Sinopsis Go Back Couple Episode 4 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 25 Oktober 2017

Sinopsis Go Back Couple Episode 4 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Go Back Couple Episode 4 Bagian Kedua

Go Back Spouses Episode 4 Bagian Kedua. Ini saatnya kencan Jae-woo di kamar 201, yang ternyata adalah tempat dimana klub pemandu sorak bertemu. Bo-reum adalah anggota, dan sepertinya dia meyakinkannya untuk mendaftar saat dia sedang mabuk. Ah, jadi inilah janji yang harus dia jaga.

Jae-woo berjuang untuk mengikuti latihan dasar, tapi dia terpesona saat Bo-reum dan anggota skuad maju lainnya tampil. Dia tidak bisa memaksa dirinya untuk menonton ketika anggota regu laki-laki meraih pinggang Bo-reum untuk tumpangan, jadi dia terkejut saat Bo-reum kemudian langsung membayar ke jajaran merekrut baru. Kaget, dia menumbangkan seluruh kelompok.
Di ruang balet, Seo-young berjuang dalam latihan, dan instrukturnya menuduhnya terlihat berat (Anda pasti bercanda dengan saya). Kembali ke ruang latihan, Ban-do telah membawa donat untuk semua orang, terutama Seo-young, tapi dia tidak mau menerima mereka, dengan alasan perutnya sakit.

Sekelompok fanboy cemburu bergetar di depan pintu, tapi Ban-do hanya mengajak mereka semua untuk bergabung dalam kelompok tersebut. Setelah mereka melahap donat, kepala Ban-do menuju pintu, sambil merasa senang dengan rencananya.

Dia hampir sampai ke pintu saat Seo-young ambruk, dan Ban-do bergegas kembali dan menariknya ke atas sebelum menuju ke kantor perawat.


Di malam hari, departemen sejarah telah berkumpul untuk acara mereka. Ini berani masuk perpustakaan, yang konon dihantui oleh mantan mahasiswa baru yang menggantung dirinya di tumpukan. Jika seseorang berhasil masuk dan menemukan amplop merah, bir ada di senior malam ini. Para mahasiswa baru tampak gugup, dan kami langsung melompat ke ayah Ban-do sambil menonton acara TV yang mengerikan dan mengejeknya.

Mahasiswa baru yang berani masuk perpustakaan kembali dengan cepat dan bersumpah bahwa sebenarnya ada hantu di sana. Para senior kecewa bahwa tidak ada yang akan berhasil tahun ini, tapi kemudian Jin-joo memutuskan untuk mencobanya.


Begitu masuk, Jin-joo mengingat semua ketakutan dari tahun 1999 yang sebenarnya, ketika para manula berhasil mengirimnya berlari ke pintu. Dia tidak akan tertipu saat ini, dan ketika seorang senior mengetuk keluar buku dari rak buku, dia menyelinap ke sekelilingnya dan memainkan tipuan yang sama padanya.

Pegawai senior berpakaian seperti hantu menunggu untuk menakutinya dalam barisan kepala manekin (serius), tapi Jin-joo juga menyelinap ke arahnya, dan dia bangkrut ke luar.


Pada saat bersamaan, Nam-gil menunggu di tumpukan yang berpakaian seperti vampir. Dia merobek penyamarannya, berpikir bahwa permainan sudah berakhir, tapi kemudian dia melihat Jin-joo.

Jin-joo melihat amplop merah di rak tinggi dan menaiki tangga untuk mengklaim kemenangannya. Tapi dalam perjalanan turun, tumitnya tertangkap, dan dia terjatuh ke belakang. Nam-gil menukik seperti ksatria putih seperti dirinya, dan dia menangkapnya dalam pelukannya dan memutar keduanya dengan aman ke tanah.

Jin-joo adalah orang pertama yang menarik diri, tapi dengan tergesa-gesa, dia kembali ke tangga, dan itu mulai jatuh di atasnya. Nam-gil melemparkan dirinya ke atasnya untuk mengambil pukulan itu sendiri, mendapatkan penyelamatan kedua malam itu.

Kami memeriksa kembali Seo-young, yang terbangun di kantor perawat. Dia membuka tirai untuk menemukan Ban-do tinggal bersamanya sepanjang waktu, dan sekarang dia menawarkan untuk mengajaknya makan malam.

Ban-do mengajak Seo-young keluar untuk makan daging dan soju, tapi dia masih menolak makanan. Ban-do mencoba sedikit psikologi terbalik dan mengatakan bahwa dia seharusnya tidak makan, karena dia tidak ingin dia menyalahkannya nanti jika dia mendapatkan berat badan. Dia menawarinya gigitan dan kemudian menyentaknya, dan itu cukup bagi Seo-young untuk gua. Hanya satu gigitan, dan segera, Seo-young sedang menyekop makanan.

Kami kembali ke perpustakaan, dimana Jin-joo mencoba untuk menenangkan jantungnya yang berdegup kencang. Percintaannya pada permintaan maaf berubah menjadi sebuah tuduhan, dan dia menegur Nam-gil karena tidak memberitahunya bahwa dia sedang bersembunyi, yang dia tanggapi, "Lalu, apa gunanya bersembunyi?"


Jin-joo bangkit untuk pergi, tapi dia melihat Nam-gil mencengkeram pergelangan kakinya. Dia meraihnya seperti seorang ibu yang merawat lutut berkulit, tapi dia menariknya dan bertanya mengapa dia terus berbicara secara informal kepadanya. Pecah.

Jin-joo bebek di bawah lengan Nam-gil saat ia berjuang untuk berdiri, dan dia membiarkan dia bersandar padanya saat ia pincang keluar.

Di restoran, penyesalan telah menyusul Seo-young. Ban-do memiliki satu kejutan terakhir sekalipun-dia membelikannya sepasang sepatu kets saat dia tidur, setelah menggunakan sepatu pointe-nya untuk menebak ukurannya. Dia mengusulkan agar mereka mengeluarkan makanan yang telah mereka konsumsi.

Di jalan-jalan, Ban-do menganjurkan agar Seo-young membiarkan dirinya melakukan indulgensi sesekali, dan dia mengklaim bahwa dokter bahkan mengatakan bahwa tekanan dari membatasi diri lebih buruk daripada yang benar-benar memanjakan. Seo-young tidak mempercayainya, dan Ban-do hampir tergelincir dan mengatakan kepadanya bahwa dokter istrinya mengatakan demikian saat dia hamil, tapi dia dengan cepat mengubahnya menjadi adiknya.

Pasangan ini berakhir pada pemandangan indah kota, dan Ban-do bernafas dalam-dalam, bersyukur tidak ada polusi partikel halus. Seo-young bertanya apa maksudnya, dan dia mengatakan bahwa itu adalah udara terkenal buatan China, dan Seo-young tertawa, "Apakah China menjual udara?"


Sementara itu, para siswa sejarah telah menuju ke bar. Jin-joo mendapat sorakan atas keberaniannya, dan dia melepaskannya dari orang-orang yang lebih menakutkan daripada hantu. Dia masih dalam mode pengasuhan di pergelangan kaki Nam-gil, dan membawanya sekantong es untuk pembengkakannya. Dia tertawa sendiri dan bertanya-tanya lagi mengapa dia terus berbicara seperti dia lebih tua darinya.

Namun pada saat yang sama, Nam-gil tidak bisa mengalihkan pandangannya dari Jin-joo saat dia bersorak dan minum bersama teman-temannya. Oh man, dia resmi jatuh.

Di meja Jin-joo, dia memperhatikan bahwa jus minum Seol bukan bir. Seol mengatakan bahwa baik dia maupun Jin-joo tidak biasa minum, dan Jin-joo mendorongnya untuk melepaskannya sekarang, karena tidak akan terlihat bagus saat dia lebih tua. Bersorak sorai meja, dan Seol bergabung.


Menjelang akhir malam, Seol dengan mabuk menjejalkan ayam goreng ke dalam saku untuknya nanti dan wajah Jin-joo terjatuh ke meja dengan bunyi gedebuk berat. Nam-gil masih mengawasi dari kejauhan dan meringis, tapi Jin-joo dengan baik menertawakannya, dan dia pun mulai tersenyum juga.

Jin-joo mengirim Seol kembali ke asrama bersama para senior dan terhuyung-huyung di rumah sendiri. Nam-gil mengikuti dari kejauhan untuk memastikan dia kembali dengan selamat. Di bus, Jin-joo berubah kontemplatif dan membuat jejak kecil di kondensasi di jendela, menangis saat memikirkannya Seo-jin. Dari bagian belakang bus, Nam-gil melihat ini juga.

Kami kembali ke akhir kencan Ban-do dengan Seo-young. Seo-young tidak yakin bahwa saran Ban-do untuk tidak menahan diri adalah baik untuknya, tapi tetap saja dia masih mengatakan kepadanya bahwa dia ingin mengenalnya lebih baik. Saat dia mengantarkannya ke busnya, pompa tinju Ban-do penuh kemenangan, tapi perayaannya dipotong pendek saat dia melihat seseorang di jalan.


Orang tua Jin-joo, dan mertuanya, berjalan menyusuri jalan menuju Ban-do. Matanya terkunci pada ibu Jin-joo, dan dia mengepalkan tinjunya ke tasnya saat mereka lewat.

Keesokan paginya di tahun 1999 datang lagi, dan Jin-joo nampaknya kecewa masih di masa lalu. Dia melihat tangannya, di mana tanda cincin kawinnya yang ditinggalkan masih terlihat.

Jin-joo mencuci piring itu dari protes ibunya. Ibunya mengatakan kepadanya bahwa dia bisa mencuci piring selama sisa hidupnya setelah dia menikah, tapi Jin-joo berpendapat bahwa Ibu akan membasuh mereka sampai dia meninggal, jadi dia seharusnya beristirahat saja.


Jin-joo menemani ibunya ke pasar dan mendorong Ibu untuk mendapatkan buah anggur yang dia sukai daripada semangka yang dinikmati keluarga lainnya. Ibu lupa mengambil foto yang dicetaknya, jadi Jin-joo mengirimnya pulang saat dia kembali untuk foto-fotonya.

Ibu tiba di rumah untuk menemukan sekotak anggur di pintu depan. Dari sekitar sudut, pelakunya, Ban-do, jam tangan. Dia mengingat kesukaan Mom, dan sekarang aku menangis.

Ibu melihat ke sekeliling dan hampir melihat Ban-do, tapi saat dia melangkah maju, seorang pemuda yang sibuk menyekanya dan mengetuk belanjaannya ke tanah. Pria itu bahkan tidak meminta maaf dan Ibu memanggilnya untuk itu, dan pria itu maju ke arahnya seperti dia akan memulai perkelahian.

Tapi sebelum dia bisa mendekat, Ban-do datang dan mendorong orang itu pergi. Ban-do menyatakan bahwa dia adalah anak perempuan ini, dan pria itu mundur. Ban-do membantu Ibu mengambil belanjanya, dan dia mengatakan kepadanya bahwa ibunya pasti sangat senang mendapatkannya.


Pada komentar itu, Ban-do membawa kita ke sebuah kilasan maju pernikahannya. Dia menyapa para tamu dengan mertuanya dan mempelai wanita Jin-joo, dan Ibu hanya menggelegak dengan bangga atas anak barunya.

Jeritan menusuk telinga dari Jin-joo membawa Ban-do kembali ke tahun 1999, dan dia mendorongnya dengan keras menjauh dari ibunya. Ibu ingin menjelaskan bahwa pemuda ini membantunya, tapi Jin-joo mendorongnya masuk. Ban-do berjuang untuk mengalihkan pandangannya dari Ibu, tapi akhirnya beralih ke Jin-joo, yang bertanya kepadanya apakah dia datang ke sini untuk menemui ibunya.

Kamera memudar ke masa depan dan pemakaman Ibu. Larangan berantakan, dan dia menangis di altar dengan foto Mom. Dia bilang dia menyesal berulang-ulang, dan Jin-joo datang dan mulai memukulnya saat dia terisak juga.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/go-back-spouses-episode-4/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Go Back Couple Episode 4 Bagian Kedua

 
Back To Top