Sinopsis Witch’s Court Episode 2 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 15 Oktober 2017

Sinopsis Witch’s Court Episode 2 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Witch’s Court Episode 2 Bagian Pertama

Yi-deum berjalan dengan enggan menyusuri lorong, sebuah kotak dengan papan nama dan perlengkapan meja di belakangnya. Sambil berhenti di depan Unit Kejahatan Terhadap Anak-Anak, dia membiarkan sebuah desahan yang tertekan seperti Jin-wook melangkah di belakangnya, membawa kotak barangnya sendiri.

Mengabaikan sapaannya yang menyenangkan, Yi-deum bertanya apakah dia juga telah ditugaskan kembali. Sambil tersenyum, dia menegaskan ini tapi dia berjalan pergi sebelum dia bisa mengatakan hal lain. Menangkapnya, Jin-wook mencoba lagi untuk mengenalkan dirinya dengan benar tapi Yi-deum dengan singkat menjawab bahwa dia tidak ingin terlibat dengan dia dan mengabaikan upayanya untuk berjabatan tangan. Untuk ini, Jin-wook dengan nakal menunjuk plakat di depan kantor barunya yang berisi kedua nama mereka, hehe.
Manajer kantor Mi-young menyapa mereka, dan sebelum Jin-wook bisa meminta Yi-deum meja yang dia inginkan, dia membanting barang-barangnya dan keluar dari ruangan. Setelah Yi-deum keluar ke lorong, Jin-wook dengan sungguh-sungguh bertanya mengapa dia membenci unit barunya. Terasa terkejut oleh keingintahuannya yang tulus terhadap sesuatu yang dia temukan dengan sangat jelas, Yi-deum menunjukkan bahwa segera setelah mengacaukan Jaksa Penuntut Oh, mereka berdua ditugaskan ke departemen yang tidak diinginkan siapa pun, yang hanya menjanjikan semua nighters.

Jin-wook tidak setuju bahwa ini adalah hukuman dan ketidakpercayaannya, Yi-deum menantangnya untuk meyakinkannya sebaliknya, berjanji untuk memanggilnya "oppa" jika dia bisa. Tanpa ragu, Jin-wook memberitahu dia bahwa dia mengajukan diri untuk posisi tersebut, dengan cepat menambahkan bahwa dia tidak menyukainya saat wanita memanggilnya "oppa", jadi dia tidak perlu repot-repot. Menepuk apresiasi pura-pura, Yi-deum mengucapkan selamat padanya dengan rela bekerja di departemen yang tidak diinginkan ... sama seperti bos baru mereka Prosecutor Min berjalan naik. Ups

Kami berpaling kepada seorang wanita yang sedang melakukan video call dengan kedua putranya yang masih muda saat dia mencari dengan panik tumpukan dokumen. Ini Jaksa Penuntut Umum JANG EUN-JUNG, dan dia semakin lelah sampai akhirnya mengancam untuk membawa mainan anak-anaknya pergi kecuali mereka menutup telepon. Melihat ke atas, dia memperhatikan anggota timnya, Jaksa SEO YOO-RI dan penyelidik GU SEOK-CHAN, dan tertawa canggung.


Semua orang berkumpul di ruang konferensi untuk briefing dan Jaksa Min memperingatkan mereka bahwa kasus-kasus ini memerlukan banyak pekerjaan, dan departemen mereka diciptakan untuk mempercepat proses sehingga korban kejahatan yang menghancurkan ini tidak harus menghidupkan kembali trauma mereka lebih dari sekedar perlu. Dia mengakhiri dengan mengatakan bahwa semakin mereka menderita, semakin sedikit korbannya. Yi-deum menunggu dengan cemas saat semua orang mendapat tugas mereka, tapi saat giliran dia, Jaksa Min meminta untuk berbicara dengannya secara pribadi.

Sendirian di kantor Kejaksaan Min, Yi-deum dengan cepat meminta maaf atas komentarnya sebelumnya, yang menjelaskan bahwa dia benar-benar mengajukan permohonan ke departemen yang berbeda. Jaksa Min bertanya-tanya mengapa Yi-deum tidak mengharapkan hasil ini setelah mempermalukan Jaksa Penuntut Oh, dan ketika Yi-deum mulai membela diri, Jaksa Min memotongnya dengan mengatakan bahwa dia mendengar rumor tentang bagaimana Yi-deum memanipulasi media untuk mengumpulkan perhatian.

Jaksa Min selanjutnya mengatakan bahwa unit ini diciptakan untuk melindungi korban perkosaan, jadi Yi-deum tidak akan memiliki kesempatan untuk membanggakan kemenangannya di depan kamera, dan jika dia tidak menyukainya, dia selalu bisa mengundurkan diri. . Yi-deum cepat mundur, mengumumkan bahwa mimpinya adalah pensiun sebagai seorang penuntut umum, dan berjanji untuk bekerja keras.

Namun, di aula, Yi-deum mencemooh dan menggerutu bahwa ketika dua tahun dia di sini, Prosecutor Min akan memintanya untuk tinggal. Dia menabrak Jaksa Agung Jang, yang bertanya apakah Yi-deum menerima kasus khusus dari Jaksa Min. Dia tidak melakukannya, tapi dia tidak menyangkalnya.

Dengan mengulurkan tangannya, Jaksa Agung Jang mengatakan bahwa dia berharap bisa akur, berkomentar bahwa dia tidak pernah mengira akan bekerja dengan "Yi-deum" yang terkenal itu. Mengabaikan tangan Jaksa Jang yang terulur, Yi-deum alasan dirinya sendiri dan batang off, membatalkan panggilan dari nomor yang tidak diketahui saat ia pergi.


Pada upacara wisuda, seorang profesor wanita membagikan penghargaan tesis terbaik saat seorang pemuda berjaga dari lorong dengan tatapan mengancam. Setelah itu, dia badai ke kantornya dan menuntut untuk mengetahui mengapa tesisnya tidak diterima. Dia dengan dingin mengatakan kepadanya bahwa itu di bawah standar dan meskipun dia memintanya untuk melihatnya lagi, dia yakin bahwa keputusannya final.

Ketika dia menolak untuk pergi, dia bangkit untuk pergi tapi dia menghalangi jalannya. Dia memanggilnya kekecewaan dan dia mendorongnya, menyebabkan dia jatuh kembali ke sofa. Nada suaranya sengit, dia menuntut untuk mengetahui apa yang dia lakukan tapi bertambah gugup saat matanya membalikkan tubuhnya ke roknya ... dan semuanya membeku saat kami beralih ke briefing Mi-young Jin-wook dan Yi-deum pada kasus perkosaan percobaan.

Memainkan klip CCTV, Mi-young menjelaskan bahwa tindakan tersebut terganggu oleh kedatangan seorang siswa perempuan yang mengembalikan laptop profesor tersebut, dan di dalam video tersebut, kami melihat seorang gadis membuka pintu profesor beberapa detik sebelum pemuda itu (yang sekarang kami tahu adalah TA guru) datang kehabisan. Jin-wook bertanya apakah mereka memiliki bukti lagi dan Mi-young mengakui bahwa mereka belum memeriksa pemuda tersebut untuk mendapatkan DNA, jadi yang mereka miliki hanyalah rekaman dan kesaksian saksi.

Di rumah sakit universitas, Yi-deum duduk bersama korban, Profesor Sun, untuk merekam kesaksiannya. Diam-diam, Profesor Sun mengatakan kepada mereka bahwa TA datang ke kantornya berbau alkohol dan dengan tatapan gila di matanya. Sudah hampir waktunya gedung itu ditutup dari luar dan takut dikunci bersamanya, dia telah memutuskan untuk pergi.


Dalam kilas balik, dia mengatakan kepadanya bahwa mereka akan berbicara besok, tapi dia telah menghalangi jalannya, mengatakan bahwa dia tidak bisa pergi begitu saja. Dia dengan lembut mengulangi bahwa mereka akan berbicara saat dia sadar tapi dia mendorongnya kembali ke sofa, menyebabkan roknya terangkat. Dia kemudian memegang pergelangan tangannya dengan satu tangan, dan saat ini, dia membiarkan kata-katanya berhenti.

Menangis, Profesor Sun mengakui bahwa dia merasa malu, tapi ekspresinya tiba-tiba tumbuh dengan keras saat dia menceritakan kata-kata yang dia katakan kepadanya: "Wanita yang lahir dari orang tua kaya tidak akan pernah melupakan dirinya sendiri sampai mereka diajar pelajaran." Setelah itu, dia telah menyuruhnya untuk berhenti, mengancam akan menuntutnya, tapi dia menanggapi dengan mencekiknya.

Pemandangan itu terpotong pada TA yang putus asa, Nam Woo-sung, dengan keras menolak tuduhan Jin-wook di ruang interogasi. Dengan tenang, Jin-wook mengatakan kepadanya bahwa menjadi emosional tidak akan membantu dan sebaliknya, dia harus menjelaskan sisi ceritanya. Dengan gusar, Woo-sung mengakui bahwa dia berhutang biayanya dan dua tahun terakhir ini telah menjadi perjuangan. Dia sangat membutuhkan untuk lulus dan kami melihat dalam kilas baliknya bahwa Profesor Sun telah memanggilnya dan tesisnya tidak berharga.

Marah, Woo-sung telah mendorongnya ke rak buku dan mencekiknya. Mengakui serangan tersebut, Woo-sung membantah bahwa ada kontak seksual dan Jin-wook saling pandang sekilas dengan Mi-young, yang mendorong laptopnya ke depan. Jin-wook menarik rekaman CCTV yang menunjukkan Woo-sung kehabisan kantor profesor. Woo-sung tumbuh tampak gugup karena Jin-wook bertanya-tanya mengapa kemejanya terbuka jika tidak ada interaksi seksual yang terjadi, namun dia tetap bersikeras bahwa dia tidak bersalah.


Kembali ke kantor mereka, Jin-wook memikirkan kasus ini. Ketika Yi-deum tiba, dia menyambutnya dan dia merespons dengan menjatuhkan setumpuk kertas di mejanya dengan perintah untuk melengkapi dokumen untuk kasus mereka besok pagi. Pada kebingungan Jin-wook, Yi-deum menjelaskan bahwa dia secara teknis adalah seniornya, jadi mereka harus membagi pekerjaan mereka sesuai dengan itu. Agak geli, Jin-wook setuju tapi meletakkan kembali kertas-kertas itu di mejanya, menyatakan bahwa mereka masih perlu menyelidiki lebih lanjut.

Yi-deum berpendapat bahwa sementara kesaksian penyerang itu jerawatan, korbannya persuasif, belum lagi ada saksi. Namun, Jin-wook menunjukkan bahwa profesor tersebut bertanggung jawab atas tesis Woo-sung, jadi sepertinya dia tidak akan berusaha memperkosa seseorang dengan kekuatan untuk menentukan masa depannya. Selain itu, Jin-wook merasa ada sesuatu yang berbeda dengan Woo-sung, tapi Yi-deum memotongnya dan menuntut bukti kuat. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia mungkin pernah menjadi psikiater, tapi di ruang sidang, bukti adalah hal yang penting.

Sebelum Jin-wook bisa membantah, telepon Yi-deum berdering dan temannya mengatakan kepadanya bahwa dia akan segera diusir. Rupanya, telepon yang dia abaikan itu berasal dari pemilik barunya ... whoops. Yi-deum habis, berjanji akan kembali sejam lagi.

Jin-wook mengulas klip CCTV itu, tampak serius saat melihat Woo-sung kehabisan kantor, menjatuhkan teleponnya, lalu melangkah mundur untuk mengambilnya kembali. Teleponnya sendiri berdering dan Jin-wook mengatakan pada orang di ujung sana bahwa dia akan segera berada di sana.

Potong ke: Yi-deum duduk di seberang Jin-wook di kantor makelar, baru saja mengetahui bahwa mereka pemilik dan penyewa. Dia bertanya tentang apartemen yang dia lihat dia pergi pada saat pertama kali mereka bertemu dan dengan riang dia mengatakan kepadanya bahwa milik ibunya dan apartemen Yi-deum miliknya. Dia berpikir pada dirinya sendiri bahwa dia memamerkan bahwa dia memiliki dua apartemen.


Jin-wook melanjutkan bahwa ibunya menyarankan agar dia mengumpulkan uang sewa karena jaksa tidak menghasilkan banyak. Melihat serius Yi-deum, Jin-wook membisikkan sesuatu di telinga makelar, yang kemudian menginformasikan Yi-deum bahwa Jin-wook telah menawarkan untuk menurunkan harganya untuknya. Sayangnya, terlepas dari niat baiknya, Yi-deum menemukan tawarannya sangat mahal.

Berjalan keluar bersama, Jin-wook mengatakan kepadanya untuk membiarkan dia tahu kapan dia memutuskan pada tanggal pindah-nya. Dia menatapnya dengan sedih, lalu menarik napas dalam-dalam dan mendorongnya ke dinding. Saat dia menggosok siku yang tersentak, Yi-deum tertawa dan mengatakan bahwa dia tidak ingin terlihat kecil, tapi dia hampir tidak bisa mendapatkan depositnya dengan mengambil pinjaman dengan bunga tinggi dari bank. Selain itu, dia masih berutang pinjaman mahasiswa, dan berhemat pada pakaian, kosmetik, dan makanan.

Meraih dan menggoyangkannya dengan kerah, Yi-deum menangis karena dia hampir tidak bertahan dan bertanya apakah dia tidak bisa memotong kesepakatan yang lebih baik. Jin-wook malu-malu berpendapat bahwa dia sudah memberinya banyak dan karena teriakannya tiba-tiba memperdalam lolongan mengerikan ... dia kembali ke kenyataan, setelah membayangkan semuanya.

Yi-deum mengatakan bahwa karena pemiliknya menginginkannya keluar, dia perlu mencari tempat baru daripada kembali ke kantor ... tapi kemarahan benar-benar hilang pada Jin-wook, siapa yang setuju itu mungkin ide bagus. Dia mulai pergi tapi tiba-tiba berbalik dan Yi-deum tersenyum senang, berharap dia mempertimbangkannya kembali, tapi Jin-wook memintanya untuk melihat sesuatu yang aneh yang dia lihat di rekaman CCTV.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/witchs-court-episode-2/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Witch’s Court Episode 2 Bagian Pertama

 
Back To Top