Sinopsis Lingerie Girls’ Generation Episode 1 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 12 September 2017

Sinopsis Lingerie Girls’ Generation Episode 1 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Lingerie Girls’ Generation Episode 1 Bagian Pertama

Daegu, 1979. Empat gadis remaja menari hati mereka ke Gimme Gimme Gimme oleh Abba, sampai sebuah suara memekik mereka untuk meluangkan waktu untuk belajar sekali. Pemilik suaranya, salah satu ibu anak perempuan, badai ke dalam kamar dan mengusir mereka keluar rumah dengan sapu.

Saat mereka meninggalkan sekolah, para gadis membicarakan tanggal kelompok yang akan mereka kunjungi hari ini, dengan harapan anak laki-laki itu akan lucu. Salah satu gadis bersikeras dengan ekspresi bosan bahwa dia sebenarnya tidak terlalu berharap.

Ketika kencan dimulai, keempat pacar memperkenalkan diri mereka sebagai Un-joo, Hyun-hee, Eun-ja, dan pahlawan kita, LEE JUNG-HEE ( Bona ). Jung-hee memperhatikan bahwa salah satu dari anak laki-laki itu menatapnya dengan penuh perhatian, dan dia mengambil catatan khusus tentang namanya dengan senyum manis.



Tapi anak laki-laki itu, BAE DONG-MOON ( Seo Young-ju ), sedikit kutu buku dan terlalu bersemangat, membuat Jung-hee berdoa untuk dipasangkan dengan siapa saja kecuali dia. Tentu saja, dia berakhir dengan Dong-moon, yang terlihat menggelitik pink tentang hal itu. Dia sedikit melembut saat dia membandingkan penampilannya dengan Brooke Shields, meskipun dia menganggapnya lebih mirip Im Ye-jin (wow, dia memang!).

Sama seperti Jung-hee mulai membuat alasan untuk pergi, seseorang berteriak waspada, dan anak-anak perempuan panik melihat seorang wanita militan berpakaian ketat berbaris di jalan. Mereka hampir berhasil keluar dari pintu belakang restoran, tapi wanita itu melihat mereka, dan pengejarannya terus berlanjut.


Saat mereka melarikan diri, Dong-moon mengambil tangan Jung-hee dan membawanya ke arah yang berbeda dari pada anak-anak yang lain. Mereka berlari sampai mereka menemukan diri mereka berada di gang buntu, jadi Dong-moon mendorong Jung-hee ke sebuah sudut, melempar terpal ke arahnya, dan berdiri dengan patuh menunggu wanita berseragam itu menyusul.

Ketika dia melakukannya, dia menyeringai dengan senyum konyol besar bahwa dia sendirian, tapi wanita itu berkeras bahwa dia melihatnya bersama seorang gadis. Dia memerintahkan Dong-moon untuk pindah, tapi dia malah melemparkan dirinya ke atas Jung-hee untuk melindunginya, yang merupakan bagian yang sama sia-sia dan menawan.

Dong-moon dan Jung-hee diselamatkan saat salah satu wanita antek wanita, seorang gadis dari sekolah Jung-hee, datang untuk menunjuk wanita berseragam itu ke arah murid-murid yang lain. Mungkin mencari tahu bahwa menangkap kelompok lebih baik daripada hanya kedua, dia kabur.

Dong-moon merayakan pelarian mereka, tapi Jung-hee dengan grouch mengayunkan kepalanya ke atas untuk menyentuhnya. Dia berterima kasih padanya atas bantuannya, mendorongnya untuk mengajaknya kencan kedua, tapi Jung-hee mengatakan bahwa dia sibuk setiap hari mulai sekarang. Awww .

Di dekatnya, pada apa yang terlihat sebagai pabrik pakaian, atasan menangani keluhan terakhir terlalu banyak lembur, meskipun dia mengatakan kepada karyawannya bahwa masalah sebenarnya adalah kurangnya komitmen. Ini adalah pabrik keluarga Jung-hee-pengawasnya adalah ayahnya, dan kedua ibunya dan bibinya bekerja di sini.


Seorang tukang muda menyela pidato ayah Jung-hee untuk mengatakan bahwa dia sudah selesai dengan mesin jahit yang ada di sana untuk diperbaiki. Namanya Joo YOUNG-CHOON ( Lee Jong-hyun ), dan jika saya tidak salah, bibi Jung-hee (yang masih muda dan cantik, jika sedikit lusuh) sepertinya membawa sedikit obor untuknya. Tapi ayah Jung-hee memperingatkannya dari Young-choon, karena mereka tidak tahu apa-apa tentang latar belakangnya.

Young-choon tampak malu saat adik kecilnya masuk untuk menemukannya. Saat mereka berjalan pulang, adiknya menghiburnya dengan menyanyikan lagu tema untuk Candy Candy Candy , membuat Young-choon tersenyum sayang.

Kemudian, Jung-hee merengek kepada ibunya bahwa dia tidak mengenakan apa-apa, dan ibunya berpendapat bahwa dia memiliki lemari pakaian penuh pakaian. Saudara laki-laki Jung-hee Bong-soo berjalan dengan mengenakan baju baru, merek desainer tidak kalah, dan Jung-hee menaiki rengekannya. Ibunya berteriak padanya untuk memiliki rasa hormat untuk oppa-nya, dan Jung-hee adalah segalanya, Oppa apa pun, kita kembar! HA HA.

Ayah mereka mendengar ujung percakapan dan mengingatkan Jung-hee bahwa Bong-soo adalah satu-satunya anak laki-laki dalam empat generasi, sementara dia baru saja akan menikah dengan keluarga lain suatu hari nanti, pada dasarnya menyuruhnya untuk menerima bahwa dia mendapat perlakuan khusus. . Itu tidak adil. Dia pergi, dan Jung-hee melanjutkan untuk memberikan pemukulan kepada Bong-soo.

Malam itu, Bong-soo menghabiskan waktu dengan para wanita muda yang bekerja di pabrik tersebut, mengajari mereka gerakan tarian terbaru. Salah satu dari mereka secara khusus memandangnya dengan penuh perhatian setiap kali dia berbicara dengannya.

Saat Ibu tertidur di depan televisi, Dad dengan hati-hati mengeluarkan kantong kertas dari lemari dan membawanya ke kamar bibi Jung-hee. Dia memberikannya kepadanya hampir tanpa sepatah kata pun, dan saat dia melihat kue di dalamnya, dia tampak senang.


Bibi membawa kue itu ke Jung-hee, yang sibuk menulis dalam buku hariannya tentang betapa dia membenci keluarganya. Jung-hee balok dengan suguhan langka, hanya berhenti mengeluh bahwa ayahnya tidak pernah mendapatkan dia seperti ini, dan bibinya hanya tersenyum dengan sadar.

Di sekolah, teman Jung-hee Hyun-hee tertangkap sedang memberi tahu Jung-hee saat dia mengerjakan masalah matematika di papan tulis. Guru mereka, Guru Oh, kehilangan kesabaran dan cambuk keempat gadis di dewan sebagai hukuman.

Saat gadis-gadis itu mengganti pakaian untuk istirahat kemudian, teman Jung-hee mengagumi kostum cantik dan bertali yang dikenakan oleh salah satu teman sekelas mereka, SHIM AE- SOOK ( Dohee ), meskipun Jung-hee mencibir bahwa hanya kenakalan yang memakai benda semacam itu. Mereka menuju ke luar, di mana ternyata guru PE mereka adalah wanita berseragam yang sama yang mengusir mereka dari restoran sebelumnya.

Dia membesarkan anak perempuan seperti mereka di tentara, sementara teman Jung-hee tetap di belakang dan berbicara tentang sebuah acara yang telah mereka raih oleh teman mereka. Jung-hee mengeluh bahwa dia tidak ingin melihat Dong-moon lagi, tapi dia merasa gembira saat Eun-joo mengatakan kepadanya bahwa seorang heartthrob lokal yang terkenal akan hadir di sana.

Jung-hee belum pernah mendengarnya, jadi teman-temannya mengatakan kepadanya bahwa dia adalah presiden badan yang cerdas, tampan, dan mahasiswi di sekolahnya. Mereka begitu asyik dalam percakapan mereka sehingga mereka tidak memperhatikan bahwa gurunya telah mengubah gadis-gadis lain di sekitar dan mereka berbaris ke arah yang salah, hee.


Seluruh kelas mendapat hukuman, dan Ae-sook, yang juga dicambuk lebih awal karena kecaman Jung-hee, menendang Jung-hee dan merintih bahwa ini semua salahnya. Dia menendangnya lagi, lebih keras, membuat Jung-hee berteriak dan menarik perhatian guru. Mereka berdua mendapat hukuman ekstra dalam bentuk backbends, memperumit kebencian Ae-sook untuk Jung-hee.

Beberapa saat kemudian, Jung-hee dan teman-temannya pergi ke acara malam budaya yang dijadwalkan oleh teman laki-laki mereka. Dong-moon membatasi untuk mengatakan hi sebelum mereka masuk gedung, tapi Jung-hee menolaknya dengan kesal dan terus berlanjut. Double awww .

Sebelum acara dimulai, Hyun-hee berlari ke kamar mandi untuk melepaskan korsetnya yang menjepit, dengan Jung-hee mengikutinya. Mereka tersinggung menemukan asap rokok mengepul dari salah satu kios, meski tidak mengherankan saat Ae-sook dan kedua sidekicks-nya muncul. Ae-sook berkata bahwa dia senang melihat musuhnya di sini, menyalahkan Jung-hee karena sengatan matahari yang dia dapatkan saat mereka dihukum.

Hyun-hee terkunci di sebuah kios sementara Ae-sook meraih segenggam rambut Jung-hee dan mulai bergulat dengannya. Terengah-engah dengan liar, Jung-hee secara tidak sengaja memberi Ae-sook sebuah hidung berdarah, dan pada tatapan marah pada wajah Ae-sook, Jung-hee mencalonkan diri untuk itu.

Dia berlari jauh-jauh ke lantai bawah ke sebuah ruangan kosong, tapi dia tidak cukup kuat untuk menahan ketiga preman itu agar tidak membuka pintu. Tiba-tiba sebuah lengan terangkat di samping kepala Jung-hee, memegangi pintu tertutup, dan Jung-hee melihat ke atas untuk melihat seorang remaja laki-laki yang sangat tampan berdiri di sana.


Dia hampir tidak memiliki kekuatan otak untuk berpikir, "Mommy ..." saat anak laki-laki itu menatapnya dari jarak beberapa inci saja. Tanpa sepatah kata pun, dia melepaskan pintu, menyebabkan Ae-sook dan kroni-kroninya jatuh ke dalam ruangan dan terkapar di lantai saat dia memegangi pintu di sudut yang menyembunyikan Jung-hee dari pandangan mereka. Mengagumkan - aku menyukainya.

Gadis-gadis berdiri, mengenali anak laki-laki itu sebagai SOHN JIN ( Yeo Hwe-hyun ), dan Jung-hee ingat bahwa itulah nama heartthrob yang terkenal yang dikisahkan teman-temannya. Sohn Jin berkata pada Ae-sook bahwa ruangan ini dibatasi, menatapnya sampai dia mundur dan pergi.

Jung-hee mengintip untuk melihat apakah gadis-gadis itu pergi, dan Sohn Jin meletakkan tangannya di bahunya untuk menahannya. Dia meninggalkan tangannya di sana selama beberapa saat, membuat Jung-hee bergetar, lalu dia menyeringai dan memujinya karena keberaniannya untuk menghadapi tiga musuh sekaligus.

Dia penuh perhatian di matanya saat dia mengatakan aman baginya untuk pergi. Saat Jung-hee mengapung di lorong dengan seringai konyol di wajahnya, dia menceritakan bahwa sejak pertama dia bertemu dengan Sohn Jin, dunia ini tidak lagi membosankan dan sepi-ini adalah dunia di mana seorang anak laki-laki memasuki hatinya.



Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/lingerie-girls-generation-episode-1/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Lingerie Girls’ Generation Episode 1 Bagian Pertama

 
Back To Top