Sinopsis Live Up To Your Name Episode 10 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 15 September 2017

Sinopsis Live Up To Your Name Episode 10 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Live Up To Your Name Episode 10 Bagian Pertama

Deserving of the Name Episode 10 Bagian Pertama. Saat Im dan pasien heroin-kecanduannya cepat menjauh dari rumah sakit, saya berkedip kembali sebelum dia masuk ke rumah sakit, di mana dia mendengar salah satu antek Chairman Park yang berbicara tentang Yeon Kyung dengan cara yang mengancam. Pasien Im menyela pikirannya untuk menuntut berapa banyak Im dibayar oleh ayahnya.

Di rumah, ketua juga tidak senang, dan dia tampaknya lebih peduli untuk menyembuhkan kecanduan obatnya yang secara sosial memalukan daripada mendengar kabar bahwa anaknya memiliki penyakit yang berpotensi fatal. Ketika saya mencoba mengatakan ini kepadanya, Chairman Park melempar selembar uang di lantai di depan Im dan mengatakan kepadanya untuk tidak pernah kembali.



Kembali ke penthouse suitenya, aku menatap kosong ke sekeliling di lingkungan mewah saat dia menggosok luka tusukan yang disebabkan oleh pasiennya yang melarikan diri. Perhatiannya tertuju pada pot mie ramyun sederhana di konternya, yang ia sajikan dengan sungguh-sungguh saat ia berkedip kembali ke kenangan indah Yeon Kyung yang mengajari dia cara membuatnya.

Kenangan ini membawa saya kembali ke praktik Kakek, di mana dia memiliki nasib buruk untuk mendengar asisten Byung-ki dan Jae-sook yang mengeluh tentang sikap barunya dan menyendiri.


Sementara itu, Yeon Kyung tidak enak minum sendirian di sebuah pojangmacha untuk melupakan kenangan tentang Im yang menggunakan trauma padanya saat tiba-tiba, Byung-ki dan Jae-sook masuk dan mengajak diri mereka untuk minum di sampingnya, yang membuat Yeon Kyung kecewa.

Yeon Kyung, masih terhuyung-huyung dari membiarkan pasien meninggalkan perawatannya, dengan sedih bertanya apakah dia harus diizinkan untuk memanggil dirinya sendiri seorang dokter, yang Jae-sook menyatakan bahwa itu seharusnya menjadi pertanyaan untuk Im. Soju sekarang di atas meja, Yeon Kyung meraih botol itu dari pertengkaran Jae-sook dan Byung-ki, dan dengan tekun menuangkan alkohol untuk dirinya sendiri. (Sebelumnya, dia sedang meminum soda biasa, ha.)

Berjalan mundur dari latihan Kakek, saya dihentikan oleh salah satu wanita tua, yang berseru bahwa Kkot-won pingsan saat berada di luar mencari Im untuk memberinya makanan ringan yang dia tolak sebelumnya. Dengan panik, aku berjalan melalui lingkungan untuk menemukannya terjatuh di tumpukan di gang. Clingkched di tangan Kkot-empu adalah bezoar sapi, camilan khusus yang ingin dia berikan pada anak laki-lakinya Bong-tak, dan wajah Im kusut saat melihat.

Dengan setia saya berjanji pada Kkot bahwa dia tidak akan membiarkan dia meninggal ... kecuali saat dia meraih jarum akupunkturnya, dia ingat bahwa dia melemparkan mereka ke Sungai Han. Tanpa cara untuk menyelamatkannya, dia terisak-isak di tubuh rawannya saat dia memanggil ambulans, tapi dia tidak tahu harus menyuruh mereka pergi.


Yeon Kyung mabuk-mabukan masuk ke dalam praktik Kakek, tapi tampaknya sadar dengan cepat saat mengetahui bahwa Kkot telah runtuh, dan berusaha menemukannya. Aku memohon dengan Yeon Kyung untuk menyelamatkan "ibunya," dan Yeon Kyung dengan terburu-buru memberikan suntikan injeksi Kkot dari pingsannya.

Yeon-kyung meyakinkan orang-orang yang kebingungan bahwa yang terburuk sudah berakhir, tapi Kkot-won masih memerlukan perawatan di rumah sakit. Wajah Im diliputi air mata saat ia memegang tangan Kkot ke dadanya dengan rasa syukur.

Di tempat lain, di bagian bawah dasar sungai, tas jarum Im menyala terang.

Di rumah sakit, Yeon Kyung keluar dari operasi untuk menginformasikan kepada teman-teman KAMP-KU yang menunggu makan teman dan Kakek bahwa Kkot-won akan baik-baik saja. Setelah itu, Yeon-kyung meninggalkan pesta yang gembira untuk menemukan Im yang menunggu dengan sedih oleh dirinya sendiri.

Setelah Yeon Kyung mengatakan kepada orang yang merasa lega bahwa Kkot akan hidup, dia bertanya bagaimana Pasien Park (anak laki-laki heroin-kecanduan laki-laki ketua) sedang melakukannya, tapi saya hanya menjawab bahwa dia bukan pasiennya lagi. Menempatkan wajah pemberani, Yeon Kyung mengatakan bahwa jika dia tidak mempercayainya, dokter lain dapat mengobati Park, tapi dia menambahkan bahwa dia akan memerlukan perawatan segera terlepas.

Saat Yeon Kyung berpaling untuk pergi, Im memanggil dengan lembut, "Maafkan aku."


Im menjelaskan bahwa dia tahu bahwa serangan panik Yeon Kyung bisa menyakitinya, dan mengatakan bahwa dia menyesal. Melankolis, Yeon-kyung menjawab bahwa aku benar meragukannya, dan menambahkan bahwa dia meragukan dirinya sendiri karena serangan itu juga. Saya tidak setuju, dengan tegas menyatakan bahwa Yeon Kyung menyelamatkan Kkot saat ini karena dia adalah seorang dokter hebat, dan akan berada di masa depan juga.

Dilunakkan oleh kata-kata Im, Yeon Kyung kembali mengatakan padanya bahwa dia tahu dia akan kembali. Meskipun protesnya, Yeon Kyung berjanji bahwa dia percaya padanya karena dia tahu orang macam apa dia. Dia berjalan kembali untuk menekan permen ke tangan Im, dan menjelaskan bahwa sejak dia masih kecil, dia merasa nyaman makan permen karena pria "aneh" pernah memberikannya kepadanya saat dia sedih.

Berdiri tepat di belakang, Kakek sengaja mendengar penjelasan Yeon-kyung, tampak bijaksana.

Hampir seolah-olah dia menunggunya, Kakek menghampiri Im yang terkejut saat dia berjalan pergi, menuntut untuk dilunasi 87 dolarnya. Tanpa sadar saya menggosok luka tusukan di lengannya saat dia dengan sia-sia mencoba untuk menolak menjadi Heo Im yang berutang uang kepada Kakek. Tajam sebagai taktik, Kakek membawa Im ke ruang medis untuk mengoleskan perban ke lengan Im.

Setelah menyudutkan Im, Kakek mengambil kesempatan untuk menguliahi saya tentang betapa pentingnya mengingat mengapa dia menjadi seorang dokter, dan bertanya mengapa dia tidak memiliki jarum untuk mengobati Kkot. Dengan kesal, aku dengan cemberut mengakui bahwa dia membuang tasnya. Meskipun Kakek memarahi saya atas tindakannya, pelantun besar itu menyulut pesan tersebut dengan menawarkan beberapa makan nasi goreng Bok-man.

Di luar, Kakek bertanya-tanya mengapa saya melemparkan tas jarum itu ke luar, dengan tak acuh menambahkan bahwa bahkan jika dia melakukannya, "Tidak seperti itu akan pernah hilang."


Kembali ke penthouse, kata-kata Kakek tentang mengingat mengapa dia menjadi seorang dokter memicu kilas balik untuk Im ketika dia masih kecil, saat dia memohon penyembuh setempat untuk mengajari dia cara akupunktur. Im yang dewasa sebelum waktunya sangat antusias dalam belajar akupunktur, dan mendapat jawaban yang siap untuk gurunya saat ditanyai mengapa dia ingin mempelajarinya: Dia mengatakan bahwa itu karena dia ingin menyembuhkan orang seperti ibunya.

Sambil mengunyah permen Yeon-kyung dengan hati-hati, Im meletakkan kembali sebagai janji Yeon Kyung untuk tidak meninggalkan gema di kepalanya.

Di rumah sakit keesokan harinya, Bong-shik si babi mendatangkan malapetaka di kamar Kkot-boon, sampai Yeon Kyung meminta agar babi kecil yang manis itu diangkat demi pasien lainnya. Seorang yang mengintai saya tertangkap oleh wanita tua itu yang pergi, dan Yeon Kyung mendorongnya untuk pergi melihat keuntungan Kkot setelah dengan bangga menyangkal membutuhkan pertolongannya dengan luka tusukannya (saya melihat dia sama sekali tidak menyebutkan bantuan Kakek). Yeon Kyung melihat ke belakang ke arah Im yang menggembirakan di luar kamar Kkot-boon.

Yeon Kyung tersenyum melihat pesan singkat dari Ha-ra, menanyakan apakah dia sudah dekat dengan "ajusshi" (Im). Yeon Kyung mengabaikan pertanyaan curian Ha-ra untuk mengingatkannya untuk menjaga dirinya sendiri, tapi berhenti saat Ha-ra bertanya apakah mereka berdua bertengkar. Tertarik bertanya apakah aku mengatakan sesuatu, Yeon Kyung menyadari kesalahannya saat Ha-ra mengakui ke dalih itu, dan memperingatkan Ha-ra bahwa dia sebaiknya tetap sehat dan tidak perlu datang ke rumah sakit lagi.

Sementara itu, Jae-ha berhenti saat dia mendengar Im meminta Dr. Choi Yeon-kyung di meja resepsionis rumah sakit. Sementara Perawat Jung yang geli melihat, Im dengan gembira membocorkan bahwa pasien yang membatalkan Jae-ha meminta jasanya sebagai gantinya. Dengan semangat, Jae-ha mengajak saya ke "tim dinner," yang telah saya berkedip dalam kebingungan, tapi dia tetap setuju.


Di lift, Jae-ha menyesap beberapa informasi merusak yang dia temukan setelah menggali masa lalu Im: kualifikasi Im tampaknya dibuat. Karena tidak sadar akan bahaya, saya mendorong jalannya ke lift melalui pintu penutup (dan meriah berjinjit di samping Jae-ha yang lebih tinggi). Ancaman Jae-ha yang terselubung bahwa ada beberapa pintu yang tidak bisa saya buka adalah undercut oleh Im's blithe "sorry" saat dia menjawab telepon dari Direktur Ma.

Ternyata Direktur Ma ingin memberi tahu Im bahwa putra Ketua Park hanya menginginkan perawatan dari Im. Sutradara yang cerdik ini berjanji bahwa hidup Im akan berada di jalur yang benar jika bisnis mereka berhasil. Sementara itu, Jae-ha melihat dari jauh saat dia menerima telepon dan meminta orang di sebelah sana muncul malam itu pukul tujuh.

Di rumah sakit, Direktur Shin dan Profesor Hwang secara diam-diam membahas perawatan darurat anak laki-laki Ketua Park, yang oleh Ketua Park diminta untuk dipukul dari catatan rumah sakit. Direktur Shin dengan cepat menyadari penyebab penyakit anak itu dan dengan penuh semangat memukul udara saat Profesor Hwang menyatakan bahwa dia tidak menghapus catatannya - dia hanya menyembunyikannya.

Di rumah ketua, Im memberi tahu Patient Park bahwa perawatan akupunkturnya sudah berakhir. Park duduk dengan tegas untuk menyatakan bahwa dia akan mencoba, karena dia tahu perawatannya belum berakhir.

Dalam kilas balik, kita melihat bahwa Im telah memerintahkan mobil untuk berhenti setelah mereka melarikan diri dari rumah sakit. Meraih Sabda Park di depan kemejanya, aku telah menantangnya untuk membebaskan diri.



Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/live-up-to-your-name-episode-10/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Live Up To Your Name Episode 10 Bagian Pertama

 
Back To Top