Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 3

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 14 Oktober 2017

Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 3

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 3

EPISODE 3: "Kisah cinta"

Ini tahun 1999, dan Jin-jin duduk di kelas, membolak-balik sebuah buku catatan yang berisi foto teman-temannya dan idola favorit mereka. Dia hampir tidak memperhatikan pelajaran, di mana guru mereka saling berbaris melalui lirik lagu Inggris "Love Story," dari film tahun 1970.

Sebuah catatan pada satu halaman dari Ah-reum bertanya apa yang ingin dia makan malam ini, tapi Jin-jin menulis sebuah tanggapan bahwa dia akan pergi ke kantor "Oppa's malam ini. Sebuah coretan kasar dari Ji-won bertanya mengapa dia harus berpartisipasi (di buku catatan kelompok) saat dia tidak memiliki apa pun untuk dikatakan, meski saya perhatikan dia masih dipatuhi.
Kami kembali ke masa sekarang, karena Jin-jin dihadapkan pada lautan reporter yang mengajukan pertanyaan tentang rekaman seks yang dituduhkan kepadanya. Tiba-tiba, seseorang menggandeng tangan dan langkah di depannya, dan dia terpana melihat bahwa itu adalah Ji-won, teman lamanya.

Ji-won memimpin Jin-jin melewati para reporter, keluar dari bandara, dan sampai ke tepi jalan dimana timnya sedang menunggu. CEO Jang menarik Jin-jin ke dalam van, dan Ji-won memberinya anggukan kecil, lalu mengirimnya pergi. Para reporter menghidupkan Ji-won, bertanya tentang hubungannya dengan Jin-jin, tapi dia dengan cepat memanggil taksi dan pergi tanpa sepatah kata pun.

Ada keheningan yang kikuk dan kikuk di van Jin-jin sampai dia akhirnya bertanya, "Video apa?" CEO Jang mulai bertanya apakah itu dia, tapi dia mengatakan tidak kuat, dan semua orang rileks.

Young-shim sedang berada di tengah wawancara kerja yang tidak nyaman dengan seorang pengacara, KANG KYUNG-SEOK ( Oh Sang-jin ), dan saat dia membutuhkan waktu untuk membaca resume dia, dia melihat bahwa kantornya agak rusak. Akhirnya dia bertanya seperti apa pengacara yang dia inginkan, tapi dia tidak puas dengan jawaban sahamnya bahwa dia ingin melawan kesalahan sosial.


Dia akan memecatnya, tapi Young-shim mengatakan sesuatu yang dikatakan pada wisuda kelulusan hukumnya-bahwa seorang pengacara adalah seseorang yang mendengarkan dengan penuh perhatian pada orang-orang. Dia mengatakan bahwa dia ingin menjadi pengacara yang mendengarkan kliennya, dan ini memberi pewawancara kepadanya sebentar. Dia menulis sesuatu di secarik kertas, memanggilnya pekerjaan rumahnya untuk mencari tahu saat dia melangkah keluar untuk istirahat. Young-shim melihat bahwa dia menulis "gaji yang Anda inginkan."

Masih pulih di rumah sakit, Ah-reum telah mengirim SMS Jin-jin dan tidak mendapat tanggapan. Teman sekelasnya yang dulu dan sekarang-dokter, Woo-sung, bertanya kepadanya tentang Jin-jin, dan dia mengatakan kepadanya untuk khawatir dengan pasiennya sebagai gantinya (ha, dia hanya meniupnya: "Kamu akan baik-baik saja"). Dia menunjukkan kepadanya sebuah artikel online tentang Jin-jin yang meninggalkan bandara dengan pria misterius.

Di taksi, Ji-won memanggil asistennya di Hong Kong, yang bertanya mengapa dia kembali tinggal di apartemen kecilnya yang kecil. Ji-won mengatakan dengan ceroboh bahwa jjajangmyun terasa lebih enak di sana. Asistennya menasehati Ji-won, menyuruhnya untuk memanggil ibunya, yang menghapus senyum dari wajahnya.

Ternyata, Jin-jin dan orang tuanya juga masih tinggal di gedung lama mereka, orang tuanya di apartemen lama mereka dan Jin-jin di lantai di atas mereka. Ketika dia tiba di rumah, Jin-jin menekan tombol lift ke tempatnya di lantai lima belas, tapi berubah pikiran dan pergi ke apartemen orang tuanya.


Mereka sudah lama menunggunya kembali ke rumah, tapi saat dia masuk, mereka berdua berpura-pura melakukan hal-hal lain. Gah, mereka sangat lucu. Ibu menawarkan untuk membuatkan sesuatu untuk dimakan, jadi Jin-jin meminta bulgogi. Dalam perjalanan keluar, Jin-jin berhenti dan berkata, "Bukan aku, Bu. Anda tidak perlu khawatir. "Orang tuanya akhirnya menarik napas lega.

Dia telah berpura-pura baik-baik saja sejak bandara, tapi begitu Jin-jin sendirian di rumahnya, kenangan akan reporter agresif kembali menghantuinya. Kemudian, akhirnya dia menulis teks Ah-reum dan Young-shim, yang lega akhirnya bisa mendengar darinya. Ah-reum merengek bahwa dia kesepian, memohon teman-temannya untuk mengunjunginya.

Young-shim tengah makan malam bersama orang tuanya, yang merupakan urusan yang benar-benar sunyi. Ibunya terus mendorong gigitan ikan ke arah Young-shim, dan setiap saat, ayahnya meraih gigitannya sebelum Young-shim bisa memakannya. Dia selesai dan mengembara, menggerutu bahwa makanan itu mengerikan, tapi Young-shim hanya tersenyum dan mengatakan kepada ibunya bahwa sayuran itu lezat.

Dalam obrolan teman, mereka bertanya siapa pria di bandara itu. Jin-jin jadi sangat bingung memikirkan penyelamatannya yang mudah berubah sehingga dia menjatuhkan telepon di wajahnya, LOL.

Ji-won juga memikirkan Jin-jin, khususnya suatu hari di sekolah saat dia dan Jin-jin berakhir di lift gedung mereka bersama-sama. Dia tinggal di lantai tiga belas, satu lantai di bawahnya, dan perjalanannya dipenuhi keheningan yang canggung dan cepat, saling melirik.


Ketika mereka sampai di lantai Ji-won dan pintunya telah dibuka, dia baru saja berdiri di sana, tidak mau pergi dulu. Dia berkata dengan kaku, "Saya akan mengantarmu pulang," dan menutup pintu lift.

Ibu Jin-jin pergi berbelanja dengan ibu Ah-reum lagi, tapi kali ini saat mereka sampai ke meja rias, mereka berdua terkesiap kaget. Iklan Jin-jin telah diturunkan. Sialan, itu cepat.

Jin-jin menyelinap keluar setelah gelap mengenakan topeng, dan dia naik taksi ke rumah sakit wanita tempat Ah-reum sedang pulih. Dia memanggil seorang perawat untuk membiarkannya masuk, dan di dekatnya, seseorang mengambil gambar terselubung dari dia memasuki gedung itu.

Di kamar Ah-reum, Ah-reum dan Young-shim melahap junk food, tapi Jin-jin merasa di bawah cuaca dan menolak makan. Ah-reum mengatakan kepada teman-temannya bahwa dia melihat teman lama mereka Woo-sung, dan dia memanggilnya ke ruangan untuk menunjukkan kepada mereka bagaimana ... yah, berbeda yang dia lihat akhir-akhir ini.

Jin-jin dan Young-shim saling menembak terlihat bertanya-tanya Bagaimana ini orang yang sama? Ah-reum hanya mengangguk dengan sedih dan mengatakan kepada mereka bahwa Woo-sung melakukan operasi, membenarkan bahwa ia benar-benar mendapatkan semua dalam bisnisnya. Dia mengatakan kepada mereka untuk tidak mendapatkan ide aneh, karena dia seorang profesional.

Dia duduk di samping Jin-jin, bersemangat untuk melihat teman sekelas lamanya yang sekarang menjadi bintang, meskipun dia khawatir jika dia berada di sini setelah skandal itu. Dia mulai mengajukan pertanyaan tentang kehidupan pribadi selebriti, tapi dia bilang dia tidak tahu.


Keesokan paginya, ibu Jin-jin membawa tehnya ke tempat tidur. Ibu ragu-ragu memberitahu Jin-jin bahwa posternya diturunkan di toko, tapi Jin-jin merasa jengkel dan bertanya apa yang harus dia lakukan. Suaranya semakin nyaring saat dia berteriak pada ibunya untuk berhenti tertarik padanya: "Berhentilah sangat peduli. Aku cukup lelah tanpamu menggangguku! "

Dia melempar dirinya kembali ke tempat tidur, tanpa sengaja mengirim teh terbang dan tumpah ke mana-mana. Jin-jin terlihat ngeri melihat apa yang telah dilakukannya, tapi tidak bisa minta maaf dan hanya bersembunyi di balik selimut.

Ibu kembali ke lantai bawah, khawatir dengan Jin-jin. Adik laki-laki Min-ho melihat sebuah artikel baru tentang saudara perempuannya di teleponnya dan berseru kaget, lalu berbohong bahwa dia bereaksi terhadap sebuah pesan dari seorang teman karena dia tidak ingin orang tuanya melihatnya.

Jin-jin pergi menemui CEO Jang kemudian, karena mereka memiliki janji dengan sutradara untuk membicarakan film berikutnya. Tiba-tiba, setiap telepon di tempat itu mulai berdering, dan manajer Hong-hee bertanya pada Jin-jin apakah dia menemui obong kemarin. Oh tidak. Ini sangat buruk.

Artikel terbaru menampilkan foto Jin-jin yang masuk rumah sakit tadi malam setelah berjam-jam, lalu berangkat tujuh jam kemudian. Sementara artikel tersebut hanya menyebutkan fakta, ini terlihat sangat buruk, terutama pada tumit video seks, dan CEO Jang kehilangan kedinginannya.

Jin-jin protes bahwa dia hanya mengunjungi Ah-reum, jadi CEO Jang menjelaskan kebenaran kepada reporter yang menulis artikel tersebut. Reporter tersebut menolak untuk menarik kembali artikel tersebut, dengan mengatakan bahwa mereka tidak berspekulasi mengapa dia berada di sana, mereka hanya melaporkan bahwa dia ada di sana.


Ketika Ah-reum belajar dari artikel tersebut, dia pergi online dan membaca komentar para netizen, ngeri melihat bahwa setiap orang menganggap Jin-jin pergi ke rumah sakit untuk melakukan aborsi. Bahkan saingan muda Jin-jin, Da-young, dengan gembira menikmati kejatuhan Jin-jin.

Jin-jin tumbuh semakin tertekan saat ia mendengarkan CEO Jang bertarung melawan wartawan. Meskipun protesnya gagal, dia tetap mencoba yang terbaik untuk menghiburnya saat bertemu dengan sutradara film tersebut. Tapi saat mereka menuju keluar, sutradara panggilan untuk membatalkan.

Dokter Woo-sung menemukan Ah-reum, khawatir bahwa dia mungkin telah mengatakan sesuatu untuk membuat Jin Jin jengkel tadi malam. Ah-reum terkunci padanya karena lebih memperhatikan Jin-jin daripada dia, pasiennya sebenarnya, tapi dia hanya meminta nomor Jin-jin agar dia bisa meminta maaf, hee.

Sebagai CEO Jang bidang panggilan lain dari merek mengancam untuk menuntut Jin-jin karena pelanggaran kontrak, Jin-jin berdiri untuk pergi. Hong-hee menjelaskan bahwa vannya sedang berkemah oleh wartawan, jadi dia memberinya "limusin," yang ternyata adalah penata Mi-dal yang mengemudikan mobil kompak, dan melakukannya dengan sangat baik sehingga Jin-jin takut akan hidupnya, Ha. Mi-dal meyakinkan Jin-jin bahwa dia tidak perlu khawatir karena ini bukan pertama kalinya dia mengendarai mobil-ini yang kedua.

Young-shim memanggil Jin-jin untuk memperingatkan bahwa ada reporter yang memadati bangunannya, dan Mi-dal mendapat ide. Beberapa saat kemudian, Jin-jin berkendara ke apartemennya dengan skuter pengiriman dari restoran ayahnya, wajahnya disembunyikan oleh helmnya. Pintar!


Tapi para reporter juga pintar, dan orang khususnya memandangnya dengan curiga. Saat dia masuk ke dalam gedung, dia dan beberapa reporter lainnya mengikuti Jin-jin di dalam dan masuk ke lift.

Para reporter tahu bahwa dia tinggal di lantai empat belas atau lima belas dan mendorong kedua tombol itu, berusaha mencoba keduanya. Jadi Jin-jin memilih lantai tiga belas hanya untuk menjauh dari mereka dan melangkah cepat. Si reporter yang gigih mengikutinya dengan alasan bahwa dia akan berjalan menaiki tangga, memerhatikannya dengan cermat, dan Jin-jin panik dan membunyikan bel pintu pertama yang dilihatnya.

Saat pintu terbuka, dia menyelinap ke dalam bahkan tanpa memeriksa untuk melihat siapa yang menjawab-dan membeku untuk bertemu langsung dengan Ji-won.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/20th-century-boy-and-girl-episodes-3-4/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 3

 
Back To Top