Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 6 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 27 Oktober 2017

Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 6 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 6 Bagian Pertama

Episode 6: "Karena 'kita' adalah pertama kalinya kita"

Ji-ho menangis dalam gaun pengantinnya, tidak mampu menghentikan air matanya, dan Se-hee berlutut di sampingnya. Dia bertanya padanya apakah sulit untuk berhenti menangis, dan menawarkan untuk berjalan menyusuri lorong bersamanya. Dia dengan lembut memberi tahu Ji-ho, "Ayo kita jalan bersama. Aku akan berada tepat di sebelahmu. "

Kembali pada waktunya sampai tahun 1988, ini adalah tahun Olimpiade Seoul dan juga kelahiran Ji-ho. Lahir pada zaman keemasan Korea, Ji-ho menjelaskan bahwa masa kecilnya adalah masa pertumbuhan dan kelimpahan yang cepat, dimana memiliki rumah dan mobil hanya alami. Seiring dengan perubahan, krisis datang secara alami, tapi harapan selalu bertahan. Namun, kepercayaan itu tidak bertahan lama. Ji-ho menceritakan:
"Mimpi pun mulai berkelas. Kami bukan bayi 1988 lagi. Kami menjadi generasi 880.000 won. Pemungutan suara berusia 20 tahun tidak memiliki kekuatan apapun. Dunia tidak lagi memandang Korea. Dalam dunia persaingan, teman-teman saya melemparkan diri mereka ke jalur di resume mereka. Di antara mereka, aku adalah siput yang mengejar mimpi. "


Saat ini, Ji-ho bertanya-tanya bagaimana dirinya yang berusia 20 tahun akan bereaksi terhadap dirinya saat ini saat ia berjalan menyusuri lorong bersama Se-hee. Sebagai orang bertepuk tangan untuk mereka, Ji-ho mengatakan, "Yoon Ji-ho yang berusia 30 tahun yang lahir pada tahun 1988, alih-alih menjadi penulis, memegang tangan pria yang memberikan potongan harga. Saya benar-benar menikah karena perumahan. "

Setelah foto keluarga, teman-teman pengantin wanita dipanggil ke depan, dan saat Su-ji dan Ho-rang bangkit, mereka berdua membeku setelah melihat siapa yang berdiri di samping Se-hee: Sang-gu dan Won-seok.


Setelah Su-ji dan Ho-rang mengambil tempat mereka di samping Ji-ho, Bo-mi memberitahu Sang-gu dan Won-seok untuk pindah ke sisi mempelai wanita untuk menyeimbangkan foto tersebut. Meskipun Su-ji dan Won-seok protes, Sang-gu dengan bersemangat mengantar Won-seok ke sisi lain, dan karena ketinggian Su-ji, Bo-mi mengarahkannya ke belakang, di samping Sang-gu. Dengan demikian, ketiga pasangan potensial tersebut akhirnya berdiri saling berdekatan di gambar akhir.

Selama resepsi, Won-seok memohon Sang-gu untuk mengabaikan Ho-rang, tapi tentu saja, Sang-gu melakukan hal yang sebaliknya, langsung menuju ke mejanya sejak Su-ji ada di sana. Namun, sebelum dia bisa duduk di sampingnya, Won-seok mendorongnya pergi, dan Ho-rang menembak belati pada pacarnya.

Sang-gu memperkenalkan dirinya pada Ho-rang, dan dia memperkenalkan dirinya dan Su-ji, meskipun dia benar "menebak-nebak" nama Su-ji. Dia pasif-agresif mengatakan bahwa Su-ji terlihat seperti seseorang yang menghalangi orang untuk mengobrol, dan Su-ji menjelaskan kepada Ho-rang dan Won-seok yang benar-benar bingung bahwa dia bertemu dengan Sang-gu sebelumnya, melalui pekerjaan.

Saat meja mereka tenggelam dalam keheningan yang kikuk, Ji-ho dan Se-hee memasuki aula, dan semua orang dengan senang hati bertepuk tangan dengan pengantin baru. Ho-rang tidak percaya bahwa Ji-ho sudah menikah, menceritakan saat dia mabuk dan muntah di tempat mereka, dan Won-seok meloncati, mengingat kenangan bersama mereka. Mereka saling bergumam dengan mudah sampai mereka segera menyadari bahwa mereka masih berkelahi.


Sang-gu melihat sesuatu di wajah Se-hee, mengira itu saus panas, tapi sebenarnya itu adalah mimisan mimisan.

Merelokasi ke area pribadi, Ji-ho membantu Se-hee membersihkan darah, dan dia mencatat bagaimana menguras pernikahan. Dia mengatakan bahwa dia ingin kembali ke rumah dan istirahat mereka, tapi Ji-ho menatapnya kaget, terkejut dengan penggunaan jamak orang pertama.

Merasakan keterkejutannya, dia bertanya apakah dia mengatakan sesuatu yang menyinggung perasaan, dan bingung, Ji-ho minta maaf. Melarikan diri ke kamar mandi, Ji-ho mengingat komentar Se-hee tentang "rumah kami," dan senyuman perlahan menyebar di wajahnya.

Ji-ho kembali, tapi berhenti di luar ruangan saat dia melihat ibunya duduk di samping Se-hee. Ibu memberinya minuman energi, dan bertanya-tanya tentang apa yang harus diberi makan menantunya yang kurus karena dia mungkin tidak akan makan sup ular. Se-hee menyela dia, dan tiba-tiba mengatakan bahwa Ji-ho adalah wanita yang tekun.

Dia mengatakan pada Mom bahwa Ji-ho membuat semua pilihannya sampai saat ini, termasuk keputusannya untuk berhenti menulis dan menikah. Meskipun dia belum mengenal Ji-ho dengan baik, dia tahu dia kuat dan tidak akan melakukan apapun yang membuatnya tidak bahagia. Karena itu, saat dia menikahi dia, dia menjanjikan kepada Mom bahwa dia tidak akan menghalangi jalannya menuju kebahagiaan.

Dia meminta maaf karena tidak bisa menjanjikan sesuatu yang lebih baik, tapi Mom berpikir kata-katanya yang jujur ​​jauh lebih baik daripada kalimat kosong. Dia menawarkan untuk membuatnya sup ular lain kali, dan di sisi lain tirai, Ji-ho menahan tawanya.


Kedua keluarga saling bertukar salam setelah pernikahan, dan sebelum dia pergi, ipar Ji-ho memberi tahu Ji-ho bahwa Se-hee tampan. Di halte bus, Ji-ho menatap Se-hee, dengan sungguh-sungguh mempertimbangkan komentar iparnya, tapi Se-hee tiba-tiba berbalik untuk memeriksa hidungnya, dengan asumsi bahwa dia memiliki mimisan lain karena dia terus menatapnya. Heh.

Mengubah topik pembicaraan, Ji-ho mengucapkan terima kasih atas komentarnya sebelumnya kepada Ibu, dan meminta maaf karena membuat dia menangani sesuatu yang tidak menyangkut dia. Se-hee tidak setuju, mengatakan bahwa adalah tugasnya untuk membebaskan ibunya dari kekhawatirannya, dan mengatakan kepadanya bahwa sekarang ini adalah keprihatinan mereka. Penggunaan "kami" menangkap Ji-ho off-guard lagi, dan dia menyembunyikan senyumnya darinya.

Ho-rang membawa Su-ji ke restoran yang ramai, dimana Sang-gu dan Won-seok sudah memiliki meja. Su-ji melihat benar melalui taktik Ho-rang, tapi sebelum dia bisa melarikan diri, Sang-gu mencegat mereka dan membawa mereka ke mejanya.

Setelah minum segelas bir sekaligus, Ho-rang menjelaskan kepada Sang-gu bahwa dia baru saja lajang dan berpikir untuk bergabung dengan aplikasi kencannya. Dia bertanya seperti apa pria yang dia sukai, dan dia mengatakan bahwa dia tidak peduli dengan apapun asalkan mereka tidak belajar teknik.

Sang-gu berpelukan melirik Won-seok, yang bertanya kepada seorang mahasiswa teknik apakah itu salah, tapi Ho-rang tidak mau membicarakannya karena mereka sudah berpisah. Mereka terus menukarkan barbs sampai Won-seok akhirnya menyatakan bahwa dia mengerti mengapa dia kesal.


Ho-rang menjadi tenang, dan Sang-gu menggunakan momen ini untuk menjelaskan berapa banyak won-seok menyesali perbuatannya ... mendapatkan sofa layar. Su-ji terdengar keras, dan meski dia memperingatkan Sang-gu untuk berhenti, dia terus berbicara tentang sofa, yang membuat Ho-rang lebih sengsara. Menyadari bahwa ini adalah bagaimana Won-seok memikirkannya, Ho-rang membuat restorannya kesal, dan dia berlari mengejarnya.

Won-seok meraih Ho-rang, menuntut agar dia mengatakan kepadanya mengapa dia marah, dan dia menunjukkan buket yang dia tangkap hari ini. Dia tidak mengerti mengapa dia terus memukul-mukul sekeliling semak-semak, jadi Ho-rang memutuskan untuk memukulinya dengan buketnya. Sambil menangis, dia berkata bahwa dia ingin menikah, dan sebagai responsnya, Won-seok memeluknya.

Sang-gu tidak dapat mempercayai twist plot tiba-tiba yang baru saja disaksikannya, dan Su-ji bertanya apakah dia pernah berhubungan nyata seperti Ho-rang dan Won-seok, di mana garis antara "kamu" dan "aku" mulai mengaburkan. Dia mengajukan pertanyaan kembali padanya, dan Su-ji menjawab, "Saya tidak berkencan dengan cowok. Aku hanya membuat kenangan. "

Sang-gu berpaling dari Su-ji tanpa sepatah kata pun untuk bermain di mesin cakar, jadi dia meninggalkannya untuk naik taksi. Saat dia menutup pintu, Sang-gu menghentikannya dan menyerahkan boneka yang baru saja dia menangkan, memanggilnya "anak perempuannya". Dia mengatakan kepadanya bahwa ini bisa menjadi kenangan, dan dengan tulus meminta untuk diblokir karena dia berjanji untuk berhenti mengirim orang bodoh. pesan. Heh.

Sementara itu, Won-seok membawa pulang Ho-rang, dan setelah menyelipkannya, dia pergi keluar untuk duduk sendirian dan berpikir.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/because-this-life-is-our-first-episode-6/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 6 Bagian Pertama

 
Back To Top