Sinopsis Revolutionary Love Episode 4 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 23 Oktober 2017

Sinopsis Revolutionary Love Episode 4 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Revolutionary Love Episode 4 Bagian Kedua

Hyuk yang panik membunyikan bel pintu berulang kali dan memanggil keluarganya, tapi di dalam, CEO Byun memperingatkan bahwa siapa pun yang memberi Hyuk begitu banyak pakaian akan dikeluarkan.

Hyuk takut melewati anak sekolah di jalan, tapi tidak bisa berbuat banyak untuk menutupi ketelanjangannya. Ayah Je-hoon berhasil menyelinap keluar untuk melemparinya tas kertas, tapi memperingatkan bahwa sebaiknya dia pergi secepatnya, karena jika dia tidak pergi dalam lima menit, CEO Byun akan menembaknya dengan panah silang. Saya tidak sepenuhnya yakin itu berlebihan.

Jadi, dengan kepala menggantung, Hyuk berjalan dengan susah payah, berpikir:


Hari itu, persis seperti itu
saya diusir ke dunia luar, saya tidak tahu
saya mengira ini adalah perjalanan yang akan segera saya kembalikan.
Tapi saya tidak tahu,
matriks yang hancur sekali
tidak dapat dikembalikan.
Saya tidak bisa kembali
ke siapa saya sebelum menelan pil merah.
Mengenakan kantung kertas di bagian tengah tubuhnya, Hyuk berjalan tanpa tujuan, tidak tahu harus berbuat apa atau ke mana harus pergi.

Trio konstruksi (dan Joon yang enggan) menuju ke lingkungan CEO Byun tapi tidak dapat menemukan rumah itu, dan mendesak Joon untuk memimpin. Jadi dia pergi di depan mereka, sama seperti Hyuk turun dari arah yang berlawanan.
Hampir menabrak satu sama lain, mereka berhenti sejenak sebelum dia mencatat penampilannya dan jeritannya menendang kedua sisinya.

Saat Joon meronta kaget, Hyuk yang tertindas lepas landas dari jalanan. Ajusshis dan ajumma beranggapan bahwa sosok yang mundur itu adalah orang sesat dan mulai mengejarnya, dan Joon menyadari dengan terlambat bahwa mereka memiliki gagasan yang salah.

Akhirnya, Hyuk perjalanan dan jatuh di jalan, dan Mr Kim memukul bagian belakang kepalanya. Mereka kaget melihat wajahnya dan mengenalinya-meski terbalik, ini memang mengembalikan simpati mereka.


Joon membeli obat untuk lututnya yang tersipat, dan Hyuk dengan sadar menyesuaikan jaket yang dililitkannya di pinggangnya dan memintanya untuk tidak menatapnya juga secara langsung. Dia bertanya mengapa mereka datang ke lingkungannya, tapi mereka menganggap yang terbaik adalah tidak mengatakan alasan sebenarnya dan hanya menggagalkan tanggapan samar-samar.

Hal pertama yang pertama: baju membuat Hyuk layak. Mereka pergi ke pasar sekitar untuk membelikannya pakaian, meskipun selera mode ke depannya membuatnya menolak beberapa pilihan polos ... hanya untuk mendandani dirinya sendiri dengan jogging berpola dan kaus kuning yang kacau. Joon tertawa terbahak-bahak, tapi dia menafsirkannya secara positif dan itulah akhir dari diskusi mode.

Makan siang berikutnya, dan Hyuk memilih sup favoritnya yang baru dengan hati dan usus. Kim pergi untuk membelikannya sebuah lempengan tahu untuk memperingati pembebasannya, dan mereka mendesaknya untuk makan.

Hyuk tersentuh, dan dia mulai mengatakan dengan meminta maaf bahwa dia menyembunyikan identitasnya dan membodohi mereka ... tapi alih-alih meminta maaf untuk itu, dia berseru bahwa dia senang dia melakukannya. Tapi karena dia menganggapnya sebagai pujian (karena dia tergerak untuk kebaikan mereka) mereka menertawakannya, dan saat Joon memasukkan beberapa tahu ke dalam mangkuknya, dia memakannya dengan bahagia.

Je-hoon tiba di rumah Byun, di mana ayahnya mengatakan kepadanya tentang Hyuk yang diusir. Ayah memperingatkan bahwa mood di dalam gelap, dan menyarankan agar Je-hoon berbaring rendah dan lakukan seperti yang dikatakan CEO.


Ibu Hyuk menangis karena Hyuk diusir, tapi CEO Byun mengatakan kepadanya bahwa dia ingin dia memberi Hyuk kesempatan untuk terbang. Jika dia memiliki sayap, dia akan menemukan cara untuk terbang-jadi yang bisa mereka lakukan hanyalah mengusirnya dari sarangnya.

CEO Byun bertanya pada Je-hoon apakah dia memiliki dugaan tentang kemana Hyuk pergi. Je-hoon mengatakan dia akan mencari tahu, dan CEO Byun menugaskannya untuk tetap dekat dengannya dan melaporkan secara teratur apa yang Hyuk lakukan.

Hal ini membuat Je-hoon memikirkan kembali percakapan baru-baru ini dengan Woo-sung, yang bertanya-tanya mengapa ayahnya menyelamatkan Hyuk. Dia menolak spekulasi Je-hoon bahwa ini adalah cara paling tenang untuk menangani kasus ini, mengatakan bahwa orang ingin melihat orang jahat itu dihukum, jadi tidak masalah apakah Hyuk benar - benar jahat. Jadi mengapa ayahnya memilih untuk menyelamatkan Hyuk dari perusahaan?

Je-hoon juga ingat bagaimana Woo-sung memintanya untuk melaporkan semuanya terlebih dahulu ke Woo-sung sebelum memberi tahu CEO Byun. CEO Byun, sementara itu, menginstruksikan Je-hoon untuk memberitahunya secara langsung, tanpa memberitahu orang lain. Je-hoon telah setuju dengan Woo-sung saat itu, dan sekarang dia juga setuju dengan instruksi CEO Byun.

Hyuk ikan untuk pujian dari Joon tentang betapa kerennya dia menyerahkan diri, tapi dia mencemooh, "Apakah Anda mengubah diri Anda hanya untuk terlihat keren?" Dia berpikir kepada dirinya sendiri bahwa dia melakukannya, dan ketika dia mengatakan bahwa tindakannya adalah prosedur standar (dan tidak patut dipuji), dia mengatakan kepadanya bahwa dia telah berubah.

Dia bilang itu tidak ada hubungannya dengan dia, tapi dia berkeras memang, dan mengingatkannya pada catatan yang dia tinggalkan padanya. Dia mulai membaca puisi itu, tapi dia memotongnya dan menuju bus yang berhenti di stasiun.


Hyuk meraih lengannya dan berputar-putar di sekelilingnya, dan jantung mulai berdegup kencang-kurasa Dia meneguk saat dia mulai berbicara ... sampai dia bilang dia tidak punya ongkos bus, womp wooomp.

Je-hoon duduk untuk minum kopi bersama ayahnya, yang menawarkan kata-kata bijak untuk mengelola pekerjaannya yang sulit: Ketika angin bertiup, biarkan mengetuknya, dan saat hujan turun, basah. Itu pendekatan teraman untuk tidak mengecewakan atasannya.

Je-hoon mendapat pesan teks dari Joon, dan menemukan gambar Hyuk berteriak dari jendela bus, ha. Dia menulis, "Menemukan ini di jalan dan mengambilnya. Saya mengirimnya pulang, jadi pergilah dan selesaikan semuanya. "

Hyuk tiba di atap dan membentang dengan nyaman, senang bisa kembali ke "surga" -nya. Ketika Yeon-hee tiba untuk menggantung cuciannya (dan mencatat pilihan pakaiannya yang aneh, heh), Hyuk mengucapkan terima kasih atas kesaksiannya.

Yeon-hee mengatakan kepadanya bahwa dia tidak melakukannya untuk rasa syukurnya-dia hanya mengatakan yang sebenarnya. Meski begitu, dia mengatakan tidak mengubah fakta bahwa dia merasa dilecehkan secara seksual atas tindakannya, dan dia mengakui masalahnya. Dia menambahkan bahwa merasa tidak adil bahwa dia menerima curahan kecaman seperti itu, dan ada juga yang dikatakan Joon. Hyuk menikmati saat itu-apa yang Joon katakan?

Dalam kilas balik, kami kembali malam sebelum Yeon-hee memberikan kesaksiannya, ketika Joon mengatakan kepadanya bahwa dia bebas untuk mengatakan apapun yang dia mau, namun menyarankannya untuk memberikan perhitungan yang jujur ​​tentang apa yang terjadi dan mengapa.



Hyuk tergerak, dan Yeon-hee mengatakan bahwa yang benar-benar membuatnya marah adalah sikap mereka dalam mengatasi masalah itu dengan uang. Hyuk meraih tangannya untuk bertanya apa lagi kata Joon tentang dia, tapi Yeon-hee hanya bertanya dengan serius apakah dia benar-benar orang sesat. Dia melihat ke bawah, dan mundur saat melihat bra digenggam di tangannya (bahwa dia akan menggantung). Dia memotretnya, dan dia menuangkan permintaan maafnya.

Ibu Joon tiba di atap, dan Yeon-hee menjelaskan pada Hyuk saat mereka meninggalkan daerah dimana ibu Joon memiliki kecenderungan untuk muncul saat Joon berhasil menghemat sejumlah uang. Hyuk bingung dengan gagasan bahwa orang tua akan mengambil uang dari anak mereka. Dia menyadari terlambat bahwa dia terlalu banyak bercerita tentang kehidupan pribadi Joon, dan memintanya untuk merahasiakan kata-katanya. Dia setuju, dengan syarat dia merahasiakan bra tersebut.

Joon sedang membagikan kartu nama saat dia mendapat SMS dari Yeon-hee yang memberitahukan kedatangan ibunya. Instant mood-killer, itu.

Joon menguatkan dirinya sendiri sebelum pulang malam itu, di mana dia menemukan ibunya mengatur meja makan malam. Joon berkata pada Ibu dengan tegas bahwa dia tidak bisa memberikan uangnya, tidak membelinya saat Mom mengatakan bahwa dia baru saja menemuinya. Joon tumbuh semakin gelisah saat dia mengingatkan ibunya bahwa dia tidak pernah mengambil uang darinya dan memohon kepada Ibu untuk berhenti melakukan ini, berulang-ulang.

Ibu terus menata meja dan menyuruhnya makan malam, dan saat Joon duduk dengan marah dan mulai makan, Ibu meminta maaf atas kegagalannya. Wajah Joon berkelok-kelok, dan dia bilang dia tidak punya uang. Ibu hanya bilang oke

Mendengar pertukaran dari luar, Hyuk memakai wajah panjang, merasa tidak enak atas nama Joon.


Ketika Je-hoon menemukan Hyuk, dia membawanya kembali ke apartemennya untuk berbicara, meskipun Hyuklah yang pertama-tama berbicara. Dia bertanya apakah Je-hoon memiliki 10 juta won, menjelaskan bahwa Joon sedang menangis karena ibunya melebihi jumlah uang itu. Je-hoon menunjukkan bahwa dia tidak dalam posisi untuk mengkhawatirkan orang lain saat dia diusir dari rumah, tapi Hyuk tidak peduli pada dirinya sendiri, dengan pertimbangan bahwa ibunya akan membuat ayahnya berubah pikiran dalam minggu ini.

Je-hoon bergumam tentang betapa tidak masuk akalnya Hyuk meminta uang sebanyak itu padahal dia bahkan tidak bisa mengurus dirinya sendiri. Ketika Hyuk protes bahwa Joon sedang menangis, Je-hoon mengatakan kepadanya untuk melihatnya sendiri jika dia sangat khawatir.

Malam itu, Joon tergelincir dari tempat tidur sementara Ibu tidur untuk mengeluarkan buku tabungannya, yang memiliki sekitar sepertiga dari uang yang diminta Ibu. Joon mendesah frustrasi, sementara ibunya-yang sudah bangun setelah semua-pura-pura tidur.

Keesokan paginya, Hyuk merengek kepada ibunya melalui telepon seharga 10 juta won itu, tapi dia memberitahu dia bahwa ayahnya telah melarangnya. Dia menghalangi dia untuk menggunakan akunnya dan sedang meninjau setiap tagihan kartu namanya, jadi dia tidak dapat memberikan apa pun kepadanya.

Dia mencoba kakak sekolahnya yang berikutnya, tapi dia duduk tepat di sebelah Ibu dan menjawab dengan jawaban yang sama. Asap Hyuk impoten, lalu tanya Je-hoon kalau dia benar-benar tidak punya 10 juta won sendiri. Je-hoon mengatakan kepadanya dengan muram bahwa beberapa orang menghabiskan satu tahun untuk menabung sebanyak itu dan memperingatkan bahwa dia hampir tidak bisa membuat Hyuk teleponnya kembali - dia harus bersyukur dengan itu. Hyuk cemberut, memanggil temannya dingin. Aku tahu, apa yang sangat sedikit di antara teman-teman, kan?

Dan kemudian, Hyuk mendapat telepon dari curang Chae-ri, yang mengatakan kepadanya bahwa dia melihatnya di TV dan dia tampak fantastis di layar. Kacang polong dalam polong, keduanya, selalu hilang intinya.


Itu memberi Hyuk sebuah ide, dan dia berkilau di matanya. Eh, kenapa aku harus berpikir dia orang yang lebih baik dari dia lagi? Ketika Chae-ri bergegas menemuinya di sebuah kafe, menjilat seluruh tubuhnya, dia memotong hak untuk mengejar dan meminta 10 juta won.

Dia pikir dia berakting karena insiden hotel dan bersikeras itu adalah kesalahpahaman. Dia meyakinkannya bahwa dia tidak marah lagi dan menekan uangnya. Chae-ri mengatakan ini adalah cara rendah baginya untuk putus dengannya. Lalu dia bilang mereka sudah putus, yang dia tolak, dan oh tuh, apakah kamu benar-benar berdebat tentang ini sekarang?

Kemudian Hyuk melihat tas tangannya dan ingat bahwa dia menghabiskan lebih dari 10 juta won untuk membelinya untuknya, dan mengatakan bahwa dia bisa memberinya tas jika dia tidak punya uang. Dia menekuk lutut untuk itu, dan mereka bergumam selama beberapa saat, meskipun dia tidak berhasil menggumamkannya. Dia mengatakan kepadanya untuk menelepon saat dia mengatasi kemarahannya dan pergi dengan terengah-engah.

Saat merapikan kamar Joon, ibunya melihat foto masa kecil Joon bersama ayahnya, yang tampak memukau di wajahnya. Joon, sementara itu, pergi ke bank untuk mencairkan rekeningnya, terlepas dari kenyataan bahwa dia harus makan denda untuk menguangkannya lebih awal.

Selanjutnya, Hyuk memukul kakak laki-lakinya, menunggu di luar gedung sampai Woo-sung keluar untuk pergi ke mobilnya. Woo-sung terkejut dengan permintaan uang itu, tapi Hyuk menjelaskan bahwa ada cewek yang dia suka, dan dia menangis karena uang. "Apa yang bisa orang seperti saya lakukan untuknya selain uang?" Tanyanya.


Joon membeli buah untuk ibunya dalam perjalanan pulang, dan terkejut mendapati tempatnya kosong, hanya dengan catatan di lemari es. Ini dari Ibu, dan terima kasih Joon untuk uang yang Ibu terima dari pemuda di lantai bawah. Ack!

Joon tidak bisa menghubungi ibunya, jadi dia mendatangi Je-hoon berikutnya. Ketika dia melihat Hyuk di dalam tersenyum padanya, dia badai di dalam dan jam dia di wajah.

Dia menuduhnya tidak menganggap serius kata-katanya, dan menggigitnya sehingga dia tidak berubah sedikit pun - dia masih yang chaebol punk sampai ke tulangnya. Hyuk memegang wajahnya, tertegun, dan berpikir untuk dirinya sendiri, "Dia menangis. Aku tidak ingin dia menangis lagi-yang kuinginkan hanyalah melihatnya tersenyum. Apa yang salah?"

Dia mengatakan kepadanya untuk tidak pernah menunjukkan dirinya padanya lagi. Dia bertanya pada dirinya sendiri, "Apa yang harus saya lakukan sekarang?"


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/revolutionary-love-episode-4/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Revolutionary Love Episode 4 Bagian Kedua

 
Back To Top