Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 5 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 25 Oktober 2017

Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 5 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 5 Bagian Kedua

Ibu badai pergi, dan jadi Ji-ho mengikutinya untuk bertanya mengapa dia bertindak seperti ini, karena sebelumnya dia mengatakan bahwa pernikahan adalah pemborosan uang. Ibu menjawab bahwa rasanya seolah keluarga Se-hee melihat ke bawah pada mereka dan ingin Ji-ho menjadi menantu perempuan yang patuh yang bisa mereka kontrol.

Ji-ho memanggil pemikiran Mom yang terpelintir, jadi Mom menanyainya pertanyaan yang sama dengan yang diminta oleh ayah Se-hee kepadanya di awal episode: "Kenapa kamu ingin menikah?"
Ji-ho mencoba untuk meremehkan kebenaran yang kuat dari pertanyaan itu dan melindunginya bohong, jadi Ibu mengubah pertanyaannya dan bertanya tentang pekerjaan Ji-ho sebagai penulis. Ji-ho berkata pada Mom bahwa dia berhenti, itu berita untuk Ibu. Dia mulai menuntut untuk mengetahui mengapa mereka membayar uang kuliahnya jika Ji-ho hanya akan segera menyerah dalam karirnya.

Pertanyaannya terus berlanjut dan Ji-ho menjadi defensif, bertanya pada Mom apakah dia mengharapkannya menjadi seorang penulis terkenal dan memberi uang pada Mom suatu hari nanti. Ibu mengritik Ji-ho karena bodoh dan tidak cukup rakus untuk bertanya kepada mertuanya untuk membeli tas mahal karena dia tidak mempunyai pernikahan, jadi Nyonya Ji-ho kembali:

"Bagaimana saya bisa mendapatkan sesuatu dari mereka ketika saya tidak memberikan apa-apa? Apa yang kita miliki Anda bahkan tidak bisa membeli tempat tinggal. Anda harus merasa bersalah atas apa yang Anda katakan sekarang. Penulisan? Itulah yang bisa Anda lakukan bila memiliki latar belakang yang baik. Jika Anda tidak punya uang, semua yang Anda lakukan adalah tidur. Anda tidak bisa memimpikan apapun. "

Sementara di Se-hee, keadaan tidak berjalan lebih baik: Ibunya bertindak sebagai utusan, menyampaikan ucapan teriakan dari ayah kepada anak laki-laki di seberang ruang tamu (tapi juga merdu dan secara tidak efektif menerjemahkan kata-kata mereka ke dalam pernyataan diplomatik yang lebih banyak), karena mereka menolak untuk berbicara satu sama lain.

Se-hee segera meledak dan mengatakan pada Dad untuk jujur ​​saja dan mengatakan bahwa dia menginginkan sebuah pernikahan sehingga dia dapat memamerkan putranya dan menantu berpendidikan baik kepada saudara mereka, dan mengembalikan uang yang dia berikan ke pesta pernikahan lainnya. .

Dia memperingatkan Ayah untuk menjunjung tinggi janjinya untuk tidak mengancam Ibu dengan cerai dan tetap berada di luar urusannya jika dia menikah, tapi Dad menggeram kembali sehingga dia tidak akan mengakui pernikahan Se-hee tanpa pernikahan.

Ji-ho bertemu dengan gadis-gadisnya setelah dia blow-up dengan Ibu. Dia beralasan kepada mereka bahwa mereka tidak memiliki uang untuk pernikahan, jadi dengan Su-ji dengan bijak menunjukkan bahwa upacara pernikahan tidak benar-benar dilakukan untuk pasangan tersebut - ini untuk "investor." Dia membandingkan pernikahan dengan pernikahan sebuah konferensi pers sebelum sebuah drama, yaitu untuk menarik perhatian pada pertunjukan tersebut, dan semoga membuat keuntungan bagi para investor.

Su-ji berpendapat bahwa Mom adalah seorang investor dalam kehidupan Ji-ho, dan mungkin ingin mendapat kompensasi, tapi tidak harus dengan uang, mungkin hanya tindakan melihat Ji-ho dalam gaun pengantin saja sudah cukup. Semua, gadis-gadis ini memberikan nasehat yang bagus.

Ji-ho terus mendorong kembali bahwa dia dan Se-hee tidak memiliki keinginan atau keuangan untuk memiliki pernikahan, tapi tetap mengacu pada Se-hee sebagai "teman serumahnya." Untungnya, Su-ji hanya mengaitkan slip Ji-ho -seperti peran bermain keriting pasangan di kamar tidur. Ha ha ha! Tolong tidak, omg


Se-hee juga sedang minum dengan Sang-gu, yang mencoba meyakinkan Se-hee untuk pergi melalui pernikahan. Sang-gu menggambarkan sebuah pernikahan sebagai peristiwa aneh dimana orang-orang senang membayar makanannya sendiri, sehingga menguntungkan Se-hee setelah mereka mengumpulkan semua hadiah uang.

Se-hee menolak untuk digunakan sebagai alat untuk membantu orang tuanya mendapatkan uang tunai, dan Sang-gu dengan bijak bertanya apakah Se-hee bersedia bertahan dengan omelan seumur hidup, atau kehilangan dua jam hidupnya dan hidup dengan damai untuk sisanya. Dia akhirnya membuat argumen yang paling menarik dan menghitung perkiraan biaya yang sangat rendah untuk shindig dengan menggunakan kenalan mereka dan memangkas barang-barang yang tidak penting, yang oleh Se-hee dipertimbangkan dengan serius.

Sang-gu merekomendasikan untuk meminta bantuan padanya, dan menunjuk Won-seok ke samping mereka. Dia mengidentifikasi Won-seok sebagai teman yang mengenalkannya pada Ji-ho.

Ji-ho dan Se-hee pulang ke rumah setelah melaporkan kegagalan mereka dan berkumpul kembali. Sepertinya percakapan mereka dengan teman masing-masing sangat membantu, karena keduanya sekaligus menyarankan untuk menikah.

Kemudian, di pertemuan perusahaan lain, Sang-gu memberitahu semua orang untuk menghapus jadwal mereka untuk makan malam perusahaan mereka pada hari Senin. Se-hee mengecualikan dirinya sendiri karena ia memiliki pernikahan untuk hadir. Dia tidak eksplisit tentang siapa pernikahan itu, jadi Sang-gu membuat komentar tentang hari aneh dalam seminggu, dan orang-orang aneh yang memilihnya.

Se-hee menunjukkan bahwa dia akan menikah, dan Senin adalah hari yang paling murah untuk mengatasinya. Oh juga, dia mengatakan pada Sang-gu, dia menanganinya. Ha ha ha! Persahabatan ini sangat lucu juga.


Pada Su-ji's, Ji-ho mendapat gaun pengantin bekas yang bagus dari salah satu teman Su-ji. Ho-rang khawatir gaunnya tidak cukup bagus, tapi Ji-ho tidak terganggu olehnya. Mereka membahas para tamu yang akan hadir, dan Su-ji bertanya apakah Se-hee memiliki teman kencan (hehe).

Ho-rang bertanya tentang pria terakhir yang dia ajak bicara (Sang-gu), tapi Su-ji mengatakan bahwa dia tampan, tapi terlalu mengganggu. Ji-ho kemudian dengan hati-hati memberi tahu Ho-rang bahwa dia menelepon Won-seok untuk mengundangnya ke pesta pernikahannya, dan mengatakan bahwa dia terdengar sangat buruk karena terlalu banyak minum.

Dia bertanya apakah Ho-rang akan memanggilnya, tapi Ho-rang sudah menyebut dia sebagai "mantan pacarnya" karena dia belum menelepon dalam seminggu, dan memberitahu teman-temannya dengan ceria bahwa dia akan kencan buta. segera.

Ji-ho dan Se-hee menyelesaikan segalanya untuk pernikahan mereka, dan membahas persyaratan kontrak mereka. Yang penting, setelah dua tahun, kontrak akan berakhir. Selain itu, mereka tidak akan mendaftarkan pernikahan mereka secara resmi, dan setuju bahwa alasan perceraian akan menjadi perbedaan yang tidak dapat didamaikan.

Kemudian, Ji-seok datang untuk mengantarkan banchan dari Ibu, dan untuk meminta nomor Se-hee atas permintaan Ibu. Ji-ho semakin kesal dengan campur tangan Ibu, dan terlalu rumit pengaturannya, dan menolak memberi nomor Se-hee.

Dia mengeluh kepada Ji-seok tentang perilaku aneh Mom, dan Ji-seok setuju. Dia meninggalkan Ji-ho dengan satu pemikiran terakhir dan mengatakan kepadanya dengan samar, "Menikah tidaklah sesederhana yang Anda pikirkan," tapi menambahkan bahwa dia akan mengerti apa yang dia maksud setelah dia menikah.


Pada hari pernikahan mereka, Ji-ho keluar dari kamarnya dengan gaun pengantinnya, dan Se-hee memperhatikannya untuk waktu yang lama. Dia mengatakan pada Ji-ho dengan jujur ​​bahwa gaun itu cocok untuknya, dan dia berterima kasih padanya.

Mereka menunggu Su-ji dan Ho-rang menjemput mereka, namun diberi tahu bahwa ada kemacetan yang sangat besar yang menunda mereka. Bersama-sama, Ji-ho dan Se-hee melihat bus yang tepat yang mereka butuhkan untuk membawa mereka ke aula pernikahan, dan segera, mereka berlari menuruni trotoar untuk menangkapnya.

Mereka menemukan jok di belakang bus, ketika tiba-tiba, Se-hee bertanya apakah Ji-ho berpikir dia mungkin butuh saputangan untuk upacara tersebut. Dia menjelaskan bahwa temannya menyuruhnya untuk membawa seseorang untuk menyeka air matanya saat dia menangis.

Terkejut, Ji-ho bertanya apakah dia diharapkan untuk menangis, dan tanggapannya menghibur Se-hee, yang khawatir akan melakukannya. Ji-ho meyakinkannya bahwa dia bukan tipe yang menangis.

Ji-ho duduk di ruang pengantin terpisah untuk menyapa dan berfoto dengan tamu masuk, bersama Bo-mi sebagai fotografer. Ho-rang dan Su-ji muncul tepat sebelum upacara, dan bersama-sama mereka membesut betapa indah Ji-ho terlihat dan betapa tak disangka-sangka tampan Se-hee saat mengambil foto.


Di pintu masuk, anggota keluarga menyambut tamu yang masuk. Ibu Ji-ho menyelinap pergi untuk "pergi ke kamar mandi," tapi tertangkap oleh Ji-ho (yang benar-benar pergi ke kamar mandi) keluar dari kamar pengantinnya.

Ji-ho menuduh bertanya apa yang sedang Ibu lakukan di sana, tapi Mom berpura-pura tersesat dalam perjalanan ke kamar mandi. Dengan kesal, Ji-ho dengan kasar bertanya mengapa Ibu menginginkan nomor telepon Se-hee, dan Ibu membalasnya agar dia bisa menghubungi dia.

Ji-ho dengan kasar menambahkan bahwa dia melakukan apa yang Ibu inginkan dengan mengadakan pernikahan, jadi Ibu harus meninggalkan Se-hee sendiri-jika tidak, Ji-ho memperingatkan, dia akan marah. Kata-katanya menyakiti Ibu, dan dia berkata dengan getir, "Saya harap Anda bisa memiliki anak perempuan sepertimu." Gahhhh.

Ji-ho kembali ke ruang pengantin, dan Bo-mi memberitahukan kepadanya bahwa Ibu sedang mencari tas Se-hee untuk memasukkan sesuatu ke dalam. Segera, Ji-ho menangis ke tas Se-hee, sangat marah pada Ibu.

Kami memotong ke aula pernikahan, dimana Sang-gu menyuruh semua tamu untuk duduk dalam upacara tersebut. Bo-mi bergegas mendekat dan membisikkan sesuatu ke telinga Se-hee, yang membuatnya tidak sadar. Dia bergegas ke ruang pengantin dan menemukan Ji-ho menangis karena hadiah Mom kepada Se-hee.

Se-hee melihat ke atas dan melihat album foto lama Ji-ho hidup, dan mengambil sebuah catatan yang ditujukan kepadanya dari Ibu.


Dalam surat itu, Ibu meminta maaf kepada Se-hee atas tingkah lakunya saat makan malam bersama orang tuanya, dan mengatakan bahwa Ji-ho kadang mirip dengan ayahnya, dan lain kali, dia seperti temannya. Ibu menambahkan bahwa Ji-ho takut pada ayahnya, dan harus banyak menyerah karena adik laki-lakinya.

Ibu menyatakan bahwa untungnya, Ji-ho benar-benar pintar, tidak seperti dia, dan karena ini, Ibu merasa lega karena dia berpikir bahwa Ji-ho tidak harus hidup seperti dia. Ya Tuhan, TEARS.

Untuk menutup, dia meminta Se-hee untuk dua bantuan:


"Jika Ji-ho bilang dia ingin menulis di masa depan, bisakah kamu membiarkan dia melakukan itu? Saya akan melakukan pekerjaan rumah jika itu membantu. Jadi jika dia ingin menulis lagi di masa depan, tolong jangan biarkan dia menyerah pada mimpinya. Aku tidak ingin dia hidup seperti aku. Tolong lakukan itu untuknya. Dan ... sulit bagi Ji-ho untuk berhenti menangis saat dia mulai. Jadi, tolong jangan biarkan dia menangis sendiri. Meskipun Anda membuatnya menangis, ikutilah dia saat dia menangis. "


Se-hee melihat ke arah pengantinnya yang sedang menangis, membungkuk dan berusaha melawan emosinya yang luar biasa saat dia mengatakan kepadanya untuk terus maju tanpa dia. Dia pergi seperti yang diminta, tapi kemudian kembali beberapa saat kemudian, berlutut ke lantai di sampingnya, dan berkata dengan manis, "Apakah sulit untuk berhenti menangis? Jika begitu, kita harus pergi bersama. Tidak apa-apa menangis. Ayo pergi bersama. Aku akan berada tepat di sebelahmu. Aku akan bersamamu. "

Dia mendongak menatapnya saat dia mengulurkan tangannya padanya, seolah melihat dia dalam cahaya baru, dan berpikir untuk dirinya sendiri, "Saya pikir menikah akan menjadi sederhana. Di sinilah kita memenuhi kebutuhan kita. Mungkin, bisa jadi di mana hati kita bertemu. Sesuatu yang tidak sederhana baru dimulai. "

Lalu, perlahan, dia meraih tangannya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/because-this-life-is-our-first-episode-5/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 5 Bagian Kedua

 
Back To Top