Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 12

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 28 Oktober 2017

Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 12

Advertisement
Loading...
Loading...
Ketika manajernya muncul, Anthony mengatakan kepadanya bahwa dia kehilangan cincinnya pada malam sebelumnya, dan sayangnya, ia telah minum dan tidak banyak mengingatnya. Sementara itu, Jin-jin mengatakan pada Mi-dal, siapa yang kesal mendengar bahwa Anthony kehilangan cincin kawinnya. Jin-jin mencoba untuk membela dia, mengatakan bahwa itu benar-benar hanya sebuah prop.
Anthony kesal saat mengetahui bahwa manajernya telah mengatur agar "kebetulan" berlari dengan Jin-jin di sebuah restoran, tapi dia mengatakan kepadanya untuk hanya makan bersamanya karena mereka sudah berada di sini. Dia bercanda dengan Jin-jin bahwa ini semua adalah gagasan Anthony, lalu berpura-pura dia dipanggil pergi, membawa Mi-dal dan meninggalkan Jin-jin dan Anthony sendirian.

Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 12

Jin-jin memiliki freakout mini-internal, bertanya-tanya apakah ini seharusnya kencan. Percakapan hampir tidak ada sama seperti yang mereka makan, karena semua Jin-jin dapat berpikir untuk dibicarakan adalah hari Anthony sebagai idola, dan sepertinya dia tidak ingin membahas dirinya sendiri.

Ketika dia pulang ke rumah orang tua Jin-jin malam itu, Ji-won terkejut saat mendapati bahwa Mom akan makan malam sendirian. Dia mengharapkan Anthony makan malam, dan dia bertanya-tanya di mana semua orang berada.

Pernah pria itu, Anthony mengendarai rumah Jin-jin, dan keheningan canggung di mobil memekakkan telinga. Jin-jin tersiksa apakah akan membuka jendela mobil atau tidak, dan Anthony tidak membantu karena dia hanya memberikan satu kata jawaban atas pertanyaannya. Tapi setelah dia menjatuhkannya, Anthony menatap Jin-jin untuk waktu yang lama.


Dengan gembira saat makan malam bersama oppa-nya, Jin-jin bahkan tidak menunggu liftnya tiba sebelum dia mencambuk teleponnya untuk mengirim sms ke Ah-reum dan Young-shim. Ketika lift datang, dia bergabung dengan seorang pria yang sangat mabuk, tapi tiba-tiba, Anthony muncul untuk mengantarnya ke lantai atas.

Dia tidak mengucapkan sepatah kata pun, dan dengan hati-hati menempatkan dirinya di antara Jin-jin dan penumpang yang mabuk. Pria mabuk itu turun ke lantai, dan sisa perjalanan lift sepi seperti sisa malam sebelumnya, tapi Jin-jin masih menyeringai dengan tenang pada tatapan Anthony yang gagah berani.

Jin-jin mengapung dari lift dan masuk ke apartemen orang tuanya dengan linglung. Ji-won bertanya di mana dia sudah sangat terlambat, dan pertanyaannya menjauhkannya dari situ. Dia memikatnya tentang makan malamnya bersama Anthony, tapi Ji-won khawatir bahwa ini bisa menyebabkan skandal jika mereka terlihat di depan umum bersama sebelum pertunjukan diumumkan.


Karena terlalu gugup untuk makan, Jin-jin mengatakan pada Ji-won bahwa dia kelaparan. Dia membuat ramyun, menyeringai saat ia menggali ke dalamnya dengan sepenuh hati.

Keesokan harinya, Young-shim pergi menemui cucu ajumma pembersihan di pusat penahanan remaja, dan kami mengetahui bahwa dia menipu orang-orang dari uang dengan berpura-pura menjual telepon secara online. Awalnya dia menolak berbicara dengannya, hanya menjentikkannya untuk pergi dan meninggalkannya di sana.

Dia mengatakan kepadanya bahwa tidak ada kulit dari hidungnya yang meninggalkannya, tapi neneknya akan merasa berbeda, karena mereka hanya memiliki satu sama lain. Dia bertanya apakah dia sedang makan dan tidur oke, atau jika dia terluka, dan kekhawatirannya yang jelas melintasinya. Dia merogoh sakunya dan meluncurinya selembar kertas terlipat.


Saat dia pergi, Young-shim membuka koran dan melihat bahwa anak itu menarik beberapa "kupon kopi" kepadanya. Dia mengatakan kepadanya bahwa neneknya mengatakan bahwa dia baik padanya dan membuat kopinya setiap hari, jadi dia ingin memberinya sesuatu sebagai ucapan terima kasih Oh hatiku.

Kembali ke kantor, Young-shim berusaha keras untuk menjelaskan situasi cucu perempuannya pada ajumma pembersihan tanpa menggunakan istilah hukum yang membingungkan. Dia menasihatinya tentang apa yang harus dilakukan untuk memberinya hukuman yang lebih ringan dan menawarkan untuk memberinya kopi.


Ketika dia melakukannya, ajumma pembersihan hanya berteriak tentang meja berantakannya, dan Young-shim menahan frustrasinya dan mulai membersihkannya. Di antara surat-suratnya dia menemukan dua potong permen, permen yang sama yang diberikan ajumma ke Kyung-seok setiap hari. (Oke, sekarang aku benar-benar menangis.) Di lorong, Kyung-seok mendengarkan dan tersenyum.

Jin-jin menghabiskan malamnya di rumah untuk membeli barang bawaan dari saluran belanja rumah. Dia melihat kecoa di lantai, dan saat dia membungkuk di atas tumpuan kaki untuk melihat ke mana arahnya, itu muncul tepat di wajahnya. Eeeek!


Di lantai bawah, Ji-won mendengar teriakannya yang tajam dan berlari untuk menemukan Jin-jin berdiri di tempat tidurnya, mencengkeram jerapahnya. Dia membantu, menutup pintu di belakangnya. Uh oh.

Sementara itu, Ah-reum mendapat telepon dari pramugari terakhir yang dia siapkan dengan Woo-sung, yang mengatakan kepadanya bahwa dia telah dipanggil untuk bekerja dalam penerbangan dan tidak dapat berkencan dengannya. Woo-sung menemukan Ah-reum menunggunya di restoran di keringatnya, bukan tanggal yang ia harapkan.

Dia marah padanya karena tidak memanggilnya, tapi dia balas bahwa dia merasa seperti minuman, dan selain itu, dialah yang menyuruhnya untuk tidak minum sendiri lagi. Mereka pindah ke restoran yang lebih sederhana, di mana Woo-sung dengan riang menolak menyentuh apapun dan membungkus teleponnya di tisu sebelum memasangnya di atas meja. Dia mendengus dengan sedih atas pesanan sup Ah-reum, tapi dia menggali tanpa satu pun pikiran untuk sarafnya yang lembut.


Ji-won menangkap bug Jin-jin, dan karena anak laki-laki tidak pernah tumbuh dewasa, dia berpura-pura menyentuhnya dengan itu hanya untuk melihat teriakannya. Dia berbalik untuk pergi, tapi gagang pintu yang rusak telah menguncinya dan Jin-jin masuk ke kamarnya.

Ji-won ingin membuka pintu dengan kartu kredit, tapi dompet Jin-jin ada di ruang tamu, bersama dengan teleponnya. Yang bisa mereka lakukan hanyalah berteriak minta tolong, tapi tidak ada yang bisa mendengarnya.

Min Ho sedang bekerja di pekerjaan toko serba ada, dan dia pergi untuk mengosongkan tempat sampah yang habis masa pakainya. Dia melihat sebuah iklan untuk sebuah kontes di atas paket kue, jadi dia membuka wadah itu untuk menemukan "kecap emas" di dalamnya. Wow, apa yang dia menang?


Woo-sung menunggu dengan tidak sabar sementara Ah-reum makan, meringis saat dia meneteskan tulang supnya untuk menyedot sumsum. Dia tidak tahan melihat saus di seluruh wajahnya, jadi dia meraih tisu dan mengulurkan tangan untuk membersihkannya. Oke, itu adalah hal yang paling tidak romantis yang pernah saya lihat.

Di kamar Jin-jin, Ji-won turun ke alat pertolongan pertama sehingga Jin-jin bisa membalut pergelangan tangannya yang sakit. Dia berkelahi dengan dia karena tidak akan pergi ke dokter saat dia terluka, dan dia hanya menyeringai padanya saat dia tidak melihat. Mereka menemukan gulungan perban, yang mengingatkan mereka pada kedua "perban master."


Itulah yang Jin-jin biasa memanggil dirinya kembali di sekolah saat dia meratapi fakta bahwa keahlian terbaiknya adalah membalut perban. Dia telah menggunakan Ji-won sebagai dummy latihan, mengatur waktu saat dia membungkus kepalanya. Dia sudah dekat saat dia bekerja, dan Ji-won tiba-tiba menyadari bahwa wajahnya tepat di dadanya. Anak yang kasihan.

Pada saat ini, Ji-won memegang lengannya untuk Jin-jin untuk perban. Dia mengambil waktu, keduanya menyelinap saling mengintip kecil. Setelah selesai, dia mengeluarkan pena dan menulis "Bongos Forever" di perbannya, dan Ji-won memberinya pompa tinju yang menyenangkan.

Sekali Ah-reum telah menjilat panci sup bersih, dia meraih tisu untuk membersihkannya. Woo-sung meraih pergelangan tangannya, membuatnya menatap dengan mata terbelalak saat menurunkan tangannya ... untuk menekan tombol untuk memanggil pelayannya.


Dia menyeringai padanya, mengatakan bahwa dia menggunakan tangannya karena ada kuman di mana-mana. Ah-reum menunjuk ke lengan bajunya, dan saat dia memegangnya, dia meraihnya dan menusukkan giginya ke lengannya. Dia benar-benar pantas mendapatkannya.

Terjebak di kamar Jin-jin untuk malam itu, Ji-won dan Jin-jin memanfaatkan situasi dengan sebaik-baiknya, bermain game dan membalik-balik majalah bersama-sama. Ji-won menggambar kartun kecil lucu yang menampilkan Jin-jin di sebuah buku, membuatnya tertawa. Mereka puas membaca, keduanya mulai menguap saat jam itu semakin larut.

Anthony menyisir lemari pakaiannya untuk mencari cincin kawinnya, memeriksa laci dan kantong pakaian agar tidak berhasil. Lalu dia tiba-tiba teringat sesuatu, dan dia pergi ke meja samping tempat tidurnya untuk mengeluarkan kotak kenang-kenangan. Dia menemukan cincin kawin di dalamnya, dan dia duduk di tempat tidur untuk waktu yang lama, menatap cincin itu.


Ini semakin terlambat, dan ketika Ji-won berpaling untuk melihat Jin-jin lagi, dia menemukan bahwa dia tertidur di tempat tidur. Dia menarik selimut dan melipatnya, lalu duduk di tempat tidur di sampingnya.


Dia dengan ragu mengulurkan tangan untuk menyentuh wajahnya, tapi dia berhenti dan menarik tangannya lagi. Dia melihat lengannya yang dibalut, di mana Jin-jin menulis "Bongos Forever !," dan ingat bagaimana dia menariknya keluar dari jalan skuter. Kami melihat bahwa dia benar-benar menyakiti pergelangan tangannya saat dia menguatkan tangannya di pohon agar tidak menjatuhkan Jin-jin.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/20th-century-boy-and-girl-episodes-11-12/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 12

 
Back To Top