Sinopsis Go Back Couple Episode 2 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 18 Oktober 2017

Sinopsis Go Back Couple Episode 2 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Go Back Couple Episode 2 Bagian Pertama

EPISODE 2: Kenangan diingat sesuai keinginan Anda

Go Back Spouses Episode 2 Bagian Pertama.  Pada hari ini, Ban-do menonton sebuah acara TV realitas tentang tanggal buta selebriti sementara anaknya, Seo-jin, duduk di sebuah lubang bola bayi di dekatnya. Jin-joo tidak senang saat menemukan suaminya di sofa, jadi dia mematikan TV dan menasehati dia karena tidak bermain dengan Seo-jin. Jin-joo clucks yang kencan buta membuatnya merinding, dan Ban-do counter bahwa itu tidak seperti dia juga memiliki kenangan indah tentang mereka.
Jin-joo berharap bahwa dia baru saja belajar dengan giat sehingga dia bisa menjadi hakim atau jaksa penuntut, dan Ban-do menuduhnya merusak peluangnya sendiri pada kehidupan yang baik dengan merayunya. Jin-joo menembak balik bahwa itu adalah Ban-do yang merayunya, dan keduanya berdebat mengenai apakah Ban-do berkedip padanya atau jika Jin-joo menatapnya pada kencan buta mereka sendiri.

Dan sekarang kita kembali ke tahun 1999, dan tepat sebelum usaha Jin-joo menyapa para atlet tampan Nam-gil. Nam-gil berdiri di lorong saat wanita-wanita yang penuh perhatian berusaha merayapinya, tapi sepertinya dia tidak tertarik. Jin-joo mendekati ucapannya, dan semua orang di lorong itu berpaling untuk menatap. Nam-gil mencemooh dan menatapnya tajam juga, yang mengejutkan Jin-joo.

Potong ke: Bo-reum bertanya apakah Jin-joo sudah gila, karena dia mempermalukan Nam-gil dengan menolaknya satu hari sebelumnya.


Dalam kilas balik, kita melihat Nam-gil berbaris menuju Jin-joo dan teman-temannya di quad sebelum memintanya berkencan. Jin-joo menolak, dan ketika Nam-gil bertanya mengapa, dia menutupi hidungnya dan mengatakan bahwa dia berbau seperti keringat. Para penonton di dekatnya terkesiap sementara Nam-gil membuka jaket ROTC-nya untuk menilai betapa buruk bau dia.

Kembali di tahun 1999, Jin-joo tidak bisa mempercayai tindakannya sendiri. Bo-reum memanggilnya keluar untuk menjadi seorang germaphobe ketika Nam-gil yang malang baru saja menyelesaikan latihan ROTC-nya, dan Jin-joo setuju. Bo-reum tidak bisa mendaftarkan perubahan hatinya pada teman, membuatnya bertanya-tanya apakah Jin-joo sakit.

Kami kembali ke departemen teknik untuk melihat bahwa hukuman yang ditangani oleh para senior semakin meningkat. Semua yunior harus berjongkok sementara papan Ban-do di tanah. Ban-do berpikir tentang bagaimana bukan hanya anak-anak di masa sekarang yang buruk-anak-anak selalu bersikap menyeramkan.

Jae-woo bertanya kapan mereka bisa berhenti, dan seniornya menjawab bahwa mereka bisa berhenti segera setelah seorang gadis masuk. Seluruh kelompok mengeluh, karena mereka semua tahu bahwa tidak ada gadis di departemen teknik.

Tapi tunggu! Di lorong, anak laki-laki mengoceh pada sosok dengan kunci panjang yang mengalir. Para yunior teknik melihat bayangannya dari jendela, dan Ban-do diam-diam memohon sosok itu untuk memasuki kelas. Sosok dengan kunci yang mengalir masuk, tapi ternyata itu bukan cewek sama sekali-ini teman Ban-do milik Dok-jae, dengan rambut paling panjang epik.

Dok-jae mengambil situasi dan meminta maaf karena terlambat, tapi Ban-do benar-benar kehilangannya saat melihat temannya (dan rambut temannya) dan jatuh ke lantai dengan cekikikan. Pada saat itu, para manula memerintahkan semua orang turun ke papan sebagai hukuman.


Sementara itu, Jin-joo secara internal memarahi dirinya karena sangat tidak berperasaan terhadap Nam-gil di masa lalu, tapi dia melupakan kekhawatirannya begitu dia melangkah mundur di kelas dan mengambil setting nostalgia. Jin-joo tidak bisa berhenti menatap saat dia melihat teman lama lainnya, CHUN SEOL ( Jo Hye-jung ).

Seol menunjukkan bahwa setiap orang sepertinya bergosip tentang Jin-joo hari ini, dan Bo-reum mendesah seberapa cepat konfrontasi Nam-gil telah menyebar. Sementara itu, Jin-joo ingat bahwa Seol akhirnya akan mengambil cuti karena alasan yang tidak diketahui.

Perdebatan kelas hari ini adalah tentang tokoh sejarah Heungseon Daewongun versus Empress Myeongseong, dan siapa yang salah menumbangkan Dinasti Joseon. Jin-joo menikmati kuliah dan presentasi teman-teman sekelasnya, sampai dia menyadari bahwa dia adalah pembicara terpilih untuk kelompoknya. Di depan kelas, Jin-joo menyalip bahwa dia melupakan apa yang diperdebatkan kelompoknya (yang benar), jadi sang profesor memintanya untuk memberikan pendapatnya.

Alih-alih berpegang pada perdebatan antara bupati mertua dan permaisuri, Jin-joo menyalahkan Kaisar Gojong karena tidak mencengkeram istrinya melawan ayahnya. Dia membandingkannya dengan pengalaman kawinnya sendiri, dan kelas tertawa terbahak-bahak saat dia menyebut dirinya menantu perempuan. Sang profesor tampaknya merasa terhibur dengan perspektif segar Jin-joo, tapi "F" kelompok merah besar yang diterima kelompok tersebut mengindikasikan bahwa itu tidak cukup.


Jin-joo mengeluh bahwa mereka melakukan proyek ini terlalu lama yang lalu, tapi Seol melantur saat mereka berdebat kemarin. Jin-joo tidak bisa tidak memikirkan mertuanya sendiri, yang memicu kilas balik (kilat maju?) Di mana ayah Ban-do telah mengamuk pada ibu kaisar Ban-do yang dibuat, yang bukan miliknya. menyukai

Kembali di masa sekarang, Jin-joo berdiri teguh pada tanggapannya terhadap guru sementara teman-temannya menatapnya tak percaya.

Selama di ruang klub film, Ban-do senapan melalui tumpukan kaset VHS dan gulungan film. Dia tertawa saat melihat poster Brad Pitt tahun 90an di dinding dan mengingatkan bahwa rambut Dok Jae adalah usaha untuk menyalin Legenda Musim Gugur --era Brad.

Ban-do menemukan kedua temannya menggemaskan, tapi Jae-woo masih sangat kesal dengan hukuman yang mereka terima berkat Ban-do. Jae-woo memegang pergelangan tangannya yang kurus dan merengek tentang bagaimana hal itu hampir terlepas dari ketegangan.

Jae-woo bertanya apakah Ban-do mabuk atau hanya bosan, jadi Ban-do bersandar dan memutuskan untuk memberi tahu mereka apa yang sebenarnya sedang terjadi.


Selama di quad, Jin-joo telah sampai pada keputusan yang sama dan mengatakan kepada teman-temannya bahwa dia benar-benar berusia 38 tahun dan telah melakukan perjalanan kembali dari masa depan. Bo-reum tertawa terbahak-bahak, "Tiga Puluh Delapan? Dengan wajah itu ?! "Jin-joo menghargai pujian itu, tapi mengangguk semua sama.

Ban-do mengambil pembicaraan di tempat yang sama, dan anak-anak klub film membuat perbandingan dengan Back to the Future . Jae-woo bertanya seperti apa dia di masa depan, dan kemudian merintih untuk Dok-jae untuk memijat tangannya yang terluka.

Kami melihat kilat maju melalui mata Ban-do, di mana Jae-woo yang sekarang robek ada di lapangan bisbol sambil mengobrol saat Ban-do dan Dok-jae menonton (oh man, bantalan otot ini). Jae-woo bergumam tentang pukulannya yang tampak hebat meski sutradara mengatakan bahwa dia kehilangannya, dan kemudian melempar kemeja timnya. Tapi kemudian Jae-woo berjalan pergi, mengungkapkan bahwa bagian belakang bajunya berbunyi: "Cheerleading Fairy."

Kembali di tahun 1999, Ban-do meyakinkan Jae-woo bahwa dia benar-benar sehat. Jae-woo kemudian bertanya tentang nasib Dok-jae saat ia membalik kunci panjang pria itu. Tapi Ban-do, siapa tahu tentang masa depan masalah Dok-jae yang botak, antillah. Ban-do mendorong Dok-jae untuk memperbaikinya, mewarnainya, apapun yang dia mau selagi dia bisa. Semua

Dok-jae bertanya apakah dia memiliki pacar di masa depan, dan kita melihat kilasan lain ke depan. Di dalamnya, Dok-tae mengawal seorang wanita dari kapal pesiarnya. Saat dia berjalan, dia langsung menuju istrinya, tapi ada sentuhan: Dia ada di sana bersama kekasihnya sendiri . Dok-jae dan istrinya melakukan yang terbaik untuk tidak melakukan kontak saat mereka menyeberang jalan, dan Ban-do menceritakan bahwa Dok-jae memiliki istri dan pacar.


Sementara Bo-reum menganggap masa depannya sebagai instruktur aerobik dan aktivis hak-hak perempuan. Di depan Jin-joo, Bo-reum melatih kelas aerobiknya, meminta wanita untuk memikirkan suami mereka saat mereka memukul, menendang, dan menampar udara.

Pada tahun 1999, Jin-joo menebus Bo-reum bukan aktivis hak-hak perempuan, tapi dia serupa. Teman-temannya sepertinya mau mendengarkan, dan Jin-joo menangkap dirinya sendiri sebelum dia mengakui bahwa dia sudah menikah dengan Ban-do.

Di ruang klub film, Ban-do menyesali bahwa perjalanan waktu terjadi sebelum dia bisa sembuh dari luka-lukanya. Dia meminta teman-temannya untuk mengerti bahwa jika dia bertingkah aneh, itu karena dia berasal dari masa depan.

Memantul bolak-balik antara pria dan wanita, semua orang tampak bersimpati pada kesengsaraan waktu para pelancong, sampai empati itu larut, dan kedua teman Ban-do dan Jin-joo menyebut mereka pendusta yang gila.

Gadis-gadis itu keluar untuk makan siang, dan saat Jin-joo bergegas mengejar gadis-gadis itu, sebuah tangan meraih meraih pergelangan tangannya. Dia dihadapkan dengan seorang pria dengan rambut dan anting paling tahun 90an (cameo U-Know Yunho ), dan dia mengakui bahwa dia telah mengamatinya untuk sementara karena dia sangat cantik.

Jin-joo tidak tersanjung, tapi dia bergumam bahwa dia tidak memiliki ponsel atau pager saat dia meminta nomornya, dan kemudian mengatakan bahwa dia tidak dapat mengingat telepon rumahnya saat dia meminta itu.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/go-back-spouses-episode-2/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Go Back Couple Episode 2 Bagian Pertama

 
Back To Top