Sinopsis Let's Fight Ghost Episode 14 (UPDATE)

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 14 Oktober 2017

Sinopsis Let's Fight Ghost Episode 14 (UPDATE)

Advertisement
Loading...
Loading...
 Sinopsis Let's Fight Ghost Episode 14 (UPDATE)

Hyun-ji memanggil Bong-pal setelah melihat hantu di rumahnya, dan dia menemukannya di bangku, kaget dan menangis. Dengan sedih dia mengatakan kepadanya bahwa dia bisa melihat hantu, dan dia memeluknya erat, teringat bagaimana Myung-chul khawatir bahwa kenangan akan waktunya di alam baka bisa memengaruhinya sekarang karena dia sudah bangun. Bong-pal menjanjikan Hyun-ji bahwa tidak peduli apa yang terjadi, dia akan melindunginya.

Saat dia sedikit lebih tenang, Hyun-ji bertanya pada Bong-pal bagaimana rasanya melihat hantu untuk pertama kalinya. Dia mengatakan kepadanya dengan jujur ​​bahwa dia takut, dan menangis, dan bahkan membasahi dirinya sendiri. Pikirannya akan kosong dan dia akan membeku saat melihat hantu, tapi suatu hari dia berhenti merasa takut.
Kami melihat Bong-pal kecil di kilas balik, bermain di luar di malam hari, dan dia membiarkan bolanya berguling menuruni bukit. Bola telah meluncur kembali menanjak ke kakinya, dan ketika dia meraihnya, hantu wanita telah meraih tangannya. Dia bereaksi seperti biasa dengan menangis, tapi suara yang baik memanggil namanya, dan dia mendongak untuk melihat bhikkhu Myung-chul.

Myung-chul telah mengusir hantu itu, dan dia memberi tahu Bong-pal kecil bahwa setiap orang memiliki sesuatu yang mereka takuti. Tapi Anda harus menghadapi ketakutan dan mengatasinya. Dia mengatakan kepada Bong-pal bahwa dia tidak harus melakukannya sendiri, dan bahwa dia akan selalu bersamanya. Oke, itu mengkhawatirkan saya - bayangan?

Sekarang Bong-pal mengatakan hal yang sama kepada Hyun-ji - bahwa dia tidak perlu takut, karena dia akan selalu berada di sisinya. Dia mengambil tangan Hyun-ji, dan membawanya pulang.


Kemudian di telepon, Bong-pal memberitahu Hyun-ji bahwa dia berhasil pulang dengan selamat, tapi kenyataannya dia berdiri di bawah jendelanya mengawasi dirinya. Dia menyanyikan lagu untuknya, liriknya seakan mengatakan dengan tepat bagaimana perasaannya terhadapnya. Itu sangat manis. Ia bekerja, dan Hyun-ji sedang tidur nyenyak pada saat ibunya pulang.

Myung-chul menunggu Bong-pal, dan Bong-pal memberitahunya tentang kemampuan baru Hyun Ji untuk melihat hantu. Bong-pal bertanya apakah Myung-chul bisa memperbaiki mata Hyun-ji terlebih dahulu, mau melepaskan kesempatan yang telah dia simpan selama bertahun-tahun. Tapi Myung-chul menasihatinya untuk menunggu, karena kemampuan barunya mungkin hanya sementara.

Bong-pal masuk dengan Hyun-ji di pagi hari, dan dia bilang dia tidur nyenyak. Dia mengadakan pertemuan dengan Hye-sung pagi ini, jadi mereka membuat rencana untuk sore hari.

Seekor anjing pemburu menemukan sesuatu di hutan - tangan manusia. Yikes. Apakah ayah Bong-pal?

Hye-sung menjelaskan pemulihan Hyun-ji seperti membesarkan anak anjing. Anda harus keluar di dunia dan melakukan banyak hal yang berbeda, untuk menghindari rasa takut. Dia menyarankan dia untuk mengambil sesuatu secara perlahan, karena dia mungkin memiliki trauma yang belum ditemukan untuk dikerjakan, dan dia mengajaknya untuk mengunjungi anjing terapi kecilnya Happy sesering yang dia suka.

Hyun-ji memiliki mantra pusing kecil, dan saat Hye-sung meraihnya untuk menyentuh kepalanya, jam tangannya yang tepat tepat di samping telinganya memicu kenangan. Dia terbaring di jalan setelah dipukul, dan sebuah tangan dengan arloji yang sama menjangkaunya. Dia mengatakan pada Hye-sung bahwa dia ingat sesuatu, dan dia mengatakan kepadanya untuk tidak terlalu sulit mengingat hal-hal buruk.


Dalam perjalanan kembali Hye-sung bertanya pada Hyun-ji bagaimana dia dan Bong-pal bertemu, dan dia terkikik bahwa itu adalah takdir. Hye-sung menemukan hal yang menarik, tapi dia tidak mengajukan pertanyaan lagi. Dia menjatuhkan Hyun-ji dari tempat Bong-pal menunggunya, dan baru kemudian mencemooh keyakinannya akan takdir.

Chun-sang dan In-rang mendiskusikan nikmat yang diminta Myung-chul dari mereka, yang mereka anggap sebagai permintaan yang aneh. Dia meminta mereka untuk tinggal di Bong-pal setiap saat, dan jika Hye-sung melakukan sesuatu yang aneh, segera hubungi Myung-chul.

Bong-pal membawa Hyun-ji untuk membeli beberapa pakaian latihan, dan membawanya ke gym untuk mengajarinya beberapa teknik dasar pertarungan hantu. Dia berpura-pura menjadi hantu dan menyerang Hyun-ji, dan pelatihan bela dirinya menendang dan dan dia memutar lengannya di belakang punggungnya. Dia melakukan manuver dari genggamannya dan mereka akhirnya terkepal, tapi Hyun-ji dengan mudah jungkir balik dari lengan Bong-pal dan melemparkannya ke atas kepalanya. Mengagumkan

Dia duduk di dada Bong-pal, tapi dia lebih kuat dan cepat membaliknya sampai dia yang di atas. Rawr . Hal-hal sepertinya akan memanas, kecuali Chun-sang dan In-rang yang datang saat itu, dan suasana hati hancur. Chun-sang bercanda bahwa ini bukan saat untuk berkencan, bukan itu Bong-pal yang terlihat sedikit pun menyesal, hee.

Anak laki-laki kembali mengenalkan diri pada Hyun-ji, dan In-rang sangat gugup untuk secara resmi bertemu dengannya secara langsung. Chun-sang mengambil alih sebagai jurusan Pendidikan Jasmani, dan dia mengabaikan peringatan Bong-pal untuk berhati-hati dalam gulat Hyun Ji. Dia berpura-pura menjadi orang sesat yang mengobrol dengannya, dan dia mengayunkan lengannya dan menendangnya dengan benar di perhiasan. Dia seharusnya mendengarkan.


Kemudian saat mereka makan siang, Hyun-ji meminta maaf dengan deras, dan Chun-sang mengeluh bahwa dia seharusnya memberitahunya bahwa dia belajar Taekwondo. Itu menjelaskan mengapa dia adalah pejuang yang baik seperti hantu. In-rang berharap Hyun-ji segera mengingatnya sehingga mereka bisa menangkap supirnya yang terpukul.

Chun-sang mengatakan bahwa ia harus mengingat Bong-pal setidaknya. Dia menunjukkan bahwa perasaan In-rang yang kecil juga terluka, bahwa dia tidak mengingatnya, dan In-rang mencabutnya dengan seteguk ikan.

Chun-sang berpikir bahwa berlatih dalam suasana yang lebih alami akan membantu Hyun-ji lebih baik, jadi keempat kepala ke ... noraebang? Anak laki-laki menyanyikan sebuah lagu untuk menghormati Hyun-ji yang terbangun setelah lima tahun dalam keadaan koma (" Heartbeat " pada pukul 2 siang), dan teman-teman Bong-pal yang tidak pernah menyanyikan lagu lama ini lagi, PFFT .

Bong-pal jalani rumah Hyun-ji, di mana dia menemukan ibunya bertemu dengan agen real estat. Begitu rumah ini dijual, mereka kembali ke rumah mereka yang sebenarnya, tempat Dad menginap. Hyun-ji tidak terlihat senang dengan kabar tersebut - rumah tidak boleh dekat.

Myung-chul menerima telepon dari polisi, karena dialah yang melaporkan bahwa ayah Bong-pal hilang. Mereka telah menemukannya, tapi itu bukan kabar baik. Dia sudah meninggal, dan mereka membutuhkan Myung-chul untuk mengidentifikasi mayatnya. Myung-chul menegaskan bahwa itu dia, dan dia bertanya-tanya dengan sedih apa yang terjadi pada teman lamanya.

Kemudian, polisi menemukan Myung-chul menyarankan agar mereka melakukan otopsi. Leher ayah Bong-pal patah, tapi sepertinya tidak terjadi pada musim gugur. Otopsi akan memberitahu mereka jika dia dibunuh.


Di klinik Hye-sung, sebuah televisi disetel ke berita peringatan Hye-sung bahwa mayatnya ditemukan, dan sebuah otopsi akan dilakukan.

Tugas yang menyedihkan untuk memberitahu Bong-pal bahwa ayahnya telah meninggal jatuh ke Myung-chul, dan dia hanya mengatakan bahwa ayahnya ditemukan, dan mereka harus pergi menemuinya. Bong-pal tidak mengerti dan menolak, jadi Myung-chul bellow, "BONG-PAL-AAAH!" Sesuatu yang suram dalam ekspresinya akhirnya mendapat perhatian Bong-pal.

Dia kaget saat melihat tubuh ayahnya, dan dia terbata-bata bertanya kepada Myung-chul apa yang terjadi. Tapi Myung-chul tetap diam, tidak dapat memberikan jawaban.

Berita tersebut sampai ke Detektif Yang bahwa sebuah mayat telah ditemukan yang penyebab kematiannya sangat mirip dengan Hyun-joo, mahasiswi yang baru terbunuh akhir-akhir ini. Dia berbicara dengan dokter yang membenarkannya, bahwa leher pria itu patah dan dia memiliki luka defensif, mengindikasikan sebuah perjuangan. Begitu mereka mendapat persetujuan keluarga, mereka bisa melakukan otopsi dan mudah-mudahan, memulihkan beberapa DNA dari si pembunuh.

Myung-chul menjelaskan kepada Bong-pal mengapa dia perlu menandatangani formulir persetujuan otopsi. Bong-pal mengambil bentuk dan Myung-chul meninggalkannya sendirian untuk berpikir. Teleponnya berdering dengan panggilan dari Hyun-ji, tapi dia terlalu terkejut untuk menjawabnya.


Dia juga tidak menjawab teks teks Hyun-ji keesokan paginya, dan sekarang dia semakin khawatir. Dia mengiriminya pesan yang memberinya waktu sepuluh menit untuk dijawab atau yang lain, tapi dia sibuk dengan pemakaman ayahnya. Myung-chul melihat bahwa Hyun-ji telah berusaha mati-matian untuk mencapai Bong-pal, tapi dia mencatat sikap sedih Bong-s dan tidak mengatakan apapun.

Hyun-ji akhirnya muncul di apartemen Bong-pal, tapi dia tidak di rumah. Dia mendapat telepon dari Hye-sung dan menemuinya untuk sesi konseling, dan dia memperhatikan betapa asyiknya dia. Teleponnya berdering dan dia menjawab, berpikir itu Bong-pal, tapi hanya Myung-chul di telepon Bong-pal. Matanya menatap berita baiknya, dan dia mengatakan bahwa dia akan berada di sana.

Hye-sung terlihat marah karena sesi dengannya terganggu (dia berencana membawanya "di suatu tempat jauh" ~ menggigil ~ ), tapi dia mengantarnya ke rumah sakit. Hyun-ji menemukan Bong-pal terlihat sepi, tapi dia sedikit meronta saat melihat dia, dan sepertinya tidak jelas tapi bersyukur dia datang.

Dia pergi untuk mengurus beberapa hal, dan Myung-chul berterima kasih pada Hyun-ji untuk datang. Dia sekarang hanya melihat foto ayah Bong-pal, dan wajahnya menjadi pucat. Sebuah kenangan tiba-tiba menghantamnya, berdoa di kuil Buddha untuk lulus ujiannya, dan melihat ayah Bong-pal di sana.


Dia telah mendekati dia hari itu dalam perjalanan keluar dari kuil. Dia memberinya kantong kecil dan memintanya membawanya ke anaknya, lalu kabur. Saat itulah Hye-sung telah tiba, mengikuti ayah Bong-pal, dan dia berjalan melewati Hyun-ji.

Hyun-ji telah menemukan sebuah catatan di dalam kantong itu, dengan nama dan alamat Bong-pal. Dia hanya mengingat ini sekarang, dan menyadari bahwa itu adalah Bong-pal yang seharusnya dia kirimkan ke kantongnya.

Dia menderita mantra kecil yang pusing tapi cepat sembuh, dan Myung-chul bertanya apakah dia ingat di mana dia meletakkan kantongnya. Dia tidak ingat, jadi Myung-chul mendesaknya untuk beristirahat untuk saat ini. Dia mengatakan kepadanya bahwa apa pun yang ada di dalam kantong itu sangat penting bagi Bong-pal, dan untuk memberi tahu dia segera setelah dia mengingatnya.

Biarawan tersebut kembali ke pemakaman dan menemukan Hye-sung, yang menawarkan belasungkawa yang tidak tulus. Myung-chul tidak menanggapi, tapi mengikutinya keluar dan membantingnya ke pintu mobilnya dengan marah. Hye-sung dengan tenang mengatakan bahwa dia hanya khawatir dengan muridnya, tapi Myung-chul ada di dekatnya, dan mengatakannya.

Dia menggeram ke wajah Hye-sung sehingga dia masih bisa merasakan haus darahnya sejak delapan belas tahun yang lalu, dan bahwa dia dengan jelas melihat roh jahat yang dia kejar dari Bong-pal, di dalam Hye-sung sekarang. Dia tahu bahwa roh tersebut membunuh ibu Bong-pal dan sekarang ayahnya, tapi Hye-sung hanya bertanya mengapa dia membawanya keluar dari tubuh Bong-pal di tempat pertama.

Dia mengatakan bahwa Myung-chul membawa ini pada dirinya sendiri, dan dengan itu, Myung-chul memiliki konfirmasi bahwa ini adalah semangat yang dia hadapi bertahun-tahun yang lalu. Hye-sung menyeringai, bertanya apa yang akan dia lakukan, dan mendorongnya mundur.


"Saya memperingatkan Anda bahwa rasa ingin tahu akan membunuh Anda," dia masuk, sementara Myung-chul berteriak agar segera keluar dari tubuh ini. Tapi Hye-sung mengatakan bahwa sudah terlambat, dan mereka sudah menjadi satu kesatuan - jika dia pergi, tubuh tuan rumah akan mati. Dia menambahkan bahwa tuan rumah berutang kepadanya ini, "Karena saya menyelamatkannya dari jurang maut."

Kita kembali ke hari kematian ayah Hye-sung, saat ibunya menemukan anak laki-laki itu berdiri di samping pintu teras yang terbuka, terbungkus kabut hitam. Kemudian dia diintimidasi, anak-anak tetangga mengejeknya sehingga ibunya membunuh ayahnya. Mereka meninggalkannya sambil menangis di selokan, dan roh jahat itu telah menemukannya dan berbisik kepadanya.

Anak itu berlari dari setan, tapi berhasil menangkapnya dan secara paksa memasuki tubuhnya. Kami mendengar suara anak laki-laki itu mengakui bahwa dialah yang membunuh ayahnya, karena tubuhnya sekarang memiliki pemimpin pengganggu dan menghancurkan kepalanya dengan batu bata. Mengutuk.

Kembali ke masa sekarang, Hye-sung memperingatkan Myung-chul agar tidak menghalangi jalannya, atau saat ini Bong-pal akan mati. Myung-chul membantingnya ke mobil lagi tapi Hye-sung hanya tertawa, dan kabut hitam menyembul dari kulitnya saat ia menarik biarawan itu dari tenggorokan. Dia memegang Myung-chul di udara, lalu menghancurkannya ke kaca depan mobil.

Hye-sung menggeram bahwa jika Myung-chul ingin bertahan, sebaiknya dia berbaring. Dia dengan murah hati mengatakan bahwa dia menyelamatkan hidup Myung-chul sejak mereka menjadi teman lama, tapi lain kali, "Saya akan memelintir leher Anda."

Bong-pal keluar saat Hye-sung pergi, dan mendapati Myung-chul masih terengah-engah di kap mesin mobil. Myung-chul menolak untuk menceritakan apa yang terjadi, tapi jelas bagi Bong-pal bahwa ada sesuatu yang parah yang terjadi.


Detektif Yang menerima laporan otopsi, dan syukurlah, bukti DNA ditemukan di bawah kuku ayah Bong-pal. Jenis darah sesuai dengan Hye-sung, jadi Yang memerintahkan surat perintah untuk mengumpulkan DNA Hye-sung.

Jam tangan Hyun-ji sementara Bong-pal memberi hormat kepada ibu dan ayahnya di kuil Budha. Setelah itu, Myung-chul mengatakan kepada Bong-pal untuk tinggal di rumah sekarang, dan dia berterima kasih pada Hyun-ji atas bantuannya. Dia bertanya apakah dia tahu Hye-sung, tapi berhenti sendiri di sana saat dia menegaskan bahwa dia menasihatinya.

Hyun-ji khawatir Bong-pal belum makan dalam beberapa hari, meski dia tersenyum dan mengatakan bahwa dia baik-baik saja. Dia pulang ke rumah, berjanji untuk meneleponnya, dan dia hampir memanggilnya lagi sebelum memutuskan untuk tidak melakukannya.

Begitu sampai di rumah, Bong-pal akhirnya mengeluarkan semua surat yang belum dibuka yang telah dikirimkan ayahnya kepadanya selama bertahun-tahun. Dia membuka salah satunya dan membacanya, air mata mengalir di wajahnya. Dia menangis bahwa dia menyesal, berulang-ulang. Di luar pintunya, Hyun-ji berdiri dan mendengarkan isak tangis Bong-pal.

Myung-chul mengunjungi teman dukunnya dan menceritakan semuanya, termasuk bahwa Hyun-ji diberi alat ritual oleh ayah Bong-s sebelum kecelakaannya. Si dukun berpikir bahwa Hyun-ji harus tahu bahwa Hye-sung adalah orang yang memukulnya, tapi kekhawatiran Myung-chul bahwa hal itu akan membahayakannya.

Dia berpendapat bahwa setidaknya Bong-pal harus tahu siapa yang membunuh ayahnya, dan bertanya mengapa iblis sangat terobsesi menemukan alat ritual. Myung-chul mengatakan bahwa dia ingin menemukan dan menghancurkan mereka, karena itulah satu-satunya yang bisa membunuhnya. Tidak yakin apa yang harus dilakukan selanjutnya, dia meninggalkan pedang ritualnya dengan dukun untuk diamankan.


Ibu Hyun-ji sedang berkemas saat Hyun-ji tiba di rumah - rumah itu dijual, dan mereka kembali ke rumah besok. Hyun-ji bertanya apakah dia bisa tinggal di Seoul bersama pamannya, dan Mom menebak hal ini karena Bong-pal. Dia mengatakan kepada putrinya bahwa dia hanya jatuh cinta dengan Bong-pal (yang saya katakan, adakah alasan yang lebih baik?).

Hyun-ji menjelaskan bahwa Bong-pal akan mengalami masa-masa sulit dan dia ingin berada di sini untuknya, tapi Mom menolak. Dia berpikir Hyun-ji perlu fokus untuk belajar dan masuk perguruan tinggi. Dia menjelaskan bahwa dia tidak memberitahu Hyun-ji untuk putus dengannya, karena mereka selalu bisa berhubungan kembali saat dia masuk sekolah.

Hyun-ji sepertinya tidak mendengarkan, dan dia hanya kehabisan rumah dan sampai ke apartemen Bong-pal. Dia menabrak pintunya, berseru bahwa dia akan pindah besok, dan dia ingin bertemu dengannya sebelum dia pergi. Ketika dia tidak menjawab, dia mengatakan bahwa dia akan segera kembali, dan menunggunya.

Di dalam apartemennya, Bong-pal hanya duduk, menatap foto dirinya sebagai anak kedua orangtuanya. Dia bahkan sepertinya tidak mendaftarkan suara Hyun-ji saat dia menangis tanpa suara. Akhirnya Hyun-ji pergi, air mata mengalir di matanya sendiri.

Dia mengembara melewati klinik hewan dan Hye-sung memanggilnya, mencatat bahwa dia tidak terlihat sehat. Dia mengajaknya masuk teh, dan meski dia merasa tidak nyaman, Hyun Ji mengikutinya masuk.

Detektif Yang pergi ke tempat Bong-pal, dan Bong-pal mengundangnya masuk. Yang mengatakan pada Bong-pal bahwa otopsi tersebut menemukan bahwa ayahnya telah dibunuh, dan bertanya bagaimana ayahnya mengenal Hye-sung. Bong-pal tidak sadar mereka saling mengenal, dan bertanya terbata-bata apakah Hye-sung terlibat dengan kematian ayahnya. Yang mengatakan kepadanya bahwa itu mungkin, dan memintanya untuk melaporkan apapun yang mungkin dia ingat.


Begitu sang detektif pergi, Bong-pal memanggil Myung-chul untuk bertemu. Dia mengatakan kepada bhikkhu tentang pertanyaan detektif, dan bahwa dia menyiratkan bahwa Hye-sung mungkin ada hubungannya dengan pembunuhan ayahnya.

Myung-chul memutuskan untuk datang bersih, dan mengatakan kepada Bong-pal bahwa Hye-sung bukan manusia - atau lebih tepatnya, tubuhnya adalah manusia, tapi dikuasai oleh hantu jahat. Yang lebih buruk lagi, itu adalah hantu yang sama yang dimiliki Bong-pal saat masih kecil. Sekarang hantu itu berkeliaran karena Hyun-ji memiliki sesuatu yang diinginkannya.

Hyun-ji tumbuh pusing begitu dia berada di kantor gelap Hye-sung, dan dia mencoba tersandung ke kamar kecil. Hye-sung mengamatinya dengan kilau pemangsa di matanya - apakah dia memberi obat tehnya?


Bong-pal bergegas untuk menemukan Hyun-ji, memanggilnya di jalan, tapi Hye-sung melihat panggilan dan mematikan teleponnya. Merasa bahwa ada sesuatu yang salah, Bong-pal istirahat dalam pelarian.

Hyun-ji hampir tidak bisa berjalan sekarang, dan dia mencengkeram tenggorokannya, menyebabkan kalung yang diberikan Bong-pal untuk terjatuh ke tanah tanpa disadari. Dia tenggelam ke lantai, terengah-engah, sementara jam tangan Hye-sung.

Sementara Bong-pal berjalan secepat mungkin, mencoba menemui Hyun-ji sebelum Hye-sung bisa menyakitinya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2016/08/bring-it-on-ghost-episode-14/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Let's Fight Ghost Episode 14 (UPDATE)

 
Back To Top