Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 5 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 25 Oktober 2017

Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 5 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 5 Bagian Pertama

Episode 5: "Karena ini adalah janji pertamaku"

Ho-rang tiba di sebuah kafe untuk bertemu Ji-ho dan melihat Su-ji sudah duduk di salah satu meja. Mereka saling menukar pandangan melirik sebelum berpaling, dan Ji-ho mendapati mereka duduk bersandar di meja yang sama menunggunya. Heh.

Mereka mengeluh karena ditipu untuk bertemu, sampai Ji-ho mengumumkan bahwa dia memiliki sesuatu yang memberi tahu mereka berdua.

Sementara itu, Se-hee menyela pertemuan untuk menanyakan berapa banyak rekannya bertaruh pada orientasi seksualnya selama kunjungan terakhir mereka. Sang-gu dengan canggung mencoba menyangkal bahwa taruhan seperti itu pernah terjadi, sampai Se-hee mulai mengandalkan sejumlah kemungkinan: gay, lurus, atau aseksual.
Hanya Bo-mi yang memilih langsung, jadi Se-hee mengucapkan selamat padanya untuk memenangkan taruhan, sebelum segera bangkit untuk pergi. Sang-gu mengikutinya keluar dan mencoba menenangkan Se-hee, dengan asumsi dia berbohong tentang pernikahannya dan memukul karena taruhannya.

Dia paprika Se-hee dengan pertanyaan-pertanyaan, yakin bahwa pernikahannya adalah palsu, sampai Se-hee mengatakan secara langsung bahwa istrinya adalah pretty- sangat cantik. Hal ini tampaknya cukup untuk meyakinkan Sang-gu, dan dia menjadi pusing karena kegembiraan, lalu bersorak gembira tentang bagaimana akhirnya Se-hee jatuh cinta.

Kembali ke kafe, gadis-gadis itu sama-sama bingung dengan pengumuman Ji-ho. Su-ji curiga dan mulai mengajukan pertanyaan tajam tentang garis waktu hubungan Ji-ho, karena matematika tidak bertambah. Lubang plot terbesar adalah seberapa cepat hubungannya dengan Se-hee berkembang, karena Su-ji tahu bahwa Ji-ho bukan tipe yang menghangatkan seseorang dengan sangat cepat.


Ji-ho menjawab bahwa Se-hee adalah seseorang yang dia "butuhkan" dalam hidupnya, dan kata itu hanya membuat Su-ji lebih skeptis, sampai Ho-rang dengan penuh semangat melongo bahwa Ji-ho pasti jatuh cinta pada Se- hee pada pandangan pertama, dan itulah mengapa mereka menikah begitu cepat.

Ji-ho dengan gugup membenarkannya, dengan canggung memanggil nasib pertemuan mereka untuk meyakinkan Su-ji, yang menyebabkan Ho-rang memekik dengan gembira.

Setelah dia pergi, Ji-ho cringes hanya memikirkan komentar nasibnya, dan tebak bahwa dia harus menjadi lebih baik dalam bertindak setelah menulis beberapa drama.

Dalam perjalanan ke rumah orang tua Se-hee, mereka bertukar cerita tentang reaksi teman-teman mereka terhadap berita mereka. Mereka tidak benar-benar jujur ​​satu sama lain (Se-hee mengatakan bahwa dia "mengambil keuntungan dari sifat psikologi evolusioner laki-laki," dan Ji-ho mengatakan bahwa dia menggunakan "metode mendongeng"), namun keduanya tidak menekan lebih banyak informasi.

Di dalam, Ji-ho memindai rumah itu untuk beberapa petunjuk pada orang tuanya, dan dengan mudah pasangkan ibu Se-hee sebagai karakter ibu yang peduli, yang perhatian utamanya adalah agar anaknya cepat menikah dan membawa perdamaian kembali ke dalam keluarga mereka. Dia mengkategorikan ayahnya sebagai karakter pendidik run-of-the-mill (telah menjadi guru kewarganegaraan selama tiga puluh tahun), kedua tipe karakter yang sangat dikenalnya oleh Ji-ho dari menulis drama sehari-hari.

Dia mulai memikirkan betapa mudahnya menangani orang tua Se-hee, tapi pikirannya terputus saat ayah Se-hee menggerutu memasuki rumah sebelum berjalan dengan benar oleh pasangan baru itu. Dia mencatat kehadiran mereka saat dia mencapai pintu kamarnya, lalu berbalik menatap Ji-ho dengan ganas, dan Ji-ho merintih dalam-dalam.


Mereka duduk untuk makan malam, dan Ibu berkomentar tentang kesalahpahamannya bahwa Ji-ho adalah penyewa Se-hee, jadi Ji-ho meminta maaf dan mengatakan bahwa dia terlalu bingung pada saat itu untuk memberi tahu Ibu "kebenaran".

Ibu mengerti, tapi mengatakan bahwa akan sangat menyenangkan jika pria dalam hubungan itu membersihkan semuanya-sayangnya, Mom menyatakan, pria di keluarganya berada di sisi pemalu. Dia mencatat bahwa pria pemalu adalah tipe yang merawat wanita tanpa kata-kata-tipe tsundere. LOL!

Ji-ho berkomentar bahwa banyak pria dari Namhae adalah sama, jadi dia sudah tidak asing lagi, dan Ibu membuat semacam pujian yang teguh karena jarang orang Namhae pergi ke Seoul National University.


Ayah memotong mengejar dan terus terang meminta Ji-ho mengapa dia ingin menikah. Ayah menunjukkan bahwa karena dia seorang penulis, dia pasti sangat menyukai karirnya, jadi dia ingin tahu mengapa dia harus berhenti dari pekerjaannya dan buru-buru menikah begitu tiba-tiba.

Se-hee membalas dengan saksama pertanyaan-pertanyaan invasif Dad, dan Ji-ho mengumpulkan dirinya untuk memberikan penjelasan, namun, ketika dia menunjuk pada Se-hee dengan sangat sopan (dan jauh), Dad menyentuhnya, yang menyebabkan Se-hee tanya sinis jika ini semacam wawancara.

Sepertinya pertarungan sudah dekat, jadi dengan berpikir cepat, Ji-ho menggunakan beberapa aegyo (memanggil Se-hee "Oppa") dan mengatakan bahwa dia mencintai Se-hee, lengkap dengan hati beberapa jari.


Keesokan harinya, Se-hee menerima sebuah teks dari Ibu yang menggairahkan kisah cinta asmara-dovey-nya yang baru. Se-hee hanya mendesah dan membahas pertemuan dengan Ji-ho. Ji-ho menyebutkan betapa gugupnya dia, dan Se-hee bertanya bagaimana dia bisa mengatakan bahwa saat dia sangat gugup.

Dia tidak perlu mengatakan ungkapan itu lagi agar dia mengingatnya, dan dia bertanya apakah dia sangat bagus dengan garis tebal karena dia menulis drama.

Ji-ho tersedak gigitannya setelah mendengarnya mengulangi kata-katanya, tapi kemudian menjelaskan bahwa ayahnya tampak seperti tipe langsung, dan sepertinya menunggunya mengucapkan kata-kata yang tepat itu.

Se-hee menjawab dengan seenaknya bahwa ungkapan "aku cinta kamu" adalah sesuatu yang sangat mudah untuk dikatakan, yang mengejutkannya, tapi dia tidak mengatakan apapun. Mereka setuju bahwa langkah selanjutnya dalam tipu muslihat mereka adalah membuat mertua secara formal bertemu, dan kemudian mereka harus ditetapkan.

Setelah Se-hee pergi, Ji-ho melihat obrolan berkelompoknya dengan Ho-rang dan Su-ji, di mana dia bertanya apakah orang bebas makan malam. Su-ji menjawab bahwa dia tidak bisa karena pekerjaan, dan Ho-rang terutama tidak pernah menjawab, yang mengirimkan pandangan cemas ke wajah Ji-ho.

Kami memotong ke dua temannya menikmati minuman di atap Ho-rang, di mana mereka sedang duduk-duduk di sekitar (dan pasti tidak sibuk bekerja).


Ho-rang terlihat dan terdengar agak mengigau, tapi saat Ho-rang bertanya apakah dia lebih gila dari pada Ji-ho, Su-ji menjawab, "Tidak." LOL. Ji-ho mengirim pesan kepada Su-ji saat bertanya apakah Ho-rang baik-baik saja, yang langsung ditebak oleh Ho-rang (mengetahui kepribadian Ji-ho dengan baik), dan pada gilirannya dia bertanya pada Su-ji apakah dia tampak cemburu selama Ji-ho's pengumuman.

Su-ji tersenyum dan berkata "sedikit saja." (Aww, aku suka gadis-gadis ini.) Ho-rang akhirnya memberi tahu Ji-ho untuk memberi tahu dia tentang pakaian mana yang akan dipakai untuk bertemu dengan orang tua Se-hee, yang memecahkan es , dan Ji-ho teks kembali dengan permintaan maaf untuk tiba-tiba menikah sekarang.

Ho-rang menjawab bahwa Ji-ho bisa merasa kasihan hanya untuk hari ini, tapi kemudian berkomentar keras untuk Su-ji bahwa Ji-ho tidak boleh merasa kasihan sama sekali, karena tidak seperti dia menikahi Won-seok.

Dia tiba-tiba mulai bersemangat untuk Ji-ho dan mulai mengajukan pertanyaan kepada Su-ji tentang apa yang dia ketahui tentang Se-hee (yang tidak banyak). Su-ji menyarankan agar mereka bertanya pada Won-seok saat dia kembali, tapi catat ekspresi celemek Ho-rang dan sadar bahwa mereka masih berkelahi. Ho-rang menyatakan dengan muram bahwa Won-seok belum pulang ke rumah dalam lima hari ...

Ternyata, Won-seok telah menghabiskan waktunya untuk menenggelamkan diri di soju, dan memaksa Sang-gu untuk bergaul dengannya. Pada hari ini, Sang-gu mencoba untuk menarik garis, dan membujuk Won-seok untuk pulang, yang secara alami mengarahkan mereka untuk mendiskusikan Sofagate untuk apa yang tampak sebagai kesekian kalinya.

Sang-gu menyimpan otaknya untuk sesuatu yang salah baca tentang Ho-rang, sementara Won-seok tampaknya siap membuang semuanya.


Pada saat yang sama, celana pendek Ho-rang Su-ji di sisi argumennya, dan Su-ji tidak percaya bahwa Won-seok akan dengan samar menyimpulkan bahwa dia benar-benar menginginkan sofa. Dia memasukkannya ke kepribadiannya yang polos.

Su-ji menyarankan Ho-rang hanya dimuka dengan Won-seok tentang apa yang sebenarnya dia inginkan, tapi Ho-rang menolak karena dia tidak ingin terlihat putus asa.

Sang-gu benar-benar menyentuh sasaran dan menyebutkan keinginan untuk mengajukan lamaran ke Won-seok sebagai alasan yang mungkin, tapi Won-seok berpendapat dengan curiga bahwa Ho-rang tidak seperti gadis-gadis lain. Dia mencantumkan semua cara Ho-rang pergi keluar dari cara-nya untuk kari mendukung dengan profesor Won-seok saat ia di sekolah untuk membantu dia dengan karirnya, dan bagaimana dia mengerti apa yang "fase penting" dia melalui sekarang . Siiigh, orang ini.

Sang-gu menerima kesimpulan Won-seok, dan kemudian memiliki pencerahan: Dia mengatakan pada Won-seok bahwa Ho-rang mungkin gila karena dia membelikannya sofa display dan bukan yang baru, dan Won Seok segera yakin bahwa mereka sudah memecahkan misteri itu

Malam itu, Ji-ho memanggil ibunya untuk membicarakan pertemuan mertua yang akan datang, tapi sebaliknya, Ibu hanya memberi telepon pada Dad sebelum membiarkan Ji-ho berbicara. Ji-ho keluar dari kamarnya saat dia mengakhiri panggilannya dengan ayahnya dan memberitahu Se-hee bahwa dia memberi tahu orangtuanya tentang rencana pernikahan mereka, dan ayahnya baik-baik saja dengannya.

Demikian juga, Se-hee mengatakan bahwa dia memberi tahu orang tuanya tentang rencana mereka, dan tidak mendapat dorongan balik.


Setelah mengalahkan, Se-hee bertanya secara khusus bagaimana ibu Ji-ho menangani berita pernikahan; dia menjelaskan bahwa dia tidak dapat mengingat ibunya yang memiliki reaksi semacam itu sebelumnya. Ji-ho berpikir sejenak, kaget dengan pertanyaan itu, lalu mengatakan dengan tak acuh bahwa karena keluarganya sangat patriarkal, ibunya biasanya tidak memiliki pendapat. Oh Ji-ho.

Dia mengajukan piggyback pada pertanyaan Se-hee dan bertanya secara spesifik tentang reaksi ayahnya, karena dia juga tidak banyak bicara atau menentangnya. Demikian pula, Se-hee menjadi meremehkan pendapat ayahnya dan mengatakan bahwa dia tidak tertarik.

Di kamarnya, Ji-ho melihat melalui ruang obrolan keluarganya dan menyadari bahwa ibunya tidak pernah benar-benar menjawab.

Dia memberi tahu Ibu untuk menanyakan apakah dia sedang tidur, dan Ibu menjawab dengan singkat bahwa dia, yang membuat Ji-ho kesal, karena jelas, dia tidak. Dia kemudian bertanya-tanya apakah Mom marah tentang sesuatu sebelum tidur.

Keesokan harinya, mertua bertemu, dan pada awalnya ibu Se-hee dan ayah Ji-ho mendominasi percakapan tersebut, mengungkapkan dukungan dan pujian untuk anak masing-masing. Ibu Se-hee menyebutkan kepada ibu Ji-ho betapa mengesankannya Ji-ho pergi ke Seoul National University saat dia berasal dari pedesaan, dan juga betapa sopan, polos, dan baik Ji-ho.

Hal menjadi canggung saat Ibu membentak kembali bahwa Ji-ho sama seperti orang lain, dan terkadang bisa menjadi tidak dewasa dan egois seperti orang lain seusianya. Suasana hati menjadi tegang, tapi karena semua orang sangat ingin bergaul, mereka sepertinya terus maju.


Ji-ho menemukan Se-hee di luar menyelesaikan cek, dan ketika dia menawarkan untuk membaginya, Se-hee dengan sopan menolak karena dia menghitung bahwa orang tuanya harus membayar biaya transportasi tambahan, dan menghabiskan waktu menempuh jarak jauh. Jatuh pingsan. Cukup membagi biaya makan sebenarnya tidak pernah romantis.

Mereka berjalan bersama kembali ke meja mereka, dan Ji-ho berkomentar tentang betapa mudahnya proses menikah daripada yang dia pikirkan. Dia mengakui bahwa dia takut keluarganya tidak akan memberikan persetujuan mereka, jadi Se-hee menjawab bahwa mereka mungkin melakukannya karena mereka benar-benar saling sesuai.

Dia menunjukkan bahwa dia memiliki sebuah rumah (meski dipinjamkan), dan dia berasal dari universitas yang bagus, tapi tidak memiliki pekerjaan. Dia menjelaskan bahwa ayahnya adalah seorang pendidik jadi tentu saja dia menginginkan seseorang berpendidikan tinggi, tapi tidak ingin menengok menantu perempuannya, jadi keadaan Ji-ho memenuhi kebutuhan munafiknya. Dia senang melakukannya dengan cara itu, dan mereka kembali.

Di luar pintu, mereka mendengar ibu Ji-ho dengan tegas menyatakan bahwa dia ingin anak-anak memiliki pernikahan. Ibu Se-hee mulai membela keputusan anak-anaknya, namun suaminya memotong untuk menyetujui ibu Ji-ho.

Setelah itu, Ji-ho dan Se-hee pergi secara terpisah dengan keluarga mereka untuk mencoba dan meyakinkan orang tua lawan untuk menyerah pada gagasan pernikahan.

Ibu tidak akan mengalah bahkan di bawah tekanan Dad, lalu memberitahu keluarganya bahwa ibu Se-hee terdengar sangat sombong saat dia berbicara tentang Ji-ho yang begitu baik dan polos, padahal dia benar-benar bermaksud bahwa Ji-ho harus tinggal di rumah dan meningkatkan anak-anak.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/because-this-life-is-our-first-episode-5/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 5 Bagian Pertama

 
Back To Top