Sinopsis While You Were Sleeping Episode 13

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 19 Oktober 2017

Sinopsis While You Were Sleeping Episode 13

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis While You Were Sleeping Episode 13

EPISODE 13: "Rahasia yang Tidak Bisa Aku Katakan"

Kami mundur ke saat ketika Jae-chan menelepon Hong-joo tadi malam untuk check-in, dan kali ini petugas Woo-Tak melihat jamnya. Dia mendapat permintaan dari Jae-chan sebelumnya untuk tinggal bersama Hong-joo pada hari ini dan waktu, karena mimpi menakutkan yang dia dapatkan dari tempat dia lari dari seorang pembunuh.

Woo-Tak telah berjanji untuk tidak meninggalkan Hong-joo sendiri pada hari dan waktu itu, tidak masalah apa ... yang sudah kita ketahui berakhir dengan dia terbaring di genangan darah setelah ditikam dan dipukuli oleh Chicken Oppa Dae-hee. Semua cepat!


Jae-chan balapan untuk sampai di sana tepat waktu juga, dan dia memutuskan untuk memanggil cadangan polisi lagi saat dia terus memeriksa arlojinya dengan gugup. Ketika dia tiba, Jae-chan berlari ke sisi Woo-Tak dengan panik, tapi pasangan Woo-tak untungnya sampai di sana sebelum dia, dan mengatakan bahwa dia masih bernafas. Fiuh.

Jae-chan berjalan ke lantai atas untuk menyelamatkan Hong-joo, mengabaikan tangisan Chief Choi agar dia menantikan timnya karena ini berbahaya. Dia berakhir dalam pertarungan berdarah dengan Dae-hee, yang berhasil menguasai tangan dan mencekik Jae-chan, yang berjuang membebaskannya.

Ini adalah sepatu terbang ke kepala Dae-hee yang memberi Jae-chan kesempatan untuk membalikkan meja, yang berasal dari Hong-joo, tentu saja. Ini memberi tim penyidik ​​Jae-chan cukup waktu untuk akhirnya terengah-engah menaiki tangga untuk melakukan penangkapan.


Jae-chan begitu sibuk mondar-mandir ke Hong-joo seperti pahlawan drama yang benar-benar dia rindukan Chief Choi terengah-engah di belakangnya, "Bagaimana kau bisa pergi sendirian seperti itu? Kaki Anda, kaki burung unta. Kaki kita, kaki saja! "Hee.

Jae-chan bertanya apakah gadis-gadis itu baik-baik saja, dan Hong-joo membungkus tangannya di sekelilingnya dan membiarkan air matanya mengalir, saat dia menumbuhkan rambutnya dengan penuh kasih sayang dan mengatakan semuanya sudah berakhir sekarang. Dia bertanya setelah Woo-tak, dan dia tidak menjawab ...


Tapi beberapa saat kemudian, Woo-tak terbangun di ranjang rumah sakitnya dengan Hong-joo dan Jae-chan di sisinya. Hal pertama yang dia lakukan adalah bertanya setelah Hong-joo, dan dia mencengkeram tangannya dan meyakinkannya bahwa dia baik-baik saja, membuatnya tersenyum lega. Rekannya memiliki reaksi emosional yang paling banyak dari mereka semua, menyikut di antara Jae-chan dan Hong-joo, menangis secara dramatis dan mencubit pipi Woo-Tak.

Dae-hee dipenjarakan, di mana dia berteriak meminta pengacaranya seperti orang gila, sia-sia.

Ketika mereka sendiri, Woo-tak mengatakan bahwa Jae-chan yang ditusuk tidak seperti film sama sekali, di mana Anda bisa ditikam beberapa kali dan terus berjuang. Jae-chan meminta maaf karena memintanya untuk melindungi Hong-joo hari itu, tapi Woo-tak mengatakan bahwa dia bersyukur bahwa Jae-chan mengatakan kepadanya untuk berada di sana.

Jae-chan mengatakan bahwa Dae-hee tidak akan bebas saat ini, karena dia memiliki bukti keracunan, kesaksian dari saudara perempuannya, dan yang terpenting, jaksa terkemuka dapat dipercaya. Woo-tak: "Ooh, siapa itu?" Jae-chan: "aku."

Ketika Jae-chan kembali ke kantor, Hyang-mi mengeringkan dia dengan pertanyaan tentang luka-lukanya di garis tugas, dan Chief Choi mengeluh dengan sangat keras tentang Jae-chan berlari untuk menjadi pahlawan sendirian tanpa anggota tim lainnya. , tidak menyadari bahwa jaksa penuntut sedang berdiri tepat di belakangnya. Kalian orang harus selalu menganggap bosnya berdiri di sana, karena dia biasanya memang begitu!

Jae-chan meringis dan mencoba menghentikannya, tapi bukannya mendapat masalah karena tidak mengikuti peraturan, jaksa penuntut memberinya kredit karena sendirian melakukan penangkapan. Kepala Choi yang malang.


Jae-chan berjalan ke Yoo-bum di lift, dan dia bertanya kepada Yoo-bum jika dia tidak merasa sulit menjadi pengacara setelah menjadi jaksa penuntut, harus membela seseorang saat Anda dapat melihat dengan sangat jelas bahwa dia adalah orang jahat . Jae-chan bilang dia tidak akan bisa melakukan itu tidak peduli berapa juta yang dilemparkan ke arahnya, tapi Yoo-bum mengatakan kepadanya untuk tidak terlalu yakin: "Hari ini saya bisa menjadi hari esok Anda."

Yoo-bum mengejutkannya dengan mengatakan bahwa dia tidak akan membela Dae-hee lagi. Dia mengatakan bahwa tidak peduli ukuran potnya, dia tidak akan bertaruh saat probabilitas menang sangat rendah.

Ayam Oppa Dae-hee masih penuh dengan udara panas saat Jae-chan membawanya masuk untuk diinterogasi, menuduh jaksa menjaga agar Yoo-bum menjauh darinya. Jae-chan memberinya kebenaran keras yang dingin-bahwa Yoo-bum menolak kasusnya karena peluang untuk menang sangat buruk, dan dia ditugaskan sebagai pembela umum.

Jae-chan mengirim pesan dari Yoo-bum dengan menggunakan metafora yang telah digunakan Yoo-bum bersama Dae-hee dalam pertemuan awal mereka, tentang mengetahui betapa kosongnya wadah sehingga dia bisa mengukur berapa banyak air untuk mengisinya. Pesannya kepada Dae-hee sekarang adalah bahwa dia rusak dan tidak bisa diisi dengan air lagi, tidak peduli apa yang dia lakukan.

Dae-hee menolak untuk mempercayainya dan berteriak pada Yoo-bum sampai wajahnya biru, dan akhirnya harus menahan diri untuk balistik.

Di rumah, Jae-chan menyalakan berita malam untuk menonton laporan tentang kasusnya, dan saudaranya Seung-won terkesan saat melihat Hong-joo di TV yang meliput berita tersebut. Jae-chan mendesah, sedikit tidak puas, dan Seung-won bertanya apa yang salah.


Jae-chan hanya berpikir kembali ke mimpinya dimana Hong-joo adalah orang yang duduk di sampingnya saat dia melihat laporan berita ini, dan dia membelokkan untuk melihat Seung-won duduk dimana Hong-joo seharusnya berada.

Pada sidang Dae-hee, Jae-chan membuat kasusnya dan meminta hukuman penjara seumur hidup, seperti yang dilakukan Hong-joo, sementara adik Dae-hee menangis di antara penonton.

Setelah itu, jaksa penuntut umum memiliki sebuah pencerahan dan memasang kaligrafi berbingkai di kantornya yang berarti kira-kira, "Terima kasih, terima kasih kepada saya," dan sampaikan kepada stafnya bahwa ini adalah kesalahannya bahwa seorang pembunuh bebas, dan hanya berkat Jae-chan bahwa dia disingkirkan dengan benar.

Kecuali gagasannya tentang "salahku" terdiri dari menyalahkan dirinya sendiri karena telah menempatkan seluruh stafnya dalam kasus ini, memaksa seluruh jaksa untuk segera menyatakan bahwa itu sebenarnya adalah kesalahan mereka. Hanya Hee-min yang tidak menyesal, yang memutuskan bahwa itu adalah kesalahan Jaksa Penuntut Lee karena tidak memerintahkan otopsi.

Mereka berdua melanjutkan argumen di aula, di mana dia menolak untuk mengalah dan mengklaim tanggung jawab apa pun untuk sidang pertama yang tidak beres. Jaksa Lee bertanya apakah tidak membuatnya takut memikirkan berapa banyak orang yang bisa meninggal karena kesalahan mereka, dengan mengatakan bahwa tangannya masih gemetar hanya memikirkannya saja.

Tapi Hee-min keras kepala menolak untuk bertanggung jawab, bertanya mengapa hal itu terjadi pada dirinya jika seorang pembunuh bebas dan membunuh lebih banyak orang. Yikes, kamu mulai terdengar seperti Yoo-bum.


Hong-joo tersesat saat dia berjalan-jalan di taman, mengingat bagaimana Woo-Tak menyuruhnya tinggal di luar dan menghadapi si pembunuh sendirian, dan kemudian membelikannya waktu untuk melarikan diri. Ketika Jae-chan ingin menjatuhkannya di tempat kerja, dia berbohong bahwa dia berada di kantor polisi, hanya untuk menemukannya berdiri tepat di depannya di taman.

Dia dipersenjatai dengan sekotak tisu, dan mengatakan kepadanya bahwa dia bermimpi tentang dia menyalahkan dirinya sendiri dan menangis. Dia bersikap dingin seperti mentimun dan menyebut hal itu tidak masuk akal, tapi selanjutnya kami tahu, dia menangis dengan setumpuk jaringan bekas di sampingnya.


Jae-chan tahu dia menyalahkan dirinya sendiri karena Woo-Tak terluka, tapi dia bilang dia menyalahkan dirinya sendiri lebih karena utangnya ke Woo-tak lebih besar. Dia pikir dia sepertinya tidak terlalu marah atau diatasi dengan rasa bersalah, tapi Jae-chan mengatakan bahwa dia mempertimbangkannya dari sudut pandang Woo-Tak, dan menyadari bahwa jika dia berada di sepatunya, dia akan merasa lega bahwa Hong -joo baik-baik saja

Pada saat yang sama, Jaksa Lee menemukan Hee-min diam-diam menangis sendiri, dan dia tersenyum dan berbalik untuk membiarkannya sendirian. Dalam sulih suara, Jae-chan menyuruh Hong-joo untuk tidak merasa bersalah terlalu lama, tapi ingat saja untuk waktu yang lama sehingga hutangnya bisa dilunasi.


Jaksa Lee menghentikan Hyang-mi dari mengganggu Hee-min saat dia menangis, dan bahkan meninggalkan sebuah pos di pintu untuk meminta agar tidak terganggu saat diinterogasi.

Jae-chan mengatakan pada Hong-joo bahwa tidak ada gunanya menyesali air yang tumpah-bahwa satu-satunya hal yang dapat Anda lakukan adalah mengisinya kembali secara perlahan, karena waktu tidak mengalir ke belakang. Dia bertanya-tanya apakah mereka lirik lagu atau semacamnya, karena sepertinya dia mengutip kata-kata orang lain, dan dia tersenyum.

Ini membawanya kembali ke malam kecelakaan sepeda motor 13 tahun yang lalu, ketika ayahnya sangat kecewa padanya karena menempa nilai dirinya. Jae-chan kecil telah terisak-isak di luar kantor polisi saat salah seorang perwira junior Dad keluar dan memberikan pidato tentang tumpahan air itu, meyakinkannya bahwa dia punya banyak waktu untuk memperbaikinya dan menghapus kekecewaan ayahnya.

Junior Cop telah memberi tahu Jae-chan hal yang sama tentang menjaga kesalahannya pendek tapi ingatannya panjang, dan Little Jae-chan telah menyetujuinya. Pada saat ini, dia mengatakan bahwa seseorang mengatakannya kepadanya sejak lama, tapi dia tidak ingat siapa orang itu.


Hong-joo kehabisan jaringan dan dia menawarkan dasinya, heh. Dia bertanya apakah dia bisa bersandar padanya, jadi dia dengan senang hati menawarkan bahunya juga. Hong-joo mengulangi kata-katanya di sulih suara, "Cry sebentar, dan merasa bersalah untuk sementara waktu, tapi ingat untuk waktu yang sangat lama."

Dia terus menceritakan, "Kita bahkan tidak bisa membayangkannya, kata-kata penghiburan yang hangat itu akan menjadi kata-kata terakhir seseorang di masa depan." Baik itu tidak menyenangkan.

Di rumah seorang pemanah Olimpiade, teknisi perbaikan memperbaiki layanan internet. Cable Guy (cameo oleh Baek Sung-hyun ) tampaknya cukup ramah, membuat baik dengan pemanah untuk meminta penilaian positif saat dia mendapat panggilan layanan menanyakan bagaimana keadaannya. Pengurus rumah tangga memintanya untuk melakukan daur ulang dalam perjalanan keluar, dan meskipun dia sepertinya tidak ingin melakukannya, dia setuju, berharap mendapatkan penilaian yang bagus.

Ekspresinya berubah pahit saat dia sendirian, dan dia memasang sebuah posting Facebook bertanya-tanya apakah dia harus pergi begitu saja. Pesan itu dibaca oleh Woo-Tak, yang memberinya jempol.

Hong-joo mendapat teks dari Woo-Tak yang memintanya untuk datang menjemputnya karena dia dipulangkan dari rumah sakit, dan dia berani pergi kerja lebih awal, membiarkan sopir budak Bong sunbae terbata-bata di belakangnya, mengira dia kehilangan akal sehatnya.


Jae-chan sedikit tercengang saat melihat otot Woo-Tak saat dia mengganti pakaian, dan Woo-tak mengatakan bahwa semua polisi terlihat seperti ini. Jae-chan mencatat bahwa pasangannya sepertinya tidak terlihat seperti itu, sambil meregangkan baju dan dasinya, heh.

Hong-joo menerobos masuk ke dalam ruangan sementara Woo-Tak masih setengah nekkid, dan satu-satunya yang aneh adalah Jae-chan, yang jatuh di sekujur tubuhnya untuk berlari ke Woo-tak, menggunakan jaket untuk menyembunyikan hottie dari Hong-joo.

Dia membentaknya karena tidak mengetuk, dan Hong-joo hanya melompat-lompat di belakangnya, mencoba mengintip Woo-tak, haha. Jae-chan berdecak kesal pada Woo-Tak untuk berpakaian lebih cepat, dan Woo-Tak hanya tersenyum, terhibur dengan semuanya.

Woo-tak bertanya pada Hong-joo apakah dia bisa memaksakan dan tinggal di rumahnya selama beberapa hari, dan Jae-chan berkata, "Mengapa?" Dia mengatakan bahwa dokter menyuruhnya untuk beristirahat di rumah selama beberapa hari, tapi dia bisa Perawat sendiri dan tidak bisa pergi ke rumah orang tuanya.


Jae-chan menawarkan untuk mengantarnya ke orang tuanya, tapi Woo-tak mengatakan bahwa dia menandatangani kontrak dengan mereka bahwa dia akan keluar dari kepolisian jika dia terluka, jadi dia tidak bisa membiarkan mereka tahu. Hong-joo senang membantu, dan Jae-chan menawarkan rumahnya sebagai gantinya. Tapi Woo-tak bilang dia punya pilihan berbeda untuk bertanya pada Jae-chan.

Potong ke: Seung-won tiba di rumah rumahnya hancur robek, ditutupi selimut kertas toilet dan sarung bantal. Dia panik dan memanggil Hyung, tapi Robin si anjing keluar untuk menyambutnya sebagai gantinya. HA.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/while-you-were-sleeping-episodes-13-14/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis While You Were Sleeping Episode 13

 
Back To Top