Sinopsis Live Up To Your Name Episode 16 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 05 Oktober 2017

Sinopsis Live Up To Your Name Episode 16 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Live Up To Your Name Episode 16 Bagian Pertama

Kami membuka Im memompa ke atas dan ke bawah dengan penuh semangat sementara suara Yeon Kyung menyalak padanya untuk mendorong lebih keras. Suara bising bisa terdengar di lantai bawah, di mana Jae-sook dan Byung-ki mendengarkan dengan bingung. Bergabung dengan mereka, Kakek bertanya-tanya apakah Im dan Yeon Kyung sedang bertarung.

Sebenarnya, Yeon-kyung sedang mengajar Im cara melakukan CPR dengan menggunakan boneka. Dia merengek saat menirunya dalam prosedur ini, dengan malu-malu menunjukkan bahwa dia membiarkannya menunjukkan padanya sebagai gantinya. Sambil menyikatnya, Yeon Kyung tetap fokus pada pelajaran itu, dan aku cemberut. Dia menuntut untuk mengetahui mengapa dia perlu mempelajari ini dan pertemuan Yeon Kyung kepadanya, dengan alasan bahwa perlu dipelajari kapan bisa menyelamatkan lebih banyak nyawa.
Sambil tersenyum, dengan lembut aku menunjukkan bahwa dia mampu menyelamatkan nyawa tanpa CPR, dan saat Yeon Kyung mulai berdebat, dia bersandar sebentar untuk bibirnya. Dia menarik kembali sambil tersenyum, tapi Yeon Kyung berkedip kembali ke malam sebelumnya di Menara Namsan.

Dia telah mendesaknya untuk kembali, karena sementara Seoul tidak berperang dan tidak kekurangan dokter, obat, atau makanan, Joseon sangat membutuhkan pertolongannya. Yang dia minta hanyalah memberinya tiga hari sebelum dia pergi.

Pada saat ini, Im bermain dengan teleponnya sementara Yeon-kyung menuangkan tumpukan buku dan catatan tempel. Sambil memegangi dua, dia mulai bertanya mana yang sebaiknya dilakukan lebih dulu, tapi dia berhenti saat matanya jatuh di telepon Im, di mana dia telah membuat sketsa seorang wanita muda dengan pakaian tradisional. Awalnya cemburu, Yeon Kyung mengkritik selera dan daftar Im dari kesalahan wanita itu, hanya untuk mundur ketika Im mengatakan kepadanya bahwa gambar itu adalah miliknya . Hee.


Mereka bertengkar karena acara tempel yang lengket, akhirnya memilih film, dan mereka berpelukan di samping sebuah drama kulit hitam-putih tua. Acara berikutnya melibatkan belanja bahan makanan, dan kedua pertengkaran itu keras saat mereka mengenakan sepatu mereka. Kemudian saling mendorong saat mereka keluar dari pintu saat rumah Hyemninseo yang kebingungan terlihat. Tunggu, apakah tujuan untuk memiliki pertengkaran seorang kekasih? Ha!

Masih di tenggorokan masing-masing, Im dan Yeon Kyung pulang ke rumah dengan tangkapan mereka. Mereka bahkan tampaknya tidak memperhatikan Kakek & Co saat mereka berdebat dengan cara mereka masuk ke rumah, secara dramatis menendang sepatunya melintasi halaman.

Namun, Im dan Yeon Kyung kembali normal pada saat mereka dengan bangga mempersembahkan makan malam. Jae-sook bertanya-tanya pada kesempatan itu, dan Im menjelaskan bahwa dia baru menyadari bahwa mereka tidak pernah duduk untuk makan bersama. Ketika ditanya bagaimana makanannya, Kakek dan Jae-sook berhasil membungkam, meski ungkapan mereka mengkhianati mereka saat Im dan Yeon Kyung berpaling. Hanya Byung-ki yang secara brutal jujur ​​saat dia bertanya apakah makanan itu sesuai untuk dikonsumsi manusia.

Setelah makan malam, Yeon Kyung merapatkan dirinya ke gaun yang indah, matanya berkilau karena air mata saat dia menggunakan beberapa makeup. Saya dengan tidak sabar menyesuaikan jasnya dan bertanya-tanya apa yang membawanya begitu lama, tapi ketika dia muncul beberapa saat kemudian, dia hanya bisa menatapnya dengan campuran rasa takjub dan sedih.

Ah! Mereka mengambil foto keluarga! Semua orang berkumpul di depan kamera, dan Yeon Kyung beringsut cepat antara Kakek dan Im sebelum timer habis. Mereka mengambil beberapa tembakan dari seluruh kru Hyeminseo, dan kemudian beberapa hanya Kakek dengan Yeon Kyung dan Im. Akhirnya, hanya Im dan Yeon Kyung yang tersisa. Setelah tembakan awal yang kaku, Im dan Yeon-kyung membuat serangkaian pose lucu. Hanya tembakan terakhir yang mengungkapkan sifat pahit dari keseluruhan urusan saat pasangan berdiri berdampingan, tersenyum melalui air mata mereka.


Malam itu, aku terbangun, menatap kotak jarum. Ketika dia mendengar Yeon Kyung melangkah keluar dari kamarnya, dia pura-pura tidur saat dia berbaring di sampingnya. Memeluknya, air mata akhirnya terlepas dari matanya. Aku membuka matanya sendiri dan memegang tangannya saat dia mencoba menahan air matanya sendiri.

Dia akhirnya berbalik ke arahnya, dan mereka saling berpandangan sesaat sebelum dia menariknya ke pelukannya, dengan lembut menyiram air matanya. Dia menariknya lebih dekat, dan dia mengubur wajahnya di dadanya untuk tidur sementara di belakang mereka, retakan lain terbentuk pada kotak jarum.

Keesokan harinya, Jae-ha terkejut saat Im mengunjungi kantornya. Mengklaim telah mengembangkan nyeri bahu dari tanggal baru-baru ini dengan Yeon Kyung, saya duduk untuk perawatan dan memohon Jae-ha agar mudah melakukannya. Jae-ha balas bahwa ia bahkan belum memasukkan jarum ke dalam, dan saya menyarankannya untuk tidak menyimpannya di sana. Jae-ha bertanya-tanya mengapa saya datang jika dia tidak mempercayainya, tapi saya hanya menggerutu dengan baik tentang perlakuan terhadap leluhur dari keturunan dan dengan licik mengajukan tawaran untuk penyegaran.

Menyerahkan kopi es (yang dengan nikmat dia menyesapnya), Jae-ha mencatat bahwa mereka terlihat mendekati usia dan bertanya berapa lama saya sangat berbakat dengan jarum suntik. Im menjawab bahwa dia sudah baik sejak awal, tapi pada ekspresi terkejut Jae-ha, dia mengaku hanya menggoda. Karena dia merawat begitu banyak pasien sejak menjadi dokter, saya tidak yakin kapan dia menjadi sangat terampil.

Bingung, Jae-ha bertanya berapa banyak pasien yang mungkin bisa saya alami dan tertegun untuk mengetahui bahwa saya merawat puluhan pasien setiap hari, kadang-kadang lebih dari seratus, selama sepuluh tahun berturut-turut. Dengan takjub, Jae-ha mengingat bahwa aku tidak memiliki sidik jari di ibu jari dan telunjuknya. Im menjawab bahwa Anda tidak bisa mendapatkan apapun secara gratis, menyebabkan Jae-ha memanggilnya pamer.


Sambil tersenyum, aku menepuk lutut Jae-ha dan mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki hati yang baik dan akan melakukannya dengan baik sebagai dokter. Jae-ha langsung mengambil niat Im untuk melakukan kunjungan perpisahan dan bertanya tentang Yeon Kyung. Im meminta Jae-ha untuk menjaganya, menekankan bahwa ia harus melakukannya sebagai adik laki-laki . Jae-ha tersenyum sedih, dan Im bilang dia punya satu permintaan lagi, tapi kita tidak bisa mendengarnya.

Kembali ke klinik, Kakek mendengar isak tangis dari kamar Yeon Kyung dan membiarkan dirinya masuk. Jongkok di sampingnya di lantai, dia meraih tangannya, dan Yeon Kyung tidak bisa berpura-pura tidak apa-apa lagi. Dia memohon dengan Kakek untuk membiarkan dia menemani Im, dan dia memeluknya sebagai air mata dengan baik di matanya sendiri.

Sementara itu, saya telah mendengar semuanya dan berdiri di sisi lain pintu tangisan, hanya untuk diketahui saat Kakek akhirnya muncul. Mereka berbagi saat yang sunyi sebelum Kakek berbalik untuk masuk ke kamarnya sendiri dan, sambil menarik napas dalam-dalam, aku melangkah ke Yeon Kyung. Dia mendongak saat masuk, dan dia tersenyum padanya.

Berlutut di sampingnya, dengan lembut saya mengatakan bahwa dia akan melupakan air matanya dan hanya ingat senyumnya. Sambil memegangi tangannya, dia menekan titik akupunktur yang menenangkan saat dia berbicara.

Im: "Jika Anda memberi saya apa yang tidak dapat saya bawa ke sana, tidak cukup tempat untuk apa yang harus saya ambil dengan saya. Tanganmu yang memegang pisau bedah. Anda di jas laboratorium. Hati Anda terhadap pasien Anda. Itulah hal-hal yang akan saya bawa. Ingat saja ini Hatiku yang berdetak ... karena dirimu. "


Mengeringkan air matanya, aku masuk, dan mereka berbagi ciuman lembut. Ketika dia menariknya kembali, mereka saling menatap sesaat sebelum memeluknya.

Setelah itu, aku berjalan mengelilingi rumah, mengingat semua saat mereka berbagi. Dia akhirnya berjalan ke halaman dan memikirkan janjinya untuk tinggal di sisi Yeon-kyung, sementara dia melihat dari rumah.

Akhirnya, dengan pakaian tradisionalnya, aku berdiri di luar untuk mengucapkan selamat tinggal. Dia mengatakan pada Jae-sook bahwa dia menyiraminya teh (untuk hatinya), menambahkan bahwa menurutnya Byung-ki adalah pria yang jauh lebih baik daripada dia "Chul-soo" yang belum dia temui. Dia memintanya untuk merawat "ibu" dan "saudara laki-lakinya", yang dia janjikan. Dia juga mengatakan kepada Byung-ki bahwa wanita lebih memilih pria straight dan kemudian mengucapkan terima kasih untuk semuanya.

Berpaling ke Kakek, Im turun ke tanah dan menawarkan busur formal, tapi ketika dia mulai berbicara, Kakek memotongnya. Tidak terpengaruh, Im mendesak Kakek untuk menjadi sehat, dan Kakek berjanji untuk tinggal dengan Yeon Kyung untuk waktu yang lama. Puas, aku berpamitan dan pergi ke Yeon Kyung, yang menunggunya.

Menarik sweater Yeon-kyung menutup sekelilingnya, Im mengatakan kepadanya, "Terima kasih telah bergabung dengan saya dalam takdir aneh ini." Menempatkan sebuah tangan di atas hatinya, Yeon Kyung merenung bahwa dia tidak perlu lagi terluka, dan meraih tangannya. Dalam dirinya, Im meminta maaf karena tidak menepati janjinya padanya. Yeon Kyung menjawab bahwa dia tidak akan menunggunya.

Sambil menelan air matanya, Im mengatakan selamat tinggal padanya. Dia berbalik untuk pergi, tapi Yeon Kyung meraih tangannya saat dia lewat. Dia berjuang sebentar untuk berbicara, tapi kemudian dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan sendirian sendirian, dan dia akan tinggal bersamanya.


Mereka berdiri saling berhadapan saat Im mengeluarkan jarumnya dan mengarahkannya ke jantungnya. Dia ragu-ragu, tapi Yeon Kyung meletakkan tangannya di atas tangannya, dan bersama-sama, mereka memaksa jarum ke dadanya. Prosesnya lamban dan sangat menyakitkan bagi keduanya, dan Yeon Kyung menggelengkan kepalanya bahkan saat ia membantu Im mendorong jarumnya lebih jauh.

Akhirnya, dia tidak bisa menonton lagi dan menarik Im ke pelukannya. Memeluk satu sama lain untuk terakhir kalinya sebelum melepaskannya, dan saat kamera padam, Im telah menghilang dan Yeon Kyung tenggelam ke tanah. (*mencium*)

Hujan di Joseon dan Im mengambil napas dalam dan serak saat rasa sakit terus berdenyut di dadanya. Dalam kedua garis waktu itu, Im dan Yeon Kyung saling berhadapan satu sama lain saat air mata berlinang di wajah mereka, keduanya menangis dalam kesedihan.

Potong ke: Medan perang yang aktif, tempat saya berjalan di sepanjang dinding. Sebuah ledakan di dekatnya mengetuknya ke tanah dan telinganya berdengung saat dia melihat pembantaian di sekitarnya. Dia cepat berlari ketika seorang tentara ditembak, berjanji untuk menyelamatkan pria itu bahkan sebanyak yang terbunuh di sekitar mereka.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/live-up-to-your-name-episode-16-final/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Live Up To Your Name Episode 16 Bagian Pertama

 
Back To Top