Sinopsis Manhole Episode 12 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 17 September 2017

Sinopsis Manhole Episode 12 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Manhole Episode 12 Bagian Pertama

EPISODE 12: "Cinta, yang tidak diketahui"

Memutuskan bahwa dia tidak bisa hidup dalam timeline dimana dia tidak bersama Soo-jin, Pil balapan kembali ke lubangnya. Saat berlari melewati terowongan, jam hitung mundur memberitahu kita bahwa ia memiliki waktu tiga puluh detik sampai tengah malam. Kecuali, saat sampai di sana, ia menemukan lubang tidak hanya tertutup, tapi beraspal.

Pil berteriak ke langit dengan tak percaya dan mulai meneriaki lubang untuk menghilang, menyebabkan pasangan di dekatnya berpura-pura dengan gugup melewati "orang gila itu". Heh.

Ketika teleponnya berbunyi bip bahwa itu tiga menit lewat tengah malam, Pil ambruk oleh lubang yang tidak dapat diakses, khawatir bahwa ini berarti dia tidak dapat kembali lagi pada waktunya.



Kembali ke rumah Pil, Mom dan Dad telah memilih foto gadis yang mereka sukai untuk menantu masa depan mereka. Saat mereka dengan senang hati menepuk-nepuk betapa cantiknya dia (dan cucu-cucunya yang tampan dan Pil bisa membuat untuk mereka - ugh), Pil menuduh ke rumah, berlari melewati orang tuanya saat mereka melambaikan kepalanya ke arahnya.

Pil berlari ke kamarnya dan mencoba menggunakan internet untuk mencari informasi tentang mancur kota, tapi karena dia mencari barang pintar seperti "manholes yang hilang," dia tidak mengejutkan tidak menemukan apa-apa. Mengingat Seok-tae bekerja untuk kota ini, Pil memanggil temannya, bagaimanapun, Seok-tae hanya menyindir bahwa dia tidak bertugas sekarang dan memanggilnya di tempat kerja besok. Menjelang jalan buntu, Pil bersumpah, mengundurkan diri ke hari lain di tahun 2018.


Keesokan paginya, Jae-hyun sedang berlari kencang saat dia merasakan ada seseorang yang mengawasinya. Berbalik dengan cepat, dia menangkap mantan pacarnya (dan mungkin-penguntitnya) Young-joo mengawasinya dari balik sebatang pohon.

Mereka berdua duduk di bangku taman untuk berbicara, dan Jae-hyun memiliki wajah kosongnya yang menyeramkan saat dia dengan santai menyebutkan bahwa dia mendengar bahwa Young-joo dirawat di rumah sakit. Sebagai jawabannya, dia meraih tangannya dan mengatakan bahwa dia tidak bisa makan atau tidur, mengancam akan mati tanpanya. Jae-hyun menjawab dengan sangat peka, "Jadi?" Sialan.

Jae-hyun menarik tangannya dan bertanya apakah dia akan terus mengikutinya selamanya. Dia berteriak bahwa dia memiliki keluarga sekarang, tapi Young-joo menegaskan bahwa dia tidak mencintai "wanita itu" lebih dari dia.

Sambil memegang tangannya lagi, Young-joo dengan putus asa bertanya apakah dia melakukan sesuatu yang salah untuk membuat Jae-hyun menikahi Soo-jin, tapi dia menjawab bahwa dia mencintai istrinya. "Anda bahkan tidak bisa membayangkan betapa saya mencintainya," katanya.

Sambil melepaskan tangannya lagi, dia membentaknya untuk berhenti mengikutinya dan diperlakukan sendiri (seperti dalam, secara psikologis). Dia badai off, tidak melihat bahwa telepon jatuh dari sakunya ke bangku cadangan ... mana Young-joo bersemangat mengambilnya. Ruh-roh.


Soo-jin sedang memperbaiki sarapan di apartemennya, dan terus berkedip kembali tadi malam saat dia menyaksikan Jae-hyun berteriak pada pria tua yang memintanya untuk memindahkan mobilnya. Berpikir tentang bagaimana dia memukul roda kemudinya dengan marah, Soo-jin tidak memperhatikan Jae-hyun kembali dari pelariannya sampai dia menukik di belakangnya.

Mereka duduk bersama di meja, dan Soo-jin tersenyum saat suaminya makan sarapannya, tapi dia terus mengamatinya, berusaha mencocokkan wajahnya yang bahagia dengan kemarahan yang disaksikannya tadi malam.

Jae-hyun memperhatikan tatapannya, tapi terganggu saat menyadari ponselnya hilang. Dia menebak bahwa dia menjatuhkannya saat berlari, tapi saat Soo-jin menelponnya, tidak ada yang menjawab.

Mengira bahwa dia bisa menelponnya nanti, Jae-hyun berangkat kerja. Soo-jin mengantarnya keluar, dan saat mereka berpelukan, kita melihat Young-joo memperhatikan pasangan itu dari jauh. Setelah Jae-hyun pergi, Young-joo memanggil Soo-jin dengan telepon Jae-hyun yang hilang, mengaku sebagai orang asing yang menemukan telepon dan bahwa dia memanggil kembali nomor terakhir yang diterima.

Setuju untuk menemuinya untuk mengangkat telepon, Soo-jin berlari ke taman tempat Young-joo sedang menunggu. Young-joo mengembalikan telepon dan Soo-jin berterima kasih padanya, bertanya bagaimana dia bisa membalasnya. Young-joo menyikatnya, mengatakan bahwa dia tinggal di lingkungan sekitar dan Soo-jin hanya bisa membelikannya makan siang saat mereka bertemu lagi.


Pil berlari ke balai kota dan, setelah berserakan ke polisinya, dia terlambat bekerja karena putus perkelahian (dia bahkan berakting berteriak pada penyerang imajiner), dia menuju ke dalam mencari Seok-tae. Senang mengetahui bahwa temannya bekerja di departemen konstruksi sipil, dia dan Seok-tae pergi ke luar untuk mengobrol.

Pil bertanya tentang lubang di kota mereka, dan Seok-tae mengungkapkan bahwa kota tersebut telah menerima sejumlah keluhan dari orang-orang tentang mendengar suara-suara aneh atau melihat hantu keluar darinya. (Tidak ada kejutan di sana.) Pil mendapat tersinggung bahwa kota tersebut akan menghalangi sebuah lubang yang sangat baik karena beberapa keluhan, namun Seok-tae bertanya-tanya mengapa seorang polisi sangat tertarik dengan manholes.

Menyadari bahwa tidak ada cara lain untuk meminta bantuannya, Pil memberitahu Seok-tae tentang waktunya bepergian.

Kami memotong untuk melihat dua orang berdiri di atas lubang, dengan Pil bersumpah bahwa dia mengatakan yang sebenarnya. Mengklaim bahwa ia membutuhkan lubang untuk kembali pada waktunya, Pil meminta temannya untuk mengembalikannya untuknya.

Seok-tae mengangguk bersamaan dengan cerita Pil ... lalu bertanya apakah ini adalah bagian dari beberapa pertaruhan yang dibuat Pil Gu dengan Gu untuk mengetahui apakah mereka bisa membodohi dia. (Heh.) Pil mencoba untuk mengatakan bahwa bukan itu, tapi Seok-tae berteriak padanya saat melihat lelucon dan tangkainya. Setelah dia pergi, Pil mendesah bahwa sebenarnya adalah kebenaran yang sulit untuk dipercaya dan kekhawatiran tentang bagaimana dia akan meyakinkan temannya.


Sementara itu, seorang pria berjalan menyusuri terowongan saat pria kami berkulit hitam dari minggu lalu bergerak maju di belakangnya. (Aku pergi dengan asumsi bahwa ini adalah sekali lagi Jae-hyun.) Tanpa Mukjizat, Jae-hyun memukul pria di belakang dan mulai meratapinya dengan marah.

Tangisan rasa sakit pria itu menarik perhatian Pil, dan dia mulai berlari menuju pertarungan. Jae-hyun segera berlari menjauh dan, setelah memastikan bahwa korban baik-baik saja, Pil mengejarnya.

Jae-hyun berjalan melalui lingkungan sekitar, melenggang melalui pasangan dan membuang sampah di belakangnya. Pil tetap panas di tumitnya sampai tangga berangin. Memberi lompatan yang maha kuasa, Pil menutup celah dan meraih bahu Jae-hyun.

Sayangnya, dia tidak bisa mendapatkan pegangan yang baik, dan tangannya meluncur turun, mengirim Pil terbentang luas. Tambangnya kabur, lenyap di tikungan.

Pil memanggil serangan dan pincangnya kembali ke terowongan dimana paramedis merawat orang yang terluka. Pil sunbae ada juga dan mendesah saat Pil mengakui bahwa dia tidak bisa melihat penyerangnya.


Kedua giliran untuk kembali ke stasiun, tapi Pil berhenti untuk melihat sesuatu di tanah. Kelihatannya ada selembar kertas kusam dan klip logam, dan tas Pil sunbae itu, berharap itu adalah bukti.

Jin-sook sedang sibuk bekerja di restorannya saat Soo-jin datang untuk mencuri temannya pergi untuk makan siang. Sambil makan, Jin-sook menggoda bahwa dia iri dengan kehidupan bahagia Soo-jin yang bahagia, tapi Soo-jin terlihat tidak nyaman.

Soo-jin dengan ragu-ragu mengungkapkan pemandangan yang dia lihat tadi malam saat Jae-hyun berteriak pada seorang tetua, khawatir bahwa karakternya sangat sopan.

Jin-sook setuju bahwa itu aneh, tapi kemudian dia mengira bahwa kebanyakan pria cenderung bereaksi berlebihan saat mereka marah. Menyarankan bahwa mungkin ada lebih banyak situasi daripada yang dilihat Soo-jin, Jin-sook mengatakan kepadanya untuk tidak mengkhawatirkannya. Lega, Soo-jin setuju.

Pil dan sunbae-nya tiba di stasiun, dan orang yang lebih tua menggeram bahwa serangan lain terjadi di terowongan itu. Dia melihat bahwa Pil pincang setelah pengejarannya dengan pria berkulit hitam dan mengirimnya pulang untuk beristirahat. (Aww.)


Di truk jus dia mengambil alih dari Jin-sook, Jung-ae terlihat murung saat dia menghadapi hari lain tanpa pelanggan. Tanpa sepengetahuannya, Dal-soo menatapnya dari mobil perusahaannya yang mewah, diparkir lima puluh kaki jauhnya. Asistennya mengingatkannya bahwa mereka terlambat, tapi Dal-soo mendapat ide mendadak dan meminta bantuan pria tersebut.

Di luar, Gu-gil berlari mendekati Jung-ae dengan selebaran baru dicetak untuk bisnisnya. Dia sangat bersemangat untuk mulai membagikannya untuknya, saat asisten Dal-soo muncul dan memesan empat puluh cangkir jus. Gu-gil mengendarai Jung-ae untuk mengantarkan pesanan, dan Jung-ae dengan penuh semangat berterima kasih pada asistennya. Tapi pria itu mengungkapkan bahwa sebenarnya sutradara yang ingin memesan dari truknya.

Sutradara itu berada di kantornya saat Jung-ae perlahan-lahan menancapkan kepalanya ke dalam ruangan. Panik, Dal-soo meraih papan nama dari meja dan membungkuk di kursinya, membalikkannya sehingga hanya bagian atas kepalanya yang terlihat dari ambang pintu.

Jung-ae dan Gu-gil masuk ke kamar, dan Jung-ae berterima kasih padanya karena telah memesan dari bisnisnya. Dal-soo memanggil sebuah brief singkat "Terima kasih," mendorong Gu-gil untuk menambahkan dengan tajam bahwa mereka ingin mengucapkan terima kasih kepadanya, Anda tahu, tatap muka .

Pitching suaranya, Dal-soo menawarkan alasannya, "Saya tidak nyaman berbicara dengan orang asing." (Pffft.) Gu-gil menyentak bahwa ini adalah satu pelanggan pemilih (mendapatkan tendangan dari Jung-ae), tapi Jung- ae pulih dan berterima kasih pada Dal-soo lagi, meninggalkan selebaran baginya untuk memesan darinya lagi.

Jung-ae dan Gu-gil mulai pergi, tapi Gu-gil berhenti saat melihat setumpuk manhwa kecil di sudut jalan. Sebagai Jung-ae benar-benar menyeretnya keluar dari kantor, dia bertanya-tanya mengapa seorang direktur perusahaan akan membaca hal-hal seperti itu.


Soo-jin berkeliaran di sekitar lingkungannya, dengan senang hati memotret dan tidak memperhatikan Young-joo yang mengawasinya dari balik sebuah sudut. Popping di depan Soo-jin saat dia mengambil gambar lain, Young-joo mengungkapkan dirinya dan mengklaim bahwa mereka mengadakan pertemuan "tetangga" yang kebetulan.

Soo-jin senang melihat wanita itu, terutama saat dia mengatakan (kebohongan?) Bahwa dia juga tertarik dengan fotografi. Young-joo menyarankan agar mereka berfoto bersama kapanpun dan secara resmi mengenalkan dirinya.

Pil pincang di rumah setelah sunbae melepaskannya dari pekerjaan. Dia berhenti untuk memeriksa cederanya, mengangkat celananya untuk mengungkapkan luka berdarah di tulang keringnya. (Yikes!) Dia kembali pincang, tapi berhenti untuk melihat Soo-jin tepat di depannya, memotret.

Melihatnya dengan ekspresi paling menyedihkan, dia berpikir kembali tadi malam saat dia mengembalikan barang-barangnya dan meminta untuk hanya berteman. Soo-jin mendongak saat itu dan tersenyum untuk menemuinya, tapi mengerutkan dahi untuk memperhatikan pantatnya. Pil lindung nilai bahwa dia "jatuh," tapi dia bersikeras memeriksa kakinya.

Soo-jin aneh melihat lukanya, menanyakan apakah Pil pergi ke rumah sakit. Pil yang diremehkan ini menjawab bahwa ini bukan masalah besar, tapi Soo-jin tidak memilikinya dan meraih tangannya, menariknya mengikutinya.


Oh Boy. Sepertinya solusi Soo-jin adalah membawa Pil (pria yang mencintainya selama 28 tahun) kepada Jae-hyun (pria yang menikahinya) dan memintanya menambal Pil. Bertindak banyak seperti pacar yang bersangkutan, Soo-jin sangat hampir mendorong Pil yang enggan ke dalam apotek, ibu -mengambil dia saat Jae-hyun melihat, terlihat seperti mengisap lemon.

Jae-hyun memperbaiki kaki Pil sebagai sela Soo-jin, dan akhirnya Pil pincang keluar dari apotek, sengsara. Di dalam, Soo-jin berterima kasih pada Jae-hyun karena telah membantu temannya, lalu mengingatnya untuk mengembalikan teleponnya, mengatakan bahwa salah satu tetangga mereka menemukannya di taman.

Di Balai Kota, Seok-tae sibuk, mengingat kembali saat dia menerima keluhan tentang lubang itu. Rekan kerjanya mengatakan bahwa ada banyak keluhan sebelumnya, dan bercanda bahwa pasti ada hantu yang bersembunyi di dalamnya.

Masih dalam kilas balik, Seok-tae telah berhenti di ambang pintu setelah bekerja malam itu untuk memeriksanya. Saat lampu jalan berkedip-kedip, Seok-tae melepaskan tutup lubang got dan tiba-tiba angin kencang.

Sambil menyinari senternya ke dalam lubang, Seok-tae mendengar suara samar (yang terdengar seperti Pil setiap kali meluncur di sela waktu perjalanan) bergema dari dalam dan mengintip lebih dekat. Kemudian, sebuah kekuatan mistis mencengkeram Seok-tae dan mulai menariknya ke dalam lubang. Sambil ternganga panik, dia menarik dirinya kembali dan melesat.

Sumber : 
http://www.dramabeans.com/2017/09/manhole-episode-12/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Manhole Episode 12 Bagian Pertama

 
Back To Top