Sinopsis Black Episode 4 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 27 Oktober 2017

Sinopsis Black Episode 4 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Black Episode 4 Bagian Pertama

Hitam dan jam tangan pasangan lamanya saat mantan pacar Ha-ram dengan senang hati berjalan dalam hujan. Mitra lama Black berpikir bahwa Hitam berdarah dingin dan tidak berperasaan karena tidak mengasihani kenyataan bahwa tugas baru mereka terlihat sangat bahagia, tidak sadar bahwa dia akan segera meninggal.

Black mencemooh bahwa dia bukan manusia sehingga dia tidak memiliki hati atau darah, dan selain itu, aneh rasanya pasangannya merasa sangat sentimental - mungkin karena ini adalah hari terakhir pasangannya sebagai Reaper.
Hitam bersandar di meja restoran makanan cepat saji, menunggu sampai tiba saatnya untuk memetik jiwa mantan pacarnya. Black kaget saat Ha-ram mengulurkan tangan dan menyentuhnya (meski menurutnya dia menyentuh Shadow), sesuatu yang tidak seharusnya dilakukan manusia. Meski begitu, itu tidak cukup untuk menghentikan hal yang tak terelakkan, dan mantan pacar tertabrak Truck of Doom.

Hitam mengantar jiwa mantan pacar ke dunia roh, tapi pasangan tua Black menatap manusia dengan panik karena tragedi di jalan. Hitam: "Jangan pernah melupakan kematian. Kami selalu di sisimu. "


Ha-ram mengembara di halaman sekolah tinggi, bertanya-tanya ke mana Black pergi setelah dia menunjukkan muridnya dengan Shadow. Murid itu berdegup kencang di depannya, didorong oleh Black dari gedung. Jam tangan Ha-ram terguncang saat Shadow menghilang dari tubuh anak laki-laki itu.

Malam itu, dia melihat Black menunggunya di luar apartemennya. Dia bertanya apakah dia masih menyukai Joon, eh, Moo-gang, eh, dia. Lalu dia memintanya untuk tetap dekat dan menjadi matanya. Ha-ram merasa curiga bahwa sikapnya terhadapnya tiba-tiba berubah, dan sepertinya dia mungkin memperhatikannya di atap tepat setelah anak laki-laki itu didorong.

Hitam hanya ingin menggunakannya karena dia bisa melihat di mana Shadows bersembunyi, dan dengan demikian dia akan bisa melihat tubuh pecundang yang sedang dihuni. Tapi dia mengatakan kepadanya bahwa mereka harus bekerja sama untuk mencegah orang meninggal seperti muridnya, dan bahwa dia harus segera memberi tahu dia saat melihat Bayangan di dalam diri seseorang.

Ha-ram dengan marah bertanya mengapa dia tiba-tiba mengubah pendapatnya tentang dia - belum lama ini ketika dia memperlakukannya seperti orang asing dan berteriak padanya untuk tersesat. Kenapa dia tiba-tiba jadi ramah?

Black sputters bahwa ia ditembak di kepala dan kehilangan semua kenangan (alasan yang mudah, itu). Dia mengatakan kepadanya untuk melupakan semua hal yang terjadi sampai sekarang dan tetap dekat dengannya. Tapi Ha-ram menolak, karena dia menyalahkan dirinya sendiri karena Moo-kang hampir sekarat. Jika dia tidak berusaha menyelamatkan pria itu dalam situasi penyanderaan, maka Moo-gang tidak akan menggantikannya.

Kesabaran Black berkulit tipis, dan sikap Reaper-nya keluar saat dia dengan paksa memerintahkannya, sebagai manusia rendahan, untuk mematuhi perintahnya. Tapi dia berteriak padanya bahwa dia tidak akan melakukannya. Dia mengancam untuk menarik matanya keluar, dan dia merespons dengan menendangnya di selangkangan. Tetes hitam kesakitan, dan Ha-ram dengan marah kembali ke rumah.


Man-soo mengunjungi ayahnya di rumah sakit. Orang tua itu tampaknya sangat buruk, dan Man-soo meminta ayahnya untuk hidup lama. Ayahnya tampak seolah ingin berbicara, tapi saudara laki-laki Man-soo Man-ho masuk, marah karena Man-soo diijinkan menemui ayah mereka.

Man-ho menyuruh pengawalnya menyeret Man-soo keluar, marah karena dokter mengizinkan Man-soo masuk. Man-ho kemudian mengubah kemarahannya kepada ayahnya, mengejek orang tua itu karena ingin bersama anak bungsunya, yang juga rupanya seorang anak haram Man-ho mengingatkan ayahnya bahwa dia adalah orang yang membersihkan kotoran yang ditinggalkan Ayah, tapi berjanji untuk memastikan pemakaman Dad adalah acara yang hebat - asalkan dia meninggal cukup cepat.

Black kembali ke rumah Moo-kang - dengan sebuah paket es yang dipegang pada selangkangannya, ha - dan dia mengomel bahwa satu-satunya cara menemukan Reaper pelarian adalah dengan menggunakan Ha-ram. Joseon merasa kasihan pada Ha-ram, menunjukkan bahwa cinta pertamanya hampir mati karena dia, jadi tidak mengherankan jika dia tidak ingin mengikuti Black.

Saat teleponnya berdering, Hitam, yang mengerang kesakitan, meminta Joseon untuk menyerahkannya kepadanya - benar-benar lupa bahwa Reapers tidak dapat menyentuh benda-benda fisik. Dia akhirnya mengambilnya. Peneleponnya adalah pria yang membuat briket batubara terbakar di mobilnya, yang perlahan-lahan mencekiknya.


Man-soo dengan sedih meninggalkan rumah sakit, bersumpah kepada ayahnya bahwa dia akan menyelamatkan Royal Group, tidak peduli apa. Dia kemudian bertanya-tanya apakah Ha-ram telah menepati janjinya untuk menyelidiki klien VIP. Tapi saat dia meneleponnya, dia mendengar teleponnya berdering di dekatnya,

Dia melihat dia berjongkok di bangku, menenggak botol soju. Dia baru saja mengkonfirmasi dengan Soo-wan bahwa kehilangan memori Moo-geng dan perilaku aneh adalah akibat langsung dari tembakannya.

Man-soo diam-diam melihat-lihat sebagai iseng Ha-ram yang sangat mabuk sehingga dia tidak memiliki teman, koneksi, atau uang, dan karena Moo-kangnya hampir meninggal - dan ayahnya meninggal karena dia juga. Dia kemudian pingsan, dan Man-soo memberinya tumpangan kembali ke rumah (meskipun kilasan mabuknya tidak membuatnya mudah), menyadari bahwa dia pastilah sama kesepian seperti dirinya.

Kembali ke kantor, Man-soo mempelajari berkas yang dia janjikan Ha-ram. Dia mainan dengan gagasan untuk memberikannya kepadanya sekarang, lalu memutuskan untuk menunggu sampai dia menyelesaikan pekerjaannya untuknya. Dia bertanya-tanya apakah pria yang digambarkan dalam sebuah foto benar-benar membunuh ayah Ha-ram. Oooh, ini orang yang bekas luka dari sebelumnya, dan apakah ibu Ha-ram yang ada di tangannya?

Sebuah kilas balik menunjukkan pria itu memasuki sebuah bangunan terbengkalai dimana dua anak laki-laki bersembunyi - salah satunya adalah Joon, yang lainnya adalah anak laki-laki yang lebih muda. Pria itu menemukan kedua anak laki-laki itu, tapi saat dia meraih Joon, anak laki-laki itu menemukan sebuah batu bata dan membantingnya ke wajah pria itu, memberi mereka kesempatan untuk bebas. Aku berasumsi begitulah cara orang itu mendapatkan bekas lukanya.


Kecuali itu bukan kilas balik, tapi mimpi Black. Dia bahkan nicks dirinya mencukur saat ia merenungkan fakta bahwa ia mengalami sesuatu yang hanya manusia dapat lakukan saat tidur.

Joseon dan Hip-hop keluar dari lemari, mengejutkan Black, tapi saat mereka membahas kejadian hari sebelumnya, Black bertanya-tanya mengapa Ha-ram tidak dapat melihat bayangannya di tubuh Moo-gang. Dia menatapnya tanpa kacamata hitamnya, jadi dia seharusnya bisa melihat Shadow-nya dengan cara yang sama seperti melihat Shadow di tubuh murid.

Hitam menyadari bahwa itu pasti karena dia hanya mengenakan pakaian hitam bekas di sekelilingnya, yang menyembunyikan Bayangan seperti kacamata hitamnya. Itu berarti dia harus tetap mengenakan warna hitam, dan ketika dua lainnya Reaper memuji dirinya tentang betapa tampannya dia mengenakan jas hitam, seperti Brad Pitt dalam film Meet Joe Black , Black memutuskan bahwa dia akan dipanggil " Hitam "mulai sekarang (bukan # 444, seperti sebelumnya mereka memanggilnya).

Kepala kulit hitam bekerja, mengabaikan perwira berpangkat tinggi di lift bersamanya karena barisan manusia tidak berarti apa-apa baginya. Kaptennya mencoba mendesaknya berbisik kepadanya untuk menyambut komisaris, tapi Black hanya tertawa melihat bagaimana napas kapten menggelitik telinganya.


Kwang-kyun mendapat telepon dari Man-soo - mereka telah menemukan buku penunjukan Jin-sook yang mungkin berisi beberapa petunjuk. Sepertinya tidak ada yang penting dalam buku janji temu, tapi Kwang-kyun menemukan catatan sekitar satu juta dolar.

Kembali ke kantor polisi, So-tae menerima pemberitahuan tiket ngebut - tapi dari saat Moo-geng menggunakan mobil itu, yang kebetulan adalah hari dia ditembak. So-tae terkejut bahwa tiket ngebut adalah untuk persimpangan yang jauh dari pusat perbelanjaan tempat dia ditembak. Menurut cap waktu tiket, Moo-gang seharusnya menuju ke pusat perbelanjaan.

Beberapa detektif dari stasiun lain datang untuk berbicara dengan Black (well, secara teknis Moo-geng). Mereka telah menemukan bahwa pria yang berusaha bunuh diri di mobilnya adalah orang yang menembak Moo-geng. Hitam mengatakan bahwa dia belum pernah melihat pria itu sebelumnya dalam hidupnya, meskipun para detektif berpikir pasti ada lebih dari itu.

Soo-wan membaca artikel tentang kematian Jin-sook, teringat saat terakhir mereka berbicara. Jin-sook mengatakan bahwa dia membutuhkan uang untuk melunasi pinjaman, jadi dia mengatakan kepada "orang itu" bahwa dia memiliki rekaman itu dan membayarnya satu juta dolar untuk itu. Tapi pertama Soo-wan harus memberinya rekaman itu.

Kecuali Soo-wan tidak memiliki rekaman itu, dan dia berpikir "orang itu" membawanya bersamanya. Freaking keluar, dia memperingatkan Jin-sook bahwa jika dia tidak ingin mati, maka Jin-sook seharusnya tidak bertemu dengannya. Setelah menutup telepon, dia bertanya-tanya di mana rekaman itu menghilang, dan jika Moo-geng menemukannya sejak dia bertanya kepadanya tentang hal itu malam itu di atap.

Jika Moo-kang menemukannya, akan disembunyikan di ruang bawah tanah rahasianya. Soo-wan memutuskan untuk menemukan rekaman itu dan menghancurkannya, untuk melindunginya dan Moo-gang.


Penembak jitu yang mencoba membunuh Moo-gang ada di rumah sakit. Bunuh dirinya mungkin tidak berhasil, tapi dia masih dalam kondisi buruk karena menghirup asap. Hitam mengunjunginya, karena pria itu ingin berbicara dengannya, tapi beberapa menit setelah Black masuk ke kamar rumah sakit, semua mesin mulai berbunyi saat pria itu shock.

Detektif yang lain penasaran ingin tahu apa yang dikatakan si penembak jitu kepada Black, dan saat Black berjalan pergi, dia dengan santai mengatakan bahwa pria itu mengatakan bahwa dia menyesal.

Man-soo memiliki daftar klien VIP baru untuk Ha-ram untuk diselidiki, tapi dia protes saat melihat salah satu dari mereka tinggal di Mujin, yang tidak berada di dekat Seoul. Man-soo mengatakan bahwa pria itu adalah teman dekat ayahnya, jadi dia ingin Ha-ram menjadi ekstra yakin bahwa semuanya baik-baik saja dengannya.

Soo-wan mencoba mencari tahu kode itu ke ruang rahasia Moo-kang, tapi dia tidak bisa membukanya. Dia mendengar suara dan kemudian diam-diam menyelinap pergi, sama seperti Black pulang ke rumah. Dia melihat dia pergi, tapi sepertinya tidak terlalu peduli atau tertarik pada apa yang sedang dia lakukan.

Sebaliknya, Black merenungkan apa yang dikatakan penembak jitu kepadanya - pria itu memang meminta maaf, tapi dia juga mengaku bahwa dia terpaksa menembak Moo-gang. Itu bukan kebetulan. Pria itu mulai shock saat mengatakan pada Black bahwa seseorang akan mencoba membunuh Moo-gang lagi.

Takeaway hitam dari pengakuan pria itu adalah bahwa Moo-gang akan meninggal tidak peduli apa hari itu, dan bahwa Moo-gang yang menjadi sandera bukanlah kesalahan Ha-ram. Jika dia menyadari bahwa itu bukan salahnya, maka dia mungkin akan setuju untuk bekerja dengannya.


Haha, Black bewilders So-tae saat tiba-tiba dia tiba di kantor polisi lewat sebuah lemari. Black mencoba untuk mencari tahu di mana Moo-kang pasti pergi hari itu berdasarkan tiket ngebut, dan So-tae bertanya-tanya mengapa Black terus mengacu pada dirinya sendiri pada orang ketiga. Pffft.

Hitam pergi ke kantor keamanan parkir untuk mempelajari rekaman CCTV dari hari penembakan, mencari mobil Moo-gang. Hitam menyadari bahwa Moo-kang benar-benar menuju ke hotel seberang mal. Hitam ingat melihat Moo-gang di lorong hotel, saat Black sedang memburu Loser.

Trek hitam menyusuri petugas parkir yang diminta Moo-kang untuk mendapatkan ibu sandera yang asli, dan menyuruh petugas memberitahu Ha-ram bahwa Moo-kang benar-benar menuju ke hotel, bukan mal hari itu. Ha-ram terkejut, karena dia pikir Moo-kang adalah orang yang pergi untuk mendapatkan ibu pria itu.

Saat dia menjelaskan apa yang terjadi hari itu, Hitam meriah harus terus memaksa dirinya untuk berbicara pada orang pertama (karena dia seharusnya Moo-gang). Ha-ram tiba-tiba menyadari bahwa penglihatan asli yang dia lihat memiliki dua tembakan - satu untuk sandera, dan satu lagi untuk Moo-gang yang berada tepat di belakang mereka.

Hitam menunjukkan bahwa jika sandera adalah siapa pun yang mendatangi wanita tua itu, orang yang akan tertembak pada akhirnya seharusnya menjadi petugas parkir. Itu berarti intervensi Ha-ram tidak mengakibatkan Moo-geng ditembak.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/black-episode-4/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Black Episode 4 Bagian Pertama

 
Back To Top