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/20th-century-boy-and-girl-episodes-15-16/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 16

 
Back To Top