Sinopsis Go Back Couple Episode 3 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 24 Oktober 2017

Sinopsis Go Back Couple Episode 3 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Go Back Couple Episode 3 Bagian Kedua

Go Back Spouses Episode 3 Bagian Kedua. Jin-joo berjalan tepat ke tangan Nam-gil, dan langsung terbeku karena shock. Nam-gil kemudian melepaskannya, mengatakan bahwa ia mungkin mencium bau. Malu, Jin-joo mengatakan bahwa dia sama sekali tidak bau, tapi dia hanya berjalan melewatinya dengan wajah hampa. Namun, begitu dia tidak terlihat lagi, ekspresi Nam-gil berubah menjadi bingung saat dia bertanya-tanya seperti apa sebenarnya Jin-joo itu.

Ban-do dan teman-temannya berdiri di dasar bukit, setelah menyaksikan apa yang terjadi. Lelucon Dok Jae dan Jae-woo bahwa mereka harus menunggu untuk menangkap lebih banyak wanita yang jatuh, tapi Ban-do hanya memperhatikan Jin-joo dengan ekspresi yang tidak terbaca. Cemburu, mungkin?
Di klub malam, Jin-joo terpesona dengan apa yang telah dia lewatkan. Dia dengan senang hati menari di meja mereka, dan saat dia melihat orang lain melambaikan cahaya ke sekelilingnya, dia menyalakan lampu di atas meja mereka dan melambaikannya, tidak sadar bahwa itu digunakan untuk memberi isyarat kepada para pelayan.

Ketika seorang pelayan datang berlari, dia menyarankan agar mereka mencoba "pemesanan" (sebuah praktik Korea di mana wanita dikirim ke kamar untuk bersosialisasi dengan pria). Jin-joo adalah segalanya untuk itu, dan dia membiarkan pelayannya menyeretnya dan teman-temannya ke sebuah kamar pribadi.

Di kamar mandi klub, dokter Park Park Hyun-suk kemudian menjawab sebuah panggilan dari pacarnya dan kebohongan bahwa dia berada di perpustakaan. Setelah itu, dia bergabung dengan temannya di luar dan bertanya apakah dia melihat gadis-gadis yang layak (ugh, you pig). Saat itulah dia memperhatikan Jin-joo saat dia dan teman-temannya mengikuti pelayan mereka.


Ban-do dan teman-temannya berada di klub juga, duduk di kamar pribadi mereka sendiri. Saat mereka mempersiapkan diri untuk bersosialisasi, Ban-do mengumumkan bahwa semua minuman ada pada dirinya. Itu membuat semua orang bersemangat, tapi begitu diperkenalkan pada beberapa wanita, suasana hati perlahan menghilang.

Dok-jae tidak tertarik pada gadisnya, dan tidak ada gadis Jae-woo yang tertarik padanya. Sebagai gantinya, semua gadis berduyun-duyun ke sisi Ban-do di ruangan itu. Dia adalah kehidupan partai saat dia menceritakan lelucon setelah bercanda.

Sementara itu, Jin-joo dan gadis-gadis duduk dengan Hyun-suk dan temannya, udara canggung. Ketika Hyun-suk meminta usianya, dia hampir mengatakan "38," tapi cepat sembuh dengan bertanya berapa umur yang dia kira dia. Dia membuat wajahnya memerah karena menebak bahwa umurnya 20 tahun, dan mencatat bahwa dia oppa sejak berusia 26 tahun.

Jin-joo malu-malu memanggilnya oppa, mendapatkan ekspresi tak percaya dari Bo-reum. Teman Hyun-suk menyukai sikap Bo-reum yang penuh semangat dan menantangnya dengan minuman, tapi anak malang itu pingsan sebelum dia bahkan bisa makan kata-katanya.

Lagu techno hadir, dan Bo-reum mendesak gadis-gadis itu untuk keluar dan berdansa. Sebelum Jin-joo bisa pergi, Hyun-suk meraih pergelangan tangannya dan memberikan sebuah catatan dengan nomor teleponnya. "Mari kita bertemu lagi," katanya. Dia tersenyum dan mengangguk.

Gadis-gadis itu naik ke lantai dansa, dan sementara Jin-joo nampaknya tidak yakin pada awalnya, dia segera mencambuk rambutnya seperti orang lain. Dan hanya beberapa meter jauhnya, Ban-do dan anak-anak juga sangat sulit.


Sebenarnya, Ban-do masuk begitu saja ke dalam musik sehingga ia secara tidak sengaja menabrak Bo-reum. Dia dan Jin-joo mengerutkan kening saat melihat satu sama lain. Jin-joo mencoba menari menjauh darinya, tapi Ban-do benar-benar menendangnya ke samping untuk bertanya apa yang sedang dia lakukan di sini.

Jin-joo cemberut bahwa Ban-do pastinya memiliki waktu yang sulit untuk mempertahankan semuanya, melihat betapa dia menikmati dirinya sendiri. Ban-do mengatakan bahwa faktanya, dia melakukannya. Dan dia pikir sebaiknya dia datang ke klub jika dia ingin bertemu dengan wanita lain dan memulai kehidupan baru.

Dia melihat Jin-joo's getup dan mengatakan kepadanya bahwa ajumma seperti dia tidak akan pernah mendapatkan seorang pria terlihat seperti itu. Dia menari kembali ke teman-temannya sementara Jin-joo merasa jengkel.

Kembali ke kampus, Nam-gil berdiri di puncak bukit, teringat akan kejadiannya dengan Jin-joo dan jantungnya berdebar saat dia memeluknya. Temannya menemukannya dan bertanya apa yang dia lihat.

Nam-gil mulai bertanya kepada temannya apakah dia pernah memeluk wanita sebelumnya, tapi dia berpikir lebih baik tentang hal itu dan menyarankan agar mereka pergi. Tidak apa-apa ... Kamu akan menghancurkan hatiku, bukan?

Jin-joo tidak mabuk sendirian sementara gadis-gadis itu nongkrong dengan Ban-do dan teman-temannya. Dok-jae membuat kesalahan dengan menantang Bo-reum ke sebuah kompetisi minum (dengan serius, kapan orang-orang ini akan belajar?) Dan akhirnya tersedak minumannya sebelum menyatakan bahwa dia adalah pemenangnya.


Saat Dok-jae keluar, Ban-do tidak bisa menahan tawa. Bo-reum tersinggung dengan hal ini dan bertanya apakah dia juga mencoba menantangnya, tapi dengan sadar dia menolak dan mengatakan bahwa dia sama sekali tidak sekuat peminum.

Bo-reum tersenyum mendengarnya, lalu tatapannya beralih ke Jae-woo. Dia bertanya kepadanya apakah dia ingat pada malam mereka pergi keluar. Dia gagap bahwa dia melakukannya, dan Bo-reum dengan jelas melihat melalui kebohongan. Dia mengatakan bahwa jika dia ingat, dia harus menepati janji yang dia buat. "Janji?" Dia bertanya, tidak yakin.

Saat itu, seorang pelayan datang untuk memberitahu mereka bahwa teman mereka sudah terlalu mabuk.

Jin-joo bergoyang-goyang ke stan DJ dan mematikan alunan musik, menarik perhatian semua penonton klub. Dia meraih mikrofon saat Ban-do dan Bo-reum berlari keluar untuk melihat apa yang terjadi. Jin-joo melihat Ban-do berdiri di lantai dua dan memegang selembar kertas dengan nomor Hyun-suk. Dia menyombongkan diri bahwa oppa yang baik mengatakan bahwa dia cantik dan membuat Hyun-suk keluar dari kerumunan.

Kegembiraan Ban-do diseka dari wajahnya, kedua dia melihat bos masa depannya. Dia hampir seperti dia akan berbaris kepadanya saat nada Jin-joo berubah menjadi serius. "Apa yang akan Anda lakukan dengan Seo-jin?" Katanya ke mic. Saat itu, darah Ban-do berubah menjadi dingin. Dia melihat ke belakang pada Jin-joo, air mata terbentuk di matanya ... dan kemudian Dok-jae keluar entah dari mana dan mulai muntah di atas pagar. Ha! Juga, ewwwwww . Cara untuk menghancurkan saat ini.


Dok-jae dengan cepat dilempar keluar dari klub, bersama dengan Ban-do dan Jae-woo. Sebagai Jae-woo mencoba dan gagal untuk mengambil Dok-jae dari jalan, Ban-do jam tangan Jin-joo dibawa pergi oleh teman-temannya.

Jae-woo bertanya siapa pria "Seo-jin" ini yang Jin-joo sebutkan, tapi Ban-do tidak menjawab. Dia lepas landas, ingin berjalan kembali sendirian. Dengan kata-kata Jin-joo masih ada di kepalanya, Ban-do terbebani dengan pengingat akan anaknya, dan dia berhenti berjalan saat dia membiarkan air matanya jatuh.

Keesokan harinya di sekolah, dua pembawa acara radio menyalakan nyanyian berikutnya sebelum bergegas ke kamar mandi. Di luar, Ban-do menemukan Jin-joo dan menyeretnya ke ruangan itu, bersikeras bahwa mereka perlu berbicara.

Untuk kebingungan Jin-joo, hal pertama yang Ban-do katakan adalah menyerahkan nomor "orang itu". Dia memperingatkannya bahwa Hyun-suk adalah sampah yang lengkap, tapi dia tidak mengerti mengapa dia tiba-tiba mencoba untuk memotong saat dia yang menyarankan agar mereka menjalani kehidupan yang terpisah.

Ban-do mengatakan bahwa Jin-joo adalah orang yang harus pergi dan mengumumkan perceraian mereka ke seluruh klub. Dia mengatakan bahwa dia mungkin juga memasang tanda bahwa mereka juga memiliki anak kecil. Saat dia melanjutkan bahwa mereka berdua akan hancur jika berita ini benar-benar keluar, kita melihat bahwa mikrofon di showroom telah menyelesaikan keseluruhan percakapan mereka.

Seluruh kampus mendengarkan Ban-do dan Jin-joo membantah, Seo-young dan Nam-gil disertakan.


Epilog: Fase bulan madu di tahun 2004.

Dalam kelanjutan adegan pembuka, Ban-do dan Jin-joo bersantai dengan bir setelah hari yang panjang. Karena mereka telah menghabiskan biaya bulan ini, Ban-do khawatir bagaimana mereka bisa melewatinya. Jin-joo tersenyum dan mengatakan mereka bisa mendapatkan dengan cintanya, membuat Ban-do membungkuk dan mencium pipinya. Jin-joo mencium pipinya sebagai gantinya. Cuuuute

Jin-joo bertanya-tanya apa yang akan mereka lakukan jika mereka belum menikah, dan Ban-do mengatakan bahwa mereka akan menghabiskan sembarangan seperti orang lain. Jin-joo mengangguk, mengatakan bahwa ia juga ingin melakukan itu. Ban-do bertanya apakah ada hal lain yang ingin dia lakukan, dan dia mengajukan pertanyaan yang sama kepadanya, jadi mereka setuju untuk mengatakan jawaban mereka secara bersamaan.


Pada hitungan ke tiga, mereka berdua menyatakan bahwa mereka ingin pergi ke klub malam, hanya untuk menertawakan jawaban mereka yang sama. Mereka terus tersenyum satu sama lain, mata mereka dipenuhi dengan cinta.

Kami melihat Ban-do dan Jin-joo menari di klub malam lagi, memiliki waktu dalam hidup mereka. Jin-joo menceritakan, "Masa muda kita, yang seperti mata air yang telah berlalu tanpa memberi kita kesempatan untuk melihat bunga-bunga itu, berjalan terus sampai menemukan kita lagi, bahkan lebih bergairah dan kuat."


Kembali ke rumah Jin-joo, jurnalnya terbuka, dengan hal pertama di daftar embernya untuk pergi ke klub malam. Ibunya meletakkan kaktus yang layu di mejanya, mengatakan bahwa dia masih bisa menghidupkannya kembali.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/go-back-spouses-episode-3/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Go Back Couple Episode 3 Bagian Kedua

 
Back To Top