Sinopsis Witch’s Court Episode 6 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 28 Oktober 2017

Sinopsis Witch’s Court Episode 6 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Witch’s Court Episode 6 Bagian Kedua

Dr. Jo membungkuk untuk mengambil buku-buku Yi-deum yang jatuh ke lantai dan melihat salah satu poster yang hilang dari Mom, memicu kilas balik ke Dr. Jo yang ketakutan berdiri di luar sel Mom saat dia menangis bahwa dia tidak gila dan memohon untuk dibebaskan sehingga dia bisa kembali ke Yi-deum. Kali ini kita melihat Sang-ho telah tiba dan menutup pintu sel tertutup. Dia mengatakan kepadanya bahwa mereka tahu dia bersembunyi dari kreditor dan selama dia merawat "Kim Mi-jung" (nama mereka mendaftarkan Mom di bawah), mereka akan menjaga agar Dr. Jo aman.
Saat ini, Dr. Jo membalik selebaran itu menghadap ke bawah dan mengembalikan semuanya ke Yi-deum dengan ekspresi tertimbang.

Di bangsal lain, Sang-ho bertemu dengan dokter yang menghadiri istri Jo Cai-soo yang koma untuk menyuruhnya untuk memindahkannya, tidak ada pria yang melihat jari-jarinya berkedut.

Mengangkat ibunya ke lift, Jin-wook memperhatikan ekspresinya yang gelap dan bertanya apakah dia sudah lelah. Dr. Jo menyisipkan pertanyaan itu dan bertanya apakah ada sesuatu yang terjadi antara dia dan Yi-deum. Tertawa, Jin-wook menggoda jika dia menginginkannya, tapi Dr. Jo hanya tersenyum dan mengatakan tidak apa-apa jika tidak ada apa-apa.

Suara lift dan mata Dr. Jo melebar saat pintu terbuka untuk mengungkapkan Sang-ho. Jin-wook sepertinya tidak memperhatikan dan dia mendesaknya untuk kembali ke Yi-deum saat dia melangkah ke lift dan menutup pintu.

Begitu mereka sendiri, Sang-ho menyambutnya dan bertanya-tanya dengan keras apakah Jin Wook akan menangkap angin dari apapun yang terjadi empat belas tahun yang lalu, menunjukkan bahwa hal itu akan menempatkannya dalam posisi yang buruk juga. Sambil menelan rasa takutnya, Dr. Jo dengan dingin menjawab bahwa dia tidak tahu apa yang dia bicarakan karena tidak ada yang terjadi empat belas tahun yang lalu. Puas dengan tanggapannya, Sang-ho memberinya kartu namanya. Dia bilang dia pasti perlu menghubungi dia segera dan kemudian pintu terbuka dan dia melangkah keluar.


Jin-wook mengendarai rumah Yi-deum dari rumah sakit. Mereka tiba di lantai mereka dan dia berhenti di depan apartemennya tapi Yi-deum mengatakan kepadanya bahwa dia bisa pulang sekarang. Kaget, Jin-wook mengembalikan tasnya padanya dan dia mengucapkan terima kasih atas segalanya, berjanji untuk tidak mengganggunya lagi. Dia melihat dia menghilang ke apartemennya dan bergumam bahwa ini adalah hal yang baik.

Dari kamar mandi, Jin-wook mendengar teleponnya berbunyi di ruangan lain. Senyum kecil mengisap sudut mulutnya, tapi saat dia memeriksa pesannya, dia kecewa karena mereka bukan dari Yi-deum.

Hal berikutnya yang kita tahu, dia berdiri di luar apartemen Yi-deum dengan tas toko. Jin-wook membunyikan bel dan Yi-deum, meski awalnya terkejut melihatnya saat dia menjawab, dengan gembira membiarkannya masuk saat melihat dia membawa birnya.

Banyak kaleng kemudian, Yi-deum menarik napas dalam-dalam dan memberitahu Jin-wook bahwa dia sudah siap. Dia bertanya-tanya untuk apa, dan dia menjelaskan bahwa dia siap menerima perasaannya untuknya. Dia bertanya apa perasaan dan dia berpendapat bahwa dia harus tahu lebih baik dari dia. Berpikir sejenak, Jin-wook bertanya dengan tak percaya jika dia ingin dia mengatakan bahwa dia mencintainya. Tertawa, Yi-deum malu-malu mengatakan bahwa "cinta" mungkin sedikit banyak ... tapi mengakui bahwa dia merasa melelahkan berpura-pura dia tidak tahu bagaimana perasaannya.

Jin-wook duduk dan menyatakan bahwa dia harus banyak membantah-dimulai dengan klaim bahwa dia menyukainya. Dia ingin tahu bagaimana dia sampai pada kesimpulan dan tersenyum seperti itu, Yi-deum menjawab bahwa dia memperlakukannya dengan sangat baik saat dia dirawat di rumah sakit, terutama saat dia memasak makanan yang diainta. Jin-wook menghentikannya untuk menunjukkan bahwa dia menuntut agar dia membuat makanan itu tapi dia membuat dia marah dan bertanya mengapa dia membawa ibunya untuk menemuinya. Dia berpikir bahwa pastilah dia pasti memberi tahu ibunya bahwa dia menyukai Yi-deum dan dia ingin memeriksanya.


Jin-wook menjelaskan bahwa ibunya hanya suka mengunjungi orang-orang di rumah sakit. Sambil menggelengkan kepalanya, Yi-deum berpikir semuanya tidak sesederhana itu. Akhirnya, dia membawa malam dia tidur di tempat Jin-wook. Dia dengan senang hati menuduhnya menyelinap masuk dan menyentuh wajahnya, yang memacu kilas balik di mana sekarang kita melihat Yi-deum terbangun, mengejutkan Jin-wook yang tidak yakin bagaimana menjelaskan dirinya sendiri.

Dalam Yi-deum saat ini beranggapan dia pasti ingin menciumnya. Jin-wook berpaling, masih tidak bisa memberinya jawaban tapi Yi-deum menganggapnya sebagai konfirmasi kecurigaannya. Jin-wook mencoba untuk menolaknya, tapi Yi-deum tiba-tiba mencondongkan tubuh ke depan dan menepuk-nepuk ciuman cepat di bibirnya.


Jin-wook mengawasi Yi-deum perlahan menarik kembali hanya untuk terus berjalan sampai dia melewati sofa di belakangnya. Dia tidak menanggapi saat dia mengetuk kakinya dan dia bergumam tak percaya bahwa dia benar-benar mabuk.

Sementara itu, seorang wanita muda tersandung trotoar. Wajahnya dipukuli dan dia mengeluarkan teleponnya untuk mengirim teksnya, "Saya diserang secara seksual."

Di tempat lain, Pengacara Heo bertemu Sang-ho di Hotel HJ. Dia membimbingnya ke penthouse dan memperingatkannya bahwa uang yang akan mereka setorkan di akunnya mencakup kesepakatan nondisclosure. Di dalam, dia menemukan anak bungsu Hyungjae Group, Tae-gyu, pingsan di sofa sementara adik laki-laki Sang-ho, Min-ho, menyambut mereka.


Sang-ho menjelaskan bahwa Tae-gyu telah memukul seorang gadis dan Pengacara Heo jam meja makan yang rusak dan tempat tidur berdarah dengan meringis. Dia bertanya-tanya mengapa dia dipanggil ketika semua orang tahu reputasi Tae-gyu dan Grup Hyungjae memiliki pengacara pada pengikut tapi Sang-ho mengatakan kepadanya bahwa Tae-gyu telah berbohong bahwa dia adalah Min-ho.

Saat itu, Tae-gyu terbangun dengan berpikir bahwa Pengacara Heo adalah gadis lain baginya untuk bermain dengannya. Sang-ho menghentikannya tapi menerima tamparan di wajah karena mengganggu. Sang-ho mengawal Pengacara Heo tapi dia memperingatkan Min-ho untuk menjauh dari hotel atau kedua anak laki-laki itu akan mendapat masalah dengan seseorang bernama Mr. Cho.


Keesokan paginya, Yi-deum tiba di tempat kerja dan tersenyum saat melihat Jin-wook antri untuk lift. Dia mendorongnya dengan sikunya tapi terkejut saat dia menyapa dia dengan cara formal biasa. Dengan cemas, dia mengikutinya ke lift. Saat mereka naik, dia bertanya apakah dia tidur nyenyak, tapi sebelum dia bisa menanggapinya, dia menjawab untuknya bahwa dia tidak dapat memiliki setelah naksirnya menawarkan untuk memberinya kesempatan. Ha!

Keluar dari lift, Jin-wook berhenti padanya untuk mengklarifikasi bahwa dia tidak tidur dengan baik, dia tidak pernah naksir pada dirinya, dan ia pasti tidak mengaku padanya. Bingung, Yi-deum bertanya tentang ciuman itu dan Jin-wook mengakui bahwa dia mengakui itu ... tapi tidak ada yang lain. Dia pergi meninggalkan Yi-deum untuk bertanya-tanya apakah dia mengatakan bahwa dia menyukainya atau tidak. Dengan cekikikan, dia menganggap dia harus bermain keras untuk mendapatkannya.

Di kantor mereka, Jin-wook dan Yi-deum bertemu dengan gadis yang babak belur dari malam sebelumnya, Jin Yun-hee. Dia melontarkan sebuah permintaan untuk tidak mengajukan tuntutan di atas meja dan mengatakan bahwa hal-hal itu tidak terkendali. Menunjukkan bahwa Yun-hee telah memberitahu polisi bahwa dia telah diserang secara seksual, Yi-deum bertanya mengapa dia berubah pikiran saat Jin-wook mencatat berbagai memar di tubuh Yun-hee. Namun, Yun-hee mengklaim bahwa dia telah melaporkannya karena marah setelah bertengkar.

Baik Yi-deum maupun Jin-wook yakin tapi yang bisa mereka lakukan hanyalah memproses permintaannya dan menutup kasus ini.

Di luar, Pengacara Heo mendekati Yun-hee untuk memberitahukan kepadanya bahwa uang itu telah disimpan di rekeningnya. Pengacara Heo tergelincir dalam komentar sinis yang menunjukkan bahwa Yun-hee melakukan ini sering sebelum mengancamnya untuk tetap menutup mulutnya. Pengacara Heo pergi dan Yun-hee mulai pergi saat Jaksa Min memanggil namanya.


Setelah bekerja, Yi-deum bertanya pada Jin-wook dimana dia parkir. Dia bilang dia naik kereta bawah tanah sehingga dia setuju untuk melakukan hal yang sama tapi mereka dihentikan oleh penampilan teman terbaik Yi-deum, Yoo-mi.

Mereka semua pergi makan bersama dan mata Yoo-mi benar-benar membelah hati saat dia mengatakan pada Jin-wook bahwa dia dan Yi-deum tumbuh bersama. Dia memperhatikan bahwa Jin-wook tidak minum bir bersama mereka dan dia melihat-lihat Yi-deum yang dengan cepat menjawab untuknya bahwa dia terlalu lemah untuk alkohol. Yi-deum bertanya apakah dia minum tonik yang hanya menghasilkan silau.


Berjalan pulang, Yoo-mi meminta foto dengan Jin-wook. Yi-deum mengatakan padanya untuk berhenti membuat Jin-wook tidak nyaman, tapi Yoo-mi berkeras, jadi Yi-deum memotret Jin-wook dengan tatapan minta maaf tapi mengalah. Setelah itu, Yoo-mi memamerkan fitur pengeditan foto dan meminta nomor Jin-wook agar dia bisa mengirimkan fotonya. Dia mengarahkan pandangan jengkel Yi-deum tapi enggan menyerah.

Setelah Yoo-mi pergi, Jin-wook menerima foto yang telah ditulis Yoo-mi "Saat pertama kali bertemu" diikuti oleh sebuah hati, sangat mengejutkan Jin-wook.

Calon Heo melihat video dirinya yang mengkonfirmasikan penerimaan sogokan. Beralih ke Jo Gap-soo, Calon Heo bertanya-tanya apakah dia harus mengungkapkan hubungan Jo Gap-soo dengan Grup Hyungjae, tapi tamu lain datang, yang oleh Jo Gap-soo sebagai jaksa penuntut umum. Akhirnya mundur ke pojok, Calon Heo terpaksa menerima proposisi Jo Gap-soo.


Jin-wook bertanya tentang kampung halaman Yi-deum dan dia menjawab bahwa saat dia lahir di Yeongpa, dia menghabiskan sebagian besar masa mudanya di Janghyeon-dong. Dia bertanya apakah dia tahu tempat itu dan dia menegaskan bahwa dia pernah berkunjung sekali sebagai senior di SMA. Yi-deum bertanya mengapa dan Jin-wook mengatakan kepadanya bahwa seorang wanita telah memintanya untuk menemukan keluarganya.

Yi-deum bertanya-tanya siapa wanita itu dan Jin-wook mengatakan itu cerita yang panjang tapi dia memiliki restoran mie dan sedang mencari putrinya, menyebabkan Yi-deum berhenti di jalurnya.

Sementara itu, Kandidat Heo mengadakan konferensi pers yang mengumumkan penarikannya dari pemilihan walikota dan berjanji untuk mendukung Jo Gap-soo.


Jin-wook tumbuh cemas dengan nada suara Yi-deum yang goyah dan akhirnya dia menyatakan bahwa wanita yang ditemuinya adalah ibunya yang telah menghilang dua puluh tahun yang lalu.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/witchs-court-episode-6/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Witch’s Court Episode 6 Bagian Kedua

 
Back To Top