Sinopsis Go Back Couple Episode 1 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 18 Oktober 2017

Sinopsis Go Back Couple Episode 1 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Go Back Couple Episode 1 Bagian Pertama

EPISODE 1: "Pernikahan bukanlah akhir yang membahagiakan"

Go Back Spouses Episode 1 Bagian Pertama. Di awali dengan Perawat yang gugup berdiri di luar upacara pernikahannya, menunggu untuk dipanggil masuk Salah satu temannya mendekat dan memintanya untuk berhenti gemetar sebelum berlutut memberikannya, tapi mempelai pria, yang akan kita kenal sebagai CHOI BAN-DO ( Sohn Ho-joon ), bersikeras bahwa dia baik-baik saja; Yang harus dia lakukan hanyalah berjalan di lorong itu.

Begitu dia dipanggil secara resmi, Ban-do menarik napas dan secara harfiah bergerak ke gang seperti tentara mainan, lol. Orangtuanya sangat ketakutan dan malu, tapi kerumunan orang banyak menghiburnya. Pengantin cantiknya MA JIN-JOO ( Jang Nara ) dipanggil berikutnya, dan dia tersenyum saat masuk bersama ayahnya.
Senyuman itu lenyap saat ayahnya melangkah ke gaunnya dan mengirimnya jatuh ke tanah. Ban-do bergegas ke sampingnya untuk memastikan dia baik-baik saja, yang membuatnya tersenyum lagi. Mereka saling pandang seperti orang bodoh yang saling mencintai, sama sekali tidak malu. Sangat lucu.

Sebagai pasangan melanjutkan dengan upacara optimis mereka, Jin-joo menceritakan bahwa semua drama romantis berakhir dengan pernikahan, karena untuk karakter utama, pernikahan adalah hasil bahagia setelah menempuh perjalanan panjang yang sulit.

Pasangan itu masih tersenyum saat mereka meninggalkan upacara tersebut, dan narasi Jin-joo menambahkan bahwa membuka pintu-pintu itu seharusnya menjadi akhir yang membahagiakan. Namun, saat pasangan itu menghilang ke dalam "akhir bahagia mereka", versi yang lebih tua dari pasangan itu memudar.


Ini 14 tahun kemudian, dan mereka sekarang berjalan keluar dari pengadilan setelah menyelesaikan perceraian mereka. Keduanya tampak benar-benar lelah, meski Ban-do memaksakan senyum dan menawarkan jabat tangan, dengan mengatakan bahwa setidaknya dia harus menghiburnya. Dia mengembalikan senyuman palsu itu, hanya untuk menjatuhkannya saat dia mengatakan bahwa dia seharusnya ingat untuk membayar tunjangan itu. Dia dengan kering menyatakan bahwa itu tidak terlalu banyak.

Dia memanggilnya kecil, dan dia menjawab bahwa itulah kepribadiannya. Setelah cukup, dia tersinggung dan mulai pergi, tapi dia memanggilnya kembali. "Biar sering saya mengunjungi Seo-jin," dia meminta, mengacu pada putra mereka. Ekspresinya tampak sedih sekarang, tapi dia setuju.

Dan dengan itu, mereka berpisah. Jin-joo mengakhiri ceritanya dengan bertanya-tanya apakah semua karakter dalam drama romantis melanjutkan akhir bahagia mereka setelah menikah.

Kami mundur ke satu bulan sebelum perceraian: Jin-joo adalah ibu yang tinggal di rumah, dan kami melihat bahwa balita nya, Seo-jin, harus terus melekat padanya setiap saat. Ban-do bahkan menemukannya membawa Seo-jin saat dia menggunakan kamar mandi, dan dia bertanya dengan jijik bahwa setidaknya dia menutup pintu. Jin-joo hanya melotot padanya saat dia mengocok pergi.

Seo-jin kemudian lari ke daddy-nya, sementara Jin-joo pergi ke kamarnya dan menatap hari ini tanggal di kalendernya, bertanda "Ulang Tahun Pernikahan." Saat itu, wajahnya menyala untuk melihat tas hadiah perhiasan yang tergantung di rak mantel

Dia sangat senang melihat sepasang anting-anting yang tampak mahal di dalam, tapi saat Ban-do berjalan masuk sambil mencobanya, dia membalikkan badan. Dia merenggutnya darinya dan mengatakan bahwa mereka adalah hadiah kepada dokter di tempat kerja, yang hari jadinya hari ini. Dia melihat dia pergi tak percaya.


Jin-joo mengikuti Ban-do keluar dan menuntut untuk mengetahui apa passcode ke pintu depan mereka. Masih kesal, dia menjawab bahwa jumlahnya adalah tanggal ulang tahun mereka. "Ini ... hari ini," dia menyadarinya. Wah-wah.

Silau Jin-joo tumbuh parah, membuat mata Ban-do melesat ke pisau di meja kasir. Apa yang sebenarnya dia anggap menakutkannya: perencana kerjanya. Dia menggantungkannya di atas bak cuci piring, dan dengan hati-hati dia memintanya untuk memikirkan betapa pentingnya buku itu baginya sebagai salesman farmasi. Dia bahkan berjanji untuk membelikannya hadiah, tapi dia tidak bergeming.

Sekarang panik, Ban-do mengklaim bahwa buku catatan kecil itu membayar segala sesuatu dari pakaian di punggungnya ke popok bayi mereka, dan menambahkan bahwa jika dia merusak buku itu, dia menginginkan sebuah perceraian. Wajah Jin-joo jatuh pada saat itu, dan dia sangat terkejut mendengar kata-kata itu sehingga buku itu terlepas dari cengkeramannya dan akhirnya menjadi basah kuyup.

Di dalam mobilnya, Ban-do dengan marah membuka bukunya dengan sia-sia. Dia mendapat telepon marah tentang sebuah janji yang dia lewatkan, tapi dengan catatannya hancur, dia tidak yakin ke mana harus pergi. Meskipun dia kesal karena Jin-joo melakukan ini, dia memperhatikan toko bunga yang diparkirnya di depannya.

Pasangan itu pergi tentang hari mereka, dengan Jin-joo di rumah dengan Seo-jin dan Ban-do keluar melakukan tugasnya. (Dan kita mendapatkan beberapa adegan adegan keren, seperti saat Jin-joo memperhatikan kilasan cahaya, hanya agar kita melihat Ban-do mengubah lampu di rumah sakit.)

Jin-joo membawa Seo-jin keluar dari kereta dorongnya, dan dia tidak bisa tidak merasa minder dengan semua orang muda yang hidup di sekelilingnya. Dia melirik ke sepatunya yang lecet dan muntah di bajunya, terlihat sangat malu dengan penampilannya.


Di bar karaoke malam itu, Ban-do mengesankan beberapa klien dengan keterampilan menuangkannya. Dia mempertahankan sikap energiknya sampai salah satu kliennya bertanya apakah seseorang bernama Doctor Park masih membuat dia menjaga gundiknya.

Sementara di rumah, Jin-joo panik karena Seo-jin kecil terus muntah. Dia praktis menangis saat mencoba mencapai Ban-do, tapi dia terlalu sibuk menjamu kliennya untuk dijemput. Jadi, dia tidak punya pilihan selain membawa Seo-jin ke rumah sakit sendirian.

Ban-do memang menjawab telepon dari kliennya Doctor Park, yang panik karena istrinya mengetahui tentang perselingkuhannya. Dia memerintahkan Ban-do yang enggan untuk menyingkirkan gundiknya sebelum istri menemukannya dan menyebabkan sebuah adegan.

Jadi Ban-do bergegas menuju hotel tempat Dokter Park seharusnya mengadakan pertemuan dan menyeret nyonyanya ke luar. Tapi sudah terlambat-sang istri, Kim Ye-rim, muncul, siap untuk membawa kekasih suaminya ke bawah. Ban-do mencoba menenangkannya, tapi sang istri hanya kesal melihat dia bertindak sebagai sahabat karib suaminya lagi.

Ketika Ban-do tidak menyingkir darinya, dia membawanya ke headlock dan memperingatkannya untuk mengurus bisnisnya sendiri. Dia mencoba untuk membujuknya pergi, tanpa sengaja menjatuhkannya ke tanah dalam prosesnya. Dia mulai meminta maaf saat seseorang meninju wajahnya dan mengirimnya ke tanah juga - itu suaminya, Doctor Park Hyun-seok.


Doctor Park membawa Ban-do ke bar lain dan memiliki keberanian untuk tertawa di wajahnya, mengatakan bahwa ia harus mengadakan pertunjukan untuk menenangkan istrinya. Ban-do yang malang minta dirinya pergi ke kamar mandi dan dengan marah menatap bayangannya, memanggil Dokter Park sebagai seorang bajingan.

Dia berjalan kembali ke ruangan dengan sengaja, tapi saat melihat Doctor Park duduk di sana, Ban-do hanya memaksakan senyum sopan. Taman suara betapa hebatnya jika mereka berteman di perguruan tinggi, dan meskipun Ban-do berpikir sebaliknya, dia mempertahankan senyumannya.

Park kemudian mengembalikan kartu kredit, mengucapkan terima kasih pada Ban-do karena membiarkan dia menggunakan namanya. Seiring Park melanjutkan bahwa istrinya akhir-akhir ini terlalu tajam, Ban-do meremehkan kartu kredit di bawah meja.

Di rumah sakit, Jin-joo diberitahu bahwa Seo-jin kecil itu menderita enteritis akut, tapi untungnya, dia akan baik-baik saja. Dia melihat anaknya tertidur dan dengan sedih mengatakan kepadanya, "Ibu minta maaf." Setelah meletakkan Seo-jin ke tempat tidur di rumah, dia menemukan tagihan kartu kredit Ban-do tergeletak di atas meja dan membukanya, bingung melihat berbagai motel dan hotel. terdaftar.

Untuk memperburuk keadaan, seorang perawat yang dia kenal mengiriminya sebuah teks, menanyakan apakah pria yang digambarkan adalah suaminya. Jin-joo terengah-engah untuk melihat bahwa itu adalah Ban-do, digambarkan dengan nyonya rumah Park Park tepat di luar hotel.

Saat ini, Jin-joo merosot ke tanah. Dia menangkap bayangannya di cermin dan sekali lagi merasa malu melihat keadaannya yang acak-acakan. Tidak sampai dia mendapatkan teks dari Ban-do yang mengatakan bahwa dia tidak bisa pulang malam ini sehingga akhirnya dia menangis.


Ternyata Ban-do tetap berada di mobilnya (dengan bunga yang dia beli untuk Jin-joo), terlalu malu untuk pulang ke rumah saat dia dipotong dan dipukuli. Jin-joo memanggilnya menangis, tapi dia dengan lemah mengatakan bahwa dia tidak ingin bertengkar dengannya. Tapi Jin-joo melanjutkan saat dia mengatakan bahwa berkat dia, hidupnya telah menjadi rendah.

Ban-do mendesah dan mengatakan bahwa hidupnya tidak lebih baik. Dia berteriak ke telepon, bertanya apakah dia tahu betapa hebatnya dia dirawat di tempat kerja, dan jika dia tahu itu semua salahnya. Dengan itu, Jin-joo mengambil keputusan: Dia menginginkan perceraian. "Kita seharusnya tidak pernah bertemu," Jin-joo menangis. "Saya ingin mengembalikan waktu. Saya ingin kembali dan mengubah segalanya. Mari kita bercerai. Mari kita hentikan semua ini. "

Mata Ban-do dipenuhi air mata saat kata-katanya memukulnya. "Baik," katanya, terlihat sangat sedih. "Ayo kita bercerai." Jin-joo sepertinya sama sedihnya mendengarnya menyetujuinya, dan begitu menutup telepon, mereka berdua menangis tersedu-sedu.

Kami kembali ke hari ini, tepat setelah Jin-joo dan Ban-do secara resmi mengakhiri pernikahan mereka. Jin-joo pergi ke columbarium untuk mengunjungi ibunya, meminta maaf karena terlalu sibuk dengan Seo-jin untuk datang lebih sering. Saat dia mulai menangis, dia merenung bahwa dia sudah menangis lebih lama saat dia bertambah tua.

Ban-do mengunjungi toko serba ada di dekat rumah masa kecilnya dan berbicara kecil dengan ajumma di sana, yang sepertinya dia ketahui dengan cukup baik. Saat dia keluar, dia dibombardir dengan teks dari dua sahabatnya. Salah satu dari mereka, GO DOK-JAE ( Lee Yi Kyung ), memanggilnya untuk mengganggunya dengan pertanyaan tentang perceraian tersebut.

Teman lainnya, seorang penggemar AHN JAE-WOO ( Heo Jung-min ) merenggut telepon dari Dok-jae dan menyuruh Ban-do untuk beristirahat dan memanggil mereka nanti.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/go-back-spouses-episode-1/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Go Back Couple Episode 1 Bagian Pertama

 
Back To Top