Sinopsis Go Back Couple Episode 1 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 18 Oktober 2017

Sinopsis Go Back Couple Episode 1 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Go Back Couple Episode 1 Bagian Kedua

Go Back Spouses Episode 1 Bagian Kedua.  Jae-woo bertanya mengapa Dok-jae sangat tertarik dengan perceraian orang lain, dan Dok-jae menegaskan bahwa dia perlu tahu agar dia bisa bercerai juga. Jae-woo memberinya pukulan bagus di kepala untuk itu. Jae-woo kemudian melihat residu hitam tertinggal di tangannya dan bertanya apa yang dimakan Dok Jae di rambutnya. Dok-jae mengutuk dan menghaluskan rambutnya, mengatakan bahwa ia harus menggunakan concealer rambut rontok. Ha, aku suka keduanya.

Jae-woo bertanya-tanya mengapa teman-teman mereka bercerai begitu tiba-tiba, dan Dok-jae membayangkan bahwa cinta seperti mereka tidak selalu bertahan selamanya - sebenarnya, katanya, Jae-woo adalah contoh sempurna. Itu memicu sesuatu di Jae-woo dan dia meraih Dok-jae, mengancam untuk melemparkannya ke balkon tempat mereka berada jika dia menyebutkan nama Bo-reum.
Kami diperkenalkan kepada YOON BO-REUM ( Han Bo-reum ), yang juga kebetulan adalah teman Jin-joo, saat dia memimpin kelas aerobik. Dia memanggil Jin-joo untuk mencari tahu mengapa dia bercerai begitu tiba-tiba, tapi Jin-joo terlalu lelah untuk menjelaskannya sekarang.

Ban-do kembali ke rumah orang tuanya dan menemukan kakaknya, Choi Ja-yeon, mengejar anak remaja karena menyebabkan masalah. Ban-do mengatakan Ja-yeon untuk pergi mudah pada anak itu, tapi dia hanya memukul Ban-do di kepala. Saat Mom dan Dad masuk, mereka masing-masing memberi Ban-do a smack juga.

Dia kemudian mundur ke kamarnya yang dulu dengan beberapa soju, di mana dia menatap cincin kawinnya. Jin-joo melakukan hal yang sama saat dia naik bus pulang. Dia akhirnya menjatuhkan cincinnya, membiarkannya jatuh ke jalan, sementara Ban-do melemparkannya ke luar jendela.


Kedua cincin bergetar di mana mereka sampai tiba-tiba, baik Jin-joo dan Ban-do menemukan diri mereka berada di tengah gempa bumi. Tapi anehnya, kita melihat bahwa itu hanya terjadi pada mereka dan bukan orang-orang di sekitar mereka (Hmm, Freaky Friday , anyone?)

Cincin-cincin itu menghilang ke udara yang tipis, menghentikan gempa dan membiarkan pasangan kami tertegun. Tapi mereka bingung ketika semua orang berkeras mereka tidak merasakannya, dan bila tidak ada yang percaya dengan klaim mereka, mereka terpaksa menyikatnya.

Sebagai Ban-do pergi ke tempat tidur, kami memperbesar gambar bayi bayi Seo-jin. Gambar di bingkai berubah ke foto pernikahannya, lalu foto kuliahnya, terus berlanjut sampai tiba pada gambar keluarga tua.

Ban-do bangun keesokan paginya, jadi pusing dari tadi malam sehingga dia bahkan tidak menyadari bahwa seluruh ruangannya telah berubah-ada komputer desktop yang besar, kotak TV, dan puluhan manhwas dan CD. Dia hanya berjalan keluar rumah dan masuk ke toserba regulernya untuk mendapatkan beberapa obat penghilang rasa sakit.

Tapi dia melihat sesuatu yang aneh tentang tanggal kadaluwarsa: Semuanya ada pada tahun 1999. Dia berbalik untuk menghadapi ajumma tentang hal itu, tapi berhenti dengan shock melihat bahwa dia terlihat jauh lebih muda sekarang. Dia kemudian menangkap bayangannya di cermin di belakangnya dan aneh untuk melihat bahwa dia terlihat lebih muda juga.

Dia kembali ke rumah, memanggil ibunya, tapi matanya hanya tumbuh lebih lebar untuk melihat bahwa kedua orang tuanya juga lebih muda. Satu melihat kalender tahun 1999 di dinding dan semuanya masuk ke tempatnya untuknya. "Saya ... saya pikir saya berasal dari masa depan," katanya sambil menggaruk dagunya seolah bukan masalah besar. LOL.


Sementara itu, Jin-joo sedang mengalami mimpi buruk sampai seseorang mengguncangnya. Mata Jin-joo fokus pada saat dia menyadari bahwa itu adalah ibunya ( Kim Mi-kyung ), hidup dan sehat. Jin-joo hampir tidak mempercayainya, dan dia segera menarik pelukan Mom, mengatakan bahwa dia tidak pernah melihatnya lagi dalam mimpinya. Dia menangis bahwa dia baru saja bercerai dan yang dia inginkan sekarang adalah mati bersama Ibu.

Ibu memukul Jin-joo di belakang, memotong Jin-joo menangis pendek. Dia tidak tahu apa semua pembicaraan tentang kematian ini, alih-alih mendesak Jin-joo untuk pergi ke sekolah. Tapi Jin-joo terlalu asyik dengan fakta bahwa pukulan Mom benar-benar menyakitkan. Dia kadang-kadang membuat dirinya di dada beberapa kali untuk membangunkan dirinya sendiri, sementara Mom hanya menatapnya seperti dia gila. Baru setelah Ibu pergi, dia menyadari bahwa dia berada di kamar tidurnya yang lama, sama seperti pada tahun 1999.

Ban-do datang keluar dari kamarnya, tampak seperti anak yang senang. Dia menemukan ibu dan adiknya bermain dengan keponakannya (yang sekarang adalah bayi kecil yang lucu) dan bertanya apakah dia benar-benar berusia dua puluh tahun lagi dan seorang mahasiswa. Ayah muncul dan memukulnya ke atas kepala, yang hanya membuat Ban-do lebih bahagia. "Sakit sekali!" Katanya. "Bagus sekali! Itu berarti ini bukan mimpi! "

Jin-joo sama kagumnya, dan dia memanfaatkan situasi dengan mengikuti Mom di sekitar rumah dan memeluknya seperti anak anjing yang hilang. Dia ingat mengunjungi Mom di kolumbarium dan segera sampai pada fotonya kemarin, dan mendapati dirinya sedang mengulurkan tangan kepada Ibu sekarang, yang justru membingungkan Ibu lebih jauh. Sayang, Mom baru saja berteriak padanya untuk pergi ke sekolah.


Saat itu, adik Jin-joo, Ma Eun-joo, keluar dengan sebuah koper, mengancam untuk melarikan diri jika Mom tidak membelinya dan ponsel Jin-joo. Jin-joo memukul bagian belakang kepala Eun-joo, mengatakan bahwa dia seharusnya tidak berbicara dengan Ibu seperti itu.

Eun-joo berpendapat bahwa dia adalah kakak perempuan di sini, tapi Jin-joo berpendapat bahwa dia yang lebih tua sekarang. Masih bingung, Eun-joo juga mengatakan bahwa itu adalah ide Jin-joo untuk melarikan diri, dan dalam kilas balik, kita melihat bahwa Jin-joo yang lebih muda memang mengemas barang-barangnya untuk menantang.

Setelah cukup, Ibu memanggil Dad untuk mengusir Jin-joo ke sekolah. Jin-joo bersikeras bahwa dia ingin tinggal di rumah bersama Ibu dan Eun-joo bersikeras dia hanya menginginkan telepon seluler, dan Ibu baru saja memukul semua orang, termasuk Ayah. Ha ha.

Dad memberi Jin-joo tumpangan ke sekolah, dan dia tercengang oleh tatapan kerasnya. (Uh-oh, apakah Ayah melakukan sesuatu yang buruk di masa lalu?) Dia tidak mengucapkan selamat tinggal padanya, tapi ekspresinya melembut untuk melihat universitasnya dalam segala kemuliaannya. Dia mengagumi semua siswa cantik, bahkan berhenti di depan cermin untuk mengagumi betapa cantiknya dia.

Pada saat yang sama, Ban-do tiba di kampus dan hampir tidak dapat menahan kegembiraannya saat dia mengagumi segalanya, mulai dari pemutar CD hingga jaket denim. Dia melompat-lompat, berharap dia tidak perlu bangun jika itu semua mimpi.

Jin-joo memiliki waktu hidupnya menjelajahi kampus juga ... sampai dia melihat wajah yang familier. Jin-joo dan Ban-do mengunci mata dari jauh, dan senyuman mereka jatuh. Mereka berdua mengingat kata-kata kasar yang dikatakan orang lain sebelum perceraian saat mereka perlahan-lahan berjalan menuju satu sama lain.


Tapi bukannya menyapa satu sama lain, mereka hanya saling berpapasan. Ban-do sebentar kembali, bertanya-tanya apakah dia dan Jin-joo tidak saling mengenal pada saat ini dan tersenyum pada pikiran itu. Jin-joo menguntit sampai ke lapangan lintasan, berpikir bahwa Ban-do tidak boleh mengenalnya pada saat ini juga.

Dia duduk di depan lapangan trek dan gumam bahwa ini lebih baik seperti ini; mereka seharusnya berpura-pura mereka tidak saling mengenal mulai sekarang. Suasana hatinya kembali terasa asam, tapi matanya bersinar saat melihat sekelompok cowok tampan di lapangan.

Beberapa dari mereka mulai melepaskan baju mereka, membuat Jin-joo mencengkeram dadanya dan menjerit, "Omo, apa ini? Jantung ajumma ini berkibar! " Pfffffft , aku panik dengan cinta ini.

Dia masuk ke salah satu anak laki-laki dan mengenalinya sebagai teman lama JUNG NAM-GIL ( Jang Ki-yong ). Dia mengingat percakapan yang dia lakukan dengan Bo-reum belum lama ini, saat mereka melihat Nam-gil di TV dan menemukan betapa kaya dan suksesnya dia setelah sepulang sekolah.

Jin-joo tersipu malu, teringat Nam-gil pernah mengajaknya kencan dengannya. Tapi dia telah menolaknya, yang segera dia sesali-dia merasa sangat tidak beruntung saat mengetahui bahwa dia adalah seorang putra direktur setelah menolaknya.

Jin-joo tersipu saat melihat Nam-gil sekarang, terutama saat dia menangkapnya melihat ke arahnya dan kemudian langsung mengalihkan tatapannya. Dia bertanya-tanya apakah dia masih memiliki perasaan untuknya.


Wajah akrab lainnya muncul di tikungan, dan Jin-joo gembira untuk melihat bahwa itu adalah Bo-reum, terlihat sekitar tahun 90an seperti yang bisa Anda dapatkan. Dia mengagumi kekurangan keriput Bo-reum, yang tentu saja membuat Bo-reum menatapnya seperti dia gila.

Ban-do menemukan bangunan teknik dengan mudah, berlari ke Jae-woo muda di lorong. Ban-do terkejut melihat bingkai kurus temannya dan tertawa terbahak-bahak, bertanya-tanya ke mana otot-ototnya pergi.

Kesal, Jae-woo hanya mengatakan bahwa Ban-do sudah mati karena tampil tanpa seragamnya. Potong ke: Semua teman sekelasnya mengenakan seragam departemen mereka, tanpa ban-do.

Sebuah sunbae-nya meminta Ban-melakukan apa yang dia lakukan tanpa seragamnya, tapi Ban-do memiliki masalah menjaga wajah lurus dengan ungkapan-ungkapan serius "anak-anak" ini. Sunbae menyuruh Jae-woo menjelaskan bahwa mereka menjalani hukuman karena seseorang di departemen mereka berkelahi dengan departemen Pendidikan Jasmani.

Ban-do menuntut untuk mengetahui mana punk yang membuat mereka mendapat masalah, yang oleh sunbae menjawab, "Itu adalah Anda." Kilas balik ke malam pertarungan, saat Pendidikan Jasmani sunbaes menggoda Ban-do dan yang lainnya di Konstruksi Sipil departemen untuk seragam cewek-kuning mereka. Ban-do benar di wajah sunbaes ini, mengancam akan menurunkannya. Oy, dia memilih waktu yang buruk untuk kembali.


Jin-joo masih bersenang-senang menjelajahi kampus, dan Bo-reum merasa lucu bahwa dia bertingkah seperti dia di taman hiburan.

Tinggi dan tampan Nam-gil muncul di tikungan, dan Jin-joo senang bisa melihat dari dekat. Untuk ngeri Bo-reum, Jin-joo berjalan mendekati Nam-gil dan berkata halo, dengan gugup memanggilnya "Oppa."

Dia tersenyum canggung, meski perlahan memudar saat dia menyadari bahwa setiap orang di ruangan itu sekarang menatapnya. Termasuk Nam-gil, yang terlihat cukup kesal.

Sebagai Ban-do dan teman-teman sekelasnya melakukan latihan hukuman mereka, sunbaes yang lebih tua datang berbaris, memesan Ban-do untuk keluar sendirian.


Epilog.

Beberapa saat sebelum perceraian, Ban-do minum beberapa minuman dengan Jae-woo dan Dok-jae. Mereka memiliki pembicaraan tentang cinta pertama, karena Dok-jae yang mabuk mengagumi gambar Suzy di gelasnya yang ditembak, ha.

Ban-do mengingat cinta pertamanya dari perguruan tinggi, seorang gadis bernama Seo-young. Dia mendesah bahwa dia terlalu naif untuk mengajaknya kencan dan mengatakan bahwa jika dia bisa kembali, dia akan mencoba untuk berkencan dengannya bukan Jin-joo.


Ban-do kemudian mengagumi sebuah video Seo-jin kecil di teleponnya dan menunjukkannya kepada teman-temannya. Dia balok di video, membual bagaimana anaknya bisa mengatakan "Ayah" dan segalanya.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/go-back-spouses-episode-1/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Go Back Couple Episode 1 Bagian Kedua

 
Back To Top