Sinopsis Revolutionary Love Episode 3 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 22 Oktober 2017

Sinopsis Revolutionary Love Episode 3 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Revolutionary Love Episode 3 Bagian Kedua

Tapi ketika polisi tiba untuk menangani situasi tersebut, CEO Min menyatakan bahwa dia adalah korban percobaan pembunuhan. Ketika Joon protes, dia memanggilnya sebagai kaki tangan, bersikeras bahwa Hyuk bertindak sebagai pembalasan karena menembaki Joon. Para pekerja lainnya menolak tuduhan tersebut, dengan alasan bahwa mereka semua adalah saksi dan tidak ada yang melihat Hyuk membuang apapun.

Ketika CEO Min menunjukkan bahwa anak buahnya menangkap Hyuk di lantai lima, para pekerja berbohong bahwa Hyuk tidak berada di dekat situ, dan kenyataannya berada di bawah tanah saat kejadian itu terjadi. Sebagai furor meletus di sekelilingnya, Hyuk melihat sekeliling dalam kebingungan, bertanya-tanya mengapa semua orang datang ke pembelaannya.
Akhirnya, Joon mengancam untuk melaporkan CEO Min untuk pembuangan limbah cair jika dia tidak membatalkan percobaan pembunuhan tersebut. Dia pasti benar, karena ekspresi sombong CEO Min turun dan dia mengangkat tangan untuk memukulnya-yang kemudian disambar oleh Je-hoon, yang menyarankan agar mereka mengobrol.

Kedatangan mendadak Je-hoon membuat Ajumma menjilat penampilannya yang tajam dan pekerjaan yang stabil. Hyuk menjelaskan bahwa dia adalah temannya dan meyakinkan para pekerja bahwa Je-hoon adalah ahli dalam menangani hal-hal seperti ini.

Ahli membersihkan omega Hyuk, yaitu. Je-hoon menawarkan kompensasi kepada CEO Min untuk luka medis dan mental, menunjukkan bahwa mereka mencapai kesepakatan tanpa melibatkan dokumen-dokumen berantakan.


Kemudian dia menerapkan tekanan tersebut, mengatakan bahwa dia melihat ke dalam latar belakang Min dan menemukan bahwa dia memiliki beberapa perusahaan kertas, mungkin untuk tujuan penghindaran pajak, dan juga dana lumpur. Berdasarkan reaksi Min, dia benar dengan uangnya.

Jadi kesepakatan dengan cepat tercapai, polisi dipecat., Dan Hyuk menyombongkan keterampilan Je-hoon kepada kru. Tapi ekspresi Joon tetap suram dan dia bertanya apa yang sebenarnya terjadi. Hyuk menjelaskan tentang dandelion dan bagaimana batu bata itu terjatuh, tersenyum lebar saat mengatakan bahwa itu adalah sebuah kecelakaan. Joon bertanya apakah eksploitasi lainnya juga kecelakaan, dan dia menjawab dengan terengah-engah.

Meskipun sikapnya yang kasar (atau mungkin dipacu olehnya?), Joon dipukul dengan kesadaran bahwa dia gila dalam melakukan pekerjaan ini, dan dia menyebutnya berhenti saat itu juga. Hyuk mulai mengejarnya, tapi Je-hoon menahannya dan menyuruhnya masuk ke mobil, dan Hyuk dengan enggan menaatinya.

Joon memanggil ibunya untuk memberitahunya bahwa dia sama sekali tidak bisa memberinya uang kepadanya, dan memintanya untuk tidak terus menelepon.

Hyuk sangat berhati-hati dalam perjalanan pulang, bertanya-tanya mengapa semua yang dia lakukan berakhir seperti ini. Je-hoon setuju bahwa akan sulit untuk tampil dengan begitu banyak episode yang berbeda bahkan jika dia telah mencoba menimbulkan masalah.


Hyuk bilang dia hanya mencoba mengirim beberapa biji dandelion-apakah itu salah? Je-hoon menjawab bahwa tindakannya hampir berhasil membawanya ke kantor polisi dan semua orang dipecat, dan Hyuk menduga itu salahnya saat itu. Dia bertanya apa yang bisa dia lakukan agar Joon memaafkannya, dan Je-hoon mengatakan bahwa dia tidak akan berubah pikiran.

Je-hoon menyerahkan kartu kredit dari ibu Hyuk, yang Hyuk menerima dengan murung ... sampai sebuah gagasan menyerangnya dan membawa senyum gembira itu kembali ke wajahnya. Memegang kartu itu, Hyuk berkokok, "Saya telah memikirkan cara untuk membuat Joon berhenti marah!" Oh, mau bertaruh untuk itu? Aku sudah merasa ngeri dulu.

Pada akhir hari, mandor tersebut membayar Joon untuk hari kerjanya, kemudian menambahkan bahwa dia dan ketiga orang lainnya (ajumma dan dua ajusshis) dipecat, sesuai perintah CEO. Mereka memintanya untuk mempertimbangkan kembali dan meyakinkan CEO sebaliknya, tapi mandornya tegas. Merasa bertanggung jawab, Joon menyalahkan dirinya sendiri karena membawa Hyuk ke sini dan meminta maaf kepada mereka, meskipun mereka meyakinkannya (meski lemah) bahwa mereka akan baik-baik saja.

Tapi dia harus mencobanya, jadi Joon pergi menemui CEO Min malam itu untuk meminta pekerjaan trio itu kembali. Dia menambahkan ancamannya dari sebelumnya untuk melaporkannya karena melakukan tindakan ilegal, dan memastikan bahwa dia memiliki bukti, mengangkat teleponnya.


Tapi Min CEO terkekeh, mengatakan bahwa ia menemukan pria yang melempar batu bata itu adalah Gangsu Group chaebol. Dia menantangnya untuk melaporkannya, mengatakan bahwa dia dapat mengirim Hyuk ke penjara dengan satu panggilan telepon. Joon menggertak agar dia terus maju, karena dia tidak ada hubungannya dengan Hyuk.

Antek Min mencengkeram teleponnya dari tangannya, dan menegaskan bahwa tidak ada foto yang mendukung ancaman Joon. Dia menertawakan usahanya untuk menebaknya, dan dia setengah menuntut, setengah memohon agar dia mengembalikan tiga pekerja tersebut.

Min counter yang akan dia lakukan, jika dia menyerahkan lokasi Hyuk-sekarang inilah cara Anda membuat kesepakatan, dia menyeringai.

Joon terlempar ke belakang, dan saat dia mengeluh tentang teleponnya dilemparkan, anteknya melemparkan beberapa tagihan ke tubuhnya untuk menutupi yang baru. Dia mengatakan kepadanya untuk membeli permen dengan perubahan itu, memanggilnya bayi.

Dia terkunci dari gedung, dan setelah berteriak-teriak tidak efektif untuk membuka pintu, dia merosot tersedak air mata. Dia berpikir kembali ke kesepakatan Min, dan bagaimana dia memperingatkan bahwa dia tidak akan lolos begitu saja tanpa balas dendam dari Grup Gangsu. Min telah mencatat bahwa dia lebih khawatir tentang chaebol daripada tiga pekerjaan. "Apa kabar?" Tanyanya. "Pacarnya?"

Chin gemetar, Joon meminta maaf pada ketiganya karena gagal, merasa marah dan tak berdaya.


Hyuk menghabiskan malam penghiasan atap Joon di lampu dekoratif, dan menunggu untuk mengantarnya pulang ke rumah. Ketika dia melihat dia di kejauhan, dia mengacak segala sesuatunya.

Je-hoon juga melangkah ke luar pintunya-sepertinya dia sudah menunggu semalaman. Saat Joon lewat dalam perjalanan ke atas, dia bertanya berapa banyak uang yang dia butuhkan. Dengan cara yang khas, kata-kata mereka seakan memutarbalikkan percakapan tengah dan mereka memasuki pertengkaran lain saat dia bertanya kepada siapa dia akan meminjamkan uangnya dan dia menunjukkan bahwa dia akan bekerja untuk Hyuk dengan uang tunai. Dia mengingatkannya bahwa dia berhenti dan mengatakan bahwa dia tidak akan menghasilkan uang dengan cara itu.

Hyuk kali lampu menyala saat Joon melangkah ke atap rumahnya, dan dia melihat ke sekeliling lampu, makan malam menyebar, dan koki pribadi yang dipekerjakannya. Hyuk terlihat sangat senang dengan dirinya sendiri dan mengatakan bahwa ia belajar rasa istimewa hari ini berkat dia, sehingga ingin memberinya hadiah untuk menenangkan semangatnya setelah hari yang melelahkan.

Hyuk menunjukkan daging sapi mahal dan anggur dan mawar yang disiapkannya, mengharapkannya untuk dimenangkan dengan isyarat romantisnya. Tapi dia melepaskan lengannya, marah lagi. Dia berseru frustrasi pada dirinya sendiri karena berusaha sekuat tenaga membantunya saat dia adalah seseorang yang hanya tahu bagaimana memamerkan dengan uang.

Dia tidak mengerti reaksinya, jadi Joon memberitahu dia tentang selat mengerikan yang dihadapi oleh dua ajusshis dan ajummas yang dipecat hari ini. Mungkin saja ini pekerjaan lain baginya, tapi bagi mereka, ini adalah jalur kehidupan yang putus asa, katanya. Dia pikir setidaknya dia memiliki hati nurani tentang hal itu, tapi menunjukkan tampilan atap dan bertanya apakah hanya itu yang bisa dia lakukan. Dia bertanya dengan pahit betapa terkejutnya semua orang akan tahu bahwa mereka telah melepaskan pukulan liar seperti sialan chaebol seperti dia.


Hyuk memegang tiga amplop dan mengatakan pada Joon bahwa dia mempersiapkannya untuk ketiganya yang dipecat. Dia bertanya apakah dia hanya menyelesaikan semuanya dengan uang, dan dia berkata dengan sungguh-sungguh, "Tapi mengapa tidak? Semua orang suka uang. "


Dia bertanya mengapa "orang seperti dia" datang ke dalam hidupnya dan menghancurkan segalanya. "Kehancuran?" Tanyanya, bingung. "Saya?"

Kata-katanya semakin memanas saat dia memintanya kembali ke dunianya dan tersesat. Dia meraih amplop dari tangannya dan merobeknya, lalu menabrak apartemennya.

"Tersesat?" Dia mengulangi, sakit hati dan terkejut dengan reaksinya.


Joon berkedip kembali ke ingatan ayahnya, yang telah terpojok oleh tipe gangster di restorannya dan dituduh meniduri CEO Byun. Mereka melemparkan amplop gemuk dan memperingatkannya untuk berhati-hati, karena CEO akan mengawasi.

Setelah mereka pergi, Dad menyuruh Joon untuk tidak membuat keputusan penting karena uang dan berharap dia tidak akan hidup seperti dia. Dia menangis mengingat kenangan itu.

Hyuk berdiri di tengah tampilan romantisnya, menatap pintu tertutup Joon. "Aku sangat menyukaimu sehingga aku menganggap bertemu denganmu untuk menjadi takdir," pikirnya muram. Mengingat tuduhan marahnya beberapa saat sebelumnya, dia mendesah berat.


Je-hoon merasa sama menyedihkannya, dan merenung di apartemennya.

"Sebelum kau menelepon namaku, aku tidak bergerak," pikir Hyuk sambil membacakan puisi yang sama seperti yang dia pikirkan saat bertemu Joon (Bunga "Kim Choon-soo"). "Ketika Anda memanggil nama saya, akhirnya saya menjadi bunga."

Hyuk tetap di atap sepanjang malam, dan akhirnya, saat langit mulai mereda, dia sampai pada semacam keputusan. Memegang kartu kredit ibunya di tangannya, dia meremukkannya dalam genggamannya dan kemudian pergi.

Di pagi hari, Joon menemukan sebuah catatan yang ditempel di pintunya. Dengan menggunakan bahasa dari puisi yang sama, Hyuk telah menulis, "Saya berdoa agar Anda memanggil nama saya, nama itu sesuai dengan warna dan wewangian saya. Bukan Chaebol Generasi Ketiga! "

Dia meremas-remas catatan itu dan mulai menuju, ketika Je-hoon berlari untuk menanyakan apakah dia melihat Hyuk. Dia tidak tahu banyak, tapi tangan di atas catatan itu.

Kemudian, teman di lantai bawah Yeon-hee berlari untuk menunjukkan sesuatu pada teleponnya-sebuah laporan berita.


Dengan mengenakan setelan jas, Hyuk muncul di kantor polisi dan berjalan ke depan kerumunan reporter. Sekali lagi merujuk puisi itu, Hyuk berpikir, "Pergi ke Anda, saya ingin menjadi bunga."

Woo-sung menonton laporan berita tentang penyerahan diri Hyuk dengan ekspresi jengkel. Jelas ini mengacaukan rencana eeeevil-nya.

"Joon-ah," lanjut Hyuk. "Saya ingin menjadi seorang yang tidak bisa Anda lupakan."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/revolutionary-love-episode-3/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Revolutionary Love Episode 3 Bagian Kedua

 
Back To Top