Sinopsis King Loves Episode 33

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 14 September 2017

Sinopsis King Loves Episode 33

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis King Loves Episode 33

Saat Won mempersiapkan upacara pernikahannya, dia memikat buket bunga peoni merah di dekatnya, dan memikirkan ibunya. Dia ingat membawa peony merah ke Putri Wonsung yang depresi dan terisolasi saat masih muda, dan betapa berbahagianya membuatnya.



Won mengatakan pada kami bahwa sulih suara itu kadang kala ibunya akan menangis karena orang-orang peoni merah, dan kapan dia akan bertanya mengapa dia menangis, dia menjawab dengan air mata bahwa dia berharap dia tidak pernah tahu tentang bunga itu, atau ikut menyukainya.

Won mempersiapkannya untuk pernikahannya, lalu berjalan keluar, seperti yang dia pikirkan pada dirinya sendiri:

"Kata-kata Ibu berakar di hatiku dan menjadi semak duri. Kapan pun saya hampir lupa, duri-duri itu akan menusuk saya. Betapapun indahnya bunga itu, saya seharusnya tidak mencintainya dan melupakannya. Berikan saja cinta yang bisa saya lakukan tanpa, sehingga saya dapat selalu berpaling darinya-membuangnya. Kupikir aku pintar, dan melakukan hal itu. "
Saat dia berbicara, adegan dia, San, dan Rin bermain di benaknya.

Dia berhenti sejenak dan kami kembali ciuman di akhir episode terakhir dari perspektif Won saat dia menambahkan forebodingly, "Saya salah."


Kami memotong ke arah raja dan Putri Wonsung saat mereka bertemu dalam perjalanan menuju ruang tahta, di mana mereka akan menunggu pasangan kerajaan yang baru dan menerima salam mereka setelah upacara pernikahan. Mereka berkomentar tentang penampilan buruk satu sama lain terhadap efek netral, sebelum Putri Wonsung menolak Boo-yong dari pesta pernikahan.

Dia berpaling kepada raja untuk mendapatkan dukungan, tapi sebaliknya dia memperingatkannya untuk melarikan diri selagi dia bisa, karena menundukkan kemarahan Putri Wonsung mungkin akan menghabiskan nyawanya. Boo-yong dengan cerdik memutuskan untuk mengindahkan sarannya, dan Putri Wonsung dengan lirih mengamatinya.

Upacara dimulai, dan meskipun Dan tersenyum saat Won berdiri di depannya di altar, senyumnya memudar saat melihat ekspresinya begitu keras, dan matanya jauh.

Di ruang tahta, orang tua Won menunggu kedatangan pasangan baru tersebut untuk menerima salam kerajaan mereka. Putri Wonsung mengomentari bagaimana bebek mandarin untuk seumur hidup, karena ia secara nostalgia memperhatikan dua patung bebek mandarin, biasa di pesta pernikahan.

Raja membacakan sentimen serupa dengan kejutan Putri Wonsung, karena dia menggunakan kata-kata yang tepat yang dia katakan pada malam pernikahan mereka saat dia bertanya apa yang digambarkan patung bebek.

Dia berkata dengan sedih bahwa dia biasa menjawab semua pertanyaannya saat itu. Pernyataan tersebut membuat dia berhenti sejenak dan dia terus mempelajarinya dengan serius, lalu bertanya mengapa dia terlihat tidak sehat. Dia menghindari pertanyaannya dengan cemas, lalu mengalihkan pembicaraan ke topik lain.


Won dan Dan mendekati ruang tahta, dan Won menggunakan momen itu sendiri untuk meminta maaf sebelumnya karena tidak berbagi minuman adat dengannya pada malam pertama mereka; dia berjanji untuk berkunjung nanti, lalu mencoba memaafkan dirinya sendiri.

Dan mencoba untuk menghentikannya meninggalkan dengan menggunakan orang tuanya yang menunggu sebagai alasan, tapi Won meyakinkannya bahwa ibu dan ayahnya mungkin memiliki banyak hal untuk dikejar dan bahkan tidak akan memperhatikan bahwa dia tidak berada di sana.

Won pergi langsung ke Geumgajeong dan bertindak tidak terpengaruh saat melihat Rin menunggunya. Dia dengan santai menyatakan bahwa menurutnya Rin sudah lama berlalu, karena dia bahkan merindukan pernikahan Dan.

Rin meminta audiensi pribadi dengan Won, dan keadaan menjadi sedikit tegang saat Rin menghalangi jalan Won dalam usaha untuk mengajak Won berbicara dengannya. Rin mengikuti Won di dalam dan segera meminta izin Won untuk menikahi San. Gah, tolong katakan padaku bahwa kau sudah memikirkan ini, Rin.

Won menjawab bahwa masa berkabung untuk Menteri Eun masih berlangsung, dan dengan demikian tidak pantas mengadakan pernikahan di dalam keluarga.

Tapi Rin tidak mundur dan berpendapat bahwa melalui pernikahan Won akan memiliki sekumpulan sekutu yang kuat di sampingnya. Dia juga menyebut dirinya dan San sebagai pasangan (seolah-olah mereka sudah menikah), dan menjelaskan dirinya sendiri dengan menyatakan bahwa orang-orang bergosip bahwa Won membunuh Menteri Eun karena keinginannya untuk menikahi San dan mendapatkan asetnya.


Ini membuat darah Won pergi, dan dia bertanya apakah itu alasan terbaik yang bisa dipikirkan Rin karena ingin menikahi San (hanya itu untuk kepentingan Won). Rin memohon Won untuk membiarkan San pergi, jadi Won melemparkan gulungan pesanan yang disetujui ibunya, yang memberi San otoritas hukum atas aset ayahnya. Dia menambahkan bahwa San harus tinggal di samping Won dan melaksanakan perintahnya sebagai subjeknya, dan sebagai pelayan warisan ayahnya.

Rin meledak dan bertanya apakah Won bermaksud menjaga San di dalam sangkar karena kegembiraannya sendiri. Won melempar kemarahan Rin padanya dan bertanya apakah Rin mengerti apa yang telah dikorbankan demi Rin, hanya agar Rin menusuknya di belakang seperti ini.

Rin menuntut untuk mengetahui siapa yang membunuh Menteri Eun, dan apakah itu Putri Wonsung. Won memotong ke jantung ketakutannya dan bertanya pada Rin apa yang dia inginkan: San, atau gelarnya. Dia menyebutkan pertemuan rahasia Rin dengan raja dan Pangeran Gangyang, saat Rin seharusnya melakukan pekerjaannya sebagai inspektur jenderal.

Won menyatakan bahwa dia hanya akan memberi Rin posisinya jika dia memintanya kembali saat dia masih mempercayainya. Rin benar-benar terkejut, dan tahu bahwa tidak peduli apa yang dia katakan, Won tidak akan mempercayainya. (Bagaimana kalau mencoba !?)

Rin setengah permintaan / setengah memohon Won untuk memberi San lagi, lalu setengah memperingatkan / setengah mengancam untuk melawannya jika Won tidak. Pada titik didihnya, Won mengalahkan Rin dengan pukulan dan menyatakan perang dengan memerintahkan Rin dipenjara karena meninggalkan posnya dan karena menyebarkan fitnah tentang Putri Wonsung.

Kami kembali ke ruang tahta, dimana Dan menyapa orang tua Won sendiri. Raja bahkan tidak heran kalau Won tidak bisa diganggu untuk menunjukkan wajahnya. Dia membuat komentar sinis pada Dan saat dia pergi, menunjukkan bahwa dia harus melihat dirinya sendiri dan melakukan apa yang dia bisa untuk menjaga dirinya tetap hidup.


Putri Wonsung juga berhenti oleh Dan dalam perjalanan keluar untuk menanyakan apakah Rin sedang menghadiri pernikahannya, tapi dia tidak menunggunya menyelesaikan pemikirannya. Dia berjalan pergi setelah memastikan bahwa Rin tidak hadir, mengejutkan Dan dengan ketidakpeduliannya yang dingin.

Sementara itu, San juga dipenjara, dan mencoba melarikan diri sia-sia. Dia mengakali sepasang wanita istana dan berhasil melarikan diri dari kandangnya, hanya berlari langsung ke jalan Won. Dia bertanya dengan sadar apakah dia datang ke istana untuk menemuinya, jadi dia menjawab bahwa itu adalah niatnya awalnya, tapi dia berubah pikiran pada saat terakhir.

Dia mulai menceritakan kejadian dan menyebutkan berlari ke Rin, sebelum dengan canggung mengikuti. Won tetap tutup mulut pada The Incident, tapi mengatakan bahwa dia mendapatkannya. Dia tidak mengerti mengapa para penjaga membawanya kembali di bawah perintah Won saat dia mencoba meninggalkan istana, jadi dia menjelaskan bahwa dia melakukannya untuk melindunginya dari orang-orang yang ingin menyakitinya, dan dari mereka yang membunuh ayahnya.

Dia terkejut, tapi kemudian aneh setelah dia bertanya pada Won tentang pernikahannya, dan dia menjawab dengan tidak percaya bahwa itu terjadi, dan ini sudah berakhir sekarang.

Dia mencatat kebingungannya, lalu berhenti menanyainya dengan lembut jika akhir-akhir ini dia banyak menangis. Dia berkomentar bahwa dia tidak ada untuknya, lalu meraih tangannya dan mencoba mengajaknya ikut bersamanya, tapi dia menariknya menjauh. Dia mengatakan bahwa dia akan pergi sekarang karena dia melihat dia dan memenuhi janji bahwa cincin itu mewakili.


Won bertanya apakah dia mengerti apa arti perintah kerajaan dari sang putra mahkota, karena mengabaikannya adalah "tidak-tidak" yang besar.

Beberapa pengawal Won membawa Rin ke selnya, namun dalam perjalanan, mereka disergap oleh Moo-suk dan anak buahnya, yang menyelamatkan Rin. Mereka melarikan diri melalui beberapa anak tangga belakang, tempat Song In sedang menunggu.

Dia bertanya kepada Rin dengan tajam apakah dia akan pergi ke San, sebelum memberitahunya bahwa ini sudah terlambat, karena Won pertama kali menemuinya. Rin memperingatkan Song In untuk tidak menyebutkan nama San dengan mulutnya yang kotor, dan Song In mengatakan pada Rin bahwa misi penyelamatannya yang kecil harus ditunggu karena raja telah memanggilnya.

Kami kembali ke Won dan San saat mereka berjalan melewati kebun, dan San mencatat kenaikan keamanan Won, jadi dia menjelaskan bahwa otot yang ditambahkan itu untuk perlindungannya, bukan miliknya.

Tiba-tiba, dia mulai bercerita tentang San tentang ketakutan ayahnya akan dia, dan bagaimana raja menolak untuk membiarkan dirinya sendiri bersamanya atau makan bersamanya, karena dia pikir anaknya sendiri bisa meracuninya.

Won mengatakan bahwa tidak masalah apa yang dia katakan karena selalu ada seseorang di sekeliling raja yang salah menafsirkan tindakannya dan membohongi dia kepada ayahnya.


Won mengatakan bahwa dia tidak akan pernah mengerti mengapa ayahnya selalu begitu cemas dan tersinggung, tapi sekarang mendapati dirinya merasakan hal yang sama - selalu takut ada orang yang menyakiti San. Dia menaburkan bunga dari semak terdekat dan meletakkannya di belakang telinga San, tersenyum, lalu menghentikannya saat dia mencoba melepaskannya.

Dia bersikeras bahwa dia menahannya di sampingnya untuk melindunginya, dan sekarang dia memiliki kekuatan untuk mencapainya, seperti yang dibuktikan oleh para penjaga di sekitar mereka. Dia meraih tangannya, tapi sekali lagi dia mendorongnya menjauh, dan dia mendesah.

Beberapa pengawal Won kembali melaporkan pelarian Rin, menambahkan bahwa dia mendapat bantuan beberapa pria bertopeng yang tidak dikenal.

Rin pergi ke sisi raja yang mengigau, dan meskipun Rin menawarkan untuk memanggil dokter kerajaan, dia berkeras bahwa Boo-yong adalah semua yang dia butuhkan. Dia mengatakan pada Rin bahwa dia tidak punya banyak waktu lagi, dan Rin berpendapat bahwa tidak seperti raja mengucapkan kata-kata yang mengasyikkan sendiri.

Boo-yong melangkah pergi sejenak, dan saat itulah sang raja meraih tangan Rin dengan mendesak dan meminta dengan suara rendah agar Rin menyelamatkan San ... dan dirinya sendiri, saat memeriksa untuk memastikan Boo-yong dan sepupu Song berada di luar jangkauan pendengaran. Whoaaaaa.

Setelah itu, Rin pergi, dan Song Menteri mengikutinya ke lorong untuk memenuhi tindakan Won terakhir (memanggilnya gila), termasuk membolos Dan dan malah bersembunyi bersama San. Kemudian dia menambahkan bahwa kunjungan Won bisa dianggap pengkhianatan pada saat ini.


Rin mendorong kembali bahwa dia perlu bertemu dengan Won, dan Song Menteri menganggap itu berarti Rin siap untuk menjalani mode kudeta penuh, lalu menyusuri jalan setapak. Rin memanggil Song In sebagai gantinya dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan percaya bahwa klaim Song In bahwa dia bermaksud untuk melayani dia, lalu memberinya beberapa tugas yang harus dilakukan, yang tidak kami dengar.

San berdiri dengan canggung di tempat kediaman Won, jadi Won menyuruhnya tidur siang di tempat tidurnya yang mewah. Dia tidak nyaman dengan gagasan itu, sampai Won menunjukkan bahwa dia sudah melakukannya beberapa kali dengan tempat tidurnya di Geumgajeong.

Dia memutuskan untuk membantunya menyelesaikan pekerjaannya sehingga dia bisa mengunjungi istri barunya. Won mengabaikan sarannya dan mengatakan bahwa dia harus banyak mengatakan kepadanya. Dia menggodanya saat dia menatapnya ragu-ragu, lalu mengulangi bahwa dia adalah prioritasnya, meski dia sepertinya selalu melupakannya.

Dia bercanda bahwa dia mungkin pernah mendengarnya mengatakan hal yang sama sebelumnya, tapi kemudian dia menenangkan diri dan berkata, "Saya pikir Anda adalah prioritas saya saat itu, tapi sekarang saya mengerti bahwa Anda tidak benar. Saya pikir Anda adalah yang terakhir saya. Saya tidak memiliki orang lain di sisi saya selain Anda karena saya mengusir mereka. "(Artinya dia sekarang yang pertama, yang terakhir, dan segalanya).

Dia mengingat kata-kata Dan, memperingatkan bahwa dia hanya akan menimbulkan rasa sakit pada Won, lalu menatap wajah tersenyum Won.

San mengepalai dirinya sendiri dan mengatakan bahwa dia berbohong untuk kembali menghormati janji yang disegel oleh cincin ibunya, dan mengatakan bahwa dia kembali sehingga dia bisa meminta Won untuk membantunya menyelamatkan Rin, yang dibawa pergi.


Won berkomentar dengan tenang bahwa dari apa yang dia ketahui, Rin tidak dipaksa dibawa pergi, tapi San melanjutkan dan mengatakan bahwa dia dan Rin berencana untuk pergi bersama, sampai dia dibawa ke Won ...

Won mengerti apa yang ingin dia katakan, dan bertanya apakah dia bertindak seperti ini karena dia percaya bahwa ibunya membunuh ayahnya. Jika demikian, dia bertanya apakah membalas dendam untuk ayahnya akan cukup untuk membiarkan dirinya tinggal di sisinya.

Dia mengatakan akhirnya, dengan rasa sakit di matanya, "Terkadang orang meminta saya untuk memilih di antara dua pilihan. Dan Anda bukan pengecualian. "

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/the-king-loves-episodes-33-34/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis King Loves Episode 33

 
Back To Top