Sinopsis While You Were Sleeping Episode 9

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 12 Oktober 2017

Sinopsis While You Were Sleeping Episode 9

Advertisement
Loading...
Loading...
EPISODE 9: "Jangan Percaya Dia"
Sinopsis While You Were Sleeping Episode 9

Hong-joo tidur nyenyak karena dia bermimpi: Dia terbaring di lapangan mengenakan jaket stasiun siaran, terlihat mati atau tidak sadar saat hujan turun. Dia menceritakan bahwa dia memiliki mimpi itu lagi-itu belum terjadi, tapi rasanya dia sudah pada saat itu.

Saat Hong-joo terbangun dengan keringat, dia melanjutkan sulih suara, "Sebuah mimpi yang terasa seperti aku masih bermimpi saat aku bangun. Malam yang mengerikan, seperti pagi tidak akan pernah datang. "

Dia menceritakan bahwa satu-satunya yang membangunkannya dari mimpi buruk ini adalah suara ibunya yang memasak sarapan, mengatakan kepadanya bahwa malam telah berlalu dan mimpi telah tersembunyi di balik masa depan. "Bagi saya, ibu saya adalah pagi yang membangunkan saya dari malam hari," katanya.
Saat isyarat, Ibu masuk ke kamar Hong-joo untuk membuka tirai dan mengganggunya tentang keadaan kamarnya, dan Hong-joo mengucapkan semua kata itu bersamaan dengan dia dan kemudian memeluknya erat-erat. Segera Ibu menebak bahwa dia memiliki "mimpi itu" lagi dan menghiburnya dengan tenang.

Saat Jae-chan bersiap untuk bekerja, dia berpikir kembali pada ciuman mimpi dan menggelengkan kepalanya, menyebut dirinya gila. Sedikit bro Seung-won bertanya apakah dia berangkat begitu pagi untuk bertemu seseorang, dan Jae-chan bilang itu untuk menghindari bertemu seseorang.


Sama seperti Seung-won bertanya siapa seseorang, bel pintu berbunyi dengan pengiriman makanan dari rumah Hong-joo. Jae-chan mengibaskan dan mencoba mengirim Seung-won ke pintu, bersikeras bahwa dia tidak dapat melakukannya karena dia terlihat terlalu baik saat ini, yang akan menyebabkan kesalahpahaman. Pffft.

Seung-won mengabaikan omongannya yang gila dan Jae-chan dipaksa untuk pergi keluar, tapi dia bernafas lega saat Ibu di luar, bukan Hong-joo. Dia menyerahkan segelas penuh ikan yang disiapkannya untuk sarapan pagi yang lezat, dan dia sangat tersenyum karena dia bukan orang Hong-joo karena dia menganggap dia menyukai makarel.

Tapi saat sampai di kedai kopi yang biasa, Barid Barista mengatakan bahwa kopinya sudah dipesan. Dia mengatakan bahwa dia dan Hong-joo telah kehilangan satu sama lain selama berhari-hari, jadi dia dengan senang hati memberi tahu Hong-joo untuk datang lebih awal. Hee.

Jae-chan bersembunyi dari pandangan saat Hong-joo mengambil tempat duduknya yang biasa di dekat jendela, dan dia duduk di sana sambil memperhatikan lehernya dari lehernya dan merasa senang setiap kali dia mengira dia melihat dia mendekat.

Dia akhirnya pergi ke sana dan bertanya apakah dia penguntitnya dan tidak ada hal yang lebih baik untuk dilakukan, dan mengapa dia tidak kembali bekerja. Dia bilang dia lebih suka melihat wajahnya daripada kembali bekerja, dan dia menyindir bahwa dia tidak mau bekerja.


Hong-joo berubah termenung saat itu dan bertanya serius apakah dia harus kembali. Dia bilang itu jam lima puluh lima, dan menyerahkannya pada Jae-chan untuk memutuskannya. Dia hanya bertanya apakah menjadi reporter adalah bahwa dia sulit untuk tidak kembali, tapi dia mengatakan itu karena dia ingin kembali sebanyak itu.

Ketika Jae-chan masuk kerja, Yoo-bum mengunci dirinya dan berkata bahwa dia terlihat baik. Jae-chan: "Saya lahir seperti itu." Lol. Yoo-bum bertanya apakah dia berkencan, dan Jae-chan bilang dia ... "dengan kasus saya."

Yoo-bum menegaskan bahwa Jae-chan menaiki lift yang penuh sesak itu, dan kemudian di depan semua orang yang dia sengaja bertanya dengan arti ganda, "Seberapa jauh Anda telah pergi? Ketika itu saya, saya cepat-hanya dalam satu bulan ... "Jae-chan memotongnya, tapi Yoo-bum selesai dengan mengatakan bahwa dia dianugerahi sebagai jaksa teratas di bulan pertamanya.

Dia membuat sebuah pertunjukan besar untuk mengatakan bahwa Jae-chan pasti salah paham, hanya untuk mengeluarkan nama Hong-joo di depan semua orang dan membual bahwa dia juga lebih cepat dengannya. Ugh, kamu menjijikkan.

Setelah Yoo-bum turun dari lift, semua orang mulai berbisik bahwa pasti benar bahwa Jae-chan mencuri pacar Yoo-bum, dan dengan canggung dia memberitahu mereka bahwa dia bisa mendengar semuanya. Mereka menasihatinya untuk membela diri sekarang, berharap bisa mendapatkan lebih banyak informasi darinya, tapi Jae-chan menolak mengatakan apapun tentang hal itu.

Dia tersenyum pada dirinya sendiri saat mereka mulai berbicara tentang bagaimana Hong-joo adalah putri pemilik restoran samgyupsal dan dikabarkan sangat cantik dan cerdas. Chief Choi bertanya apakah dia seperti Hee-min, yang membalikkan rambutnya dengan gembira di bagian belakang lift, di mana tidak ada yang bisa melihatnya.


Tapi wanita mengatakan bahwa Hong-joo berada pada tingkat kecantikan yang berbeda-bijaksana, dan Hee-min segera mengempis. Mereka begitu terbawa sehingga mereka menyatakan Hong-joo sebagai fatwa femme yang tak tersentuh, dan Jae-chan tersedak kopi paginya.

Potong ke: Hong-joo mengangkat sebuah display tulang ayamnya yang tersisa dari makan malam tadi, yang direkonstruksi dalam bentuk kerangka untuk menunjukkan kepada pemilik toko ayam (cameo oleh Kang Ki-young) bahwa ayamnya benar-benar kehilangan kakinya.

Dia melambaikan setumpuk kupon dan bertanya mengapa dia tidak pernah mendapatkan harga ayam utuh saat memesan ayam, menuduhnya menggunakan bagian sisa untuk menciptakan ayam tambahan di suatu tempat. Dia mencabut teleponnya untuk mengatakan bahwa dia memiliki lebih banyak bukti, seperti dia dalam semacam laporan khusus investigasi. Ibu menemukannya seperti ini dan meminta maaf kepada pemilik toko ayam dan menyeret Hong-joo keluar dari telinga.

Di restoran mereka sendiri, Hong-joo menyadari bahwa dia menyia-nyiakan talenta untuk menyelidiki korupsi ayam, lol, dan Ibu menghadapkannya dengan marah tentang bentuk pemulihan yang ditemukannya di meja Hong-joo.

Hong-joo berkata dengan tenang bahwa dia akan kembali bekerja, dan Mom memprotes bahwa Hong-joo berhenti karena dia bermimpi akan meninggal dalam pekerjaan dan berjanji untuk segera bekerja dengannya di restoran. Hong-joo mengatakan bahwa masa depan bisa berubah, menunjukkan bahwa Jae-chan mengubah banyak hal dan menyelamatkan mereka.


Ibu bertanya apakah Jae-chan berjanji untuk melindunginya, dan Hong-joo bilang tidak, tapi bertanya apakah dia bisa mengubah masa depan, kenapa dia tidak bisa? Hong-joo bertanya mengapa Mom tidak percaya padanya sama seperti Jae-chan, tapi Mom berpendapat bahwa dia jauh lebih tidak dapat dipercaya daripada Jae-chan, dan lebih lemah, dan mengkhawatirkan ... dan disayanginya. Ah, Bu

Ibu mengulangi kata-kata Hong-joo padanya: "Kamu hanya yang kumiliki di dunia ini, jadi jangan tinggalkan aku sendiri." Hong-joo setuju, dan Ibu memeluknya dengan lega.

Petugas Woo-tak dan rekannya menyela saat mereka mampir untuk makan siang, dan Ibu langsung pergi, "Sekali lagi?"

Di stasiun siaran SBC, pemimpin tim berita berita meminta Reporter Bong - orang yang mewawancarai pianis tersebut dan bersaksi melawan ayahnya - jika Hong-joo kembali bekerja minggu depan sesuai jadwal semula.

Reporter Bong adalah atasan langsungnya, tapi dia tidak tahu, dan pemimpin tim tersebut mengeluh bahwa mereka perlu tahu karena mereka mendapatkan jaket tim baru yang dibuat. Uh-oh, apakah mereka biru?

Di kantor kejaksaan, rapat staf berjalan lama karena salah satu sunbaes Jae-chan ingin mengejar kasus mengemudi dalam mabuk yang melibatkan seorang pria mabuk yang memaksa temannya yang mabuk mengantarkan mereka pulang, yang menurutnya salah adalah salahnya. Tapi bos itu menembaknya. Ketika akhirnya makan siang, Hee-min membenarkan bosnya untuk memilih restoran samgyupsal Hong-joo, untuk kemarahan Jae-chan.


Saat Woo-Tak selesai makan siangnya, dia menyimpulkan apa yang dia kumpulkan sejauh ini tentang mimpinya-bahwa Hong-joo telah bermimpi tentang orang-orang acak, Jae-chan bermimpi tentang dia, dan dia bermimpi tentang Jae-chan. Menurutnya ada alasan untuk itu, mengingat itu seperti teka-teki di mana Hong-joo adalah Pasien Nihil dari penyakit menular.

Dia mengerutkan kening pada itu, tapi dia bilang itu hanya sebuah metafora dan bahwa memiliki mimpi-mimpi ini sangat mengagumkan. Dia pikir dia menjual negaranya di masa lalu untuk mendapatkan kemampuan ini, tapi menurutnya justru sebaliknya, karena mereka berpotensi menghentikan serangan teror dan perang. Dia menyarankan agar mereka bertiga belajar bahasa asing yang berbeda untuk kasus seperti itu. Ha.

Ibu tersenyum dan memberi tahu polisi itu satu poin lagi di buku catatannya, yang membuatnya leher dan lehernya dengan Jae-chan.

Hong-joo bertanya apakah dia akan merasakan hal yang sama tentang mimpi-mimpi ini jika dia bermimpi dia akan mati, dan bertanya apakah dia akan berhenti dari pekerjaannya jika dia tahu dia akan meninggal saat bekerja. Woo-tak mengatakan tidak, menunjukkan bahwa dia bekerja terlalu keras untuk menjadi polisi, dan berkeras bahwa dia hanya akan mengubah masa depan. Dia mengatakan dengan kepastian seperti itu, "Itu bisa diubah," Hong-joo mulai mempercayainya juga.

Tiba-tiba Ibu berteriak padanya untuk keluar, mengejutkannya saat dia mendorongnya keluar dari pintu dan membentaknya padanya untuk tidak memanggilnya "ibu." Woo-tak bertanya-tanya apa yang dia lakukan salah, tapi rekannya menganggap ini salahnya untuk meminta penerimaan kas, heh. Di dalam, Ibu menggaruk Woo-tak dari kartu skor suitornya saat membalas dendam.


Jae-chan melihat Woo-tak pergi saat dia tiba dengan jaksa, dan di dalam, Hee-min dengan keras bertanya apakah itu wanita jelita terkenal Nam Hong-joo dan meminta soda gratis. Kali ini, doa kelompok tersebut berkembang menjadi perdebatan empat arah mengenai kasus mengemudi dalam keadaan mabuk, sementara Jae-chan dengan canggung mengemas barang-barang perak di sampingnya.

Argumen menjadi sangat panas sehingga lingkaran doa hancur, dan mereka memutuskan untuk mengajukan kasus ini ke sebuah pemungutan suara. Jae-chan adalah perpecahan tapi dia tidak memilih cara baik, mengatakan bahwa dia melihat kedua argumen dan membutuhkan lebih banyak informasi sebelum memutuskan.

Hee-min berpendapat bahwa pengecut itu tidak memilih karena dia terlalu peduli dengan apa yang akan dipikirkan oleh atasannya tentang dia, dan melihat ke Hong-joo untuk penegasan. Hong-joo tidak tahu mengapa dia terseret ke dalam ini, tapi dia berpendapat bahwa pertama-tama, sepertinya tidak benar membuat pegawai negeri berdoa.

Hee-min berpendapat bahwa mereka berempat adalah orang Kristen, dan Hong-joo mengatakan bahwa hanya dua puluh persen penduduknya adalah orang Kristen, yang membuat kemungkinan kejadian berempat ini lebih kecil daripada kemungkinan melihat pelangi ganda. Jadi, menurutnya, kemungkinan seseorang ada di sini menyembunyikan keimanannya karena bosnya (karena Jaksa Lee menyembunyikan gelang Buddha di bawah borgolnya), dan bahwa seseorang yang tidak berdoa dalam situasi ini sangat teguh dalam kepercayaannya. .

Dia melihat Jae-chan dan mengatakan bahwa dia tidak menganggapnya pengecut atau khawatir dengan apa yang dipikirkan orang lain tentang dia sama sekali, dan dia tersenyum padanya sebagai penghargaan. Jaksa Lee terkesan padanya, dan Ibu menatapnya dengan serius.


Jaksa penuntut umum mengira suara Hong-joo terdengar asing, tapi baru setelah mereka kembali bekerja, dia mengingatnya sebagai reporter mantap yang selalu mendorong ke depan garis pers dan memecahkan cerita tentang seorang jaksa yang secara seksual melecehkan junior. para karyawan. Mereka semua bertanya-tanya mengapa seorang reporter yang baik pasti akan berhenti bekerja di restoran.

Hong-joo melihat Sunbae di berita dan sangat terganggu dengan pikiran orang-orang yang bekerja keras sehingga dia secara tidak sengaja mengiris jarinya. Ibu menghampiri dan Hong-joo mulai menangis, tapi dia menutupinya dengan menyalahkan bawang dan kepalanya di luar.

Dia akhirnya berjalan sampai ke gedung SBC, tapi dia berdiri di seberang jalan dan tidak dapat berhasil melewatinya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/while-you-were-sleeping-episodes-9-10/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis While You Were Sleeping Episode 9

 
Back To Top