Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 1 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 11 Oktober 2017

Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 1 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 1 Bagian Pertama

Episode 1: "Karena ini pertama kalinya saya berusia tiga puluh tahun"

Kami buka pada tanggal 17 September 1996, di mana paduan suara anak-anak menyanyikan selamat ulang tahun. Seorang gadis muda duduk sendirian di meja, dikelilingi pesta makanan dan kue ulang tahun, menonton televisi. Ah, lagu ulang tahun itu berasal dari televisi, dan karakter dalam acara tersebut mendesak teman mereka untuk meniup lilin ulang tahunnya, sementara gadis muda itu menonton dengan saksama.

Di atas tempat kejadian, suara pahlawan wanita kami menceritakan:
"Pada usia sembilan tahun, saya belajar sesuatu yang baru: Sebelum meniup lilin, Anda harus membuat harapan terlebih dahulu. Namun, di rumah patriarkal kami ... tidak mungkin anak perempuan memiliki kesempatan untuk berkenan. "

Tahun demi tahun, adik laki-laki gadis itu mengeluarkan lilinnya sebelum dia mendapat kesempatan untuk membuatnya berharap, dan ayahnya secara sadar menusuk sendoknya ke dalam kue lembut dan memasukkannya ke dalam mulutnya.

Maju cepat ke tahun 2007, saat pahlawan kita, YOON JI-HO ( Jung So-min ), akhirnya bisa merayakan ulang tahun pertamanya saat berusia dua puluh tahun. Teman baiknya, Woo SU-JI ( Esom ) dan YANG HO-RANG ( Kim Ga-eun ), selesai menyanyikan lagu ulang tahun, karena Ji-ho mengatakan pada kami satu harapan yang dia buat setiap tahun sejak hari itu: "Tolong bantu saya menjadi penulis yang hebat. "


Kami melompat ke depan sekali lagi sampai hari ini sebagai jenis Ji-ho dengan marah di laptopnya, karena benar-benar menjadi penulis seperti yang selalu dia harapkan.

Sayangnya, sepertinya hal-hal tidak berjalan seperti yang dibayangkan Ji-ho untuk dirinya sendiri: Dia menulis naskah untuk adegan dramatis dan makjang-esque (akting cemerlang oleh Yoon Doo-joon dan Yoon So-hee ).

Untuk sesaat, sepertinya hal-hal akan menjadi panas dan berat, sampai Yoon Doo-joon meraih Yoon So-hee untuk meraih ... sebungkus ginseng merah. Womp, womp.

Ji-ho menjelaskan bahwa dia telah bekerja sebagai asisten penulis selama lima tahun terakhir dalam berbagai melodrama, dan tanggung jawab utamanya adalah menulis semua adegan PPL yang dicerca. Ha ha! Itu lucu.

Sebutkan sebuah montase adegan penampakan Ji-ho, di mana karakternya secara blant menggunakan produk sponsor, dan reaksi selanjutnya dari penonton saat adegan canggung itu mengeluarkan mereka dari pesona pertunjukan.

Setelah melewati produk yang disponsori terakhir dalam daftarnya, Ji-ho melempar daftarnya ke udara dan menyatakan bahwa dia bebas. Dengan kopernya penuh, Ji-ho mengunjungi penulis kepala, yang menyelesaikan sebuah panggilan dengan direktur drama di mana dia berpendapat bahwa PPL yang berlebihan bukanlah salahnya.


Ji-ho tawaran kepala penulis perpisahan untuk pulang sekarang bahwa drama adalah membungkus. Hal menjadi canggung cepat ketika menjadi jelas bahwa kepala penulis tidak tahu apa-apa tentang Ji-ho, bahkan setelah bekerja sama selama bertahun-tahun.

Dalam perjalanan pulang, temannya Su-ji menelepon, dan Ji-ho dengan ceria memberitahu temannya rencana besarnya untuk bersantai saat dia pulang. Su-ji memperingatkan Ji-ho untuk tidak mengambil panggilan Ho-rang ini karena tampaknya bahwa dia masuk ke lain bertengkar dengan pacarnya, dan hal tersebut akan mengakibatkan mendengarkan kata-kata kasar panjang.

Di dalam, apartemen Ji-ho telah menjadi berantakan total di bawah asuhan adik laki-lakinya, JI-SEOK. Dia meledakkan musik keras di kamarnya, dan saat Ji-ho mengepel tempat itu, teriakannya tertuju pada telinga yang tuli.

Meskipun ada peringatan Su-ji, Ji-ho menjawab panggilan Ho-rang saat datang, mencuci pakaian sambil mendengarkan dengan sabar kesengsaraan romantis temannya. Dia menemukan bra renda seksi dalam campuran, tapi tidak mengenalinya sebagai salah satu miliknya. Oh tidak, jangan katakan padaku ...

Dia berteriak pada kakaknya melalui pintunya lagi, memarahinya karena kekacauannya, sampai akhirnya, setelah berulang kali diabaikan, dia membuka pintu dan menemukan adiknya NAKED, dan jelas tidak sendiri.

Ji-ho berlari keluar dari apartemen untuk mencari portal kembali pada waktunya, dan kakaknya mengejar dia, sangat ingin menjelaskan dirinya sendiri.


Dia pergi, dan dia bergegas ke sampingnya, khawatir. Dia mencoba membuatnya pergi (menyuruhnya untuk kembali dan "selesai," LOL), tidak mampu menatap matanya, tapi mengejutkan Ji-seok menyuruhnya kembali ke rumah untuk menemui gadis itu.

Matanya menonjol karena gagasan berbicara dengan seseorang yang setelan kawinnya tidak sengaja dilihatnya, tapi ketika dia mencoba keluar dari sana, si kecil menginformasikan kepada Ji-ho bahwa gadis itu tinggal bersama mereka karena dia adalah WISATANYA. Oh, dan dia hamil. Omg, ini kasus Maury.

Di tengah gangguan mentalnya, Ji-ho berkata dengan hati kami bahwa sepertinya tidak ada yang menyadari itu ulang tahunnya yang ketigapuluh. Aw.

Beberapa waktu kemudian, di apartemen mereka yang sekarang dibersihkan, Ibu dan Ayah bergabung dengan anak-anak (dan tambahan baru, EUN-SOL) untuk makan malam. Eun-sol bertindak dengan sangat menyukai ayah Ji-ho, tapi secara mengejutkan ayah Ji-ho yang kaku dan keras membalas kasih sayangnya, dengan kejengkelan Ji-ho.

Dad mencatat tatapan Ji-ho yang melotot, lalu membuka tenggorokannya, bagaimana kalau sekarang mereka semua keluarga, anak-anak perlu bergaul, dan hidup bersama secara harmonis.

Saudaraku dan saudara laki-laki berseru ngeri memikirkan hidup bersama. Mereka menentang perintah tersebut, tapi Dad dengan marah tidak memberikan solusi.


Ji-ho bertemu dengan teman-teman Su-ji dan Ho-rang, mencari saran untuk masalah terakhirnya. Meskipun membayar semua utilitas dan depositnya, sayangnya, karena cara keluarganya yang kuno dan patriarkal, rumah itu terdaftar dengan nama saudara laki-lakinya, dan Ji-ho tidak memiliki hak hukum untuk melakukannya. Apalagi sekarang Ji-seok punya bayi di jalan, Dad pasti akan berpihak padanya.

Su-ji (tidak membantu) menyarankan Ji-ho hamil malam ini juga untuk memperkuat tawarannya untuk hak rumah. Tapi Ji-ho reeeally tidak ingin berpikir tentang seks selama seribu tahun berikutnya, karena dia masih dihantui oleh kegiatan X-dinilai kakaknya, dan pasti tidak akan dapat hidup dengan pasangan sekarang.

Di meja terdekat, pahlawan kita, NAM SE-HEE ( Lee Min-ki ) dengan tenang memberitahu teman sekamarnya bahwa sudah waktunya untuk pindah dari rumahnya. Teman sekamar sangat marah, jadi Se-hee mengeluarkan uang sewa mereka, dan memberitahukan kepadanya bahwa dia tidak mengikuti tiga peraturan utamanya: 1) Melakukan semua pekerjaan rumah, 2) melakukan daur ulang mingguan, dan 3) memberi makan kucing itu.

Teman sekamarnya memutuskan untuk memotong kerugiannya, tapi menuntut Se-hee mengembalikan uang sewa untuk bulan itu. Se-hee dengan sangat tenang mencantumkan pelanggaran mabuk sekamar teman sekamarnya (menendang di pintu gerbang, memakan ikan tuna kucing itu, masuk ke kulkas). Se-hee diduga melakukan perjalanan bisnis, tapi benar-benar tidur di kamarnya dan memanggil polisi ke arahnya.


Kemudian, kenalan mereka bersama (dan CEO perusahaan teknologi Se-hee bekerja), MA SANG-GU ( Park Byung-eun ), mencoba membujuk Se-hee untuk mempertimbangkannya kembali. Dialah yang mengenalkan teman sekamarnya ke Se-hee dan mengecek karakternya. Tapi Se-hee tidak tertarik, dan juga tidak bisa bekerja telat pada proyek super penting mereka, karena dia perlu mengeluarkan daur ulang dan memberi makan kucingnya.

Ji-ho berhasil pulang ke rumah, tapi sebelum masuk ke dalam, mempraktikkan pidatonya untuk menyatakan dirinya sebagai pemilik rumah yang sah dan susah payah. Citra Su-ji yang berapi-api muncul di kepala Ji-ho, mendesak Ji-ho untuk memperjuangkan haknya.

Mengalengan dengan keberanian cair, Ji-ho membuat pintu masuknya yang besar dan mulai mengumumkannya, tapi segera dikalahkan oleh saudara iparnya, yang mengatakan kepada ayahnya bahwa dia baru mengetahui bahwa mereka mengharapkan seorang anak laki-laki. Kuku, temui peti mati. Ji-ho bisa menciumnya memanfaatkan selamat tinggal.

Sementara itu, Ho-rang mencoba meyakinkan Su-ji untuk melaju ke putaran kedua saat mereka meninggalkan bar. Su-ji menyuruh Ho-rang untuk berhenti bertindak di luar karakter dan memanggil pacarnya seperti yang dia inginkan, tapi Ho-rang menegaskan bahwa mereka telah melakukannya dengan baik saat ini, karena dia belum menelepon tiga hari lagi.


Su-ji memutar kepala Ho-rang sehingga dia bisa melihat bahwa pacarnya, SHIM WON-SEOK ( Kim Min-seok ), sedang menunggu di dekatnya untuknya. Won-seok tersenyum saat melihat Ho-rang, tapi dia hanya cemberut. Huh, kurasa aku agak pingsan dari tatapan yang dia berikan padanya. Itu tak terduga.

Di kamarnya, Ji-ho menerima nasibnya dan mulai mencari kamar untuk disewa. Ibunya masuk, dan tanpa kata-kata meletakkan semangkuk sup rumput laut. Meski dengan jelas tergerak, Ji-ho berpura-pura benar-benar lupa tentang hari ulang tahunnya, lalu makan dengan rasa syukur.

Di ruang tamu, Dad dan pasangan muda masih berseru-seru dan berteriak gembira atas cucu itu, dan Mom hanya melemparkan mata mereka dari kamar Ji-ho, karena Ji-seok seharusnya mendapatkan pekerjaan, bukan bayi. Ha.

Ji-ho mengundurkan diri dari perkembangan baru ini, jadi Ibu menyelinapinya sebuah amplop uang untuk deposit ke kamar barunya. Dia mengatakan Ji-ho untuk menyimpannya di antara mereka karena itu adalah uang yang diam-diam dia simpan selama bertahun-tahun.

Ibu pergi, dan Ji-ho menangis saat melihat dia pergi, berpikir dengan penuh kasih bagaimana Mom selalu berada di sisinya. Tapi ketika dia melihat-lihat uangnya (yang tidak terlalu kekurangan deposit), dia berpikir bahwa dia sendiri sangat kesal karena masalahnya adalah Ibu tidak tahu apa-apa tentang dunia.


Keesokan harinya dia pergi ke bank untuk mendapatkan pinjaman, namun ditolak karena pekerjaannya tidak stabil dan kreditnya tidak terlalu besar. Dia mengatakan kepada petugas itu judul beberapa drama yang dia tulis, seolah-olah itu akan membuktikan bahwa dia layak diterima, tapi itu tidak cukup. Selanjutnya, dia pergi ke makelar barang tak bergerak, tapi semua ruangan yang dia tunjukkan dalam kisaran harganya pasti tidak bisa dihuni.

CEO Sang-gu mengadakan rapat perusahaan, dan bingung saat Se-hee memberi tahu Sang-gu bahwa dia belum selesai dengan pekerjaannya, pada update perangkat lunak terbaru mereka. Dia menyatakan tanpa basa-basi bahwa terlalu banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk menyelesaikan sebelum dia pergi.

Terceh bingung, Sang-gu mencoba menjelaskan kepada Se-hee bahwa dia mungkin harus tinggal lembur untuk mengakomodasi beban kerjanya, tapi Se-hee bahkan tidak menghibur gagasan tersebut. Rekan lain, Bo-mi, bertanya-tanya apakah Se-hee telah diintai oleh perusahaan lain (untuk memperhitungkan perilakunya). Tapi bukan itu-Se-hee hanya perlu memberi makan kucingnya, dan mendaur ulang.

Sang-gu berbicara dengan Se-hee secara terpisah dan mencoba beralasan dengannya. Dia tahu bahwa Se-hee kesal karena teman serumah yang mengerikan yang diperkenalkannya kepadanya, namun meminta Se-hee untuk mencoba dan memisahkan pekerjaan dan urusan pribadi.

Se-hee menyebutkan bahwa kondisi pertama yang mereka ciptakan untuk Se-hee yang bekerja di perusahaan Sang-gu adalah: "Perusahaan tidak dapat mematahkan algoritme dalam hidup saya." Bagi Se-hee, setelah teman sekamarnya pergi (yang dia salahkan Sang-gu) telah mengganggu pola gaya hidupnya, dan sampai dipulihkan, Se-hee tidak bisa bekerja lembur.

Oleh karena itu, Sang-gu memutuskan untuk mencari teman sekamar baru untuk Se-hee.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/because-this-life-is-our-first-episode-1/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 1 Bagian Pertama

 
Back To Top