Sinopsis Manhole Episode 11 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 17 September 2017

Sinopsis Manhole Episode 11 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Manhole Episode 11 Bagian Kedua

Pil menarik napas dalam-dalam sebelum bergabung dengan teman-temannya di dalam. Dia memperhatikan Seok-tae dan Jin-sook yang bersikap mesra dan bertanya apakah mereka berkencan, yang Seok-tae benar-benar menjawab bahwa mereka telah berkencan hanya dalam waktu kurang dari satu tahun. Pil tersenyum, mengingat kembali saat dia dan Jin-sook pernah bertunangan.

Seok-tae juga mengingatkan Pil bahwa dia memakai jas karena sekarang dia pegawai negeri, dan Pil harus menundanya sejak dia lulus ujian sebelum Pil melakukannya. Pil mencatat bahwa banyak hal telah terjadi dalam setahun, dan dia mengalami kesulitan menyesuaikan diri dengan perubahan tersebut.

Soo-jin akhirnya datang dengan Jae-hyun, dan Pil berkata secara internal bahwa Soo-jin adalah yang paling sulit untuk membiasakan diri. Sementara itu, Dal-soo menarik ke pub di luar, tanpa sepengetahuan kelompok lainnya.


Dia diam-diam masuk dan mendengar terlalu lama teman-temannya bertanya-tanya apakah dia akan muncul. Gu-gil menantang dengan tegas bahwa Dal-soo tidak akan berani muncul setelah meninggalkan teman-temannya dan membiarkan lingkungan bekerja untuk ayahnya ketika berpura-pura menjadi miskin menjadi terlalu sulit. Merasa tidak nyaman, Jung-ae menyarankan agar mereka berhenti membicarakannya, dan Dal-soo diam-diam keluar. Aw.

Jin-sook mengatakan bahwa pernikahan Soo-jin adalah titik balik setiap orang, karena setelah itu, dia menjadi CEO bisnisnya sendiri, Pil dan Seok-tae keduanya lulus ujian mereka, dan Jung-ae membeli sebuah truk makanan. Dia tersinggung saat sampai di Gu-gil, tapi Jung-ae melantunkan bisnis Bilyar Gu-gil yang berjalan dengan baik, yang membuat Gu-gil menyala.


Jae-hyun mengumumkan bahwa dia ingin meminta maaf dengan benar kepada Pil untuk kejadian tersebut - saat Jae-hyun mengetuk Pil keluar - yang terjadi sebelum pernikahan. Dia membungkuk menyesal, dan semua orang terkesan dengan kemurahan hati Jae-hyun kecuali Pil, siapa yang tidak membelinya.

Jung-ae menyebut Soo-jin dan Jae-hyun sebagai "pasangan takdir" karena mereka kebetulan bertemu di Eropa. Pil meminta Soo-jin jika ini benar, dan dia menegaskan bahwa dia bertemu dengan Jae-hyun saat belajar di luar negeri, dan hingga hari ini, dia masih menemukan kesempatan mereka untuk bertemu dengan menarik.

Dalam kilas balik, kita melihat bahwa setelah Soo-jin dan Jae-hyun pertama bertemu di kampus, Jae-hyun mengajaknya makan malam pada kesempatan terpisah, dan Soo-jin dengan senang hati menjawab ya.

Kembali ke masa sekarang, sementara semua orang terbuai dengan pertemuan romantis mereka, Pil ingat saat bertemu dengan Jae-hyun saat dia bertunangan dengan Jin-sook dan melihat tas Jae-hyun, yang telah mengiklankan layanan di luar negeri.


Pil mengikuti Jae-hyun saat dia melangkah keluar sejenak dan menghadapkannya pada apakah pertemuannya dengan Soo-jin di luar negeri benar-benar kebetulan. Jae-hyun tidak mengikuti, jadi Pil menyatakan keyakinannya bahwa Jae-hyun mendekatinya dengan sengaja dan menguntitnya, sudah tahu dia akan belajar di luar negeri. Jae-hyun tertawa dan membayangkan bahwa perasaan Pil yang belum terselesaikan untuk Soo-jin memberinya gagasan. Dia menyarankan agar Pil tinggal di jalurnya, tapi Pil menjawab bahwa dia akan melihat bagaimana Jae-hyun melakukan yang pertama.

Di dalam, kru tahu bahwa Pil dan Jae-hyun belum kembali karena mereka sedang menambal barang di luar.

Kembali ke luar, sikap dingin Jae-hyun mulai retak saat mendapat kesan bahwa Pil bermaksud untuk menggantikannya jika dia tidak baik pada Soo-jin. Dia menyarankan agar mereka berhenti berkelahi dan masuk kembali ke dalam, tapi kemudian Pil membawa Young-joo, dan kami melihat sekilas kemarahan Jae-hyun saat mendengar namanya.

Ketika Pil mengatakan bahwa sepertinya Young-joo menderita karena Jae-hyun, Jae-hyun kehilangannya dan berteriak bahwa bukan tanggung jawabnya untuk membantunya mengatasi perpisahan tersebut, menambahkan bahwa dia adalah korban yang menderita obsesinya dengannya. .

"Apa yang Anda tahu tentang saya untuk mengatakan hal seperti itu?" Tanya Jae-hyun bellow. Pil menjawab bahwa dia tidak bisa mempercayai satu hal yang Jae-hyun katakan, dan bahwa Jae-hyun dia tahu gravitasi terhadap kejahatan di bawah fasadnya yang tidak berdosa. Tiba-tiba, Soo-jin melangkah di antara mereka dan menghancurkan mereka.


Dia khawatir dengan keberanian Pil untuk mengatakan hal seperti itu kepada Jae-hyun, yang memutuskan untuk meninggalkan pesta tersebut dengan sangat terburu-buru.

Soo-jin mengikutinya ke mobil dan mencoba menenangkannya dengan meminta maaf atas nama Pil, tapi isyarat itu justru membuat dia semakin marah. Jae-hyun bertanya-tanya mengapa Soo-jin terus menghadiri pertemuan ini dan meminta agar dia tidak lagi hadir atau tampil sendirian, karena dia kelelahan oleh teman-temannya.

Dengan itu, Jae-hyun dengan marah pergi, meninggalkan Soo-jin tanpa berkata-kata.

Sementara itu, Dal-soo berhenti di luar toko DVD asalnya. Ini ditutup, jadi dia mengintip melalui pintu dan melihat-lihat boneka beruang raksasa yang dengan malu-malu dia berikan pada Jung-ae. Dia segera bersembunyi saat melihat Gu-gil berjalan ke Jung-ae ke toko, dan mengawasi Jung-ae berterima kasih pada Gu-gil karena membuatnya merasa aman dan untuk meyakinkannya tentang truk jus.

Setelah Gu-gil dengan senang hati melenggang pergi, Dal-soo bertanya-tanya apa itu truk jus.


Di luar rumah keluarga mereka, Soo-jin menyerahkan sebuah kotak berisi semua kenangan mereka, bersama dengan setiap kenang-kenangan. Sedih, Pil bertanya padanya mengapa dia memberikan ini padanya, dan dia bilang dia ingin menyelesaikan hubungan mereka dengan baik dan mengembalikan hatinya juga.

Keren dan tenang, dia bilang dia mengerti mengapa Pil tidak muncul saat pernikahannya, tapi dia berharap Pil bisa menghormati keputusannya untuk tinggal bersama Jae-hyun, melupakan masa lalu, dan kembali sebagai temannya.

Pil jelas patah hati, tapi karena desakan Soo-jin, dia menjabat tangannya yang terulur.

Sementara itu, Jae-hyun dengan marah menarik ke depan apartemennya. Di belakangnya, seorang pembalap paruh baya membungkam Jae-hyun untuk menggerakkan mobilnya dan melangkah keluar untuk mengatasi rasa hormat Jae-hyun. Oy, jangan menyodok beruang itu!

Mengagumi, Jae-hyun melangkah keluar dari mobilnya dan membungkuk pada pria itu, "Mengapa kamu berbicara padaku?" Soo-jin menyaksikan semua ini dengan berdiri beberapa meter jauhnya, dan dia terdiam tanpa berkata apa-apa untuk melihat sisi ini. Jae-hyun. Sopir itu gemetar ketakutan saat Jae-hyun memerintahkannya untuk tetap diam dan diam jika dia ingin memarkir mobilnya.


Jae-hyun melompat kembali ke dalam mobilnya, memukul tinjunya dari kemudi, dan menggeram frustrasi. Yup, tidak ada lagi Pak Nice Guy.

Selanjutnya, kita melihat Young-joo memberi tahu seorang psikolog bahwa dia tidak membiarkan Jae-hyun putus dengannya karena Jae-hyun menikahi wanita barunya karena tidak senang, dan bukan karena dia mencintainya. Dia mengklaim bahwa dia satu-satunya wanita yang bisa membuat Jae-hyun bahagia, dan jika istrinya tahu warna aslinya, dia tidak akan bisa mengatasinya.

Di kamar tidurnya, Pil membuka kotak berisi kenang-kenangan lama. Dia mengambil batu dengan "Soo-jin is jelek" tertulis di atasnya, diikuti oleh kamera yang dia berikan padanya. Dia mendesah, merasa benar-benar tertegun: "Saya harus mengucapkan selamat kepada Anda atas pernikahan Anda, katakan bahwa saya senang Anda tampak bahagia, tapi saya tidak bisa melakukan itu."

Dia memeriksa jam - hampir seperempat sampai tengah malam - dan keluar. Saat dia berlari, dia menentukan bahwa dia tidak dapat hidup seperti ini: "Saya kembali ke kenyataan saya, dan akhirnya saya menjadi seorang perwira polisi seperti yang saya inginkan, tapi tanpa Soo-jin, hidup saya tidak ada artinya. Soo-jin, aku akan mengubah segalanya. Saya akan mengubah ini tidak masalah apa yang diperlukan untuk mengembalikan Anda. "

Dia berlari melalui terowongan, tapi ketika dia mendekati lokasi lubang, tutupnya hilang, dan lubangnya telah disegel dengan semen.

Dumbstruck, Pil bertanya-tanya ke mana ia pergi. "Apa yang terjadi?" Teriaknya frustrasi.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/manhole-episode-11/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Manhole Episode 11 Bagian Kedua

 
Back To Top