Sinopsis Go Back Couple Episode 4 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 25 Oktober 2017

Sinopsis Go Back Couple Episode 4 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Go Back Couple Episode 4 Bagian Pertama

Go Back Spouses Episode 4 Bagian Pertama. EPISODE 4: "Sekali lagi, hatiku berdetak"

Winter, 1998: Ban-do 19 tahun baru saja selesai mendaftar di perguruan tinggi masa depannya dan merengek kepada ibunya bahwa dia tidak ingin belajar teknik sipil. Pendaftaran hampir ditutup, tapi bintik Ban-do seorang gadis berlari untuk membuatnya tepat waktu. Ini Seo-muda, dan Ban-do menjaga pintu tetap terbuka untuknya, pahala senyum lebar dan terima kasih. Begitu saja, dia terpesona.
Dalam sulih suara, Ban-do menceritakan bahwa sesuatu yang disebut hati tinggal di dada semua orang. "Ini berat sepanjang waktu, dan membuat Anda malu. Itu membuat kita merugi yang tidak bisa berbuat apa-apa. "

Seperti yang dia ceritakan, kami melihat Ban-do mengawasi Seo-young dari lorong sekolah saat dia menari, dan dia bebek tak terlihat saat dia menatapnya. Dia mencoba membawakannya minuman, tapi dalam perjalanan, dia melakukan perjalanan (melebihi dirinya sendiri, secara harfiah), dan minuman itu bergulir ke kaki Seo-young.

Melompat ke atas, Ban-do canggung berteriak bahwa dia hanya bisa minum dia turun sebelum membuat kabur untuk itu. Tapi Seo-young menyusulnya dan mengucapkan terima kasih untuk minumannya, senyumnya menyeringai dari Ban-do.


Ban-do berubah menjadi diri masa depannya, menjual peralatan medis ke dokter. Narasi Ban-do kembali, dan dia mengakui bahwa begitu dia menjadi orang dewasa yang belajar mengendalikan hatinya, sepertinya berhenti bergerak sama sekali dan menghilang.

Sementara dia menceritakan, masa depan Ban-do memanjat ke tempat tidur di samping Jin-joo. Dia bangun saat kedatangannya, tapi keduanya tidak beralih ke yang lain, berkabut di sisi yang berlawanan dari tempat tidur.

Pada tahun 1999, kami kembali ke malam klub malam yang mabuk itu, dan Jae-woo berjuang untuk membawa Dok-jae kembali ke asrama. Dok-jae menyalahkan Bo-reum dan tantangan minumnya untuk negaranya, dan Jae-woo menyeringai bahwa dia pikir dia keren.

Gerbang asrama terkunci, dan Dok-jae memiliki ide cemerlang untuk mencoba memeras melalui jeruji besi. Dia mendapatkan kepalanya, tapi bahunya tidak akan cukup berkelok-kelok, dan dia terjebak. Sementara itu, Jae-woo menemukan bahwa gerbang samping masih terbuka dan berjalan melalui ke sisi lain.


Jae-woo mencoba menarik Dok-jae gratis (dan dorong wajahnya melewati jeruji dengan kakinya), tapi tidak ada yang berhasil. Musik drama mulai dimainkan, dan anak laki-laki berbicara seolah Dok Jae adalah tentara yang terluka di medan perang. Dok-jae mendesak Jae-woo untuk meninggalkannya, sehingga setidaknya satu dari mereka akan hidup. Oh, keduanya.

Jae-woo berlari keluar dan mulai mendapatkan bantuan untuk Dok-jae, tapi dia terganggu oleh sebuah halaman dari Bo-reum, menuntut kehadirannya di kamar 201 pada pukul 2 siang besok. Dalam kegembiraannya karena tanggal yang potensial, dia benar-benar lupa tentang Dok-jae, yang menghabiskan malam di tengah hujan dengan kepalanya di antara palang gerbang.

Keesokan paginya, seorang pengendara sepeda yang lewat berhenti untuk melihat apakah Dok Jae terluka, tapi serigala seperti zombie Dok Jae untuk air mengirim orang itu berlari.

Di rumah Nam-gil, ayahnya berpelukan lagi untuk mengubah administrasi utamanya menjadi administrasi bisnis atau keluar dari ROTC untuk dewan siswa. Ayahnya marah ketika Nam-gil bertanya apakah dia seharusnya belajar mengeksploitasi siswa lain di dewan, tapi ibu tirinya menyapu untuk menenangkan kedua pria itu.

Harimau memiliki hadiah ulang tahun yang terlambat untuk Nam-gil, yang menerimanya dengan begrudgingly sebelum pergi. Ayahnya berpikir bahwa dia harus berhenti memberi Nam-gil uang saku, tapi istrinya sama sekali tidak mengatakannya.


Di mobilnya, Nam-gil ingat ulang tahunnya yang sebenarnya hari sebelumnya, saat dia menaiki ke jalur taksi untuk menerima telepon dari ibu kandungnya. Ibunya tidak menelepon untuk mengucapkan selamat ulang tahunnya, tapi untuk meminta uang. Dia berteriak padanya, dan dia berteriak kembali bahwa dia bahkan tidak ingat ulang tahunnya. Dia berteriak padanya untuk berhenti menempatkannya di tengah dan memanggil ayahnya secara langsung dengan uang, lalu membanting ponselnya ke kursi.

Nam-gil diatasi dengan emosi dan menjatuhkan kepalanya ke kemudi, tepat ketika Jin Jin jurus masuk ke "taksinya". Tergelincir kembali ke masa sekarang, Nam-gil bertanya-tanya apa yang salah dengan Jin-joo tadi malam seperti Dia menarik ke sekolah, dan dia melewati Dok-jae, yang masih terjebak di gerbang asrama.

Sebuah kerumunan telah mengelilingi Dok-jae, dan bantuan telah tiba dalam bentuk pekerja ambulans dengan gergaji mesin. Dok-jae berteriak saat mereka membesarkannya, tapi semua orang berhenti saat suara Ban-do terdengar dari sistem speaker kampus.

Kami kembali ke episode terakhir, seperti yang dilakukan Ban-do dan Jin-joo di stasiun radio kampus, tidak sadar bahwa mereka sedang menyiarkan ke seluruh kampus.

Ban-do berpendapat bahwa mereka ditakdirkan jika ada yang tahu bahwa mereka telah menikah, tapi Jin-joo mengatakan bahwa dia akan menjadi orang dalam masalah jika cinta pertamanya menemukan bahwa dia adalah pria yang sudah menikah. Ban-do gagap karena dia belum menikah, dia sudah bercerai. Kamera membentang di seberang kampus untuk menunjukkan kepada semua orang bahwa mereka sedang mendengarkan pertengkaran mereka, termasuk Seo-young.


Ban-do menunjukkan bahwa Jin-joo sangat senang jatuh ke tangan seorang pria yang lebih muda, dan kamera membesar ke Nam-gil juga mendengarkannya. Jin-joo menuntut tunjangannya, dan Ban-do mengatakan bahwa dia adalah siswa miskin yang tidak mampu memberikan apapun padanya. Bo-reum menggeram saat ini saat dia mendengarkan.

Tak jauh dari stasiun radio, Seol mendengarkan argumen tersebut, menyadari siapa pasangan cerai itu. Ban-do mendapat penggalian terakhir saat dia memberitahu Jin-joo untuk berhenti melakukan sesuatu di luar karakter, seperti clubbing dan minum. Jin-joo huffs pergi, tapi Ban-do memiliki satu hal terakhir untuk mengatakan dan mengejar dia.

Ban-do menuntut agar Jin-joo menyerahkan nomor telepon yang dia kumpulkan dari dokter tadi malam, dan Jin-joo menikmati saat dia mendengar dia adalah seorang dokter "di sisi lain." Dari balik sebuah pilar, Seol telah pasti baru saja mendengarnya. dan melihat semuanya

Di kelas, semua orang berbicara tentang siswa yang bercerai, tapi Ban-do tidak sadar mereka sedang membicarakannya dan bergabung dalam pembicaraan sampah ... sampai Jae-woo sampai di bagian di mana pria itu adalah pelit. Ban-do mengakui kata favorit mantan istrinya untuknya dan mengetahui bahwa argumen tersebut disiarkan di kampus.

Jin-joo juga terus mengkritik teman sekelasnya. Bo-reum bertanya-tanya apakah semuanya adalah drama radio, yang menghibur Jin-joo up, tapi pembawa radio segera mengudara saat itu untuk mengklarifikasi bahwa ini sama sekali bukan sebuah drama. Ha.


Di kafetaria, Jae-woo dan Ban-do akhirnya bergabung dengan Jin-joo dan Seol untuk makan siang. Para siswa yang bercerai masih menjadi topik hangat, dan Seol menggeram bahwa pria itu adalah orang brengsek karena membuat wanita hamil, matanya terkunci di Ban-do. Larangan dilakukan untuk membela diri dan mengatakan bahwa orang tersebut tidak "membuatnya hamil," tapi mereka sudah menikah, dan ini hanya meningkatkan kemarahan Seol.

Jae-woo berkomentar bahwa kedua siswa tersebut meninggalkan anak mereka, dan Ban-do dan Jin-joo dengan tegas menyebutkan omong kosong itu. Jae-woo berpikir cara terbaik untuk menemukan perceraian adalah dengan mencari murid-murid yang sedang bertempur di depan umum, jadi Jin-joo dan Ban-do berusaha bersikap terlalu sipil satu sama lain.


Setelah makan siang, Jin-joo dan Ban-do menemukan bangku untuk percakapan pribadi dan setuju untuk tidak berdebat secara terbuka. Namun, kesepakatan itu bahkan tidak berlangsung lama, karena mereka mulai berdebat tentang kesalahan siapa yang menjadi siaran radio. Pendekatan Jae-woo dan Seol, jadi mereka berpura-pura menjadi teman baik. Tapi tatapan Seol yang berapi-api tidak akan meninggalkan Ban-do sampai Jin-joo menyeretnya pergi.

Hyun-suk mengenali Jin-joo di aula, dan dia hampir tergelincir dan memanggilnya dokter. Jam tangan Ban-do saat Hyun-suk meminta nomor Jin-joo, dan Jin-joo menangkap mata Ban-do sebelum dia dengan bersemangat menuliskan nomornya untuk Hyun-suk.


Nam-gil mencoba untuk meniup beberapa uap di kolam renang, tapi dia tidak bisa menyingkirkan Jin-joo dan pelukan mereka yang tidak disengaja dari pikirannya. Seorang gadis mencoba menarik perhatiannya dengan pura-pura tenggelam, dan Nam-gil bahkan tidak terlihat saat dia melempar sepatunya untuknya, haha.

Mahasiswa sejarah mahasiswa baru diminta berkumpul di ruang referensi nanti malam untuk menghadiri acara di departemen, dan Jin-joo melirik untuk menemukan bahwa Nam-gil berdiri di depannya.

Di atrium, Jin-joo mengira dia menerima pengakuan, tapi sebaliknya, Nam-gil menuduhnya menganggap dia menyukainya. Jin-joo mengangkat bahu dengan baik, ya, dia memang mengajaknya keluar. Nam-gil mengatakan kepadanya bahwa dia memilihnya secara acak, jadi dia seharusnya tidak memeluknya lagi.

Nam-gil tidak menyadari bahwa dia menginjak-injak kepercayaan diri wanita setengah baya yang sudah layu saat dia berjalan pergi, dan sekarang Jin-joo hancur untuk berpikir bahwa dia tidak pernah menyukainya, bahkan di tahun 1999. Dan meski Nam -Gil memasang bagian depan yang keras, dia mencengkeram dadanya saat dia berjalan pergi untuk menenangkan diri.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/go-back-spouses-episode-4/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Go Back Couple Episode 4 Bagian Pertama

 
Back To Top