Sinopsis Live Up To Your Name Episode 10 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 15 September 2017

Sinopsis Live Up To Your Name Episode 10 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Deserving of the Name Episode 10 Bagian Kedua. Ketika Park mengklaim bahwa dia tidak dapat melakukannya, saya dengan lembut menyatakan bahwa jika dia membiarkan orang lain mengendalikan pikiran dan tubuhnya, dia akan seperti itu di masa depan juga dan tidak akan pernah bisa melihat yang dia cintai. "Anda perlu memikirkan alasan hidup Anda," aku menambahkan dengan tegas.

Saat ini, Patient Park mengepalkan cincin di tangannya, dan ekspresinya ditentukan saat dia menyuruh Im untuk memanggil ayahnya, ketua. Kemenangan Im meninggalkan rumah saat percakapan Sabda Park dengan ayahnya dilapis. Park menyatakan bahwa dia ingin bebas melindungi orang yang paling dia cintai karena dia dengan sedih bertanya pada ayahnya, "Apa gunanya uang itu?"

Di luar, aku menerima telepon yang menyalakan mukanya, dan dia dengan bersemangat berlari untuk bertemu dengan ... Ha-ra, yang terlihat jauh lebih bahagia sekarang. Keduanya menggemaskan seperti Ha-ra menunjukkan kepada saya bagaimana cara membayar dengan teleponnya, dan dia mengulangi kebijaksanaan Yeon-kyung bahwa hal terbaik yang harus dilakukan saat Anda merasa sedih adalah makan sesuatu yang manis. Saya ngarai kue itu begitu dia menyadari betapa lezatnya kue itu.



Meskipun aku tidak tahu bagaimana mengendarai sepeda, atau mempermainkan diri sendiri, duo ini menikmati sendiri juga pada "kencan" mereka yang lucu. Ketika aku tertangkap menatap Ha-ra, dia mendesah bahwa dia mengingatkannya pada seseorang - Meskipun bukan putrinya, karena dengan gusar aku memberitahunya bahwa dia terlalu muda untuk itu-bahwa dia tidak dapat menepati janji. Permintaan tulus Im untuk Ha-ra agar tetap sehat disambut dengan kegelisahan remaja.

Sinopsis Live Up To Your Name Episode 10 Bagian Kedua

Sebagai gantinya, Ha-ra dengan mudah bertanya mengapa Im dan Yeon Kyung bertengkar, tapi memutar matanya saat responsnya persis sama dengan Yeon Kyung. Dengan ragu-ragu, saya bertanya apakah dia menjadi tidak disukai.

Ha-ra memutuskan bahwa ini saatnya untuk terapi ritel kecil, dan dia mengambil gelang yang agak cantik dengan hati untuk melambangkan cinta. Ha-ra menunjuk ke salah satu liontin jantung dan menyatakan bahwa karena itu yang paling kecil, yang satu ini mewakili hatinya. Di luar, dia tiba-tiba memberi hadiah gelang itu kepada Im untuk dia berikan pada Yeon Kyung (aw). Pada kebingungan Im, Ha-ra menginstruksikan Im, "Anda perlu meminta maaf pada Yeon Kyung terlebih dahulu, dan kemudian memberikan hadiah yang tulus."

Akta baiknya dilakukan, Ha-ra dengan riang melompat pergi. Namun, dari pandangan Im, Ha-ra berhenti dan mencengkeram hatinya. Uh oh.

Di rumah sakit, Yeon Kyung terkejut disambut oleh Chairman Park, yang secara churlishly mengatakan bahwa anaknya bersikeras untuk diperlakukan oleh Yeon Kyung. Patient Park, sikapnya yang lebih terbuka sekarang, dengan hangat memberitahu Yeon-kyung bahwa Dr. Heo merekomendasikannya karena dia adalah dokter yang hebat.

Sementara itu, tim tamu Im makan malam di noraebang adalah perselingkuhan yang beragam - sifatnya yang tak tertahankan seperti mencintai nyanyian dan suasananya, tapi butuh waktu setiap kali matanya menangkap Jae-ha. Pilihan Im sendiri untuk karaoke-lagu rakyat yang sangat tua - meledak dengan sangat meriah, meski sepertinya dia tidak memperhatikan saat dia mengoceh liriknya yang suram.

Saat Yeon Kyung menyelesaikan rondenya, dia berhenti sejenak saat melihat sang ayah dengan kaki yang baru cacat, mengingat kejatuhannya yang malang ke tanah. Hari ini, dia dipeluk dengan manis bersama putrinya.


Di noraebang, Jae-ha bertanya tentang perjalanan sukarelawan Im ke Kamboja tahun lalu, nadanya terlalu santai, dan aku dengan hati-hati berbohong tentang eksploitasi di sana. Tepat pada isyarat, tamu Jae-ha muncul-dokter lain yang mengajukan diri dengan perjalanan Kamboja yang sama, dan yang lulus dari perguruan tinggi Im. Kecuali dia sama sekali tidak mengenali Im sama sekali.

Seringai Jae-ha karena ketidakpedulian Im benar-benar terputus saat Direktur Ma memasuki ruangan untuk menawarkan uang untuk makan malam tim. Direktur Ma menyelamatkan situasi, tapi ekspresinya sangat ketat saat dia memandang Im yang bingung.

Jauh dari mata curiga, Direktur Ma dengan marah menuntut untuk mengetahui apa yang sedang Jae-ha pikirkan. Meskipun Ma mencoba menggertak, Jae-ha menangkapnya lengah dengan mengungkapkan kebohongan mengenai kualifikasi Im, dan bertanya apakah Ma telah mempertimbangkan bahaya dari apa yang dia lakukan. Defensif, Ma memperingatkan Jae-ha untuk tidak melakukan apapun, karena semuanya akan selesai dalam sebulan.

Ekspresi Jae-ha berubah keras saat dia bertanya apa yang akan terjadi jika dia mengekspos kebohongan Ma-apakah Ma mengusirnya seperti yang dia lakukan dengan ayah Jae-ha? Terguncang, Ma hanya bisa mengeluh saat Jae-ha memperingatkannya, "Kamu benar. Saya berbeda dari ayah saya. "


Kembali ke rumah sakit, Yeon Kyung ngeri melihat Ha-ra dirawat di atas tandu setelah dia roboh di jalan. Im, di sana untuk memberi Yeon Kyung seikat gelang itu, Ha-ra memberinya bakat, melihat dengan sadar dan ketakutan.

Yeon Kyung dengan cepat menemukan penyumbatan di jantung Ha-ra dan memerintahkan Min Jae untuk bersiap menghadapi operasi darurat. Saat mereka buru-buru menyelamatkan nyawa Ha-ra, Yeon Kyung berkedip kembali ke pelepasan Ha-ra-Ha-ra sama sekali tidak memeluk Yeon Kyung dan bertanya apakah dia bisa merasakan jantung yang telah dia sembuhkan.

Ekspresi Yeon-kyung ditentukan saat dia bersiap untuk operasi dan memasuki ruang operasi. Situasi Ha-ra sangat mengerikan, jadi tim harus beroperasi dengan cepat jika mereka berharap bisa menyelamatkannya. Pada awalnya, Yeon Kyung bingung mengenai apa yang salah sejak operasi sebelumnya masih utuh, namun ia memutuskan untuk menghentikan pendarahan dan memperbaiki reaksi penularan obat anti-koagulasi yang tertunda.

Sementara itu, tanpa sepengetahuan tim darurat, saya merasa sangat sedih saat mencoba mengakses ruang operasi. Karena protes Im tidak diindahkan oleh staf yang menghalangi pintu, dia berusaha untuk dengan putus asa memanggil, "Ingat, itu adalah kehendak Anda untuk bertahan hidup! Kamu harus sehat Silahkan!"


Keterampilan operasi Yeon-kyung berhasil menghentikan pendarahan, tapi dia mendesak Min Jae untuk menunggu untuk menjahit Ha-ra selama sepuluh detik lagi. Atmosfernya tegang saat semua orang menatap ke arah jantung yang berdebar ... yang tiba-tiba mulai tidak menentu saat Ha-ra mengalami serangan jantung.

Im dan Perawat Jang, karena menaruh belas kasihan pada Im, berdiri di belakang jendela teater menyaksikan bencana yang sedang berlangsung. Dengan tanyakan saya bertanya apa itu serangan jantung, dan Perawat Jang dengan enggan mengatakan kepadanya bahwa itu berarti jantung Ha-ra telah berhenti. Pasangan ini menonton sebagai Yeon Kyung, semakin tertekan, mencoba untuk menghidupkan kembali Ha-ra dengan defibrillator dan akhirnya dengan tangannya yang telanjang.

Meskipun usaha Yeon Kyung, Ha-ra flatlines, dan anggota tim lainnya menggelengkan kepala karena kekalahan. Kenangan Yeon Kyung berkedip sampai ayahnya meninggal, saat dia masih anak yang tidak berdaya, dan dia bertarung melawan Min Jae untuk terus memompa hati Ha-ra. Pertarungan sudah berakhir, dan kenangan terakhir Yeon Kyung tentang Ha-ra tersenyum dan berterima kasih padanya akhirnya membuat Yeon Kyung menyerah.

Merusak, Yeon Kyung dengan lembut meletakkan tangannya di atas mata Ha-ra untuk memanggil waktu kematian. Im melihat ke dalam kekalahan melalui jendela, tapi Yeon Kyung hanya bisa menatap matanya sesaat sebelum dia harus berpaling dari pemahamannya yang menyakitkan. Satu air mata meluncur turun dari wajah Ha-ra.


Dalam keadaan jijik, Yeon Kyung saling bertatap muka dengan orang tua Ha-ra di luar. Yeon Kyung awalnya tidak memiliki kata-kata, tapi dia membungkuk jauh sebelum dia menjelaskan dengan susah payah bahwa operasi berjalan dengan baik, tapi serangan jantung mendadak membawa Ha-ra hidup. Ibu Ha-ra tersandung kaget sebelum dia berbalik pada Yeon-kyung kesakitan dan memerintahkannya untuk masuk kembali dan menyelamatkan Ha-ra. Jatuh ke lantai dengan putus asa, ibu Ha-ra berteriak, "Ha-ra, seharusnya kau membawaku bersamamu."

Yeon Kyung berjalan santai untuk menemukan sebuah ruangan kosong, di mana dia mengoceh pada dirinya sendiri saat dia mengingat janji sombong yang dia berikan pada Ha-ra untuk menyelamatkan hidupnya, juga keinginan sederhana Ha-ra untuk hidup seperti remaja normal. Sendirian, Yeon Kyung akhirnya terurai dalam isak tangis saat ia mengingat lebih banyak kenangan pahit dari Ha-ra, termasuk tembakan terakhir Ha-ra saat ia dengan nakal mendorong Yeon Kyung untuk mendekati Im.

Tepat di luar pintu, aku tidak bisa berbuat apa-apa selain berdiri dan mendengarkan tangisan Yeon Kyung yang menangis. Kecemasan saya sendiri membuatnya kurang bersemangat saat Direktur Ma memanggil dan memintanya untuk menemui pasien penting yang masuk. Im menolak sementara dia melihat Yeon-kyung keluar dari rumah sakit dengan linglung dan berkata, "Saya memiliki pasien penting di sini."

Yeon Kyung mengeluarkan alat medis darurat dari tasnya dan membuang isinya di tempat sampah. Bila ini tidak cukup, dia mengangkat seluruh tasnya tinggi-tinggi dan membantingnya di tempat sampah juga sebelum berjalan pergi.


Kembali ke latihan Kakek di Hyeminseo, Yeon Kyung menyambut Kakeknya dengan air mata di matanya dan berkata, "Kamu pasti benar-benar membenciku, bukan? Cucu perempuan itu membunuh anakmu. "Yeon Kyung terus mencaci maki dirinya sendiri, karena dia mengatakan bahwa dia telah menjadi dokter yang hebat, tapi alasan sebenarnya mengapa dia bekerja sangat keras untuk menyelamatkan nyawa pasiennya adalah karena kematian ayahnya.

Meski Kakek mencoba menghibur Yeon Kyung dengan mengatakan bahwa semua ini tidak benar, dia terlalu kesal untuk mendengarkan dan berpaling untuk pergi. Im telah mengikutinya pulang, tapi Yeon Kyung juga melewatinya, setelah dia mengatakan bahwa dia berhak memanggilnya tidak layak sebagai dokter.

Di luar Hyeminseo, Jae-ha yang selalu hadir mengendarai dan setuju untuk mengusir Yeon-kyung yang tersesat di manapun yang dia inginkan.

Sendirian, Kakek bergumam pada dirinya sendiri, "Ini semua karma saya. Yeon Kyung sedang dihukum karena kegagalanku sebagai ayah. "Dalam kilas balik, kita melihat ayah dan kakek Yeon Kyung berkelahi pada malam kecelakaan itu. Selama pertarungan, ayah Yeon-kyung dengan marah berteriak, "Ya, semuanya salahku!"

Ayah Yeon-kyung bergerak keluar dari rumah, tapi berhenti saat melihat istrinya dan Yeon-kyung kecil. Segera, ayah Yeon-kyung telah tersenyum untuk Yeon Kyung's sake meskipun suasana tegang, dan dia bertanya apakah dia ingin pergi mendapatkan ayam. Saat ini, Kakek menggosok matanya.

Sementara di mobil Jae-ha, sepertinya Yeon Kyung juga mengingat malam itu juga. Yeon-kyung kecil dan ayahnya sedang menyetir saat kelinci pink jatuh dari cengkeraman Yeon Kyung ke jalan. Menjadi ayah yang baik, ayah Yeon-kyung berhenti untuk mengambil mainan itu, dan dia memegangnya tinggi-tinggi ke Yeon-kyung yang tersenyum, aman di sisi lain jalan.


Sama seperti ayah Yeon Kyung sedang menyetir kembali, sebuah bus keluar entah dari mana dan menabrak sisi sepedanya. Yeon-kyung kecil perlahan berjalan ke seberang jalan, mengabaikan kerumunan yang ketakutan, dan mendapati ayahnya terbaring rawan di tanah, berlumuran darah. Ayah Yeon-kyung, yang masih memegangi kelinci merah jambu itu, menahannya agar Yeon Kyung bisa mengambil tindakan terakhirnya sebelum dia meninggal.

Yeon-kyung kecil telah mengambil denyut nadinya dan mencoba membuatnya terjaga, tapi tidak ada yang berhasil. Yeon Kyung hanya bisa menangis untuk ayahnya saat salju dengan lembut diikat ke sekelilingnya.

Saat ini, Yeon-kyung lemah meminta Jae-ha untuk menghentikan mobilnya, napasnya berat dan tidak menentu. Im, yang telah mengikuti taksi, bergegas ke sisi Yeon-kyung untuk membantu, tapi dihentikan oleh seorang Jae-ha yang marah. Gambar ayahnya dan pacaran Ha-ra melalui pikiran Yeon Kyung saat ia tersandung ke jalan.

Bingung, Yeon Kyung tidak melihat truk yang melaju ke arahnya. Jae-ha dan aku melihatnya, dan keduanya berlari untuk menyelamatkannya, sementara kita melihat tas sulap Im terbungkus sia-sia di dasar dasar sungai. Im mencapai Yeon Kyung, tapi dia hanya memiliki cukup waktu untuk berputar sehingga truknya memukulnya lebih dulu.

Meskipun sepertinya Im tidak memiliki tas jarumnya, saat truk dibanting berhenti, Im dan Yeon Kyung lenyap.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/live-up-to-your-name-episode-10/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Live Up To Your Name Episode 10 Bagian Kedua

 
Back To Top