Sinopsis Go Back Couple Episode 3 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 24 Oktober 2017

Sinopsis Go Back Couple Episode 3 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Go Back Couple Episode 3 Bagian Pertama

Go Back Spouses Episode 3 Bagian Pertama. "Menemukan musim semi lagi"

Pada tahun 2004, beberapa saat di awal pernikahan pasangan kami, Jin-joo terjebak di rumah sambil merenungkan tagihannya, dan Ban-do berkeliaran di rumah sakit yang berusaha menyelesaikan penjualan. Sementara itu, Bo-reum menjalaninya di klub malam, dan Dok-jae dan Jae-woo memungut beberapa gadis.

Jin-joo menceritakan bahwa orang mendapatkan hak tertentu yang dapat mereka nikmati selama musim hidup mereka ini. Orang-orang bisa melihat keindahan dalam hidup dan bukan kejahatan. "Bagi kami," lanjutnya, "saat yang penuh gairah dan masa muda yang dinikmati semua orang seperti musim semi yang berlalu tanpa memberi kesempatan kepada kami untuk melihat bunga-bunga itu."
Kami bergabung kembali dengan karakter kami di tahun 1999, tepat setelah mereka bubar dari tanggal grup mereka. Bo-reum dan Jae-woo memiliki beberapa minuman, dan jelas bahwa Jae-woo diintimidasi. Dia melihat Bo-reum turun minumannya seperti air, sementara dia dengan sedih menjerit saat dia mencoba mengikuti.

Jika itu tidak membuatnya takut, dia jijik dengan musik restorannya. Dia menyusut di kursinya saat dia mengoceh tentang artis tersebut dan betapa mengerikannya bagi pria tersebut untuk bernyanyi tentang mengatakan apapun yang dia inginkan selama dia mabuk dan tidak akan mengingatnya nanti.

Jae-woo bersikeras bahwa dia tidak akan pernah melakukan hal seperti itu, yang hanya menghiburnya. Dia mengatakan kepadanya untuk mengambil mudah dengan minuman nya ... dan hal berikutnya yang kita tahu, Bo-reum ditinggalkan dengan Jae-woo pingsan. Ha.


Bo-reum tidak punya pilihan lain selain menangkis Jae-woo sepanjang perjalanan kembali ke kampus, mengutuk melalui giginya sepanjang waktu. Dia membuangnya ke asrama laki-laki dan pergi tanpa berpikir lagi.

Keesokan paginya, Jae-woo bangun di lobi asrama, tanpa tahu bagaimana dia sampai di sana. Welp, dia pasti akan menyesalinya.

Sebuah jeritan meletus dari kamar Jin-joo, dan ibunya dan unni ikut berlari untuk menemukannya dengan mata merah bengkak (setelah menghabiskan sepanjang malam sambil menangis tentang Seo-jin, anaknya di masa depan). Tapi Jin-joo lebih peduli dengan kenyataan bahwa dia masih terlihat muda.

Saat Jin-joo mengucapkan selamat tinggal pada Ibu, ayahnya dengan hati-hati memasukkan kepalanya ke dalam dan bertanya apakah dia marah padanya. Dia bersikeras bahwa dia tidak melakukannya, meski wajahnya mengatakan sebaliknya. Dia menawarkan bonus untuk uang saku, tapi sekali lagi, dia bilang tidak dan pergi. Ayah bertanya-tanya mengapa dia begitu aneh di sekitarnya akhir-akhir ini, dan kemudian dia memasukkan uang itu ke saku jaketnya.

Sementara itu, Ban-do duduk di kamarnya, bertanya-tanya berapa lama perjalanannya ke masa lalu akan berlangsung. Dia berharap ini hal yang permanen, hanya untuk menyadari bahwa itu berarti dia harus bertugas di militer lagi. Tapi dia tersenyum, berpikir itu masih akan lebih baik daripada bercerai. Dia melihat-lihat di cermin dan membayangkan bahwa inilah saat dia bersenang-senang.


Ban-do duduk keluarganya dan menuntut agar orang tuanya menyerahkan semua aset mereka. Mereka menatapnya, mulut mereka ternganga, karena dia berjanji untuk mengembalikan keberuntungan begitu dia berinvestasi di lingkungan sekitar yang pasti akan menjadi besar di masa depan.

Tapi, tentu saja, itu hanya membuat marah ayah, dan dia berjalan ke kamarnya untuk mengambil palu. Ibu dengan putus asa mencoba menahan Dad saat ia mengejar Ban-do di sekitar ruang tamu, sedangkan noona-nya hanya duduk kembali seperti ini adalah kejadian sehari-hari, lol.

Beberapa saat kemudian, Ban-do meninggalkan rumahnya dengan segumpal uang. Sejak rencana pertamanya gagal, dia terpaksa menjual semua barang berharga miliknya, seperti komputernya, kaset VHS, dan CD-nya.


Ban-do melihat busnya lepas landas tanpa dia, tapi dia hanya tersenyum, menerima tantangannya. Dia berlari kencang dan berhasil menyusul bus. Dok-jae melihat dia keluar dari jendelanya dan berteriak agar sopirnya berhenti, tapi ketika dia melakukannya, Ban-do berjalan melewati mereka.

Menikmati energi yang dipulihkannya, Ban-do dengan gembira berteriak, "Baiklah! Saya menang! "Dan berjalan sepanjang sisa perjalanan. Saat berjalan di jalan, Jin-joo masuk dengan taksi. Dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia harus mencari Ban-do untuk mencari tahu apa yang sedang terjadi, tidak menyadari fakta bahwa dia berada di luar saja.

Begitu sampai di kampus, dia kaget karena supir taksi tidak mau menerima kartu kredit. Dia bersikeras bahwa dia pasti akan membayarnya dengan satu kemarin (saat dia masuk ke mobil Nam-gil), tapi setuju untuk membayar dengan uang tunai. Tapi baru saat itulah dia menyadari bahwa dia meninggalkan dompetnya di mobil Nam-gil, jadi dia mencari kantungnya sampai dia menemukan uang yang ditinggalkan Ayah darinya.


Setelah dia membayar, Jin-joo menemukan sebuah catatan dari Ayah yang mengatakan bahwa dia akan berbicara dengan Ibu untuk membeli telepon, tapi dia mengembalikannya ke sakunya. Dia kemudian melihat Nam-gil datang ke sekolah dan dengan cepat bersembunyi di balik tempat sampah, takut menghadapinya setelah pertemuan canggung mereka sehari sebelumnya.

Teman Bo-reum dan Seol mengejutkannya, berjongkok untuk melihat apa yang dia lihat. Dan kemudian, sosok lain datang untuk mengejutkan mereka: Dok-jae, dengan Jae-woo di belakang, bertanya-tanya apa yang mereka lakukan dengan tong sampah itu.

Jin-joo mengayunkan kakinya ke arahnya, mencoba mengusirnya sebelum Nam-gil memperhatikannya. Dan benar saja, Nam-gil berbalik untuk melihat semua orang memadati tempat sampah, dengan kaki Jin-joo masih mencuat. Tidak banyak memikirkannya, dia melanjutkan perjalanannya.

Sekarang setelah pantai jelas, semua orang berdiri. Dok-jae dengan senang hati mengenalkan dirinya pada para wanita lagi, meski senyumnya turun saat Bo-reum menunjukkan perban di keningnya.

Dia benar menebaknya karena pemukulan yang dia dapatkan dari "bom" pada tanggal grup. Dia bertanya mengapa dia tidak menghentikan pemukulan jika dia melihat mereka, yang dia menjawab bahwa itu bukan masalahnya. Heh.

Saat anak perempuan pergi, Bo-reum berbalik dan berkata pada Jae-woo bahwa dia akan segera bertemu dengannya. Jin-joo juga kembali bertanya apakah anak laki-laki melihat Ban-do, tapi mereka hanya bisa mengangkat bahu.


Penari Seo-young memiliki kelompok penggemar fanboy yang biasa di pintu studio, meskipun teman-temannya menyebutkan bahwa pria berpakaian kuning belum muncul. Dalam kilas balik, kita melihat bahwa Ban-do telah mencoba beberapa kali untuk menemuinya dan memberinya minuman, hanya untuk menyerah dan melarikan diri.

Ban-do akhirnya membuat pintu masuknya, mengawasi Seo-young dari pintu. Dia memiliki aura kepercayaan diri, tahu betul bahwa segala sesuatunya berbeda sekarang. Dia mendekati Seo-young dan dengan dingin mengenalkan dirinya, sangat mengejutkannya.

Dia memberinya minuman yang telah ia coba serahkan berkali-kali, yang ia terima. Dia kemudian meminta nomor teleponnya, mengatakan bahwa dia ingin menyapanya sebagai seseorang yang dia kenal mulai sekarang. Smooooth.


Ban-do menunjukkan nomor tersebut kepada Jae-woo dan Dok-jae, tapi mereka tidak membelinya. Dok-jae memanggil nomor itu untuk melihat siapa pemilik sebenarnya, hanya untuk menutup kepanikan saat itu suara Seo-young di ujung sana.

Mereka bertanya-tanya dari mana kepercayaan dirinya tiba-tiba datang, dan dia menjawab bahwa dia bukan orang yang sama dengannya sebelumnya-dia mendapatkan kebijaksanaan yang datang seiring bertambahnya usia dan tubuh muda itu seterkait setelan Iron Man. Teman-temannya menatapnya kosong, tanpa tahu siapa Iron Man.

Mereka bertanya apakah dia mengaku kepada Seo-young, tapi Ban-do hanya mengatakan bahwa ada beberapa langkah yang Anda lakukan sebelum Anda mempermudah kencan Anda. Jae-woo dan Dok-jae tertawa terbahak-bahak mendengarnya, mengatakan bahwa dia seharusnya mengakuinya dan mengulurkannya ke sana. Ban-do mendesah logika konyol mereka.


Jin-joo dan teman-temannya berjalan ke auditorium, di mana akhirnya dia menemukan Ban-do. Dia berjalan menghampirinya dan anak laki-laki dan mengatakan kepadanya bahwa mereka perlu berbicara, namun Ban-do mengatakan bahwa dia tidak perlu mengatakan kepadanya dan melambaikannya.

Jadi Jin-joo pergi ke tempat duduknya, menatap belati di Ban-do sepanjang waktu. Profesor mereka menyerahkan sebuah tugas di mana mereka menuliskan nama seseorang yang mereka inginkan untuk mengamati dan memberi label pada semua kompartemen otak saat mereka melihatnya. Saat ini, Jin-joo mendapat kilau jahat di matanya.

Dok-jae yang malang mendapat kertasnya penuh dengan penghinaan pada rambutnya, sementara Ban-do mengisinya dengan kata-kata seperti "pengecut" dan "pelacur murah." Kata "pelit" menggema di kepalanya saat ia mengingat bahwa Jin-joo telah memanggil Dia berkali-kali sepanjang pernikahan mereka, dan matanya bertemu dengan Jin-joo saat dia menyadari bahwa dia juga datang dari masa depan.

Setelah kelas, Ban-do menyeret Jin-joo ke luar sehingga mereka bisa berbicara sendiri. Dia memanggilnya untuk tidak mengacuhkannya saat mereka berdua berada di sini selama ini, tapi Jin-joo mengingatkannya bahwa dia melakukan hal yang sama, memanggilnya pelit lagi. Dia bergidik mendengar kata-kata itu keluar darinya sekarang karena dia masih muda lagi.

Jin-joo mengatakan bahwa mereka harus mencari tahu mengapa mereka kembali pada tahun 1999, namun Ban-do menegaskan bahwa mereka seharusnya merasa bersyukur. Dia pikir mereka harus menjalani hidup mereka sepenuhnya sejauh ini, jauh dari satu sama lain. Jin-joo tampak sedikit terluka oleh kata-katanya, tapi dia mengembuskan dadanya dan setuju. Dan dengan itu, mereka mengucapkan selamat tinggal.

Begitu tidak terlihat, Ban-do bertanya-tanya apakah dia terlalu kasar padanya. Dia ingat telepon mereka yang menangis saat mereka memutuskan untuk bercerai, saat Jin-joo mengatakan bahwa dia sangat tidak bahagia. "Oh, terserahlah," katanya pada diri sendiri. "Ternyata hasilnya bagus. Dia bilang dia tidak bahagia. "


Di kelas berikutnya, Jin-joo tidak bisa berhenti memikirkan saran Ban-do bahwa mereka menjalani hidup mereka secara terpisah. Dia keluar dari situ saat profesornya mengatakan bahwa mereka tidak akan pernah bisa mendapatkan masa muda mereka kembali - dan dengan mengatakan itu, dia menyuruh semua orang memulai dengan daftar ember. Jin-joo mulai menulis, meski kita tidak sempat melihat apa yang pertama dalam daftarnya.

Kemudian, saat gadis-gadis itu bersantai di asrama mereka, Jin-joo merengek bahwa mereka harus pergi keluar daripada membuang-buang waktu di dalamnya. Dia bertanya apa yang anak-anak lakukan akhir-akhir ini, yang mendapat tawa dari Bo-reum. Bo-reum bercanda bahwa "anak-anak" ini pergi minum dan bermain clubbing. Jin-joo menyukai suara itu, dan menyarankan agar mereka pergi clubbing malam ini.

Bo-reum dan Seol terkejut mendengarnya-Jin-joo telah bersumpah untuk tidak pernah masuk klub malam-tapi mereka lebih dari sekadar ingin memutuskan peraturan Jin-joo untuk bersenang-senang malam.

Jadi gadis-gadis itu semua tercengang dan keluar dari kampus, memutar kepala saat mereka pergi. Mereka semua tersenyum sampai mereka mencapai perjalanan yang berbahaya ke bawah, melihat ke bawah sepatu hak tinggi mereka yang mengerikan dengan cemas.

Bo-reum dan Seol mengambil langkah kecil menuruni bukit, tapi Jin-joo memutuskan untuk berani dan berbaris dengan percaya diri. Tapi dia segera kehilangan pijakannya dan mulai melaju menuruni bukit tanpa ada yang bisa dihentikan.

Dia berteriak agar semua orang menyingkir, tapi satu sosok tetap berada di tempat dia berada, memperhatikan kecepatannya terhadapnya: Nam-gil.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/go-back-spouses-episode-3/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Go Back Couple Episode 3 Bagian Pertama

 
Back To Top