Sinopsis Witch’s Court Episode 3 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 20 Oktober 2017

Sinopsis Witch’s Court Episode 3 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Witch’s Court Episode 3 Bagian Kedua

Tapi sepertinya hal yang sama terjadi pada Min-jung seperti pada Ga-young-video diambil, dan kemudian tepat sebelum pernikahan Min-jung, yang satu telah diposting online. Min Jung bisa sampai ke video sebelum tunangannya melihatnya, dan meskipun dia mempertimbangkan untuk pergi ke polisi, dia tidak ingin publisitas tersebut mempengaruhi pernikahan dan bayi barunya. Jadi dia menyewa perusahaan swasta untuk menghapus file-nya.

Min-jung mengerti mengapa para pengacara berada di sini, tapi dia memperingatkan mereka bahwa dia menolak untuk pergi ke pengadilan, karena dia masih merasa tidak enak memikirkan Sang-yoon. Yi-deum dan Jin-wook menghela napas frustrasi di jalan buntu, tapi mereka bergegas kembali ke kantor polisi saat Jin-wook menerima kabar bahwa Sang-yoon telah ditangkap.
Sang-yoon optimis dalam menghadapi interogasi Yi-deum, dengan cerdik mengutip secara spesifik dan hukuman penjara maksimum atas kejahatan yang dituduhkan kepadanya. Dia bertanya-tanya mengapa dia akan melakukan apapun terhadap wanita yang belum pernah dia lihat dalam dua tahun dan dengan sombong selesai, "Mengapa Anda memperlakukan saya seperti pelakunya?"

Jin-wook menunjuk pada video korban kedua yang mereka temukan, dan mengancam pria tersebut dengan kejahatan pencatatan dan pendistribusian. Sang-yoon menyangkal bahwa tidak banyak uang dalam distribusi, dan memompa faktor creep saat dia berkata, "Tapi anak-anak perempuan yang lebih muda, semakin baik harganya."


Sang-yoon menunjukkan bahwa satu-satunya alasan mengapa Jaksa ingin dia mengakuinya adalah karena mereka tidak dapat menghubungkannya dengan kaset-kaset tersebut. Yi-deum mengejek bahwa Sang-yoon harus mencintai hukuman dengan cara dia bertindak, dan topeng Sang-yoon dari geniality turun saat dia berkata dengan mengancam, "Jangan bersikap kasar. Jika seorang wanita yang belum pernah kutemui sebelum menguliahi saya, saya menjadi kesal. "

Yi-deum terlihat geli saat dia mengatakan kepada Sang-yoon bahwa dia seharusnya tidak menganggapnya sebagai wanita, yang merupakan tantangan yang tidak bisa dilewatkan Sang-yoon. Yi-deum mencoba untuk menatapnya, tapi Sang-yoon bangkit dari kursinya, dan matanya tanpa sadar jatuh. Meskipun dia segera menarik mereka kembali, Sang-yoon merasa puas dengan kemenangannya: "Kamu adalah wanita."

Bulu bulunya mengacak-acak, Yi-deum secara pribadi mendorong Jin-wook untuk menangkap Sang-yoon, mengatakan bahwa mereka dapat menemukan bukti yang mereka butuhkan saat dia dalam tahanan. Jin-wook enggan, tapi Yi-deum bersikeras agar dia bisa bertanggung jawab. Perjalanan ke apartemen Sang-yoon sangat tegang, karena tim tahu mereka kehabisan waktu untuk mengumpulkan bukti digital yang mereka butuhkan.

Sementara di stasiun, Sang-yoon dibiarkan tidak diawasi cukup lama untuk memecat sebuah teks yang bertuliskan "Mengharapkan perusahaan. Bersihkan dengan seksama. "Penerima, mendengar dengungan polisi di pintu segera, diberi tip dan buru-buru mencoba menghancurkan komputer di apartemen bersama sebelum polisi bisa memecah pintu.


Sayangnya, kaki tangan memiliki cukup waktu untuk membuang hard drive dari jendela, meski polisi membawanya ke stasiun saat diborgol. Tim penuntut berharap mereka bisa memulihkan file dari komputer yang hancur, namun Yi-deum masih kecewa karena Sang-yoon akan bebas berjalan untuk saat ini.

Di stasiun, Sang-yoon yang baru dirilis menasihati kaki tangannya karena tidak menyingkirkan bukti dengan tepat pada waktunya. Tidak puas, Yi-deum berhenti Sang-yoon untuk memperingatkannya bahwa dia akan melihatnya di belakang jeruji begitu dia mendapatkan buktinya, dan memerintahkannya untuk tidak meninggalkan radius lima mil sampai dia melakukannya.

Jaksa Jang terlihat dilecehkan saat meninggalkan rumah dengan kedua anaknya yang gaduh, dan di kereta api, dia memerintahkan agar mereka tidak berisik. Kedua anak laki-laki itu berbisik serempak, "Atau Anda akan menangkap kita? Anda selalu mengatakannya pada Dad. "

Malu, Jaksa Jang menenangkan anak-anaknya. Melihat putra dan ayah "Thunderman" dari kasusnya kemarin, Jaksa Agung merasa jijik untuk menyadari bahwa anak laki-laki itu benar-benar mengambil gambar kotor di telepon ayahnya - tapi hanya setelah ayah menyerahkannya kepadanya dengan petunjuk siapa yang akan dipotret. Kali ini, ini dua siswi sekolah.

Jaksa Jang berbaris dan menggesekkan telepon pria itu. Dia segera mulai snivel bahwa anaknya maaf, tapi Jang tidak tertipu kali ini, dan memberitahu dia dia telah tertangkap dalam tindakan.

Di tempat lain, di sebuah klub malam, Sang-yoon merenung melihat foto Yi-deum, ekspresinya menjadi firasat buruk.


Hari kerja, Jin-wook tawaran Yi-deum selamat tinggal saat ia bersiap untuk masuk ke mobilnya. Tersinggung, Yi-deum bertanya apakah dia akan menawarinya karena mereka tinggal di gedung yang sama. Jin-wook enggan mewajibkan, lalu dengan mudah menerima kemundurannya yang jelas, meski Yi-deum memecahkan masalah itu dengan hanya naik ke mobilnya.

Frank seperti biasa, Yi-deum mengakui bahwa dia tidak suka bekerja di Unit Kejahatan Terhadap Anak Perempuan karena Anda melihat yang terburuk dari umat manusia di sana. Dia menyesalkan bahwa sementara yang lain mendapatkan kemuliaan dengan mengejar korporasi yang korup, unit ini bahkan tidak akan pernah memajukan karirnya.

Bingung, Jin-wook menghentikannya untuk mengatakan bahwa menurutnya ia merasa buruk bagi para korban dalam kasus rekaman seks. Bingung juga, Yi-deum mengatakan bahwa dia merasa berbelas kasihan, tapi itu tidak berarti dia bisa berhubungan dengan wanita-sebenarnya, Yi-deum mengatakan bahwa dia tidak akan pernah menembak video seperti itu bahkan jika dia berkencan.

Sementara itu, tanpa sepengetahuan Yi-deum, Sang-yoon yang berkomplot ditampilkan di apartemennya, siap untuk penyewa baru. Seringai senyumnya berubah karena dia dibiarkan sendiri.

Jin-wook dan Yi-deum melanjutkan argumen mereka, karena Jin-wook mencoba membujuknya bahwa ada sesuatu yang bisa terjadi saat kau sedang jatuh cinta, jadi dia seharusnya tidak menilai orang dengan kasar. Yi-deum dengan tegas menyatakan bahwa dia tidak dapat berhubungan: "Merasa emosi untuk korban mempersulit hal-hal dan tidak membantu penyelidikan." Perjalanan lift berikutnya canggung, dan Jin-wook melangkah lebih dulu.


Senang berada di rumah, Yi-deum menari keluar dari pakaiannya dan masuk ke kamar mandi. Saat dia melangkah keluar, baru dicuci, ada sesuatu yang menarik perhatiannya. Lampu merah yang berkedip-kedip di cermin kamar mandi, dan dia ngeri mengetahui bahwa kamera telah memfilmkan setiap gerakannya.

Di dekatnya, si-yoon menyeringai saat ia melihat di layarnya.

Yi-deum berlari untuk memeriksa sisa rumahnya, tapi panik saat dia mendengar seseorang mencoba memasukkan kodenya ke pintunya. Ketakutan Yi-deum meningkat, dan dia meraih wajan saat kode itu dimasukkan dengan benar. Seseorang perlahan menuruni tangga saat Yi-deum berkilau di belakang dinding dapur.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/witchs-court-episode-3/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Witch’s Court Episode 3 Bagian Kedua

 
Back To Top