Sinopsis Let's Fight Ghost Episode 10 (UPDATE)

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 14 Oktober 2017

Sinopsis Let's Fight Ghost Episode 10 (UPDATE)

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Let's Fight Ghost Episode 10 (UPDATE)

Bring It On, Ghost Episode 10. Ketika Hyun-ji mencoba untuk pergi, takut bahwa hubungan mereka tidak akan pernah nyata, Bong-pal mengikutinya dan menghentikannya. "Aku suka kamu. Saya tidak peduli apa yang dipikirkan orang lain, Andalah yang saya sukai, "katanya. Dan di depan semua orang, dia menciumnya.

Di kliniknya, Hye-sung melihat ke atas untuk melihat bhikkhu Myung-chul menatapnya, dan biarawan itu melangkah masuk untuk menanyakan apakah dia mengenal Bong-pal. Dia tersenyum saat Hye-sung membenarkannya, mengatakan bahwa dia seperti ayah dari Bong-pal, dan dia mencatat bahwa Hye-sung terlihat familier. Hye-sung mengaku pernah melihat Myung-chul di apartemen Bong-pal, tapi Myung-chul mengatakan itu sudah lama sekali.
Ekspresi Hye-sung sedikit menggigil, tapi dia terus mengikuti permainannya dan mengatakan bahwa dia tidak mengenal Myung-chul. Masih tersenyum, biksu itu meraih tangan untuk bergetar, dan sepertinya merasakan sesuatu dalam sentuhan Hye-sung. Dia berbalik untuk pergi dan Hye-sung mengatakan dia akan bertemu lagi, yang pasti terdengar seperti ancaman.

Setelah ciuman mereka, Bong-pal telah menyuruh Hyun-ji untuk tidak khawatir dengan apapun, dan dia dengan malu-malu setuju. Mereka berjalan pulang bergandengan tangan, senang, tapi Myung-chul tidak ada di sana. Video kelulusan sekolah menengah Bong-pal masih di televisi, dan Hyun-ji melihat wajah Hye-sung sesaat sebelum Bong-pal mematikannya.

Hyun-ji bertanya apakah ayah Bong-pal menembak semua video di kamarnya, dan Bong-pal mengatakan bahwa dia melakukannya, meski dia belum melihat semuanya. Dia bertanya mengapa dia tidak tinggal dengan ayahnya, tapi Bong-pal memberi samar "hanya karena" dan pergi mandi.


Myung-chul sedang minum sendirian di pojangmacha, mengingat jabat tangan Hye-sung dan ekspresi kosongnya. Dia yakin ada sesuatu yang Hye-sung sembunyikan.

Bong-pal bergabung Hyun-ji kemudian di mana dia menonton drama, dan adegan ciuman membuat mereka berdua berkedut. Bong-pal tidak bisa berhenti melihat bibir Hyun-ji, hee. Dia mematikan pertunjukan dan dia bergegas tidur, mencengkeram jantungnya yang berdebar kencang. Imut.

Di kampus sekolah, seorang siswa berjalan di lorong dan menemukan beberapa lampu terbakar. Dengan menggunakan teleponnya sebagai senter, dia menemukan kotak barang yang dia cari, tapi dia mendengar seseorang bergumam di balik kotak. Dia melompat dan berlari saat gerutunya berbalik dan menyeringai padanya dengan mulut berdarah.

Dia langsung menemui Chun-sang dan In-rang untuk menceritakan pada mereka tentang hantu yang dilihatnya. Mereka menawarkan dengan cara meriah yang tak biasa untuk membantunya, selama dia bisa membayar, tentu saja.

Mereka menunjukkan Bong-pal dan Hyun-ji dimana dia melihat hantu itu, yang rupanya menunjukkan dirinya di seluruh kampus dan diketahui sangat mengerikan. Baik Bong-pal maupun Hyun-ji tidak melihat apapun, lalu Bong-pal menginjak sesuatu dan suara yang menjerit-jerit membuat mereka semua berlari untuk menyelidikinya.

Di lantai lain hantu telah menunjukkan dirinya pada beberapa siswa, tapi anehnya, Chun-sang dan In-rang melihatnya dengan jelas dan lari meninggalkan ruangan. Bong-pal dan Hyun-ji tidak takut, terutama karena ternyata menjadi sesama siswa, yang Chun-sang dan In-rang mengatasi di lorong.


Dia sudah tinggal di kampus cukup lama, tidak dapat menemukan pekerjaan. Dia telah dikurangi untuk menjual "batu penyembuhan" untuk skema piramida, dan semuanya telah membuatnya sedikit cuckoo. HAHA, Chun-sang telah jatuh untuk itu, dia menerima kasur batu untuk pembayaran mereka.

Detektif Yang dan Kim pergi untuk memeriksa tubuh Min-soo, murid yang mengenal Hyun-joo, bahwa Hye-sung baru saja terbunuh. Karena pengakuan palsu, sepertinya dia membunuh Hyun-joo, lalu dirinya sendiri, tapi Detektif Yang menganggap semuanya tampak mencurigakan. Dia memutuskan untuk pergi menemui ibu Hye-sung untuk memeriksa alibi-nya untuk malam pembunuhan Hyun-joo.

Pria yang kerasukan itu, Hyun-min, sudah bangun dan menjerit lagi. Saudaranya memanggil Bong-pal, takut karena dia di rumah sendirian bersamanya, dan suara yang dia buat benar-benar disiksa. Dia pergi ke kamarnya untuk menemukannya hancur, tapi Hyun Min duduk di tempat tidur dengan tenang, dengan darah mengalir di wajahnya.

Dia mendorongnya ke lantai dan mendekatinya dengan mengancam, tapi dia terganggu oleh kebisingan dan meninggalkan ruangan. Adiknya juga mendengar suara itu, dan melihat ke balik bahunya untuk melihat hantu pacar Hyun Min, menunduk menatapnya dengan darah mengalir dari matanya.

Chun-sang menangkap In-rang menulis catatan cinta untuk Hyun-ji, dan dalam perkelahian karena memiliki catatan Chun-sang akan muncul di mata. Dia berpura-pura menjadi buta dan memukul In-rang beberapa kali, sampai In-rang berpura-pura memukulnya lagi dan membuatnya tersentak. Pecah.

Hye-sung membatalkan kelas, jadi Seo-yeon menyuruhnya bertanya apakah dia baik-baik saja. Hyun-ji melihatnya sebagai kesempatan untuk bermain, tapi sebuah panggilan dari Chun-sang menyuruh mereka menuju rumah Hyun-min sebagai gantinya.


Detektif Yang dan Kim menemukan ibu Hye-sung, yang tampak gelisah dan gugup. Ketika mereka bertanya apakah anaknya telah mengunjungi akhir-akhir ini, dia menjadi sangat tidak jelas, dan dia membeku saat melihat sesuatu di luar jendela.

Ini adalah Hye-sung, berdiri tepat di halaman, dan polisi memotong kunjungan mereka pendek, menolak memberi tahu Hye-sung mengapa mereka ada di sini. Saat mereka pergi, dia menembak ibunya dengan marah, dan sepertinya dia benar-benar takut padanya.

Pada saat Bong-pal dan klub tiba di rumah Hyun-min, dia pergi. Saudaranya mengatakan kepada mereka bahwa dia melihat kekasihnya yang telah meninggal, Soo Kyung, dan dia takut dia bisa menyakiti saudaranya.

Dia tidak tahu di mana kakaknya, jadi Bong-pal bertanya apakah dia tahu dari tempat manapun yang mungkin sering dikunjungi Soo Kyung. Dia menunjukkan foto dua kekasih di tepi sungai, dan mengatakan bahwa mereka mungkin telah pergi ke sana. Ini tempat yang sama dimana Hyun-min menyebarkan abu Soo-kyung.

Benar saja, kita melihat bahwa Hyun-min ada di sana, terlihat pucat dan linglung dan masih mengeluarkan darah dari luka di kepala. Dia terhuyung-huyung ke jembatan, dan kru berburu hantu bergegas untuk menangkapnya sebelum dia melakukan sesuatu yang drastis. Mereka bisa melihatnya tapi van rusak, jadi Bong-pal melompat keluar dan berlari sepanjang jalan.

Hyun-ji lebih dekat dan menarik hantu Soo-kyung dari Hyun-min, yang tergantung di bagian luar pagar, hendak melepaskannya. Hyun-ji bertanya mengapa Soo-kyung sedang mencoba membunuh Hyun-min, tapi dia mengatakan dengan putus asa bahwa dia tidak berusaha membunuhnya - dia mencoba menyelamatkannya.


Masih dalam keadaan tegang, Hyun-min berkata lembut, "Soo Kyung-ah, aku akan mengikutimu," dan melepaskan pagar. Jeritan Soo Kyung saat ia menyentuh air, dan Bong-pal merobek jaketnya dan melompat masuk untuk menyelamatkan pria itu.

Di tepian sungai Soo Kyung muncul ke Hyun-min, dan berlutut untuk berbicara dengannya. Dia terlihat hampir manusia sekarang, dan dia menenangkan dahi yang terpotong dan memohon padanya, "Hyun-min-sshi, jangan lakukan ini." Dia mendongak menatapnya, terserang.

Dalam kilas balik kita melihat bahwa ia didiagnosis menderita tumor otak, dan diberi waktu tiga bulan untuk hidup. Dia mabuk dan terhuyung-huyung di jalanan, di mana Soo Kyung melihat dia dan mendorongnya keluar dari jalan. Dia bertanya dengan marah jika dia menyerah pada kehidupan, dan dia mengatakan bahwa dia memilikinya.

Soo Kyung tidak mengizinkannya berkubang dalam depresi, rewel padanya untuk menikmati setiap hari yang dimilikinya, dan Hyun-min langsung terpukul. Dia menemukannya di toko di mana dia bekerja, dan membelikannya kopi saat dia tertidur di meja kasir. Keduanya mulai berkencan, dan dengan cepat jatuh cinta.

Hyun Min berkata pada Soo Kyung bahwa dia akan pergi selama beberapa hari, tapi kenyataannya dia akan masuk operasi tumor otaknya. Dia memohon dokter untuk menyelamatkan nyawanya, karena sekarang dia memiliki sesuatu untuk dijalani.

Dia memanggil Soo Kyung dan meninggalkan pesan, meminta maaf dan menjelaskan bahwa dia mungkin tidak dapat kembali kepadanya. Saat dia mendengarkan pesannya, dia berlari ke jalan, terlalu takut untuk memerhatikan mobilnya menabraknya. Sementara kehidupan Hyun-min diselamatkan oleh pembedahannya, Soo-kyung terbaring di jalan yang berdarah akibat luka di kepala.


Dia mencoba meneleponnya, dan seorang EMT menjawab telepon saat mereka memasukkan Soo Kyung ke ambulans. Dia diberi kabar bahwa dia meninggal, dan dia berteriak kesedihan.

Sekarang dia meminta maaf pada jiwanya, merasa bertanggung jawab atas kematiannya. Soo Kyung mengatakan kepadanya bahwa ini bukan salahnya dan memintanya untuk tidak bunuh diri, tapi dia menangis bahwa dia hanya menjalani operasi sehingga dia bisa bersamanya. Dia ingin mengikutinya, dimanapun dia berada.

Tapi Soo Kyung mengatakan bahwa dia akan lebih sedih lagi jika dia meninggal hanya untuk bisa bersamanya. Dia sangat senang bersamanya, dan dia ingin membawa kenangan indah itu bersamanya. Dia memintanya untuk berjanji bahwa dia tidak akan pernah menyakiti dirinya sendiri, dan dia mengangguk, tidak dapat menolak keinginan terakhirnya. Hyun-min berbisik bahwa dia mencintainya, dan Soo Kyung isak tangis bahwa dia juga mencintainya, lalu dia hanyut dalam awan cahaya.

Anak laki-laki menyetir Bong-pal dan rumah Hyun-ji, tapi sebelum masuk In-rang meminta dia untuk menyampaikan catatan cintanya kepada Hyun-ji. Mengetahui bahwa In-rang menyukai Hyun-ji, bong-pal terbata-bata mengatakan kepadanya bahwa Hyun-ji sudah menyukai seseorang. Jaws drop (bahkan Hyun-ji's, heh), dan In-rang hancur. Awww, Chun-sang memberinya pelukan smooshy besar.

Bong-pal diam di atap, dan dia meminta Hyun-ji jika suatu hari nanti, mereka akan berakhir seperti Soo-kyung dan Hyun-min. Hyun-ji berpikir mereka akan melakukannya, tapi itu bukan masalah besar, karena mereka bahagia sekarang. Dia bilang mereka tidak perlu khawatir tentang masa depan, mengingatkan Bong-pal bahwa dia mengatakan hal itu padanya, dan dia tersenyum.


Chun-sang menuangkan mondar-mandir In-rang beberapa soju (oleh Sungai Han, tentu saja), dan tidak bisa menolak mengatakan "Saya sudah bilang begitu." In-rang setuju bahwa dia seharusnya tidak pernah menyukai Hyun-ji, dan dia teriak pada surat yang dia tulis. Dia menangis dan melemparkannya ke sungai, berteriak secara dramatis, "Aku mencintaimu, Kim Hyun-ji !!" Dia bahkan mencoba melompat ke sungai, dan Chun-sang harus menamparnya untuk menenangkannya. Awww, anak anjing yang patah hati.

Myung-chul pergi ke teman dukunnya dan memberitahunya tentang Hye-sung, dan bagaimana seluruh tubuhnya menggigil saat dia menjabat tangannya. Dia setuju dia tidak normal, tapi dia menolak untuk membantu Myung-chul, tidak setelah melihat bagaimana dia mengalami kerusakan terakhir kali. Tapi dia setuju untuk membantunya menemukan alat ritual yang dia gunakan saat Bong-pal masih muda. Sementara itu, ia meminta jimat untuk Bong-sobat.

Hye-sung memperhatikan ibunya di kebunnya, dan pergi keluar untuk mengatakan kepadanya bahwa dia kembali ke Seoul. Dia menunjukkan perhatian yang tulus saat melihat goresan di tangannya, meski dia berkabut dan mengatakan itu bukan apa-apa. Penolaknya sebenarnya tampaknya melukai perasaannya, dan dia merasa kesal.

Seorang tetangga datang untuk mendesah tentang betapa tampannya anaknya, tapi ibu Hye-sung terlihat sedih saat berkata, "Dia bukan anakku." Dia ingat beberapa tahun yang lalu, saat wajahnya telah memar dan berdarah, dan suaminya Telah berbaring di rumput jauh di bawah apartemen mereka, meninggal karena jatuh. Dia melihat seorang muda Hye-sung berdiri di dekat pintu yang terbuka, kabut hitam berputar-putar di sekelilingnya dan ekspresi datar yang sama di matanya.


Bong-pal menemukan Hyun-ji belajar untuk ujian berikutnya, dan dia bahkan menunda makanan sehingga dia bisa menyelesaikan pelajarannya. Bong-pal menumpahkan fotonya dari liburan tim dan Hyun-ji mencoba menyembunyikannya, tapi dia bilang dia sudah melihat mereka. Dia membawa mereka dan melihat mereka lagi, mengomentari perangkat tambahan yang dibuat Hyun Ji. ~ ngeri ~

Dia menggoda Hyun-ji tanpa ampun, dan dia cemberut bahwa dia harus menggambar dirinya sendiri dengan dia karena dia tidak dapat mengambil yang nyata. Bong-pal mengatakan dia tidak suka memotret, dan mengambil wajah Hyun Ji di tangannya, mengatakan bahwa dia lebih suka melihatnya secara langsung. Dia akan pingsan, kecuali bahwa dia memanggilnya jelek, dan mereka akhirnya bertarung tamparan. Sangat lucu.

Myung-chul mendengar Bong-pal tertawa dari luar apartemennya, dan berpikir bahwa dia belum pernah mendengarnya tertawa dalam waktu lama. Dia melangkah masuk dan menyaksikan bagian terakhir dari Bong-pal dan sindiran Hyun-ji, meskipun baginya sepertinya Bong-pal sedang berbicara dengan dirinya sendiri. Dia menduga Bong-pal sedang berbicara dengan hantu gadis yang ditemuinya beberapa waktu lalu, dan semua petunjuknya masuk ke tempatnya ... mereka telah tinggal bersama.

Myung-chul sangat marah karena Bong-pal sedang menjalin hubungan dengan hantu, saat hantu membunuh ibunya sendiri. Dia menawarkan agar mata Bong-pal terpaku sekarang, mengatakan bahwa dia akan menemukan jalan agar dia bisa berhenti menjadi seorang pengusir setan. Tapi Bong-pal bilang dia bisa mengurus dirinya sendiri, bahwa dia tidak mau matanya dirawat lagi.

Myung-chul meludah dengan marah bahwa Bong-pal benar-benar menyukai hantu ini, dan Bong-pal melihat ke tempat di mana Hyun-ji terlihat cemas dan sedikit takut. Dia meraih tangannya dan mengatakan bahwa dia melakukannya, dan memberitahu Myung-chul untuk mengurus bisnisnya sendiri. Myung-chul mengatakan bahwa baik-baik saja, dia tidak akan ikut campur dalam hidupnya lagi, dan dia pergi.

Begitu dia pergi, Hyun-ji bertanya apakah hantu benar-benar membunuh ibu Bong-pal, dan jika dia mengumpulkan uang untuk menyingkirkan kemampuannya melihat hantu. Bong-pal menyuruhnya untuk mengabaikan semua yang dikatakan Myung-chul, tapi itu hanya menegaskan ketakutannya, dan dia mengatakan kepadanya untuk pergi bersekolah tanpa dia hari ini.


Myung-chul menggerutu sepanjang jalan di jalan sampai dia melewati toko roti, dan kue itu mengingatkannya bahwa hari ini adalah ulang tahun Bong-pal. Dia membawa kue kembali ke tempat Bong-pal, dan membiarkan dirinya masuk. Dia bisa merasakan kehadiran Hyun-ji saat dia mendekatinya, dan mengatakan bahwa dia tahu dia ada di sini. Dia memintanya untuk meninggalkan Bong-pal sendirian, demi dia.

Dia mengatakan kepadanya bahwa ketika Bong-pal sedikit, roh jahat masuk ke dalam dirinya, dan itu adalah kesalahan Myung-chul bahwa dia tidak cukup kuat untuk mengusirnya. Kami melihat Bong muda muda berkelahi di sebuah kuil dengan orang tuanya melayang di atasnya, dan Myung-chul telah melakukan upacara-upacara untuk anak itu untuk mengusir roh.

Pada puncak upacara, gelang manik-manik di pergelangan tangan Bong-pal telah pecah, dan kabut hitam itu berputar-putar dan melewati Myung-chul. Dia telah gagal menyingkirkannya sepenuhnya, dan dalam kemarahannya, dia membunuh ibu Bong-pal.

Sebagian roh tetap berada di mata Bong-pal, dan membiarkannya bisa melihat hantu. Myung-chul bertanya pada Hyun-ji apakah dia benar-benar berpikir bahwa manusia bisa mencintai hantu, dan memintanya lagi untuk meninggalkannya. Hyun-ji mendengarkan setiap kata yang dia ucapkan, air mata mengalir di wajahnya.

Sementara Bong-pal mendapat setengah jalan ke sekolah sebelum dia berbalik dan pulang ke rumah. Dia masuk ke dalam dan menemukan kue Myung-chul, tapi Hyun-ji tidak terlihat. Dia menemukannya di atap sambil menangis, meskipun dia berpura-pura semuanya baik-baik saja.

Bong-pal bertanya apakah dia melihat Myung-chul lagi, dan Hyun-ji berkicau yang dia lakukan tapi dia menghindarinya. Dia mencemoohnya karena tidak memberitahunya bahwa ini hari ulang tahunnya, dan dia bilang dia biasanya tidak mengingatnya, jadi dia menawarkan untuk membawanya ke suatu tempat untuk merayakannya.


Mereka naik sepeda, dan Bong-pal dengan manis mengatakan bahwa ini bukan pertama kalinya baginya, tapi dia senang berada di sini bersamanya. Mereka pergi ke tingkat atas untuk menonton kembang api, dan Hyun-ji tumbuh sedih saat dia mengatakan kepada Bong-pal bahwa dia ingin dia bahagia. Dia mengatakan bahwa dia cukup bahagia, dan dia bahkan menikmati hari ulang tahunnya untuk pertama kalinya karena dia bisa bersamanya.

Dia meminta maaf bahwa dia tidak bisa melakukan apa pun untuknya, dan dia bilang tidak apa-apa. Dia menariknya mendekat dan mencium keningnya, dan dia meminta dia untuk mengajaknya minum. Sementara dia pergi, dia menangis, dan saat dia melihat dia kembali untuknya, dia perlahan lenyap.

Bong-pal pergi melihat ke seluruh kapal untuk Hyun-ji, tapi dia tidak dapat menemukannya di mana saja. Dia melihat dia dari pantai saat dia tumbuh semakin panik, dan dia hanya mengatakan bahwa dia menyesal sebelum kembali ke seragam sekolahnya, dan kembali ke tempat asalnya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2016/08/bring-it-on-ghost-episode-10/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Let's Fight Ghost Episode 10 (UPDATE)

 
Back To Top