Sinopsis While You Were Sleeping Episode 19

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 27 Oktober 2017

Sinopsis While You Were Sleeping Episode 19

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis While You Were Sleeping Episode 19

Ayah pemanah Olimpiade itu menempelkan senapan berburu di luar jendela mobilnya dan membawa senjata Jae-chan ke jalan, tepat di depan mata Hong-joo. Saat dia berlari mendekatinya dengan panik, ayah sang pemanah dengan cepat tampak yakin, dan kami melihat bahwa himpunan gambar yang diberikan Yoo-bum padanya juga menampilkan Woo-tak dan Hak-young. Nooooo, bukan Batman!

Saat Jae-chan masuk ke ambulans, pasangan Woo-Tak datang dan Hong-joo memberinya plat penembak.
Tapi dia sudah menyusul Woo-Tak dan Hak-muda, yang baru saja minum minuman bersama. Mereka mulai menyeberang jalan saat ayah sang pemanah melihat mereka dan mempercepat, yang bertujuan untuk mencapainya.


Woo-tak melihat mobilnya yang pertama dan menekan hak-hak anak-anak, dan mereka terjerembab dalam penyeberangan tepat pada saat tidak terpukul. Tapi orang tua itu melihat bahwa dia merindukan dan memutar mobilnya, dan kali ini anak laki-laki itu terbaring tak berdaya di tanah saat mobil melaju ke arah mereka ...

Tepat sebelum mereka menjadi roadkill, mobil polisi memotong jalan mobil dan mengelilingi penembak di semua sisi. Oh ya. Pasangan Woo-tak memeriksa untuk memastikan dia baik-baik saja, dan kemudian polisi mendekati penembak, tapi saat mereka membuka pintu mobil, dia tidak sadarkan diri.


Hong-joo berjalan di samping brengsek sambil menangis saat Jae-chan masuk ke ruang gawat darurat. Dia berada di samping dirinya sendiri dengan khawatir, dan dia memudar masuk dan keluar dari kesadaran, melihat dia menangis dan memohon pada sisinya saat dokter mengerjakannya.

Dia berpikir kembali ke masa muda mereka dan berkata pada dirinya sendiri, "Anda Chestnut. Kenapa aku tidak mengenali kamu? Ada sesuatu yang ingin saya katakan kepada Anda, lebih dari 'Saya tidak pernah melupakan hari itu 13 tahun yang lalu,' lebih dari 'Saya senang bertemu dengan Anda lagi.' Sesuatu yang ingin saya katakan lebih dari itu ... saya minta maaf. "

Dan pada saat itu, dia menilai. Hong-joo meratap agar dia tidak mati, dan dia berpikir pada dirinya sendiri bahwa seharusnya dia tidak mengatakan hal-hal itu. Dia ingat hari itu di platform kereta bawah tanah ketika dia memberi tahu Hong-joo bahwa dia tidak akan bertanggung jawab atas mimpinya, menolak membawa kesalahan karena tidak dapat mengubah masa depan.


Dia berpikir sekarang bahwa adalah hal yang menyakitkan untuk dikatakan pada seseorang yang telah menanggung kesalahan ini seumur hidupnya, dan dia menyesalkannya. "Jika ini adalah akhir, saya khawatir Anda akan menyalahkan diri Anda lagi tanpa henti," pikirnya. Dia membayangkan dirinya hanya tersenyum dan menerima payungnya hari itu, dan berkata pada dirinya sendiri bahwa itulah yang seharusnya dia lakukan.

"Tidak, saya harus mengatakan bahwa saya minta maaf," dia memutuskan, dan saat air mata menetes di wajahnya, denyut nadinya kembali ke monitor. Dokter mengatakan kepada tim untuk persiapan operasi, dan Hong-joo akhirnya mulai bernafas lagi.

Berita tentang pemotretan disiarkan, dan Ibu menjatuhkan semuanya dan kehabisan restoran. Yoo-bum melihat berita dan penampilan yang sama ... berkonflik? Sulit untuk mengenalnya.


Di luar ruang operasi, Seung-won melangkah dengan panik, dan melihat dokter berlari melewati mereka dengan lebih banyak kantong darah hanya menimbulkan peradangan air mata. Woo-tak mencoba membuatnya duduk, meski dia tidak mendengarkan.

Tangan Hong-joo gemetar, tapi dia melihat ke arah Seung-won dan mengambil keputusan. Dia memegang tangannya dan membawanya ke bangku, di mana dia berkata dengan lembut bahwa wajahnya yang memar akan membuat saudaranya lebih khawatir daripada dirinya. Ugh, inilah bagian yang membuatku menangis, dia menjadi ibu baginya.

Dia menuju keluar untuk mendapatkan perban, dan dalam perjalanan pulang dia melihat ke bawah pada tangannya yang berjejer dan teringat bagaimana dia memaksa ibunya untuk mengubah masa depan. Ibu menemukannya seperti ini di lobi, dan Hong-joo menangis, "Anda benar, saya tidak bisa mengubahnya! Tidak, saya memang mengubahnya. Saya mengubahnya ... dan itu menjadi lebih buruk! "


Dia menangis, bertanya pada Mom bagaimana jika Jae-chan berakhir seperti Dad, dan Ibu memeluknya saat dia isak tangis.

Ibu mengatakan kepadanya untuk tidak berpikir seperti itu, tapi Hong-joo menangis bahwa operasi tidak akan berakhir. Syukurlah Woo-Tak datang berlari untuk memberitahu mereka bahwa operasi baru saja berakhir dan Jae-chan akan baik-baik saja.

Hong-joo meraih lengan bajunya dan memastikan dia tidak berbohong padanya, dan saat dia meyakinkannya lagi, relief membasuh tubuhnya dan dia pingsan. Woo-Tak mengangkatnya ke dalam pelukannya dan membawanya kembali.


Di kantor kejaksaan, Hyang-mi membagi-bagikan beban kasus Jae-chan di antara manajer kantor lainnya, yang semuanya shock karena penembakan tersebut. Mereka berkomentar bahwa itu bahkan bukan Amerika, bertanya-tanya bagaimana dia mendapat pistol (tuhan, apa maksud referensi yang memalukan tapi sebenarnya). Mereka mengatakan bahwa itu adalah senapan berburu pribadi yang seharusnya disimpan di kantor polisi setempat.

Hyang-mi tiba-tiba menangis tersedu-sedu, jelas mencemaskan Jae-chan, tapi dia pura-pura menangis karena membuang karyanya ke orang lain.

Hong-joo terbangun di tempat tidur untuk Ibu melayang di atasnya dalam khawatir. Satu-satunya pemikiran Hong-joo adalah berpacu kembali ke rumah sakit, tapi Ibu mengatakan bahwa Jae-chan sedang dalam pemulihan dan mereka tidak diijinkan masuk sampai jam kerja dimulai, jadi dia membuatnya sarapan.


Ibu menyerahkan kotak cincin yang ditaruh Jae-chan padanya pada saat penembakan tersebut, mengatakan bahwa Seung-won melewatinya, dan bertanya bagaimana Jae-chan tahu bahwa julukannya adalah Chestnut.

Itu berita ke Hong-joo karena dia tidak pernah memberitahunya, dan kemudian dia membuka kotak cincin untuk menemukan tulisan di dalamnya. Ini adalah catatan yang dia tulis dan tertinggal di rumah sakit 13 tahun yang lalu, yang Jae-chan simpan selama ini. Awwww.

Jae-chan kecil membuka matanya di rumah sakit, dan Little Hong-joo ada disampingnya dengan air mata di matanya. Dia berkata, "Itu Anda, Chestnut." Dia mengulurkan tangan untuk menyentuh wajahnya dan bertanya mengapa dia tidak mengenalinya lebih awal.


Dan kemudian adegan itu berubah menjadi rekan orang dewasa mereka, saat Jae-chan bertanya apakah dia mengingatnya. Dia meneteskan air mata saat dia mengatakan kepadanya, "Saya merindukanmu, untuk waktu yang sangat lama." Dia mengatakan bahwa dia takut dia tidak akan pernah terbangun, dan akhirnya dia meminta maaf atas apa yang dia katakan kepadanya di platform kereta bawah tanah.

Dia membelai wajahnya dengan penuh cinta ... tapi kemudian pemandangan itu berubah lagi dan kami melihat bahwa sebenarnya adalah jaksa penuntut yang duduk di samping tempat tidurnya, terlihat sangat tidak nyaman mendengar pengakuan Jae-chan. LOL.


"Saya tidak pernah bermimpi sejenak bahwa Anda adalah seorang gadis," katanya, dan mereka semua memelototinya seperti dia kehilangan akal sehatnya. Dia menolak membiarkan jaksa agung pergi, mengira dia orang Hong-joo, jadi dia hanya duduk di sana dengan canggung, membiarkan Jae-chan memukuli wajahnya. Hahahaa, aku sekarat

Jaksa Lee mengatakan bahwa normal untuk berhalusinasi setelah anestesi, mengingat bagaimana dia meminta ayahnya untuk merokok setelah operasi saat dia masih kecil dan dipukuli untuk itu. Mereka mengira Jae-chan akan membutuhkan waktu setidaknya sebulan untuk pulih, dan bertanya-tanya dari mana Jaksa Sohn menghilang.

Ayah sang pemanah masih pingsan, dan para detektif di luar kamar rumah sakitnya merasa geli ketika anak laki-laki dewasa sebelum waktunya bertanya kepada mereka tentang tersangka dengan menggunakan jargon yang sangat profesional.


Anak laki-laki yang sama bertemu dengan seorang pria muda dengan lengan patah di lift, dan ketika dia mengetahui bahwa pria itu dipukuli oleh profesornya, Brainy Smurf menawarkan untuk melaporkan profesor tersebut untuk penyerangan.

Ketika dia turun dari lift, Jaksa Penuntut Umum memanggilnya dengan cemas. Nah itu menjelaskan dimana dia mempelajari semua persyaratan hukum tersebut. Brainy Smurf dengan dingin menawarkan benaknya pada tinju, dan pemuda yang memegang lengan patah itu memeluk mereka sambil tersenyum. Mereka menggemaskan.

Di sekolah, para pengganggu duduk di sebelah Seung-won saat makan siang seolah-olah tidak ada yang terjadi, sekarang saudaranya berada di depan umum di sebelah kanan dan ayah pemanah itu adalah orang bersenjata gila. Tapi Seung-won hanya mengambil nampannya dan bergerak ke meja sebelah tanpa sepatah kata pun, memilih untuk duduk dengan Dae-gu yang terbuang.


Woo-Tak tiba di kantor kejaksaan dengan seragam, dan dia dan Yoo-bum ditanyai pada saat bersamaan mengenai penembakan tersebut. Hee-min dan Chief Choi menyajikan Yoo-bum dengan gambar yang dia kirimkan ke ayah sang pemanah, tapi dia menunjukkan sedikit penyesalan, menunjukkan bahwa dia tidak salah tentang Woo-Tak dan Jae-chan berteman.

Woo-Tak mengakui bahwa mereka adalah teman, dan bahwa dia mengatakan kepada Jae-chan bahwa Hak-muda tidak akan pernah membunuh siapapun. Tapi dia mengatakan bahwa Jae-chan menolak untuk diyakinkan oleh apa pun selain bukti, cukup membuatnya sedikit kesal dengan hal itu. Yoo-bum meminta mereka untuk memikirkannya dari sudut pandang ayah, bertanya bagaimana dia tidak akan gila mengetahui bahwa jaksa membiarkan pembunuhnya putrinya bebas karena dia adalah teman seorang teman.

Chief Choi berpendapat bahwa mereka memiliki bukti, tapi tanggapan langsung Yoo-bum adalah, "Itu bisa dibuat." Dia mengatakan tidak ada bedanya bagi seorang jaksa untuk mengganti beberapa bukti dan menjatuhkan tuduhan, dan Woo-tak berpaling untuk melihat Dia penasaran dan bertanya apakah itu mungkin. Yoo-bum menjawab dengan bangga, "Mengapa tidak seorang jaksa bisa melakukan itu?"


Woo-Tak bertanya kepada Hee-min apakah seorang jaksa bisa melakukan itu, dan dia berkata, "Tidak, itu adalah sesuatu yang bahkan tidak bisa saya bayangkan dilakukan." Dia bertanya kepada Yoo-bum dengan tajam apakah itu yang dia lakukan saat dia menjadi jaksa penuntut, dan Dia menyadari tergelincir dan tertawa untuk menutupinya.

Woo-tak bertanya sambil tersenyum, mengapa itu sebabnya Yoo-bum memberi foto pada kliennya, karena dia menduga bahwa ada bukti seperti yang biasa dia lakukan pada Jae-chan . Yoo-bum menyadari bahwa dia telah terpojok dan bertanya mengapa ini terasa seperti interogasi saat dia tidak melakukan kejahatan, menunjukkan bahwa dia bukanlah orang yang menarik pelatuknya.

Hee-min mengatakan bahwa dia tidak dapat dituduh melakukan sesuatu secara legal, tapi seseorang hampir meninggal, dan sebagai jaksa penuntut yang tidak dapat dia duduki tanpa mencari tahu mengapa dia ditembak dan meninggalkan catatan tentang orang macam apa Yoo. -bum itu


Dari ruang observasi, tiga jenazah sunbae lainnya berjaga, dan mereka mencatat bahwa Yoo-bum adalah orang yang menakutkan, dan bahwa ayah sang pemanah mungkin telah menarik pelatuknya, tapi sepertinya Yoo-bum adalah orang yang melakukan kejahatan. Serius.

Dalam perjalanan keluar, Yoo-bum bertanya pada Chief Choi apakah dia tidak mau bekerja di biro hukumnya, mengatakan bahwa dia tidak suka bagaimana dia selalu tampil seperti orang jahat saat mereka bertemu seperti ini. Yoo-bum mengatakan bahwa Chief Choi selalu berada di pihaknya dan tidak pernah mengatakan kepadanya bahwa penilaiannya salah.

Chief Choi mengatakan bahwa dia benar tentang itu, menambahkan, "Karena itulah saya takut ... bahwa saya mungkin telah membantu dan mendukungnya saat itu." Yoo-bum terlihat terkejut dengan jawaban itu, dan dari kejauhan, Woo-tak melihat mereka dengan sebuah terlihat termenung.


Hong-joo datang untuk mengunjungi Jae-chan di rumah sakit, tapi mendapati kamarnya kosong. Dia buru-buru meletakkan beberapa makeup saat dia menunggu, tapi kemudian mendengarnya mendekat saat dia hanya memiliki satu mata, dan menyembunyikan dirinya di balik tirai untuk menyelesaikan mata yang lain.

Jae-chan masuk bersama Seung-won dan Hee-min, dan menolak untuk percaya bahwa dia memanggil jaksa agung itu seorang wanita dalam keadaan mabuk obat. Hee-min menyarankan pindah rumah sakit, dan mengatakan kepadanya bahwa penembak itu diterima di sini, dari semua tempat.

Tapi Jae-chan mengatakan itu nyaman dan ingin pergi ke sana sekarang untuk bertanya kepada pria mengapa dia menembaknya. Hee-min mengatakan mereka sudah tahu mengapa, tapi Jae-chan bertanya apakah sedang marah adalah alasan untuk menembak dan membunuh seseorang.


"Saya akan menemuinya dan memastikan dia tahu sebelum dia meninggal karena kemarahan itu bukan alasan untuk membunuh," katanya. Itu membuat Hong-joo berpikir kembali ke 13 tahun yang lalu, ketika dia mengatakan hal yang sama padanya tentang tidak membiarkan polisi tersebut meninggal hanya karena dia marah.

Dia menyelinap keluar dan naik eskalator naik turun, begitulah Woo-Tak menemukannya, tenggelam dalam pikirannya. Dia bergabung dengannya dan bertanya-tanya mengapa dia tidak masuk ke dalam untuk melihat Jae-chan. Tapi dia hanya bertanya kepadanya apakah tidak tahu lebih baik, haruskah dia terus berpura-pura tidak tahu sesuatu?


Dia bertanya apakah dia bisa berpura-pura sampai akhir, dan jika Anda bisa melakukan itu, mereka bilang itu tidak berbohong. Tapi apakah Anda mengatakan bahwa karena Anda rahasia? Dia terkejut dengan jawabannya, setelah berpikir bahwa dia akan menganjurkan mengatakan yang sebenarnya. Dia bertanya mengapa, dan dia bilang dia tegak dan baik, dan dia tersenyum dan mengatakan dia benar tentang itu. Dia mengucapkan terima kasih karena selalu memberitahunya apa yang ingin didengarnya.

Woo-Tak memutuskan untuk tidak mengunjungi Jae-chan, berpikir lebih baik jika dia menjaga jarak sampai kesalahpahaman dengan kasus Hak-Young berhembus, dan dia mengirim Hong-joo ke eskalator sendirian.

Dalam perjalanan untuk melihat Jae-chan, Hong-joo melihat cincinnya yang dia kenakan di jarinya ... dan memutuskan untuk melepasnya.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/while-you-were-sleeping-episodes-19-20/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis While You Were Sleeping Episode 19

 
Back To Top