Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 6 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 27 Oktober 2017

Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 6 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 6 Bagian Kedua

Keesokan harinya, Ji-ho membuat sarapan untuk dua orang, tapi Se-hee dengan sopan menolak. Melihat wajah Ji-ho yang kesal, ia berubah pikiran, dan Ji-ho secara positif menyala, meraih mangkuk lain untuk Se-hee. Setelah makan makanan yang dia buat, dia memuji masakannya, dan dia menyebutkan bagaimana ini adalah pertama kalinya mereka makan dengan benar.

Saat makan siang, Su-ji bertanya pada Ji-ho apa yang dia lakukan kemarin, dan dia acuh tak acuh menggambarkan bagaimana mereka menonton sepak bola secara terpisah. Su-ji menyelidiki temannya untuk rincian lebih lanjut tentang hubungannya sejak dia menceritakan segala hal tentang tanggal masa lalunya, jadi Ji-ho mengakui bahwa dia menyukainya saat dia menyebutkan hal-hal yang menggunakan "kami".
Su-ji menafsirkan ini sebagai jimatnya, dan Ho-rang bergabung dengannya dalam menggoda Ji-ho. Jokes samping, Ho-rang bertanya mengapa Ji-ho keluar sehari setelah pernikahannya, jadi Ji-ho menjelaskan bahwa dia mencari pekerjaan paruh waktu untuk membantu membayar biaya hidup mereka.


Ho-rang berbagi ketidakpercayaannya dengan Su-ji karena Ji-ho mendapatkan pekerjaan paruh-waktu, karena dia secara pribadi berencana untuk menjadi ibu rumah tangga begitu dia menikah. Su-ji bertanya apakah dia serius berdiskusi dengan Won-seok tentang menikah, tapi Ho-rang menyikat kekhawatiran temannya, karena dia pikir dia akan menjadi omelan jika dia berkencan dengannya selama tujuh tahun tanpa mempertimbangkannya.

Sementara itu, Won-seok mencari nasehat dari Sang-gu, yang mengatakan kepadanya untuk hanya menikahi Ho-rang (karena seseorang seperti Se-hee bahkan sudah menikah). Sang-gu juga menawarkan posisi Won-seok di perusahaannya, namun ia menolak, karena ia menginvestasikan banyak waktu ke dalam aplikasinya sendiri dan tidak mau menyerah sekarang.


Masalah yang lebih besar bagi Won-seok adalah dia masih tidak mengerti apa itu pernikahan, dan dia meminta Sang-gu untuk definisinya. Tidak seperti biasanya, Sang-gu mengatakan bahwa mungkin ada seseorang di sisinya yang memahaminya tanpa syarat, tapi kemudian dia memainkannya dengan lelucon saat Won-seok bertanya apakah dia memikirkan seseorang pada khususnya.

Sang-gu berteriak pada Se-hee, yang sedang bekerja di dekatnya, untuk bertanya kepadanya tentang pernikahan itu. Tapi yang mengejutkan, Se-hee benar-benar mendekatinya. Dia berteriak kepada Sang-gu karena mengganggu dia saat bekerja, dan menyalak padanya untuk mencegah masalah pribadi tidak bekerja.

Wawancara Ji-ho untuk posisi di coffeeshop, tapi manajer menolaknya karena dia sudah terlalu tua. Dia menuju ke toko lain mencari pekerja paruh waktu, tapi sebelum dia bisa melewati pintu, pemiliknya berteriak meneriakkan "nama Bok".

Karena tidak dapat meninggalkan toko, dia memintanya untuk mencari Bok-nam sebagai penggantinya, dan menggambarkan Bok-nam memiliki rambut cokelat, rambut keriting, memakai warna pink, dan terlihat cantik. Dia juga mengatakan kepadanya bahwa Bok-nam menyukai sudut, jadi Ji-ho pergi mencari Bok-nam, anjing pelarian itu.

Ji-ho memanggil Bok-nam saat menjelajah gang terdekat dan berlari ke seorang pemuda dengan rambut cokelat, keriting, sweter pink, dan wajah cantik. Jelas bukan anjing.


Pemuda itu mendongak saat memanggil Bok-nam, dan bertanya siapa yang dia cari. Ji-ho menjelaskan bahwa dia mencari anjing pemilik kafe, dan mulai menggambarkan Bok-nam-deskripsinya juga mencocokkan pria yang berdiri di depannya.

Ji-ho tidak membuat koneksi, dan mencoba untuk permisi saat pemuda itu mengatakan bahwa dia tidak melihat anjingnya. Dia tiba-tiba meminta nomor teleponnya karena dia perlu menghubungi dia jika dia menemukan anjing itu, dan Ji-ho setuju dengan logikanya, meskipun dia menggaruk kepalanya sesudahnya, karena ini bukan anjingnya.

Ji-ho kembali ke kafe dengan tangan hampa, tapi pemiliknya mengatakan kepadanya bahwa Bok-nam kembali dan mengucapkan terima kasih atas bantuannya. Saat mereka duduk untuk membicarakan posisi paruh waktu, dia mengatakan kepadanya bahwa dia menyukai nama Bok-nam, dan di belakang, pemuda dari gang itu (Bok-nam sebenarnya) tersenyum padanya.

Kembali dari tugas makanan ringan mereka, Bo-mi memberitahu Sang-gu bahwa Park dari HK (rekan kerja Ho-rang yang tercela) memanggilnya tentang makan malam perusahaan hari ini. Meskipun dia tahu bahwa mereka hanya memanggilnya agar dia membayarnya, dia merasa senang karena perusahaan Su-ji itu, dan meminta lebih banyak rincian.

Sambil menatap tangan Bo-mi yang relatif kosong, Sang-gu terlambat menyadari bahwa dia membawa semua barang itu, tapi sebelum dia bisa menghubunginya, dia menunjuk Ji-ho, yang berjalan ke arah mereka. Sang-gu mengajaknya ke dalam untuk makanan ringan, dan meskipun pada awalnya dia menolak, Ji-ho menerima tawaran mereka pada akhirnya.


Karena ini adalah pertama kalinya di dalam kantor, Ji-ho melihat ke sekeliling dan memperhatikan papan pengumuman karyawan yang juga memiliki informasi Se-hee (menyukai kucing, membenci hal-hal seperti ini). Sementara itu, Se-hee menyelesaikan pertemuannya, dan tertegun untuk menemukan Ji-ho berdiri di kantor.

Selama waktu camilan, rekan kerja Se-hee merayap di atas Ji-ho, masih tidak percaya bahwa dia nyata, dan Bo-mi bahkan meminta foto untuk dimasukkan ke dalam database mereka, karena dia tipe ideal Se-hee. Mereka menggoda Se-hee karena menggambarkan Ji-ho sebagai sangat cantik, dan sementara Ji-ho terlihat seperti sedang menikmati dirinya sendiri, Se-hee terlihat lebih suram dari biasanya.

Pada makan malam perusahaan Su-ji, Sang-gu tiba tepat saat mereka selesai, dan begitu dia duduk, Park mengumumkan minuman kedua di tempat lain. Mereka semua keluar dari restoran, meninggalkan Sang-gu untuk membayar tagihannya, tapi Su-ji menemuinya di konter untuk membayar makanannya. Dia mengatakan kepadanya untuk menghabiskan uangnya pada mesin cakar dan bukan pada orang-orang yang memanfaatkannya, dan melihatnya mundur kembali, dia berkata dengan suara keras bahwa dia membuat jantungnya berkibar.

Selama putaran kedua, Park bertanya mengapa Su-ji belum menerima permintaan pertemanannya, dan saat dia terus menekannya untuk menjawabnya, Sang-gu turun tangan, mengatakan bahwa budaya kantor telah berubah, karena dia juga ditolak oleh seorang karyawan baru-baru ini.


Ini tidak menghentikan Park, yang kemudian menyalahkan wanita karena "masalahnya," tapi sebelum hal-hal meningkat, Su-ji mengatakan bahwa dia akan menerima permintaan pertemanannya. Dia memanggilnya orang yang keren dan dengan ceroboh menyuruhnya untuk tidak menghapus foto bikini nya. Ketidaksesuaian perilakunya tidak hilang pada siapa pun di meja, tapi Su-ji menghilangkan suasana tegang dengan sebuah lelucon, membiarkan komentar Park meluncur.

Sang-gu menemukannya di luar sambil mengeluarkan rokok, dan menghadapkannya untuk tidak marah setelah mendengar hal-hal mengerikan semacam itu. Dia menjelaskan fakta-fakta untuknya, menjelaskan bahwa makan malam perusahaan adalah bagian dari pekerjaan untuk orang-orang seperti dia, dan sebagai pegawai wanita di sebuah perusahaan besar, dia akan berada di blok pemotong jika ada yang berisik.

Sambil berjalan di rumah bersama, Ji-ho dengan senang hati menyatukan rekan kerja Se-hee, tapi Se-hee sepertinya hampir tidak bisa mendaftarkan kata-katanya saat dia meresponsnya dengan nada lelah. Shyly, Ji-ho mencatat bagaimana ini adalah pertama kalinya mereka pulang bersama, dan dia menyebutkan bagaimana dia membayangkan berjalan pulang dengan orang yang dinikahinya.

Begitu mereka tiba, Se-hee membungkuk untuk menyapa Cat, tapi Ji-ho berpelukan dengan Cat dulu. Dia mengatakan kepada Se-hee bahwa dia memberi Cat nama baru, "Woori" (yang berarti "kami" dalam bahasa Korea), tapi dia berjalan melewatinya diam untuk mengisi mangkuk Cat.


Dia ragu-ragu bertanya apakah dia tidak menyukai namanya, tapi dia mengatakan bahwa ini bukan tentang menyukai namanya atau tidak, dia merasa tidak nyaman. Ji-ho tidak mengerti, jadi Se-hee mengatakan kepadanya dengan tumpul, "[Dia] kucing saya, jadi orang lain memanggilnya dengan nama yang berbeda tidak nyaman."

Ji-ho menyadari bahwa ini juga berarti dia merasa tidak nyaman saat dia mengunjunginya di tempat kerja, dan Se-hee mengakui hal itu. Dia mengingatkannya bahwa mereka hanya dalam hubungan pemilik-penyewa, dan karena itu, dia ingin menghindari situasi di mana mereka harus berpura-pura menjadi pasangan. Meskipun jelas terluka dan terguncang oleh kata-katanya, Ji-ho setuju dengan dia, dan mengembalikan Cat ke Se-hee.

Ho-rang menunggu Won-seok untuk kembali dari pertemuannya, dan begitu dia di rumah, dia mengeluh tentang investor angkuh yang dia temui hari ini. Menjadi langsung, Ho-rang memunculkan topik pernikahan, ingin berdiskusi serius dengannya, dan Won Seok dengan jujur ​​mengatakan kepadanya bahwa dia tidak yakin tentang pernikahan.

Meskipun dia mencintainya dan ingin tinggal bersamanya, dia melihat pernikahan memiliki anak dan bertanggung jawab alih-alih cinta. Pada saat ini, dia tidak yakin bisa melakukan itu, dan menganggap cinta dan pernikahan adalah dua hal yang terpisah. Karena tidak dapat setuju, Ho-rang hanya mendengarkan dengan ekspresi tertunduk.


Masing-masing dari ketiga temannya duduk sendirian - Ji-ho di apartemennya melihat dari album lama, Ho-rang di tempatnya menatap papan dengan foto dirinya dan Won-seok, dan Su-ji dengan taksi membaca Sang-gu's pesan maaf tapi tidak bisa membalasnya

Ji-ho: "Kami adalah orang-orang sial yang lahir pada tahun 1988. Lahir pada zaman keemasan negara kita, kita sekarang mengalami masa resesi terburuk. Kami mengalami kemakmuran dan kemiskinan. Itulah mengapa kita disebut orang-orang sial yang lahir pada tahun 1988. Bagi kita, menikah, berkencan, dan bahkan 'kita' bukanlah orang yang alami. Ide sederhana tentang ikatan dan asmara telah menjadi pengeluaran dan energi. "

Ji-ho mengingat semua momen kecil bersama Se-hee yang membuatnya merubuhkan hubungan mereka, dan bagaimana kata-katanya membuat dia percaya bahwa mungkin ada "kita" sekarang. Melihat nametag yang dia buat untuk Cat (* mengendus *), dia membuangnya ke tempat sampah, dan mengakui bahwa sebentar, dia senang memikirkan bahwa ada "kami".

Keesokan paginya, Se-hee bangun untuk melihat Ji-ho sarapan lagi, dan tentu saja duduk di meja. Dia memperhatikan ekspresi muramnya, tapi mengabaikannya saat dia meraih peralatan terdekat.

Ji-ho meminta maaf karena terlalu banyak bereaksi kemarin, dan mengatakan bahwa sudah lama sejak dia mendengar kata-kata seperti "kita" dan "kita." Itu membuat dia merasa seperti miliknya, jadi untuk memastikan itu tidak terjadi lagi, dia meminta Se -dia menahan diri untuk tidak menggunakan kata-kata itu


Meskipun terkejut, dia setuju, dan kemudian Ji-ho meminta dia untuk kembali padanya peralatan. Menyadari kesalahannya, Se-hee menyerahkan mereka dan kembali ke tempat asalnya di sofa di sebelah Cat. Saat Ji-ho makan sendirian, dia berpikir bahwa dia tahu mengapa dia marah sekarang: Dia mendapat ide yang salah, menyakiti harga dirinya, dan membuat dirinya malu.

Ji-ho menjawab telepon dari nomor yang tidak diketahui, dan itu Bok-nam, yang hanya dikenalnya sebagai orang gang. Setelah menanyakan apakah dia memiliki pena dan kertas, dia bertanya apakah dia punya pacar, dan Se-hee menatapnya. Memenuhi pandangannya, Ji-ho berkata pada Bok-nam bahwa dia tidak memilikinya, dan peringatkan, "Meskipun mungkin ada banyak alasan, saya yakin satu hal ... saya ingin menyakitimu."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/because-this-life-is-our-first-episode-6/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 6 Bagian Kedua

 
Back To Top