Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 2 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 16 Oktober 2017

Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 2 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 2 Bagian Pertama

Episode 2: "Karena ini ciuman pertamaku"

Ji-ho berterima kasih kepada Se-hee karena telah menceritakan tentang neokorteks itu, meskipun dia merasa dia sudah gagal dalam kehidupan ini. Dia menawarkan jabat tangan, dan Se-hee menerima, berharap Ji-ho beruntung karena setiap orang menjalani kehidupan untuk pertama kalinya.

Se-hee memberinya senyum kecil, dan di saat mendadak, Ji-ho menutup celah di antara mereka dan menciumnya. Bus tiba, dan dia cepat-cepat naik, membiarkan Se-hee menatapnya dengan linglung-dia baru saja melewatkan bus terakhir.
Pada saat Se-hee tiba di rumah, Ji-ho sedang tidur, dan di pagi hari, kamarnya kosong saat dia bangun tidur.

Bos Se-hee dan teman Sang-gu memanggil, memintanya untuk menemaninya pada kencan buta hari ini, tapi Se-hee menolak dengan tegas. Sang-gu tidak mengerti mengapa dia tidak datang karena dia tahu Se-hee hanya makan kotak makan siang buatan sendiri, jadi Se-hee menjelaskan bahwa saat-saat seperti oasis untuknya sejak dia berurusan dengan orang-orang seperti Sang-gu sepanjang minggu.

Di toko, toko Ji-ho untuk membersihkan persediaan saat berbicara dengan temannya Su-ji, yang mencoba mengatur Ji-ho pada kencan buta sejak dia tidak pernah berkencan, apalagi mencium seseorang sebelumnya. Ji-ho sengaja membiarkan slip bahwa berciuman bukanlah masalah besar, dan Su-ji bertanya apakah dia diam-diam melihat seseorang.


Ji-ho menghindari menjawab pertanyaan itu dan dengan panik menutup telepon. Kembali ke tugasnya, dia mengambil sebuah genteng mahal dan pembersih grout dan membelinya sebagai hadiah untuk pemiliknya.

Di taman di luar gedung apartemen, Ji-ho melihat sepasang suami-istri yang sedang mencium dan mengingat kejadian di malam terakhir, sangat memalukan baginya. Dia bersyukur bahwa dia adalah orang asing sejati, dan merindukan Se-hee yang melewatinya.

Ji-ho naik lift dan memegangi pintu terbuka saat pria berjalan menghampirinya. Begitu pintu tertutup, kedua penumpang saling melihat untuk pertama kalinya, dan segera membeku. Tidak mengucapkan sepatah kata pun, Ji-ho dan Se-hee perlahan menghadap ke depan dan berdiri dalam keheningan canggung sampai mereka mencapai lantai empat.

Se-hee mengocok keluar dari lift, Ji-ho merosot ke tanah, merasa malu dengan kebetulan yang tidak mungkin. Menyadari bahwa apartemen adalah tempat terbaik untuk menghindari Se-hee, dia memutuskan untuk pulang dan melihat-lihat sepatu besar tuan tanah itu di masuk.

Dia melompat untuk menyambut tuan tanahnya untuk pertama kalinya, namun sangat terkejut saat melihat Se-hee berdiri di depannya. Mereka berdua bertanya kepada yang lain mengapa mereka ada di sini, dan kenyataannya baru sadar kepadanya terlebih dahulu. Ji-ho berpikir bahwa dia berada di apartemen yang salah, tapi Se-hee memanggil nomor teleponnya dan dengan ragu bertanya apakah dia adalah Yoon Ji-ho.


Sementara itu, pacar Ho-rang Won-seok menyiapkan handuk panas untuk mencuci kakinya, dan dia dengan senang hati mengatakan kepadanya bahwa menstruasinya baru saja berakhir. Mereka dengan bersemangat melompat ke tempat tidur untuk bersenang-senang, tapi terganggu oleh dua panggilan telepon, memberi tahu mereka tentang kecelakaan gender teman serumah.

Won-seok bertemu dengan Sang-gu, dan kedua belah pihak menuduh yang lain karena menyesatkan mereka tentang jenis kelamin teman serumah / tuan tanah. Sang-gu mengatakan bahwa Ji-ho digambarkan sebagai mantan perokok yang tampan, dan Won-seok menunjukkan bahwa Se-hee disebut pemilik kucing yang tenang. Meskipun kedua deskripsi tersebut secara teknis benar, namun tidak memperbaiki situasi mereka saat ini, dan kedua pria tersebut merosot kembali ke kursi mereka.

Ji-ho dan Se-hee mengembalikan kartu identitas masing-masing dan menjelaskan bahwa namanya menyebabkan kesalahpahaman mereka. Tiba-tiba perut Ji-ho menggeram, dan dia dengan putus asa mencoba menyembunyikannya dengan batuk. Tidak yakin apa yang harus dilakukan, Se-hee alasan dirinya sendiri karena "kerja" dan cepat meninggalkan apartemen. Sendirian, Ji-ho berguling-guling di lantai dalam penghinaan sementara Cat memerhatikannya.

Ji-ho makan di restoran tempat Ho-rang bekerja, dan merasa bersalah, Ho-rang menyalahkan Se-hee karena memiliki nama yang cantik. Su-ji menunjukkan bahwa nama-nama cantik tidak dimiliki secara eksklusif untuk wanita, dan Ho-rang setuju karena Su-ji juga memiliki nama yang cantik, membuat Ji-ho tertawa.


Sementara Ho-rang meraih airnya, Ji-ho mencoba memberitahu Su-ji tentang kesalahan ciumannya, tapi temannya melompat ke kesimpulan, bertanya apakah tuan tanah itu mencoba memukulnya. Ho-rang kembali saat itu juga, dan kedua temannya membombardirnya dengan pertanyaan tentang Se-hee. Sambil menggelengkan kepalanya, Ji-ho menyuruh mereka untuk melupakannya dan kembali makan.

Di kantor, Se-hee melihat Sang-gu makan makanan Cina sejak kencan buta ditangguhkan, dan meskipun Sang-gu mencoba untuk mengabaikannya, dia akhirnya retak di bawah silau diam Se-hee. Dia bertanya apa yang diinginkan Se-hee darinya, menawarkan pipinya agar dia tekan.

Sang-gu tidak percaya Se-hee tidak memanggil teman serumahnya bahkan sekali pun untuk memeriksa semuanya, dan Se-hee mencaci dia sejak penglihatan perusahaan berkencan dengan seseorang melalui data, bukan panggilan telepon atau perasaan. Se-hee mengatakan bahwa data itu sempurna.

Yang lebih penting lagi, Ji-ho menyimpan semua peraturannya untuk membuatnya menjadi teman serumah yang sempurna, tapi Sang-gu menunjukkan bahwa semua itu di bawah asumsi bahwa Ji-ho adalah seorang pria. Sebagai Sang-gu badgers dia tentang apakah Ji-ho cantik, Se-hee mendapat pesan teks darinya, mengatakan kepadanya bahwa dia akan tidur di tempat teman malam ini.


Su-ji mengendarai Ji-ho ke rumahnya malam ini, tapi seruan dari atasannya memaksanya untuk kembali bekerja meski dia bisa menyelesaikan tugasnya besok. Ji-ho merenung, "Jika itu adalah sesuatu yang harus Anda lakukan, lebih baik menyelesaikannya hari ini."

Dia meminta Su-ji untuk berhenti di halte bus, dan temannya menyarankan Ji-ho untuk menyingkirkan Se-hee jika dia berani bergerak. Menonton Su-ji berkendara, Ji-ho mengakui bahwa itu dia yang membuat bergerak.

Se-hee tiba di rumah, dan yang mengejutkan, Ji-ho menunggunya. Mereka duduk dengan canggung di sofa, menjaga jarak yang jauh satu sama lain, dan dia meminta maaf karena telah menciumnya di halte bus.

Se-hee menyebut ciuman itu sebagai pelanggaran offside, dan Ji-ho bertanya apakah itu membuat dia marah. Dia dengan tenang menjelaskan bahwa kemarahan melibatkan emosi, sedangkan kontak paksa menyebabkan orang merasa bingung dan tidak enak. Mata Ji-ho semakin lebar pada kata-katanya, dan dia tergagap karena tidak berniat menyerangnya.

Ji-ho mengerti bahwa dia harus segera pergi, tapi dia tidak punya tempat untuk pergi sekarang juga. Dia berjanji untuk pindah saat dia mendapat pekerjaan, dan sekali lagi meminta maaf sebelum bergegas ke kamarnya.


Ji-ho mengirim email ke seorang sutradara drama dan mengirimkan salinan skripnya yang diedit lagi, dan menutup laptopnya dengan desahan. Di seberang lorong, Se-hee mengunci pintunya sebelum tidur, yang Ji-ho dengar, membuatnya menggantung kepalanya karena malu. Heh.

Di pagi hari, Ji-ho dengan groggily menjawab sebuah panggilan, dan membungkuk saat dia menyadari bahwa itu adalah sutradara. Sambil terburu-buru ke tempat pertemuan, Ji-ho memeriksa bayangannya sebelum masuk, tapi berhenti di jalurnya saat dia melihat tiga tahun hukumannya, asisten direktur Yong-seok.

Pertemuan tersebut berlanjut dengan baik karena sutradara tersebut mengatakan kepada Ji-ho bahwa dia ingin membuat drama pemuda Turtle Gosiwon , dan setelah itu, dia pindah ke mobil Yong-seok dimana dia menyarankan beberapa perubahan pada naskah tersebut. Menurutnya, lulusan Universitas Nasional Seoul tidak akan memiliki impian yang tidak realistis untuk menjadi penulis, karena menjadi seorang penulis seperti berjalan di terowongan gelap.

Pulang ke rumah, Ji-ho melihat buku catatan di Seoul University yang lama, dan meletakkan kacamatanya untuk mengerjakan naskahnya. Dia menghabiskan semua pengeditan siang dan malam-kamarnya semakin berantakan seiring berjalannya waktu-dan mulai mengocok ubin kamar mandi untuk membantu menghilangkan blok penulisnya.


Ji-ho akhirnya membersihkan setiap inci apartemennya, dan tugasnya membantunya dengan tulisannya saat ia berlari bolak-balik antara pengeditan dan pembersihan. Selesai dengan naskahnya, Ji-ho bersorak dan menjatuhkan diri di tempat tidurnya untuk istirahat yang memang layak.

Di tempat kerja, Se-hee menerima sebuah teks dari bank tersebut, merinci jumlah pinjaman dan cicilannya di rumahnya. Dia menuliskan semua pengeluaran dan pendapatannya untuk bulan di papan tulis, menghitung bahwa dia baru berusia 300.000 won kali ini. Dengan demikian, Se-hee mengurangi biaya dari asuransi ke makanan, tapi tidak bisa memaksa dirinya menurunkan biaya makanan kucing.

Sang-gu memasuki kantor, menanyakan Se-hee apa yang dia lakukan, dan memberi komentar tentang betapa sulit dipercaya seseorang seperti Se-hee tinggal dengan orang lain, menganggapnya tidak mampu melakukannya. Se-hee secara rasional menjelaskan rencananya untuk masa depan, termasuk pensiunnya dan menghabiskan sisa hidupnya di rumah itu, tapi untuk mencapai tujuannya dan melunasi hipoteknya pada saat dia menghabiskan waktunya bekerja, dia membutuhkan penyewa untuk melengkapi pendapatan.

Sang-gu menunjukkan bahwa Se-hee tidak mendapatkan sewa bulan depan, dan Se-hee cemberut padanya, bertanya dengan nada jengkel mengapa hal itu terjadi. Ha, riang Se-hee itu lucu.


Setelah Se-hee pulang, dia disambut oleh Cat yang menggemaskan dan kemudian terlihat ketakutan saat melihat Ji-ho, yang telah tertidur terlihat seperti hantu langsung dari film horor. Sambil menjauh, dia dengan hati-hati menutup pintunya, dan saat bersiap tidur, dia memperhatikan betapa bersih apartemennya.

Di tempat tidur, dia melihat semua data yang dikumpulkannya pada penyewa sebelumnya, dan alasan untuk mengakhiri kontrak yang lalu berkisar dari bentrokan kepribadian hingga kelalaian dalam tugas. Ji-ho adalah Tenant 7, dan skor 4,7 mengesankan pada skala 5-point Se-hee.

Sang-gu menasehati temannya untuk tinggal dengan Ji-ho jika dia adalah teman serumah yang sempurna, tapi Se-hee mengatakan kepadanya bahwa berisiko terlalu besar untuk tinggal bersamanya. Mengingat kejadian ciuman itu, Se-hee mengetik "lawan jenis kelamin" ke dalam bukunya karena alasan Ji-ho untuk diskualifikasi.

Keesokan paginya, Se-hee menemukan Ji-ho daur ulang, dan meskipun dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak berkewajiban untuk mengikuti peraturannya, dia ingin melakukannya sampai dia pergi. Dia bertanya padanya apakah dia memperbaiki ubin kamar mandi dan membersihkan jendela, dan Ji-ho menjelaskan kebiasaannya membersihkan saat menulis.

Se-hee kemudian terus terang bertanya mengapa dia menciumnya, dan Ji-ho bertanya pada dirinya sendiri apakah dia orang gila. Dia bertanya mengapa dia menanyakan hal itu tiba-tiba, dan dia mengatakan kepadanya bahwa ini penting untuk masa depan mereka. Dia bergerak menuju tetangga mereka mengobrol di dekatnya, dan Se-hee dengan cepat menangkap kesalahannya, membawa mereka ke tempat yang lebih pribadi-sebuah taman dengan anak-anak sekolah, pfft.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/because-this-life-is-our-first-episode-2/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 2 Bagian Pertama

 
Back To Top