Sinopsis Revolutionary Love Episode 1 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 15 Oktober 2017

Sinopsis Revolutionary Love Episode 1 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Revolutionary Love Episode 1 Bagian Pertama

Sinopsis Byun Hyuk's Love Episode 1 Bagian Pertama. Pengejaran terjadi di pasar yang ramai, karena seorang wanita muda yang tampak serius mengejar seorang pria setengah baya menyusuri jalanan. Dia semakin dekat untuk menangkapnya, tapi tidak bisa menahan diri untuk tidak melapor pada seorang nenek yang tersingkir dalam huru-hara, memberinya kesempatan untuk melarikan diri.

Sayangnya untuknya, dia langsung membanting ke tempat buah, terjatuh di tengah deru apel. Wanita muda itu mendekatinya dan memutar lengannya di belakang punggungnya, menuntut uangnya.

Dia mengacungkan secarik kertas di wajahnya-ini adalah petisi yang menuntut upahnya kembali, dan dia adalah pewaktu pertama yang dia coba tekankan. Melihat bahwa dia melakukan rute hukum penuh, bosnya meringis dalam kekalahan.
Dengan enggan, dia menarik uang tunai dari ATM, yang dia klaim. Dia meninggalkan bank sambil mencengkeram uangnya dengan sukacita, lalu menyadari bahwa dia terlambat bekerja berikutnya di sebuah kafe. Saat dia berlari, sulih suaranya memberi kami perkenalannya:

Dia adalah BAEK JOON ( Kang So-ra ), dan dia mengoptimalkan tempatnya dalam lomba tikus ini yaitu Korea modern, dijuluki "Hell Joseon" oleh generasi muda yang kecewa. Bagian-waktu bisa mencapai pekerjaan penuh-waktu, dia beralasan, begitu Anda memiliki tiga dari mereka.

Setelah pertunjukan kafenya adalah pekerjaan konstruksi. Dia menjawab pertanyaan tanpa pertanyaan apakah tidak lebih baik hanya mengunci satu pekerjaan yang stabil, menunjukkan bahwa sejumlah besar uang dibutuhkan untuk dapat mengumpulkan spesifikasi yang dibutuhkan untuk mendaratkan pekerjaan tersebut.


Saat Joon makan siang bersama rekan-rekan pekerja konstruksi, ajumma mendesah bahwa ini adalah sia-sia bagi Joon, lulusan perguruan tinggi, untuk berlari dari satu pertunjukan paruh waktu ke acara lainnya. Tapi yang lain menunjukkan bahwa setiap orang mendapat pendidikan tinggi akhir-akhir ini-satu ajusshi pernah bekerja di perusahaan elektronik besar dan yang lainnya bekerja di saham. Bahkan ajumma itu dulu adalah istri yang kaya, sampai bisnis suaminya bangkrut.

"Menemukan pekerjaan yang stabil di Hellon ini sudah lama menjadi fantasi," pikir Joon. "Itulah sebabnya saya memilih jalan cepat dan tahan lama."

Selanjutnya adalah pekerjaan yang bertugas di acara hotel mewah, sebuah pesta ulang tahun untuk Grup Gangsu, yang dikelola oleh Chairman Byun. Joon tersenyum untuk mengenali seorang teman di kerumunan dan sidles ke arahnya, sambil menawarkan minuman. Dia adalah KWON JE-HOON ( Gong Myung ), dan dia terlihat tegang dan tidak nyaman saat dia mengingatkannya bahwa dia sedang bekerja.

Mendengar bahwa ini adalah pekerjaan paruh waktu lainnya, dia bertanya berapa lama Joon akan terus bekerja seperti ini. Dia menyindir bahwa tidak seperti dia, karyawan penuh waktu Grup Gangsu yang tidak pernah menghadapi ketidakstabilan, dia memilikinya.

Dia bertanya-tanya di mana putra atasannya, bercanda bahwa dia ingin melihat generasi ketiga chaebol dalam daging. Sengsara dengan sikapnya yang baik, Je-hoon menyuruhnya untuk fokus pada pekerjaannya.


Je-hoon mendapat telepon, dan sepertinya lebih pasrah daripada terkejut saat temannya mulai gemuruh keras sejak akhir penerbangan kelas satu. Temannya terisak mabuk bahwa "Chae-ri," yang seharusnya dia temui di Bali, tidak pernah muncul. Para penumpang lainnya menggerutu karena keluhan, jadi pramugari memerintahkan telepon, memberitahu Je-hoon bahwa mereka tengah terbang dan perlu memotong teleponnya sebentar, lalu menutup telepon.

Ini adalah BYUN HYUK ( Choi Siwon ), dan dia terus meratap tentang Chae-ri, lalu memohon minuman lain. Petugas menolak, jadi Hyuk mengeluh tentang layanan buruk dan bangkit untuk pergi, sama seperti pesawat tersebut menabrak turbulensi, membuatnya mengejutkan - mendaratkan tangannya tepat di dada pramugari. Isyarat ngeri ngeri.

Hyuk sama kagetnya dengan dia, dan saat dia mendorongnya pergi, dia terhuyung mundur ... lalu terhuyung maju lagi saat pesawat menyentuh gejolak. Tanpa sengaja dia menarik pelukannya.

Hyuk tersandung dengan setiap serangan turbulensi, sampai co-pilot keluar dengan taser dan mengejutkannya dengan itu. Itu membuat dia merosot ke kursinya, tak sadarkan diri.

Pada pesta kelompok Gangsu, ketua dan istrinya bergabung dengan putra sulungnya yang tampan, BYUN WOO-SUNG ( Lee Jae-yoon ). Saat ditanya dimana anak laki-laki yang lebih muda, senyum Ibu tersendat dan dia bilang dia sedang dalam perjalanan. Woo-sung membuat alasan bahwa adiknya terserang flu dan tidak bisa malam ini, dan segera mereka ditanya apakah dia mendapat masalah lagi. Bro kecil punya reputasi, ha.


Je-hoon yang datang untuk membersihkan situasi bandara Hyuk, terlihat berwajah batu saat ia memperhatikan Hyuk, diborgol dan diikat ke kursi. Hyuk bermain untuk simpati dan cemberut bahwa ia memiliki fobia terbang, dan bahwa ia hanya mencengkeram pramugari sebagai jalur kehidupan.

Je-hoon mengepalkan tinjunya dengan kejengkelan, namun melakukan pekerjaannya dengan efisien, menghadirkan pilot dan pramugari dengan sebuah kesepakatan dan sekotak minuman (alias sogokan). Mereka tidak terlihat senang karenanya.

Je-hoon kembali ke Hyuk mendengkur dalam tahanan, dan menendangnya terjaga. Hal berikutnya yang kita tahu, Je-hoon dan Hyuk berlari melalui lobi hotel menuju pesta perusahaan.

Kedatangannya yang terlambat tidak menyia-nyiakan kemurkaan ayahnya, dan Ketua Byun mengejar anaknya dengan tongkat golf. Dia mengejar Hyuk di sekitar suite melempar sesuatu ke kepalanya, dan Hyuk dodges sambil bersikeras bahwa dia punya alasan sebenarnya. Dia bersembunyi di belakang ibunya (ha), namun terus berbicara dalam pembelaannya.

Tapi saat Je-hoon menyerahkan tongkat pemukul yang diminta, itu Je-hoon yang diperintahkan ketua untuk menyerahkan diri. Je-hoon mematuhi, mempersembahkan dirinya untuk mengambil hukuman karena tidak mengelola Hyuk dengan benar. Ayah membanting kelelawar ke punggung Je-hoon beberapa kali, keras, dan Hyuk akhirnya mengacak-acak lutut dan meminta maaf. Dengan suara yang sangat matang, dia menyalahkan semua hal dan meminta Dad untuk memukulnya.


Ayah melempar kelelawar itu dan memerintahkan Hyuk untuk tetap berada di luar penglihatannya untuk saat ini. Setelah semua orang pergi, Hyuk bertanya pada Je-hoon mengapa ayahnya tidak pernah sekali pun mendengarkan penjelasannya. "Sepertinya dia marah hanya untuk marah," kata Hyuk, menambahkan bahwa ayahnya adalah raja.

Je-hoon mengatakan pada Hyuk bahwa sebelum dia mengeluh, dia harus ingat bahwa dia juga menikmati hak istimewa karena itu.

Je-hoon pincang ke mobilnya dan pulang ke rumah, sementara Joon tetap telat untuk menyelesaikan tugas pembersihan. Je-hoon melihatnya sekilas di halte bus dan menariknya, tapi bus Joon berhenti saat itu, dan dia tidak melihat dia.

Je-hoon pergi ke rumah Joon, tiba sebelum dia melakukannya. Hanya setelah dia melihat dia tiba dengan selamat di kamarnya di atap tempat dia pulang.

Keesokan paginya, Je-hoon tiba di kantor dan menemukan Joon di sana juga, membagikan minuman promosi kepada staf. Dia mengiriminya sebuah gelombang yang ceria, tapi wajahnya mengencang-dia sepertinya benar-benar membenci bahwa dia bekerja begitu banyak paruh waktu.

Je-hoon menariknya ke samping untuk menyerahkan lamaran pekerjaan untuk Gangsu Group, mengkritik metode saat ini. Dia bertanya apakah menurutnya pekerjaan pengirimannya ada di bawahnya, dan mengatakan bahwa dia mungkin menganggap pekerjaannya lebih tinggi, tapi dia tidak ingin membuat uangnya menggantung di sekitar chaebol.


Je-hoon menunjukkan bahwa dia juga bekerja untuk The Man, tapi dia menjawab bahwa setidaknya dia tidak berkeliling membersihkan kekacauan anak laki-laki itu. Dia mengembalikan aplikasi dan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak tertarik dalam posisi penuh waktu, terutama di perusahaan ini.

Je-hoon bertemu dengan seorang jaksa sunbae dan menawari dia kotak minuman uang sogokan untuk menyelesaikan kejadian ini. Jaksa mencatat bahwa Je-hoon bekerja keras untuk membersihkan citra media chaebol dan mengungkapkan keterkejutannya bahwa Je-hoon menempuh rute ini daripada mengejar hukum setelah berada di puncak kelasnya. Kenapa dia hidup seperti ini?

Je-hoon mengepalkan tinjunya, tapi tersenyum pada sunbae-nya dan mengatakan bahwa mereka tidak begitu berbeda, menerima gaji untuk mencari nafkah. Je-hoon mencatat bahwa sulit untuk menolak perintah dari atas, dan memanggil kotak minuman itu "bukan sogokan, tapi penghiburan." Dan kemudian gilirannya untuk mengambil alih, menawarkan pekerjaan sunbae di departemen hukum perusahaan jika dia pernah membutuhkannya

Selanjutnya, Je-hoon melaporkan tentang pertemuannya yang sukses dengan jaksa untuk hyung hyung, Woo-sung, yang juga kepala departemen manajemen pendukung. Dia menyerahkan sebuah flash drive yang berisi satu-satunya salinan dari sesuatu - bukti yang diserahkan jaksa penuntut.

Woo-sung mendesah bahwa ia tidak tahu apa yang terjadi di kepala adiknya, dan Je-hoon mengandaikan bahwa Hyuk begitu emosional sehingga menyebabkan banyak kesalahan. Mereka berdua mengira setidaknya dia akan terdiam beberapa saat, karena sekarang dia telah dimarahi olehnya.


Hyuk saat ini merenungkannya di kolam renang hotel, mengatakan pada dirinya sendiri bahwa mungkin ada alasan bagus Chae-ri tidak terjangkau dan bahwa dia seharusnya tidak terobsesi dengan hal itu. Tapi saat dia membasahi air, dia sengaja mendengar suara seorang gadis di dekatnya, dan semburannya disumpah dia mendengar Chae-ri.

Dia balapan kembali ke ruang ganti, hanya untuk menemukan dia kehilangan kunci lokernya. Jadi dia menunggu seseorang melihat ke arah lain, lalu menggesek pakaian kering mereka dan berubah ke dalamnya. Di aula, dia hampir tidak melihat sekilas pria dan wanita berjalan pergi, lengan pria itu tersampir di sekelilingnya. Hyuk merindukan lift dan menaiki tangga, yakin bahwa ia hanya melihat Chae-ri.

Ketika dia tiba di lantai Chae-ri, seorang karyawan hotel bergegas menyusuri koridor, dan dia mengikutinya. Karyawan tersebut bergabung dalam situasi berkembang di dalam suite tamu: Anting Chae-ri telah hilang dan dia menuduh pelayan itu-Joon-mencurinya.

Hyuk mengikuti suara keras ke pintu yang terbuka ... dan melihat Chae-ri tercintanya di ruangan itu dengan pria lain. Sebuah montase kenangan membanjiri otak Hyuk, menghujani Chae-ri dengan hadiah mewah dan melontarkan pesta mewahnya. Dia menatapnya dengan ekspresi hancur saat dia mengingat bagaimana dia berjanji untuk menemuinya di Bali.


Chae-ri tidak memperhatikannya, meskipun, sama sibuknya dengan menuduh Joon melakukan pencurian. Joon membela dirinya dengan sopan tapi tegas, tapi sikap bosan Chae-ri membuat dia berbicara dengan kasar. Chae-ri menerjang Joon dan menyisir rambutnya, Joon kembali ke belakang, dan tiba-tiba mereka terkunci dalam keadaan menjerit.

Mereka ditarik terpisah oleh karyawan lain dan Joon diperintahkan untuk meminta maaf, yang membuatnya marah. Tapi manajer tingkat tinggi ( Lee Yoon-ji cameo) tiba dan menggonggong bahwa Joon perlu meminta maaf karena Chae-ri adalah pelanggannya. Manajer meminta maaf, tapi Chae-ri meminta maaf dari pelayannya.

Memerangi amarahnya, Joon memaksa dirinya untuk membungkuk dalam-dalam ... dan kemudian meraih kantong sampah dan mengosongkan isinya di karpet, melemparkan sampah ke samping dengan menggunakan permohon mencari anting yang hilang. Para tamu terkejut, tapi jam tangan Hyuk dengan geli saat Joon berpegang pada perintahnya yang tidak adil, mengatakan bahwa dia tidak melakukan kesalahan apa pun. Manajer hanya menyatakan bahwa "pelanggan adalah raja."

Saat itu, pacar sisi Chae-ri melihat Hyuk di ambang pintu, dan dia langsung bergerak untuk membalikkan mukanya. Saat dia melangkah ke samping, kaki telanjangnya mendarat di anting yang hilang dan dia menyalak kesakitan. Dia mengibaskan anting-anting dari kakinya, dan ia berjalan dengan lalat di udara di depan mata semua orang.

Joon bereaksi lebih cepat dari Chae-ri, dan melangkah di atas anting, menyatakan, "King, kakiku. Permintaan maaf harus datang dari orang yang melakukan kesalahan. Minta maaf. Jika Anda meminta maaf, saya akan menggerakkan kaki saya. "


Hyuk melihat Joon dengan takjub, dan bernafas, "Daebak."

Chae-ri meledak dalam kecocokan wailing, dan manajer itu berlutut untuk meminta maaf. Joon hanya memperingatkan Chae-ri bahwa dia bisa menuntutnya karena tuduhan palsu tapi tidak akan kali ini, lalu badai dalam keadaan gusar, mendorong Hyuk masa lalu.

Chae-ri terus meratap sampai dia mendongak dan melihat Hyuk berdiri di sana. Tertangkap dua kali dengan tangan merah, dia memanggilnya, tapi dia hanya tersenyum dan berbalik, berjalan pergi. Monolog Hyuk berubah dramatis saat jalan keluarnya berubah menjadi slo-mo, dan dia membaca secara puitis:
Kehilangan cintaku, aku menulis
Goodbye,
selamat malam selamat malam , keinginan yang bukan
milikku lagi.
Di lobi, Hyuk datang ke Joon untuk mendapatkan reamed oleh manajer, yang mengatakan bahwa dia tidak memiliki persyaratan dasar seorang karyawan. Joon balas bahwa karyawan bekerja demi uang, dan tidak harus menjual kepribadian mereka juga. "Uang adalah kepribadian, paling tidak di sini," kata manajer kepadanya, "karena upah yang Anda terima langsung keluar dari dompet pelanggan."

Saat itu, Hyuk bergumam sendiri, "Itu tidak benar." Joon berpendapat bahwa jika dia harus melepaskan emosinya dan kepribadiannya untuk mengerjakan pekerjaan ini, maka gaji itu terlalu rendah. Manajer menyuruhnya untuk berhenti, kemudian, dan Hyuk melangkah untuk berdebat dengan logika itu.


Pada detik terakhir, dia ingat peringatan Je-hoon untuk tetap low profile, yang mencegahnya untuk membuang namanya. Sebaliknya, dia berpendapat bahwa tidak adil membuat seseorang yang salah dituduh tunduk sebelum menuduhnya.

Hyuk tidak menyadari bahwa dia mengenakan seragam seorang karyawan spa, namun sang manajer melakukan dan mengutuk standar pelatihan karyawan hotel. Joon melepaskan celemek pelayannya, menyuruh manajernya menyetor gajinya ke rekeningnya. Ah, aku suka ekspresi kagum yang mengambil alih wajah Hyuk setiap kali Joon bersikap penuh semangat.

Hyuk berdentang dengan dukungannya, dan menghadapi pembangkangan semacam itu, sang manajer memerintahkan mereka keluar dari tempat itu. Mereka dikawal dari lapangan, dan Joon berteriak balik bahwa ini adalah penghentian yang tidak sah.

Joon bertanya apakah Hyuk adalah pegawai paruh waktu di spa, dan ketika dia mengatakan tidak, dia terengah-engah membayangkan bahwa mereka akan memperlakukan karyawan penuh waktu dengan sangat lusuh di sini. Hyuk hanya bertanya-tanya apa arti kata "full-timer" dan "part-timer". LOL.

Joon mendesak Hyuk untuk melaporkan hal ini kepada dewan buruh, marah atas namanya. Dia bertanya apakah itu benar-benar perlu, tapi Joon mengetuk bahunya dengan memberi semangat dan menawarkan kepalan tangan dalam solidaritas. Dia berterima kasih padanya karena berkelahi dengannya dan memanggilnya kawan, dan senyum kecil yang sombong dan manis menyebar di wajah Hyuk.

Dia menanyakan namanya, dan dia mengatakan kepadanya. Dia bertanya padanya sebagai balasannya, dan dia menyala dan mengatakan kepadanya bahwa itu adalah Byun Hyuk, yang kebetulan juga berarti revolusi. Joon menyebutnya nama yang baik dan mengucapkan selamat tinggal, dan saat dia melihat dia berjalan pergi, pikirannya beralih lagi:


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/revolutionary-love-episode-1/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Revolutionary Love Episode 1 Bagian Pertama

 
Back To Top