Sinopsis Age of Youth 2 Episode 14 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 11 Oktober 2017

Sinopsis Age of Youth 2 Episode 14 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Age of Youth 2 Episode 14 Bagian Pertama

EPISODE 14: "Mereka memiliki cermin sendiri" #goodbyeseeyout tomorrow

Kilas balik sampai 2 Maret 2017: Hyo-jin berkunjung ke tempat Guru Han tapi berdiri di pintu depan, tidak mampu membalikkan bel pintu. Saat dia berbalik untuk pergi, pintu terbuka dan Guru Han dan putrinya melangkah keluar.

Seorang Hyo-jin yang terkejut menyambut Guru Han, tapi sepertinya dia tidak mengenalinya dan meminta namanya. Sebelum dia bisa menanggapi, perjalanan Guru Han tiba dan dia mohon diri untuk menyuruhnya meninggalkan informasi kontaknya. Putri guru Han kemudian meminta namanya.
Pada saat ini, Ji-won menulis baik namanya dan Hyo-jin di buku tamu saat makan siang penghargaan Guru Han. Acara dimulai dengan tepuk tangan untuk guru dan keluarganya, jadi Ji-won bergabung, memaksakan senyuman di wajahnya.

Senyum Ji-won cepat memudar saat melihat Guru Han memeluk cucu mudanya. Saat Guru Han mulai berbicara kepada kerumunan, Ji-won melihat cucunya melarikan diri untuk bergabung dengan beberapa anak lain di meja makan, pikirannya berkedip kembali padanya dan Hyo-jin bermain bersama sebagai anak-anak.

Setelah Guru Han mengakhiri pidatonya, seorang mantan siswa memberikan sambutan penuh pujian tentang gurunya. Saat dia berbicara, Ji-won mendongak ke langit, teringat akan bayangan dirinya dan Hyo-jin dengan gembira meniup bunga dandelion.


Ji-won menutup matanya, tampak terbebani emosi. Setelah beberapa saat, dia membuka matanya dan, tampak tegas, dia mengangkat tangannya.

Dia mengatakan bahwa dia juga memiliki sesuatu untuk dikatakan, dan meskipun semua orang terlihat sedikit bingung, mereka memberinya lantai. Ji-won memulai ceritanya: "Itu di kelas tiga. Saat itu musim panas, dan setelah kelas berakhir, saya bermain di ladang bersama seorang teman. "

Kami kilas balik ke hari itu dan melihat bahwa Ji-won memakai sepatu cantik, sementara Hyo-jin mengenakan sepatu kets usang. Guru Han telah menyela keduanya bermain di luar dan bertanya apakah salah satu dari mereka bisa membantunya, dan kedua gadis itu tersenyum kembali pada gurunya.

Pada saat ini, Ji-won mengatakan bahwa dia ingin menjadi sukarelawan, tapi saat itu dia malu kembali, dan hanya bisa berharap bahwa guru itu akan memilihnya. Setelah melirik ke arah sepatu anak perempuan, Guru Han memilih Hyo-jin; Ji-won mengatakan kepada orang banyak bahwa dia iri pada temannya, dan bahkan membencinya karena dipungut olehnya.

Setelah Hyo-jin pergi bersama Guru Han, Ji-won bergabung dengan beberapa anak dalam permainan petak umpet. Dia menemukan tempat persembunyian yang tinggi di pohon, di mana dia mendengar suara Guru Han yang berasal dari kelasnya, memberi tahu Hyo-jin, "Kemarilah." Suara gemetar Hyo-jin memohon, "Saya minta maaf."

Little Ji-won mengintip ke jendela kelas, di mana dia melihat Hyo-jin membungkuk ketakutan, memohon Guru Han agar membiarkannya pergi. Guru Han mendekat, memeluknya dan mendorongnya. Sebagai mata Hyo-jin menjadi lebar dengan panik, dia melihat ke arah jendela, melihat sekilas sepatu Ji-won.


Kembali di masa sekarang, kerumunan mulai bergumam. Ji-won terlihat lurus pada Guru Han, dan dengan air mata marah di matanya, dia menekan, melepaskan diri dari MC yang mencoba memindahkan program ini.

"Apakah Anda tahu apa yang Anda lakukan di ruangan seni hari itu?" Ji-won berteriak. "Tahukah Anda hal apa yang terjadi pada gadis itu setelah hari itu? Apakah kamu tahu siapa gadis itu? Moon Hyo-jin. Namanya Moon Hyo-jin. "

Guru Han akhirnya berdiri untuk turun tangan, mengatakan pada kerumunan bahwa dia tidak tahu apa yang dia bicarakan. Dia mengatakan Ji-won bahwa acara hari ini istimewa baginya, dan bertanya mengapa dia melakukan ini.

Sekarang menangis secara terbuka, Ji-won menangis pada Guru Han untuk mengakui apa yang dia lakukan dan minta maaf. Sebaliknya, Guru Han meminta maaf kepada orang banyak atas gangguan tersebut, mengatakan bahwa Ji-won pernah mengunjunginya sebelumnya dengan mengatakan hal-hal aneh: "Entah dia salah paham dengan sesuatu, atau dia sedang sakit."

Ketika dua orang mencoba untuk memimpin Ji-won pergi, dia membebaskan dirinya sendiri dan berteriak bahwa dia melihatnya. "Saya melihat apa yang Anda lakukan di ruang seni! Dan…"

Kilas balik yang lain: Sekelompok gadis berjalan keluar dari sekolah, tampak sedih-ini adalah hari terakhir Hyo-jin di sana. Saat dia mengucapkan selamat tinggal kepada teman-temannya, Hyo-jin melirik ke kaki Ji-won dan berkomentar bahwa dia tidak mengenakan sepatu cantiknya hari itu.


Pada saat ini, Ji-won berteriak bahwa Hyo-jin tahu: "Dia tahu bahwa saya melihat semuanya!"

Saat itulah anak perempuan Guru Han menampar Ji-won di wajah, memukau dan kerumunan orang lain untuk diam. Dia bersikeras, "Tidak ada seorang pun di sini yang percaya kata-kata Anda. Mengapa? Karena semua orang di sini mengenal ayah saya. "Dia meminta seseorang untuk memanggil polisi.

Di kantor polisi, seorang petugas menurunkan pernyataan Ji-won namun tampak frustrasi karena Ji-won tidak memiliki bukti lain untuk klaimnya selain kenangannya. Dia menunjukkan bahwa Guru Han berbohong karena tidak mengetahui siapa Hyo-jin saat dia mengunjunginya pada bulan Maret yang lalu, namun perwira tersebut mengatakan menurut putrinya, Guru Han bahkan tidak pulang ke rumah hari itu.

Ji-won memprotes bahwa ini adalah kebohongan, namun petugas tersebut mengatakan tidak masalah, karena kunjungan tersebut tidak dihitung sebagai bukti. Ji-won menyebutkan bahwa Hyo-jin meninggalkan Guru Han dengan nama dan alamat Ji-won sehingga dia bisa diundang untuk makan siang - dan meninggal esok harinya setelah mengunjungi guru tersebut.

Dengan jengkel, perwira tersebut mengingatkan Ji-won bahwa Hyo-jin mengalami depresi. Dia memintanya untuk memikirkan situasi secara rasional, menanyakan kepadanya bagaimana pendapatnya terhadap orang lain.

Seiring teman-teman serumah lainnya berhenti di luar stasiun, petugas tersebut menerima telepon dari Guru Han. Setelah itu, petugas tersebut meminta Ji-won jika dia menerima perawatan psikiatri di masa lalu. Dia menatapnya dengan heran, dan perwira itu melanjutkan, "Anda dirawat karena gangguan tidur dan kegelisahan, bukan?" Whoa.


Ji-won tergagap bahwa jalan kembali di sekolah dasar. Petugas tersebut mengatakan bahwa Guru Han tidak akan memberikan tuntutan jika dia berjanji untuk menjalani perawatan lagi dan meminta maaf secara formal. Dia menyarankan Ji-won untuk mengambil kesepakatan, mengatakan bahwa dia terlalu banyak kehilangan sebagai mahasiswa jurnalistik di sebuah sekolah papan atas.

Saat itu, teman serumah masuk dan bergegas ke Ji-won. Petugas tersebut meminta mereka untuk meyakinkan Ji-won untuk melakukan hal yang benar, mengatakan bahwa dia terlalu muda untuk memiliki catatan. Gadis-gadis melihat Ji-won shock, tapi yang dia lakukan hanya tersenyum dan mencoba berbasa-basi.

Ketika petugas itu menatapnya untuk sebuah jawaban, Ji-won mengatakan kepadanya bahwa dia menyesal. Melihat ke bawah ke tangannya, dia bilang dia tidak - dan tidak bisa - meminta maaf: "Saya tidak tahu apa yang saya lakukan salah, jadi bagaimana saya bisa meminta maaf?"

Dalam perjalanan keluar, Ye-eun bertanya-tanya apakah Ji-won benar-benar akan dituntut. Eun Jae mengatakan bahwa bahkan jika Anda mengatakan yang sebenarnya, Anda masih dapat dinyatakan bersalah karena penghinaan. Ji-won menanggapi dengan cara yang khas, berkata, "Bukankah saya menakjubkan? Saya orang pertama yang tahu siapa yang dituntut, bukan? Itulah aku! "

Saat mereka melangkah keluar, Ji-won terkejut melihat Sung-min menarik ke gedung. Wajahnya penuh dengan kekhawatiran, dia berpacu dengan Ji-won dan menegurnya karena tidak mengatakan sesuatu sebelum berakting. Ji-won menyela dengan ekspresi geli di wajahnya untuk mengatakan bahwa dia akan menghentikannya jika dia mengatakan sesuatu.

Sighing, Sung-min menyuruhnya masuk ke mobil, tapi Ji-won bertanya berapa banyak orang yang bisa diinjeksi. Baru saat itulah Sung-min memperhatikan teman-teman serumah lainnya, dan dia dengan canggung menukar salam dengan gadis-gadis itu.


Dia akhirnya mengemudi kembali sendirian saat anak-anak naik bus. Ketika Ji-won meninggal dunia dalam perjalanan pulang, teman serumah mengagumi kemampuan Ji-won untuk tidur nyenyak. Menyikat rambut dari wajah Ji-won, Ye-eun menjelaskan bahwa Ji-won belum tidur nyenyak akhir-akhir ini.

Saat mereka berjalan pulang, gadis-gadis itu bertanya tentang Sung-min. Ji-won dengan santai menjawab bahwa dia adalah teman dari koran sekolah, dan ketika mereka bertanya apakah dia hanya teman, dia berpikir sejenak. Gadis-gadis itu tersenyum penuh harap saat Ji-won menjawab bahwa dia bukan hanya seorang teman-tapi kemudian dia menambahkan bahwa dia juga pelayannya. Pfft.

Di kampus, ruang berita berdengung dengan aktivitas: Garis waktu karir Guru Han menghiasi sebuah papan tulis besar, sementara wartawan mahasiswa sibuk melakukan penelitian dan melakukan panggilan. Wow, apakah mereka semua mengerjakan cerita Ji-won dan Hyo-jin?

Eun Jae masuk ke dalam kekacauan, mencengkeram sekantong camilan dan mencari Ji-won. Salah satu wartawan - pria yang sama bahwa dia terus kencan buta dengan beberapa saat kembali - menyapa dia dan mengatakan bahwa Ji-won melangkah keluar untuk bertemu dengan pengacaranya.

Eun Jae telah diminta untuk menulis sebuah pernyataan untuk mendukung Ji-won di pengadilan, dan pria tersebut memberikan Eun Jae dengan beberapa arahan, menyuruhnya untuk menulis tentang bagaimana kejadian Hyo-jin mungkin mempengaruhi Ji-won (seperti memicu Ji- Kecenderungan menang berbohong). Eun Jae mencatat dengan tekun, tapi berhenti untuk bertanya bagaimana dia tahu namanya.

Dia berkedip padanya, lalu mengingatkannya bahwa mereka bertemu pada kencan buta. Eun Jae terlihat malu sesaat, tapi kemudian tertawa dan meminta maaf, mengatakan bahwa dia tidak dalam keadaan benar pikirannya hari itu. Dia juga tertawa, dan memperkenalkan dirinya sebagai Jo Choong-wan.


Pengacara Ji-won mengatakan bahwa kasus ini tidak menguntungkan Ji-won: Dengan kematian Hyo-jin, satu-satunya saksi Ji-won, dan pengacara Guru Han kemungkinan akan mencoba menggunakan riwayat medis Ji-won untuk melawannya.

Ji-won memprotes bahwa kejadian dengan Guru Han adalah alasan mengapa dia harus mendapatkan perawatan di tempat pertama. Pengacara mengatakan dia tahu, dan meminta Ji-won jika dia bersedia untuk melihat ini sampai akhir.

Menempatkan wajah berani, Ji-won mengatakan dia. Pada saat itu, pengacara tersebut mengatakan hal pertama yang perlu dilakukan adalah mempublikasikan kasus ini, dan cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan berbicara dengan pers.

Dalam perjalanan kembali, Sung-min bertanya apakah Ji-won baik-baik saja ke publik-dia tahu lebih baik daripada orang lain apa yang akan terjadi jika pers mengambil kasusnya. Ji-won setuju bahwa kemungkinan akan buruk baginya, keluarganya, dan teman-temannya-termasuk Sung-min. Dia mengatakan bahwa jika dia bersikap jujur, dia takut mati, terlepas dari apa yang dia katakan kepada pengacaranya.

Dia berpikir kembali ke sepatu cantiknya dan mengatakan pada Sung-min bahwa inilah saat pertama dan satu-satunya saat dia memakainya. Takut membayangkan bahwa itu mungkin dia, dia telah melempar sepatunya ke danau.

Kembali ke rumah, Eun bertanya kepada Ye-eun bagaimana gadis-gadis biasanya mengirim pacar mereka ke militer. Ye-eun mengatakan bahwa teman-temannya telah mengumpulkan paket perawatan, kemudian menyebutkan bahwa anak perempuan juga cenderung merencanakan acara khusus atau melakukan perjalanan.


Ketika Eun terpaku dalam perjalanan, Ye-eun menyeringai licik dan bertanya apakah mereka belum pergi sejauh itu. Eun melihat ke bawah sebagai tanggapan, membuat Ye-eun bertanya-tanya apakah mereka setidaknya menciumnya. Eun menggelengkan kepala dengan cemberut, tapi Eun-jae cheers Eun naik dengan mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir-tidak ada formula yang ditetapkan untuk berkencan.

Ji-won tiba di rumah dan menemukan Eun Jae mengerjakan pernyataannya untuk pengadilan. Dia bertanya tentang pertemuan Choong-wan sebelumnya dan mencatat bagaimana dia berbicara tentang bagaimana bedanya Eun Jae hari ini, dan sepertinya sangat tertarik padanya.

Ji-won bertanya apakah Eun Jae ingin dibentuk lagi, tapi Eun Jae menolak-dia masih belum berada di atas Jong-yeol. Ketika Ji-won mengingatkannya bahwa cara terbaik untuk melupakan seorang pria adalah dengan pria lain, Eun Jae mengatakan bahwa aneh rasanya berusaha keras melupakannya, karena itu akan terjadi secara alami.

Dalam perjalanan dengan Jang-hoon, Eun tidak bisa tidak memperhatikan semua pasangan lain yang sedang menyayangi - dan bahwa Jang-hoon tidak terasa. Ketika seorang pengendara sepeda melewati dari belakang, Jang-hoon dengan lembut memindahkan Eun keluar dari jalan tapi segera melepaskannya.

Sekarang tidak puas, Eun berhenti sebentar dan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak ingin berbicara dengannya. Ketika dia bertanya apa yang terjadi, Eun membalas, "Kenapa kamu tidak pindah? Apakah Anda tidak melihat saya sebagai wanita? "

Jang-hoon mengatakan secara definitif bahwa itu tidak benar: "Kamu benar-benar seorang wanita bagiku." Tapi dia mengingatkannya pada apa yang dia katakan sebelumnya-bahwa terlibat dalam skinship sebelum pergi ke militer tampaknya terburu-buru, dan bahwa dia mungkin akan menyesalinya nanti.


Eun menggerutu bahwa ia seharusnya tidak khawatir dengan sesuatu yang mungkin ia sesali. Dia menambahkan bahwa pergi ke militer akhir-akhir ini bukanlah masalah besar-dia bisa menelepon dan berkunjung. Tapi Jang-hoon berpaling darinya, mengatakan bahwa dia tidak mengerti perasaannya.

Dia bertanya apakah dia cemas tentang perbudakan, dimana Jang-hoon menjawab bahwa dia bahkan tidak bisa tidur. Eun terlihat berpikir sejenak, lalu mendekati Jang-hoon dari belakang sambil tersenyum sebelum berpisah dengan lagu Kim Min-woo tahun 1990 "In the Enlistment Train."

Dia bernyanyi, " Saya tidak ingin menunjukkan rambut pendek saya yang canggung. Saya tidak ingin meninggalkan Anda di tengah kerumunan orang melambaikan tangan. Maukah anda melupakan saya selama tiga tahun? Aku sudah bilang jangan menungguku karena aku merasa kasihan ... "Ack, sangat menggemaskan.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/age-of-youth-2-episode-14-final/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Age of Youth 2 Episode 14 Bagian Pertama

 
Back To Top