Sinopsis Falsify Episode 32 (TAMAT)

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 17 September 2017

Sinopsis Falsify Episode 32 (TAMAT)

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Falsify Episode 32 (TAMAT)

Tim Splash duduk di kantor dengan surat Detektif Min, dan Ji-won bertanya-tanya bagaimana orang bisa menutupi kekejaman semacam itu.

Dua wartawan senior yang keluar dari pertemuan Chief Gu memasuki ruangan, sementara di luar, banyak reporter berkumpul dan menunggu. Mereka bertanya kepada tim apakah memang benar bahwa Chul-ho telah dibunuh saat mengejar cerita ini. Seok-min mengangguk, dan reporter meminta untuk bekerja sama untuk menyelesaikan apa yang dimulai Chul-ho.

Jadi Reporter Na membocorkan semua reporter yang telah mengajukan diri untuk membantu kasus ini.

Seorang wartawan senior bertanya kapan mereka akan menerbitkan artikel pertama dan rekaman Chul-ho, karena mereka harus melindungi sendok mereka. Seok-min mengurangi antusiasme pria tersebut dengan memberi tahu dia bahwa Patriot News akan memecahkan ceritanya.

Dia menunjukkan bahwa sementara yang disebut koran sampah bekerja untuk mengungkap sendok ini selama lima tahun terakhir, Daehan Daily tetap diam dan mengikuti perintah Chief Gu. Si wartawan senior memasang pipa di situ.

Di Patriot News, Moo-young menambahkan judul artikelnya, "Pusat Kebenaran Tentang Iman yang Diceritakan Pelapor Melalui Kematian-Nya," dan menarik napas dalam-dalam sebelum menekan terbit. Seluruh tim Berita Patriot berdiri di belakangnya, tangan mereka di bahunya, saat dia melepaskan pendamaian saudaranya ke dunia.


Dalam rekaman tersebut, Chul-ho mengatakan bahwa dalam sepuluh tahun sebagai jurnalis dia menjadi bagian dari beberapa artikel palsu di Daehan Daily. Saat dia berbicara, kami melihat kilas balik Kepala Gu yang memberi Chul-ho sebuah folder, dan pengunduran diri Chul-ho saat dia menerima tugas lain untuk memalsukan fakta. Dia mengatakan bahwa lebih mudah memanipulasi kebenaran daripada yang dia bayangkan - untuk mengubah orang yang bersalah menjadi bersalah (Seon-woo) dan orang yang hidup menjadi mati (Nam Kang-myung). Dan di tengah semua itu adalah Kepala Gu.

Tapi saat Chul-ho tahu tentang api di Faith Center, dia mulai merasa gelisah. Dia mengatakan bahwa dia tidak ingin mempercayai apa yang dia temukan, tapi segera, dia menyadari bahwa semua artikel palsu yang dia tulis telah dibuat untuk menyembunyikan semua jejak Pusat Iman dan Yayasan Sahae.

Akhirnya, Chul-ho mengatakan bahwa jika mereka menonton video ini, mungkin dia sudah meninggal. Dia mengatakan kepada mereka bahwa dia adalah bukti terbesar dari persekongkolan ini, dan memohon kepada para wartawan bahwa dia mengagumi untuk mengungkap kebenaran dengan menggunakan karyanya dan kematiannya sebagai batu loncatan.

Di ruang interogasi jaksa, Chief Gu juga menonton video tersebut, dan di atas meja terdapat Daehan Daily pagi itu dengan permintaan maaf halaman depan untuk membuat artikel.

Chief Gu menghentikan video dan membuang muka, dan So-ra bertanya kepadanya apakah Yayasan Sahae memerintahkannya untuk memalsukan undang-undang pembatasan dalam kasus Boss Park. Dia mengingatkannya bahwa dia tidak lagi memiliki reputasi untuk melindungi dan memintanya untuk memikirkan semuanya.


Begitu dia keluar dari ruangan, kepala sekolah menatap wajah Chul-ho dan mengamati bahwa dia tahu bahwa dia akan meninggal. Mengutuk Chul-ho sebagai "orang tolol gila," Chief Gu terlihat menangis. Ketika So-ra kembali, dia berkata, "Mari kita mulai."

Bisa ditebak, kabar kepatuhan Chief Gu terhadap sasaran pemberontakan Sahae Foundation menjadi skandal nasional. Pada saat jaksa menangkap berkas dan dokumen yayasan, mereka mendapati sebagian besar data telah dihancurkan dan para eksekutif puncak telah meninggalkan negara tersebut.

Moo-young mulai mencatat semua artikel dan foto yang disematkan di dinding. Dia hanya meninggalkan tato globe dan mengangkat gambar Killer di sampingnya. Saat itu, dia mendapat telepon dari Boss Yang, yang bertanya mengapa dia membersihkan kantung Nam Kang-kung yang tersisa saat dia menolak membiarkan geng itu menyentuh satu tagihan pun.

Moo-young mengatakan bahwa dia menyerahkan kunci kepada jaksa, lalu berhenti sejenak saat dia menyadari siapa yang bisa mengeluarkan uangnya. Dia melihat ke bawah pada gambar Killer.

Taman Paralegal masuk saat Detektif Min dikawal polisi. Dia menyerahkan surat bahwa detektif muda itu telah mengirim Kepala Gu, tapi ketika So-ra melihat tulisan tangan di samping pernyataan pengakuan yang baru dia serahkan, dia mengerutkan kening. Meminta amplop Detektif Min telah diserahkan ke Seok-min, dia memeriksa tulisannya. Ini cocok dengan tangan anak tapi bukan Detektif Min yang dewasa. Saat itulah Moo-young memanggil So-ra dan mengatakan kepadanya bahwa dia tahu di mana mereka bisa menemukan Killer. So-ra memberitahu polisi dan berangkat dengan anak buahnya.

Seok-min mengunjungi Chief Gu di penjara dan mengatakan kepadanya bahwa istrinya menolak transplantasi jantung dan kembali ke kampung halamannya. Dia bertanya kepada Chief Gu mengapa dia membantu Yayasan Sahae dan mengatakan kepadanya untuk tidak mengklaim bahwa dia melakukannya untuk istrinya.


"Saya melakukannya untuk saya. Karena saya mau, "kata Chief Gu. Dia mengakui bahwa begitu dia salah satu dari mereka, hidupnya lebih mudah, dan tidak mungkin untuk pergi. Seok-min bertanya mengapa ia tidak melindungi Chul-ho, dan menebak alasan sebenarnya Chief Gu menutup api di Faith Center.

"Anda berada di sana pada hari kebakaran," katanya pada kepala polisi. Seseorang telah melihatnya di sana, dan ketika api mulai menyala, Chief Gu telah melarikan diri, membiarkan anak-anak mereka meninggal. Kepala sekolah mengakui bahwa dia telah menyesali momen pengecut sepanjang hidupnya. Jadi, ketika dia tahu bahwa para tetua merencanakan sesuatu yang jauh lebih buruk daripada Pusat Iman di masa depan, dia menemukan bahwa hati nuraninya yang terkubur tidak akan tinggal diam.

Seok-min bertanya apa yang telah direncanakan oleh para tetua, dan Chief Gu lebih dekat ke kaca yang membaginya dan berkata, "Belum selesai."

Moo-young mencari semua kubahnya, dan saat dia di telepon terakhir dia menelepon untuk memberitahu So-ra bahwa Killer tidak ada di sana. So-ra mengatakan kepadanya bahwa polisi akan tiba sebelum dia. Pada saat itu, bintik Moo-young Killer dan mengikutinya ke tangga. Saat dia melihat ke bawah, Killer mendongak dari langkah-langkah di bawah ini.

Pembunuh membuat lari untuk itu, dan ketika Moo-young mencapai lantai dasar, polisi tiba, dan mereka mengejar Killer bersama-sama. Ketika pesan So-ra Seok-min tentang bercak Killer, Seok-min memanggilnya dan mengatakan kepadanya bahwa Yayasan Sahae merencanakan serangan teror, jadi apa pun yang ada di lemari besi itu mungkin sangat penting untuk plot itu.

Moo-young menunjukkan kepada petugas gambar Killer sebelum mereka berpisah ke arah yang berbeda. Beberapa polisi mendekatinya, tapi Killer mengalahkan mereka sedemikian parah sehingga mereka tidak bisa bangun.


Moo-young mendengar laporan radio dan rombongannya berbalik menuju area dimana Killer terlihat. Kelompok polisi lain sampai di sana terlebih dahulu dan Killer menggesekkan tongkat dari polisi sebelum mengirim sisanya dengan beberapa pukulan dengan baik.

Saat timnya sampai di gedung, So-ra mengirim Taman Paralegal setelah Killer dengan beberapa pria, sementara sisanya naik ke lemari besi bersamanya. Seok-min juga menyusulnya, dan mereka membuka lemari besi untuk menemukan satu tas kerja. So-ra memerintahkan spesialis bom untuk dipanggil.

Moo-young akhirnya menemukan jejak Killer dengan mengikuti polisi yang jatuh saat dia terbangun. Dia mengikuti kereta bawah tanah, di mana polisi memblokir pintu keluar Killer di ujung sana. Sebelum Killer bisa mundur, Moo-young ada di dekatnya, dan keduanya terlibat dalam tarian mematikan sekali lagi.

Dengan rahmat yang lembut, Moo-young menghindari pukulan si pembunuh, sampai Killer berada di bawah bloknya dan mendarat pukulan. Dengan terhuyung-huyung, Moo-young jatuh kembali, saat tanah Killer melanda setelah sampai Moo-young disematkan ke dinding kereta bawah tanah.

Polisi menaikkan senjatanya, tapi Taman Paralegal menghentikan mereka saat Killer mengeluarkan semprit dan mengarahkan jarum ke leher Moo-young. Terperangkap dalam cengkeramannya, Moo-young berjuang tapi memaksa lengannya kembali dengan jarum suntik dan bertanya mengapa dia melakukannya.

Dia mengatakan bahwa bukan Detektif Min yang memberi tahu Chief Gu tentang Faith Center bertahun-tahun yang lalu-ini adalah Killer. Moo-young juga menebak bahwa itu adalah Killer yang telah mengirim kembali artikel yang dia curi dari kantor Chul-ho dan memperingatkan Seok-min untuk menjauh dari dermaga malam Nam Kang-myung tiba.

"Jika Anda sangat ingin melepaskan diri dari mereka, mengapa Anda menjadi monster yang mereka inginkan?" Moo-young bertanya pada Killer. "Itu ... adalah perintah yang kuberikan," jawabnya, wajahnya menunjukkan rasa sakitnya yang telah lama tertekan. "Saya tidak punya cara lain untuk hidup kecuali mematuhi perintah mereka."


Lalu, tiba-tiba pecah perjuangan mereka, Killer mundur. "Tapi saya menyesal membunuh Chul-ho," katanya pada Moo-young, "saya tidak tahu bahwa dia sedang mempersiapkan untuk menulis artikel itu." Dia mengangkat semprit itu ke lehernya sendiri, dan semua orang melangkah maju.

"Apa yang sedang kamu lakukan? Hentikan, Kim Jin-woo! "Kata Moo-young, menggunakan nama Killer dan Detective Min yang dibuat untuknya saat kecil. "Saya tidak mengatakan akan memaafkan Anda, tapi tolong berhenti." "Enam belas tahun yang lalu, apa yang akan terjadi jika kalian datang alih-alih Chief Gu?" Keajaiban Pembunuh. Moo-young berteriak padanya untuk meletakkan jarum suntik dan bicara.

"'Komit bunuh diri saat identitasmu terbuka' ... ini yang kumiliki," kata Killer, wajahnya kehilangan semua emosi lagi. "Itulah perintah yang saya berikan." Dia mengosongkan jarum suntik ke lehernya sendiri dan tersandung kembali ke dinding, sekarat dalam hitungan detik. Desis Moo-young, matanya penuh dengan air mata saat ia menatap pembunuh yang meninggal itu, yang dulunya adalah anak yang tak berdaya.

Pengacara Jo dikunjungi oleh perwakilan hukum para tetua dengan sebuah pesan. Dia menolak untuk mendengarnya karena dia tidak dituduh melakukan kejahatan dan masih bisa keluar dari penjara dengan bantuan. Perwakilan tersebut tersenyum dan mendorong sebuah kotak berisi obat pembunuh yang digunakan untuk membunuh dokter berdasarkan perintah Pengacara Jo. (Ooh, keadilan puitis!)

Pria tersebut mengajukan tawaran yang sama kepada Chief Gu, menambahkan bahwa rencana para tetua telah dibatalkan. Kepala mengatakan kepadanya bahwa dia belum mengungkapkan nama-nama para tetua. Perwakilan itu tersenyum dan mengatakan bahwa dia tidak akan mengajukan tawaran ini jika dia telah pergi sejauh itu. Dia mengingatkan kepala keluarga yang dia miliki di luar dan meyakinkannya bahwa itu akan terlihat seperti serangan jantung.


Chief Gu memikirkan rekaman Chul-ho dan bagian di mana dia mengatakan, "Saya tidak dapat melawan ketidakadilan dan membenci perbuatan jahat, jadi saya bukan reporter yang terhormat. Tapi saya tidak ingin diam sampai akhir. "

Kepala tersenyum samar-samar saat ini dan bertanya-tanya mengapa dia tidak pernah bisa membenci para tetua dan semua yang mereka wakili. Dia mengambil kotak itu.

Tubuh pembunuh dibawa keluar dari kereta bawah tanah saat So-ra dan Seok-min tiba.

Beberapa saat kemudian, So-ra mengucapkan selamat tinggal kepada Paralegal Park dan timnya, dan keluar dari kantor dengan barang-barangnya. Dia menemukan Moo-young menunggunya. Dia mengambil kotaknya dan mengatakan bahwa dia ada di sana untuk mengantarnya ke kantor Kejaksaan Agung.

Dalam perjalanan ke sana, dia bertanya apakah dia benar-benar berniat untuk pergi. Moo-young mengatakan bahwa dia perlu mencari tahu siapa dia yang berada di luar menjadi saudara laki-laki Chul-ho. So-ra mengatakan bahwa dia ingin menghentikannya pergi. Ketika dia menatapnya, dia menambahkan petunjuk itu jarang ada dalam kasus Yayasan Sahae dan mereka bisa menggunakan pertolongannya.

Dia mengatakan bahwa ada reporter yang lebih baik di luar sana, dan dia mengingatkannya bahwa dia adalah alasan mereka menemukan segalanya. So-ra memberitahu Moo-young bahwa menjadi reporter Patriot News cocok untuknya, jadi dia harus kembali dan kembali lagi: "Saya akan menunggumu." Moo-young tersenyum dan setuju.


Setelah dia menjatuhkannya, So-ra memberi briefing kepada Jaksa Agung Cha dan timnya bahwa saksi kunci mereka telah meninggal dan data Sahae telah hancur. Dia memotret foto Chairman Min di papan tulis dan mengatakan bahwa dia bermaksud untuk memulai lagi dari kasus yang memulai semua ini.

Repoter Na masuk ke kantor Splash Team yang ramai dan ramai dan bertanya apakah Seok-min tahu bahwa Editor Jung berhasil mempertahankan pekerjaannya. Ji-won bertanya-tanya apakah mereka akan mulai tertekan lagi, sementara Yoo Kyung mengomel tentang kekuatan regenerasi sampah.

Seok-min meluncurkan sebuah risalah yang agak sombong tentang bagaimana "reporter sejati harus membusuk di sudut gelap selama lima tahun" untuk banyak mengalihkan perhatian dari tim yang setia, yang tampaknya pernah mendengar pidato ini sebelumnya. Di mejanya ada sebuah plakat dengan judul barunya: Team Leader.

Pidato Seok-min terganggu oleh sebuah teks yang berbunyi, "Sudah berakhir. Saya pikir dia memutuskan untuk melakukannya. "Dia tampak tenang setelah itu, dan ketika dia memasuki lobi bangunan, dia ingat Chief Gu memujinya atas keberaniannya yang ceroboh saat dia membawanya ke Tim Splash.

Tim Patriot News mengambil gambar Boss Yang, dan dia menuntut wawancara yang dia janjikan oleh Moo-young saat dia membantu tim membersihkan kubah. Moo-young setuju bahwa mereka berutang kepadanya sebuah cerita "yang akan membuat Oprah Winfrey menangis." Hee.


Kepala Yang menggerutu pada Moo-young, menumpahkan kacang tentang pengunduran dirinya dari koran. Semua orang berseru kecewa, dan Moo-young berjanji untuk sering berkunjung. Bahkan kaki tangan Boss Yang terlihat sedih, dan Moo-young meyakinkannya bahwa dia akan mengunjunginya juga. Semua

"Saya menjadi orang yang tepat berkat orang-orang Anda," kata Moo-young kepada mereka. "Kurasa aku bisa melihat wajah kakakku saat tersenyum sekarang."

Dia mengunjungi peringatan Chul-ho dengan bunga kemudian, dan memberitahu saudaranya bahwa semuanya sudah berakhir sekarang. "Siapa bilang sudah selesai?" Tanya Seok-min, muncul di belakangnya. Dia menunjukkan bahwa mereka belum menemukan orang-orang di belakang Faith Center dan Sahae Foundation.

Moo-young mengatakan bahwa dia melakukan semua yang dia bisa, dan sulit melakukan sesuatu yang tidak sesuai untuk dilakukan. Saat itu, teleponnya berdering. Seok-min bertanya mengapa dia tidak menerima telepon, dan Moo-young mengatakan bahwa ini adalah tip informan untuk Patriot News. Seok-min mengambil telepon dari Moo-young dan berbicara dengan informan itu sendiri.

Saat Moo-young berdiri kembali, mencoba berpura-pura tidak acuh, Seok-min mengajukan kualifikasi Tim Splash, bersikeras bahwa mereka lebih cocok daripada Patriot News untuk hal semacam ini. Dia menolak memberitahu Moo-young tentang apa, lalu mengingatkannya bahwa dia tidak lagi bekerja untuk Patriot News, dan kabur dengan telepon. Moo-young mengejar dia, tentu saja.


Keduanya tiba bersama di gedung perkantoran yang gelap, tempat informan tersebut menunjukkan kantor Presiden Sahae Foundation. Gaya Pink Panther, kedua reporter berjinjit ke dalam ruangan dengan senter mereka dan mencari-cari puing-puing yang tertinggal.

Akhirnya, mereka melihat sebuah meja dan kedua perlombaan untuk sampai ke sana terlebih dahulu. Mereka membuka laci dan menemukan sebuah tablet di dalamnya. "Apakah kita melakukan ini?" Tanya Seok-min. "Kita tidak bisa kembali sekarang," kata Moo-young. Seok-min menyeringai dan bertanya apakah dia percaya diri. Moo-young tersenyum padanya. Kedua giliran untuk melihat ke bawah pada tablet, dan Moo-young mengatakan di sulih suara:

Moo-young: "Selama kita melawan ketidakadilan dan memiliki keberanian untuk membenci kejahatan, dunia akan memberi kita setidaknya satu kesempatan untuk melakukan kesalahan yang benar."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/falsify-episodes-31-32-final/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Falsify Episode 32 (TAMAT)

 
Back To Top