Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 8

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 20 Oktober 2017

Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 8

Advertisement
Loading...
Loading...
CEO Jang bertemu dengan seorang eksekutif, mengatakan kepadanya bahwa Jin-jin memiliki kebangkitan popularitas setelah pengakuannya bahwa dia tidak pernah berkencan. Eksekutif tersebut menyebutkan sebuah drama harian yang mungkin mereka tawarkan kepada Jin-jin, yang menguntungkan CEO Jang.

CEO lain bergabung dengan mereka dan menyebutkan bahwa Direktur Shin, CEO Jang yang telah berharap akan menelepon dengan sebuah tawaran, telah memberikan aktris baru dalam film terbarunya.

Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 8

Marah, CEO Jang memanggil Jin-jin untuk marah pada Direktur Shin, tapi dia mengatakan kepadanya untuk tenang dan tidak mengkhawatirkannya. Hong-hee menjawab panggilan lain dari produser We Got Married , dan dia mulai menolaknya lagi.
Tapi CEO Jang melompat pada kesempatan untuk mengubah citra Jin-jin, dan dia bertemu dengan produser acara tersebut. Dia mengatakan bahwa dia hanya memiliki satu syarat, meski kami tidak mendengarnya. Kemudian, dia memanggil Jin-jin, menjualnya pada gagasan tersebut dengan menelpon acara "kisah cinta 20 tahun abad ini." Tentu saja dia tidak menyebutkan apa yang menunjukkannya, hee.

Ibu Jin-jin sering membawa makanan ke Ji-won, tapi saat dia memanggulnya, dia tidak ada di rumah. Dia pergi ke restoran suaminya, di mana dia mengingatkannya akan tanggal: 24 Agustus.


Ji-won menolak tawaran untuk pergi minum bir bersama Tae-hyun setelah bekerja, mengatakan bahwa dia berkencan. Tae-hyun dengan penuh semangat bertanya apakah itu dengan Jin-jin, tapi Ji-won berkata, "Tidak, ayahku." Dalam perjalanan pulang, "Hyung" memanggilnya untuk mengatakan bahwa dia akan terlambat.

Sebuah ambulans yang lewat memicu ingatan lain bahwa ayah Ji-won dilarikan ke ambulans sementara ibu Jin-jin tetap tinggal untuk menjaganya. Para dokter mengatakan kepada ayah Ji-won bahwa penyakitnya telah menyebar, dan bahwa tidak ada gunanya melanjutkan perawatannya.

Ayah telah mengatakan bahwa dia ingin melihat anaknya pergi ke sekolah, dan dokter tersebut memujinya karena telah lama menggantung di sana. Dia menasihatinya untuk pulang dan memanfaatkan waktu yang dia tinggalkan, dan kemudian, ibu Jin-jin telah memanggil ibu Ji-won saat dia menangis tersedu-sedu.


Ayah Ji-won berhasil mencapai hari sekolah pertama Ji-won, dan dia dan orang tuanya berpose untuk foto di gerbang sekolah. Foto itu adalah salah satu yang menghiasi meja di acara peringatannya, di mana Ji-won menghabiskan malam ini.

Ibu Jin-jin memberitahu ayah Jin-jin bahwa Ji-won memiliki keluarga baru, tahu bahwa suaminya merasa seolah ibu Ji-won mengkhianati temannya. Kilas balik ke hari-hari remaja Ji-won menunjukkan bahwa dia makan malam bersama ayah tirinya yang baru, yang sepertinya orang baik.

Dia tidak menghina, tapi Ji-won makan robot dan berbicara dalam kalimat satu kata. Ayah tirinya memberi tahu Ji-won bahwa ia juga memiliki seorang putra, yang akan menjadi hyung baru Ji-won. Dia terlambat makan malam, dan saat mereka menunggu, kami melihat bahwa ibu Ji-won sudah hamil dengan putrinya sekarang-remaja.


Di peringatan ayah Ji-won, mereka semua mendesah bahwa Hyung selalu terlambat, meski Ji-won membela dia. Pintu terbuka saat Hyung tiba, dan pada saat bersamaan dengan kenangan Ji-won, saudaranya yang baru muncul untuk makan malam. Di masa lalu dan sekarang, kita belajar bahwa Ji-won hyung ... adalah Anthony. Aku tidak melihatnya datang.

Anthony membawa kue favorit ayah Ji-won ke acara peringatan tersebut, dan dia dan Ji-won melakukan upacara tersebut bersama-sama. Ketika sudah waktunya makan, Anthony menggoda Ji-won karena menjadi tua dan gemuk, membuat Ji-won tertawa. Aww, saya sangat senang mereka saling menyukai.


Ji-won meminta kakak mereka untuk memberi tahu "dia" bahwa makan malam sudah siap, dan ketika dia bingung, Anthony mengatakan bahwa dia berarti Ayah, mengirim Ji-won pandangan pemahaman. Makan malam terasa nyaman dan normal, karena Ibu mengatakan pada Anthony bahwa dia ingin dia menikah, adik perempuan mereka menggoda saudara laki-lakinya, dan Stepdad melewati Ji-won hidangan favoritnya.

Keesokan harinya, Ah-reum melihat foto Jin-jin dan teman-temannya di majalah tersebut, yang mengingatkannya akan tanggal hari ini. Jin-jin juga ingat bahwa itu adalah "Natal di bulan Agustus" hari ini, dan dia pergi ke sekolah dasar mereka yang lama. Ah-reum dan Young-shim ada menunggunya, dan mereka bermain bersama seperti anak-anak lagi.


Dan kemudian hari menjadi lebih baik saat Ji-won muncul. Para wanita menjerit namanya, senang melihatnya, dan keempat bongo akhirnya bersatu kembali.

Kami berkedip kembali sampai mereka semua mulai bersekolah, masing-masing sampai bersama orang tua mereka. Jin-jin menceritakan bahwa mereka tahu itu adalah hari istimewa, meski bukan hari musim semi, tapi hari yang hangat di bulan Agustus. "Ibu memberitahuku ini: Santa Claus telah memutuskan untuk mengabulkan permintaan ayah Ji-won, dan menyiapkan sesuatu yang istimewa sebelum dia harus meninggalkan kami. Rasanya seperti Natal di bulan Agustus. "

Teman-teman telah berpose untuk sebuah gambar, dan sekarang sebagai orang dewasa, mereka mengambil sekumpulan foto berempat di depan sekolah mereka. Jin-jin melanjutkan, "Anak-anak yang mengingat matahari, udara, dan angin pada hari itu telah berkumpul lagi. Kami sekarang berusia 35 tahun, pada hari Natal di bulan Agustus 2017. "


CEO Jang berbicara kepada produser We Got Married , membenarkan bahwa kondisinya yang satu tidak akan menjadi masalah. Dengan seringai nakal di wajahnya, dia mengatakan bahwa Jin-jin tidak akan tahu.

Sesuatu yang pasti muncul saat Hong-hee dan stylist gugup Mi-dal mendorong Jin-jin untuk apa yang dia anggap sebagai sebuah pertemuan untuk mendiskusikan sebuah film. Hong-hee mengatakan bahwa CEO Jang akan terlambat dan meminta mereka untuk pergi ke tempat yang lebih dulu, dan Jin-jin terkejut saat mereka tiba di Subway yang sama dimana dia biasa melihat sekilas naksir selebritinya, Anthony.

Sementara itu, Ji-won tiba di rumah untuk menemukan barang-barangnya di aula, dan ibu Jin-jin bergegas turun untuk memberitahunya bahwa boiler mereka meledak. Ji-won gapes di langit-langit rusak dan furnitur basah, dan meskipun ia mencoba untuk menolak ketika Ibu mengajaknya untuk tinggal bersama mereka sampai semuanya tetap, dia adalah kekuatan alam dan tidak mengambil jawaban.


PWAHAHA, dia membawanya untuk tinggal di kamar tua Jin-jin, yang masih memiliki poster Boys Be Ambitious yang menampilkan saudara laki-lakinya Anthony di dinding. Dia mempermalukan mereka berdua dengan mengingat saat Ji-won bermain di ruangan ini dan menolak untuk pulang, bersikeras dia akan menikahi Jin-jin. Dia memberinya satu set kunci, dan dia menawarkan untuk mengganti kunci untuknya, tapi dia menolak.

Jin-jin menunggu di restoran, merasa nostalgia saat dia melihat ke luar jendela yang sama dimana dia menghabiskan begitu banyak waktu sebagai remaja. Dia begitu tersesat dalam pikiran bahwa dia tidak segera memperhatikan pria yang melangkah ke garis penglihatannya. Setelah beberapa saat dia akhirnya mendaftarkannya, dan dia duduk terkejut saat menemukan naksirnya, Anthony, berdiri di depannya setelah sekian tahun.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/20th-century-boy-and-girl-episodes-7-8/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 8

 
Back To Top