Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 3 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 18 Oktober 2017

Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 3 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sang-gu masih ragu sejenak untuk mengatakan sesuatu kepada Su-ji, tapi dia terlalu sibuk meluncurkan belati mata ke rekannya untuk memperhatikannya.

Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 3 Bagian Kedua

Di atap, Su-ji mengeluarkan sebatang rokok dari dompetnya, dan Sang-gu menukik ke belakang. Dia menyebutkan pertemuan mereka di pesta pernikahan, yang diingat Su-ji, tapi ketika dia membawa pertemuan sebelumnya mereka telah lama, dia menggambar kosong.

Ternyata, itu adalah interaksi yang jauh lebih terlibat, dan menghasilkan seks. Dia mengaitkan kurangnya anggapannya bahwa dia tidak ingin membahas masa lalu mereka, tapi dia menjawab bahwa hanya sopan untuk mendiskusikannya sejak dia mengemukakannya.
Dia memandangnya dari atas ke bawah seolah mencoba mengingat bagian lain dari dirinya karena wajahnya tidak berkesan (heh), tapi tidak berhasil.

Sang-gu menjadi marah karena dia pikir mereka benar-benar menendangnya, jadi dia tersenyum pada dirinya sendiri sebelum meminta maaf dan mengatakan bahwa dia biasanya mengingat siapa yang dia tiduri, tapi sepertinya kinerjanya tidak cukup mengesankan.

Sementara itu, Penulis Hwang membawa Ji-ho ke restoran mewah, tapi dia buta saat melihat Yong-seok dan Direktur Park menunggunya di sana. Dia tetap menjadi ibu atas kejadian tersebut, bahkan saat Penulis Hwang dan sutradara mendiskusikan betapa baiknya kedua teman itu meskipun mereka adalah lawan jenis.

Direktur Park melihat keputusasaan Ji-ho dan membuat komentar miring tentang bagaimana "segala macam hal terjadi" ketika orang muda bekerja sama, yang memicu Ji-ho. (OH TIDAK! Kalian berdua tidak mengatur ini setelah mengetahui sepenuhnya apa yang terjadi! Beraninya kamu!)


Yong-seok terlihat bertobat, dan Direktur Park setengah main-main / setengah serius memerintahkannya untuk meminta maaf pada Ji-ho. Dia mengatakan pada Ji-ho bahwa dia memarahi Yong-seok dengan sangat kasar setelah mengetahui apa yang dia lakukan, jadi Yong-seok dengan tulus meminta maaf dan mengatakan bahwa dia sangat mabuk. Penulis Hwang berkomentar bahwa dia akan mencemooh Yong-seok, tapi menahannya karena Park Park.

Ji-ho tertegun dalam keheningan, tapi akhirnya angkat bicara untuk bertanya mengapa Direktur Park akan mencemooh Yong-seok, dan mengapa Penulis Hwang akan menahannya saat dia menjadi korbannya. Direktur Park mengambil masalah dengan penggunaan kata Ji-ho dari kata "korban", jadi Ji-ho menjelaskan dan mengatakan bahwa dia diserang secara seksual dan hampir diperkosa.

Yong-seok dengan sedih mencoba untuk memberikan gas Ji-ho, jadi dia menempatkannya di tempatnya dan menyuruhnya diam sebelum memasukkannya ke dalam penjara. Omg, iya, beritahu mereka siapa yang bertanggung jawab, Ji-ho.

Penulis Hwang masuk dan menyatakan bahwa dia "berusaha" untuk tidak memecah tim mereka yang dekat, jadi Ji-ho menjawab:

"Sepertinya saya tertabrak batu dan saya berdarah saat ini, jadi membawa saya ke rumah sakit harus dianggap 'mencoba' dalam situasi ini, tapi malah memaksa saya untuk terus berjalan dan mengatakan kepada saya bahwa Sepertinya aku baik-baik saja, dan aku tidak berdarah sebanyak itu. Anda menyeret saya dengan paksa-ini tidak berusaha . Saya sangat berdarah dan saya sakit hati sampai mati. "


Sutradara Park dengan tidak sabar bertanya pada Ji-ho apakah dia mengerti bahwa membuat masalah besar semacam itu "sepele" akan membahayakan karir penulisan drama dan menghapus peluangnya untuk mendapatkan salah satu acaranya.

Ji-ho mengatakan bahwa dia mengerti, kemudian mengumumkan bahwa dia tidak akan lagi menulis drama karena dia berhenti, dan orang-orang ini seharusnya tidak pernah menghubungi dia lagi. Dapatkah Ji-ho mendengar tepuk tangan saya? Saya sangat mencintai ini.

Dia meninggalkan restoran saat matanya robek, lalu dia dengan gemetar berhenti di tikungan untuk memuji dirinya sendiri karena telah melakukannya dengan baik dan tidak menangis.

Ji-ho dan gadis-gadisnya minum di luar Ho-rang untuk merayakan pengunduran diri Ji-ho. Solusi mereka untuk menghibur Ji-ho adalah membuat kencing mabuk dan membakar malam di noraebang.

Mereka macet seperti orang gila dengan "My Friend" oleh Cho PD, karena Ji-ho berpikir dengan penuh rasa syukur tentang bagaimana teman-temannya selalu ada untuknya saat dia mengalami masa-masa sulit. Tapi alih-alih mencoba mendorongnya untuk berbicara, mereka hanya mengobrol dan tertawa seperti biasanya, yang merupakan penghiburan terbesar.

Su-ji belajar bahwa salah satu proyek kerjanya telah salah dan dia harus pergi secepatnya, jadi Ji-ho mengirimnya dengan semangat yang baik dan masuk kembali ke Ho-rang, siapa yang sudah pingsan.


Won-seok datang menjemputnya dan menawarkan Ji-ho sofa mereka, yang dengan sopan menolaknya. Tapi saat mereka pergi, dia berpikir dengan sedih tentang bagaimana teman-temannya bisa kembali ke tempat, tapi ternyata tidak.

Dia pergi ke halte bus hanya untuk mengetahui bahwa tidak ada lagi bus untuk malam ini, dan dia bertanya-tanya mengapa dia selalu hanyut. Ibu memanggil untuk memberikan tip Ji-ho tentang bagaimana menjadi teman serumah yang baik, tidak tahu bahwa dia pindah dari Se-hee, yang menyebabkan Ji-ho patah.

Ibu berpendapat bahwa dia hanya berusaha membantu Ji-ho dengan baik, dan Ji-ho (dengan jelas memikirkan hal-hal lain yang salah dalam hidupnya) bertanya apakah Ibu berpikir bahwa dia hanya harus "melakukan dengan baik" untuk menyelesaikan sesuatu.

Dia menangkap dirinya sendiri karena telah menghilangkan kemarahannya pada Ibu, tapi kemudian menggerutu bahwa Ibu tidak tahu apa-apa tentang dunia. Ibu menyerah dan hanya memberitahu Ji-ho untuk merawat dirinya sendiri sebelum berpamitan.

Ji-ho terlihat sangat menyesal dengan ledakannya, tapi Mom mengejutkannya dengan tetap berada di telepon dan mengatakan dengan nyaman bahwa dia selalu bisa pulang jika Seoul "terlalu dingin." Dan inilah kata-kata yang akhirnya membuat Ji-ho menangis. sebagai hari akhirnya berakhir.

Pada jogingnya keesokan paginya, penjaga keamanan memberi Se-hee sebuah koper yang ditinggalkan Yong-seok untuk Ji-ho dengan sebuah catatan ke Ji-ho, menjelaskan bahwa Ji-ho mengatakan untuk tidak menghubunginya.


Teks Se-hee Ji-ho tentang kopernya, dan mereka mengatur agar dia segera mengambilnya. Ji-ho membuat sarapan pagi untuk Su-ji, lalu memberitahu Su-ji bahwa dia akan kembali ke kampung halamannya, Namhae, untuk selamanya. Dia mengatakan bahwa sekarang bahwa karir drama tidak berjalan, tidak ada alasan baginya untuk tinggal-selain itu, dia menambahkan, Seoul terlalu dingin.

Ji-ho tiba di Se-hee tidak lama kemudian, tapi dia tidak menjawab, jadi dia membiarkan dirinya masuk. Dia melihat Cat menunggunya, dan bersama-sama, mereka pergi ke kamarnya yang lama. Dia melempar catatan Yong-seok, membuka kopernya, dan melihat skripnya untuk Turtle Gosiwon . Dia mengatakan kepada Cat dengan sedih bahwa dia tidak tahan melepaskan mereka sendiri, jadi dia meninggalkan mereka di meja samping ranjang dan meminta Cat untuk mendaur ulangnya untuknya.

Dia mendengar bunyi bip pintu dan keluar untuk menyapa Se-hee, tapi kemudian bergegas kembali ke kamarnya saat dia mendengar suara ibu Se-hee. Haha, omg, Ibu mengeluh kepada Se-hee tentang dia meminta tanggal matinya untuk membayar sewa bahkan setelah mereka menikah.

Ibu memohon agar Se-hee hidup normal seperti orang lain dan jatuh cinta, menikah, punya anak kecil. Se-hee bertanya bagaimana keadaan normal, kemudian menyatakan bahwa biaya rata-rata untuk menikah dan memiliki anak adalah 300 juta won.

Ibu memberitahu Se-hee untuk berhenti dengan omong kosong numeriknya dan berpendapat bahwa kencannya sangat cantik, jadi Se-hee mengambil Cat dan mengatakan bahwa dia puas dengan kucing cantik ini.


Pernyataan tersebut berkenaan dengan Ibu, dan dia bertanya apakah Se-hee memiliki "masalah" di departemen seksual. Dari kamar tidur, Ji-ho terengah-engah, tapi berhasil menahannya mengejutkan.

Ibu memberitahu Se-hee untuk meminta maaf pada teman kencannya karena sepertinya dia masih menyukainya, dan karena tidak akan ada lagi tanggal mat-seon (karena mak comblang juga mendapati Se-hee terlalu aneh, ha) , jika Se-hee mengacaukan ini dan ayahnya menceraikannya, Mom bergerak bersamanya.

Dia memperingatkan Se-hee untuk memilih dengan bijak, lalu pergi.

Setelah dia pergi, Ji-ho keluar dan menakut-nakuti kehidupan dari Se-hee (hehehe, aku suka terlalu banyak). Dia menenangkan diri, lalu dengan sopan membungkuk padanya, sebelum mencengkeram hatinya saat mereka duduk di sofa.

Ji-ho meminta maaf karena bersembunyi, tapi Se-hee dengan tulus mengucapkan terima kasih atas penilaiannya yang baik. Dia bertanya tentang barang bawaannya, jadi dia menjelaskan bahwa dia keluar dari pekerjaannya dan kembali ke Namhae. Dia mengucapkan terima kasih karena telah menyewa kamarnya untuknya, karena di situlah dia menulis drama pertamanya.

Dengan manis, Se-hee mengatakan pada Ji-ho bahwa kemanapun dia pergi, dia akan melakukannya dengan baik karena dia adalah orang yang bertanggung jawab dan mencetak angka tertinggi di antara semua tenantnya. Dia juga berharap dia beruntung menemukan pria yang baik untuk dinikahi, tapi dia tidak yakin dia akan bisa menikah. Dia tidak mengerti mengapa tidak, karena dia bisa melamarnya.


Dia berhenti beberapa saat kemudian mengatakan bahwa dia melakukannya karena itu adalah dia , pencetak gol tertinggi. Yang dia butuhkan adalah dia, dan bukan pernikahan, karena itulah dia melamar seseorang yang bisa membayar sewa bulanan.

Dia tercengang dan berpikir untuk dirinya sendiri, "Saya tahu itu bukan saat yang tepat untuk mencabutnya. Tapi tetap saja, ini adalah pertama kalinya mendengar seseorang membutuhkan saya. Sepanjang usia dua puluhan, saya bekerja keras untuk menjadi orang yang dibutuhkan. Aku menyeberangi Jembatan Sungai Han setiap kali mengalami masa-masa sulit. Melihat ke arah Sungai Han, saya pikir mungkin ada setidaknya satu tempat yang membutuhkan saya di kota besar ini-begitulah yang saya pikirkan. "

Dia pergi setelah itu dan pergi ke terminal bus untuk membeli tiket pulang. Dia berhenti sejenak saat melihat seorang gadis muda terlihat sedikit tersesat di terminal, dan diingatkan akan dirinya yang lebih muda.

Dia naik bus dan melanjutkan, "Selama sepuluh tahun terakhir, barang bawaan ini tergores begitu mirip dengan saya. Saat itu mengilap saat pertama kali datang ke Seoul dengan itu. Untuk apa aku berusaha sekuat tenaga untuk hidup, kapan aku akan kembali ke Namhae tanpa prestasi? Bukan tempat untukku sejak awal. "

Dia menatap ke luar jendela tanpa tujuan, tapi kemudian merasa senang saat melihat Se-hee berjalan ke arahnya. Dia naik bus dan bertanya mengapa dia tidak menjawab teleponnya, lalu menyerahkan naskah lama dan poster The Graduate kepadanya .

Dia mengatakan bahwa dia sedang dalam perjalanan keluar dan sepertinya dia membutuhkan ini, jadi dia membebaskan mereka. Dia menggemakan bahwa dia membutuhkan mereka, tertegun, tapi kemudian dia pergi. (Pergi setelah dia !!) Dia melihat dia dari jendelanya, dan memikirkan bagaimana dia adalah orang pertama yang mengatakan bahwa dia membutuhkannya.


Se-hee mulai pergi saat Ji-ho berlari dan meraih tangannya, sebelum memintanya untuk menikahinya.

Dia menjawab "Ya," dengan sopan, lalu buru-buru, dia berlari kembali untuk membawa barang bawaannya. Dia memanggilnya dan mengatakan bahwa dia ingin sekali bertanya satu hal terlebih dahulu: "Sekaligus, apakah Anda menyukai saya?" Dia tampak berpikir sejenak, kemudian berteriak, "Tidak."

Mereka saling pandang seperti yang dikatakan Ji Ho: "Begitulah usul kami dimulai."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/because-this-life-is-our-first-episode-3/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 3 Bagian Kedua

 
Back To Top