Sinopsis Black Episode 1 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 19 Oktober 2017

Sinopsis Black Episode 1 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Black Episode 1 Bagian Kedua

Moo-gang pergi ke pabrik yang ditinggalkan di kampung halamannya. Saat dia mengembara di ruang kosong berdebu dan kosong, dia ingat menjadi anak muda dua puluh tahun yang lalu. Saat itu, dia diam-diam melihat wanita itu dari foto itu memukuli seorang siswa SMA wanita, bertanya di mana "kasetnya" berada. Dewasa Moo-geng menemukan label nama yang telah jatuh dari seragam siswa bertahun-tahun yang lalu, dan setelah membersihkannya, dia membaca nama "Kim Seon-young."

Ketika Moo-gang melewati catatan sekolah, dia menemukan bahwa halaman murid itu telah dicabik. Juga tidak ada foto seniornya di buku tahunan, dan dia membalik-balik foto kelompok itu hingga menemukan foto Kim Seon-young. Saat dia kembali ke Seoul, dia melewati Ha-ram menuju ke arah lain di bus.
Ha-ram berjalan di sepanjang jalan sepi di tepi laut, meminta maaf pada ayahnya bahwa sudah lama sekali dia kembali. Tapi dia memiliki banyak hal dalam pikirannya, seperti Moo-geng mengatakan kepadanya bahwa kemampuannya adalah sebuah hadiah dan bahwa dia akan membantunya menyelamatkan orang. Dia mulai menangis saat dia bertanya-tanya apa yang akan terjadi jika seseorang mempercayainya saat itu - apakah dia bisa menyelamatkan ayahnya?

Pacar Moo-geng Soo-wan adalah seorang ahli bedah di Royal Hospital, dan dengan senang hati dia bergegas ke atap rumah sakit untuk bertemu dengan Moo-gang untuk apa yang dia anggap sebagai pertemuan romantis. Tapi Moo-geng mengabaikan obrolannya yang ceria sampai dia mengatakan kepadanya bahwa dia harus kembali ke dalam untuk merawat pasien.


Dia berhenti di jalurnya saat Moo-geng memanggilnya Kim Seon-young. Moo-gang bertanya-tanya apakah dia terkejut karena dia mengetahui nama aslinya setelah dia bekerja keras untuk menyembunyikannya selama dua puluh tahun terakhir, dan dia terengah kaget saat Moo-geng menunjukkan foto itu dari buku tahunan.

Moo-gang dengan marah menuntut untuk mengetahui apakah Soo-wan sengaja menghampirinya karena apa yang terjadi dua puluh tahun yang lalu. Dia mengatakan bahwa itu semua ada hubungannya dengan apa pun yang ada di kaset itu. Soo-wan sambil menangis mulai memberitahunya, "Yang benar adalah ..."

Satu bulan kemudian. Ha-ram menatap langit biru cerah dan memutuskan bahwa hari ini adalah hari yang baik untuk menyelamatkan nyawa. Melepaskan kacamata hitamnya, dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa ada baiknya mencobanya setidaknya sekali. Dia bahkan memotong poninya sehingga tidak ada alasan untuk menyembunyikan matanya di balik apapun.

Dengan hati-hati, Ha-ram berjalan melalui pasar. Dia melihat seorang ibu dengan bayangan kematian, tapi ketika Ha-ram menyentuhnya, dia melihat bahwa wanita itu meninggal karena penyakit, yang bukan sesuatu yang bisa dicuri Ha-ram.

Di kantor polisi, para detektif semua menyaksikan berita tentang putra seorang majelis yang berada di militer dan telah dituduh melakukan kekerasan seksual. Moo-kang terus mengabaikan panggilan dari Soo-wan, yang mengiriminya pesan bahwa mereka belum berbicara dalam sebulan sejak malam itu. Moo-gang hanya menghapus pesannya.


Moo-kang mendapat telepon dari Ha-ram, yang mengatakan kepadanya bahwa dia memutuskan untuk mencari tahu apakah penglihatannya adalah kutukan atau restu. Dia mulai memberitahunya tentang pria yang dia temukan dengan bayang-bayang kematian, tapi Moo-gang memotongnya, mengatakan bahwa dia menceritakan semua hal tentang menyelamatkan nyawa saat dia mabuk. Dia tidak dalam posisi yang baik untuk membantunya sekarang juga, dan Ha-ram sekali lagi mengancam hal-hal mengerikan yang mengerikan pada bola matanya.

Ha-ram memutuskan untuk mengambil masalah ke tangannya sendiri dan mencoba untuk meyakinkan orang tersebut dengan bayangan kematian bahwa dia adalah peramal, dan bahwa dia seharusnya tidak mendekati pusat perbelanjaan hari ini. Dia bahkan mencoba memberinya uang untuk tidak pergi kemana-mana, dan orang itu menganggap bahwa dia adalah semacam penggali emas.

Ha-ram mengomel bahwa dia melakukan yang terbaik dan akan pergi, tapi dia tidak bisa melupakan penglihatan tentang bagaimana pria itu akan mati. Dia berbalik dan mulai menghasut perkelahian, menyuruhnya memukulnya. Dia menolak, jadi dia memukul kepalanya ke meja sampai dia mulai berdarah, lalu berteriak bahwa dia mencoba melarikan diri setelah memukulnya.

Moo-gang masuk ke restoran saat pria itu melarikan diri dari tempat kejadian. Moo-gang mencoba untuk mengantar pria itu, tapi Moo-kang akhirnya tersandung kakinya sendiri dan terjatuh ke tanah. Meski begitu, Ha-ram berhasil mengatasi orang itu, dan seorang Moo-gang yang bingung menahannya untuk diserang.


Saat pria itu dibawa ke kantor polisi, Moo-gang (dengan jejak Ha-ram masih di punggungnya, ha), cenderung luka berdarah di kepalanya. Dia menggerutu bahwa sulit menemukannya, dan bahwa dia hanya melakukannya karena ancaman menakutkannya.

Dia juga tidak bodoh, karena dia tahu dia menyakiti dirinya sendiri dengan sengaja sehingga orang itu dikurung dan terbunuh. Ha-ram balas bahwa Moo-kang yang canggung yang tersandung di kakinya sendiri, jadi dia seharusnya berhenti menjadi seorang detektif. Sambil mendesah, Moo-geng mengatakan bahwa dia benar-benar berencana untuk berhenti, yang membuat Ha-ram dengan cepat menarik kembali pernyataan sebelumnya dan dengan canggung bersikeras bahwa setiap orang terkadang kikuk.

Ha-ram masih khawatir dengan apa yang dilihatnya dari bayangan pria itu. Itu sebenarnya adalah situasi sandera, dan meskipun dia menyelamatkan pria itu, tidak ada jaminan bahwa orang lain tidak akan menggantikannya. Berdasarkan deskripsi Ha-ram tentang penyerang dalam visinya, kemungkinan seorang tentara yang pergi AWOL. Dia dan Moo-geng memutuskan bahwa cara terbaik untuk mencegah situasi sandera terjadi sama sekali adalah dengan menemukan prajurit itu terlebih dahulu.

Mereka menuju ke pusat perbelanjaan Ha-ram melihat dalam penglihatannya, dan Ha-ram mengenali seorang wanita yang merupakan salah satu penonton yang ketakutan dalam penglihatannya. Mereka menemukan bahwa pacarnya lari dari militer pagi itu, dan mereka yakin telah menemukan penyerang tersebut.

Wanita tersebut setuju untuk meyakinkan pacarnya untuk datang ke restoran sehingga Ha-ram bisa memastikan bahwa itu benar-benar dia. Moo-geng kaget bahwa Ha-ram bisa dengan acuh tak acuh sambil menunggu saat mereka menunggu apakah pria ini adalah pembunuh potensial mereka. Tapi saat pacarnya berjalan di pintu, mengenakan hoodie, tutup bola, dan arloji seperti pria dalam penglihatannya, dia mengangguk pada Moo-gang untuk menangkapnya.


Ha-ram dan Moo-gang dengan senang hati telah berhasil menyelamatkan nyawa. Saat mereka berpisah, Ha-ram mengatakan bahwa dia sebenarnya sangat membantu. Moo-kang mengatakan kepadanya bahwa mereka melakukan sesuatu yang menakjubkan hari ini, dan mengulangi bahwa penglihatannya adalah berkah, bukan kutukan. Ah, maka dia menyimpan Ha-ram sebagai "Sunglasses" di teleponnya (sambil mengabaikan pesan "maaf dari saya" dari Soo-wan).

Ha-ram pergi ke sauna untuk merayakannya, tapi saat dia kembali ke ruang ganti, dia melihat pintu lokernya tertutup. Aneh karena tidak ada yang ada, dan masih terkunci saat dia mencoba membukanya. Sepertinya tidak ada yang hilang, tapi dia memiliki tujuh belas panggilan tak terjawab dari Moo-gang (atau "Loser," saat dia diselamatkan di teleponnya).

Dia mencoba menelepon Moo-geng, khawatir pria yang dikurung telah dibebaskan, tapi dia tidak menjawab. Ketika sampai di kantor polisi, Moo-gang tidak ada di sana. Saat dia mencoba meneleponnya lagi, dia melihat foto kelulusan akademi kepolisiannya, di mana dia mengenakan gelang benang merah - gelang yang sama persis dengan yang dibuat oleh seekor domba jantan muda untuk anak kecilnya sebelum dia pindah.

Ha-ram tercengang untuk menyadari bahwa Moo-kang adalah orang yang sama dari masa kecilnya yang biasa mengatakan kepadanya bahwa penglihatannya adalah berkah, dan yang menyatakan bahwa dia akan menjadi seorang detektif seperti ayahnya.

Saat itu, polisi militer tiba untuk mengambil tentara yang melarikan diri, dan sekarang Ha-ram dapat melihat seragamnya sepenuhnya, dia melihat bahwa dia tidak memiliki pangkat yang tepat - ditambah lagi, arlojinya berada di pergelangan tangan yang salah. Ha-ram menyadari bahwa dia bukan penyerang asli dari penglihatannya.


Kantor polisi mendapat kabar situasi sandera di pusat perbelanjaan - tapi kali ini, Moo-gang adalah sandera. Dia sampai di mal karena dia pergi untuk mengambil ibu sandera yang asli, yang tersesat dengan demensia. Ha-ram menonton cuplikan berita situasi sandera, terkejut dengan nasib ini, dan kemudian menutupi matanya dengan ngeri saat Moo-kang ditembak di kepala.

Moo-gang dibawa ke Royal Hospital, di mana Soo-wan adalah ahli bedah yang hadir di UGD dan terkejut mengetahui pacarnya yang sudah tua adalah pasien barunya. Soo-wan dengan putus asa mencoba menghidupkannya kembali, tapi Moo-gang mati di atas meja.


Ha-ram, bingung bahwa tindakannya sekarang telah menyebabkan seorang teman lama dibunuh, dengan linglung bersikeras bahwa dia dikutuk. Dia mencoba untuk menggantung dirinya dengan tali sepatunya dan perlahan tergelincir ke dalam ketidaksadaran saat teleponnya berulang kali berdengung.


Sementara itu, seorang pria bertopeng di mantel dokter memasuki kamar mayat, mencari mayat Moo-kang. Pria itu menarik keluar sebuah pisau bedah untuk menyingkirkan mata Moo-kang, tapi sebaliknya, mata Moo-geng terbuka.

Pria bertopeng itu kabur ketakutan saat Moo-gang duduk, matanya berwarna merah kehitaman. Moo-geng menyeringai bahwa manusia sangat dramatis.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/black-episode-1/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Black Episode 1 Bagian Kedua

 
Back To Top