Sinopsis Criminal Minds Episode 15 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 16 September 2017

Sinopsis Criminal Minds Episode 15 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Criminal Minds Episode 15 Bagian Pertama

Tim NCI diberi tahu tentang kasus penculikan dari tiga perenang kompetitif wanita (Hye-in, Yoo-jin, dan Song-yi) dan penemuan tas mereka yang dirusak di tempat kosong. Pilihan pelakunya yang disengaja untuk meninggalkan bukti di tempat terbuka memberi sinyal bahwa lokasi tersebut harus memiliki makna khusus. Tidak ada tanda-tanda perlawanan di kolam renang, yang memungkinkan dua kemungkinan skenario: Salah satu pelakunya mengancam korban dan mereka kehilangan motivasi untuk menolak, atau pelakunya membangun kepercayaan dengan gadis-gadis itu.

Sudah jelas penculiknya merencanakan ini secara menyeluruh dan pastilah telah mengamati gadis-gadis itu untuk beberapa lama. Min-young bertanya-tanya apakah gadis-gadis itu sudah meninggal, tapi Ki-hyung dengan tegas mengatakan kepada kelompok bahwa korbannya masih hidup sejak pesan teks dikirim ke orang tua secara khusus menyebutkan hari Jumat. Itu memberi tim dua hari untuk menemukan penculiknya, dan Ki-hyung memerintahkan tim tersebut untuk membawa orang tua tersebut ke kantor polisi dan menyiapkan profilnya.


Masih terjebak di ruang kosong hanya mengenakan pakaian dalam mereka, Hye-in terlihat melalui lubang angin sementara Yoo-jin dan Song-yi berkumpul bersama di lantai. Yoo-jin, yang menangkis demam, mengatakan bahwa dia kedinginan, dan Hye-in mencambuknya karena mengeluh. Song-yi mengambil masalah dengan sikap Hye-in, dan keduanya mulai berdebat sampai Yoo-jin memohon mereka untuk berhenti berkelahi.

Namun, kerusakan sudah terjadi, dan Song-yi bergumam kepada Yoo-jin bahwa ini adalah kesalahan Hye-in karena mereka dalam keadaan sulit ini. Hye-in berlari menuju ventilasi lagi dan berteriak pada si penculik untuk membiarkan mereka pergi. Song-yi mengatakan kepadanya untuk menghemat energinya, tapi Hye-in memperingatkan bahwa mereka akan mati di sini jika mereka tidak melakukan sesuatu.


Ayah pengacara Hye-in tiba di kantor polisi, dan Min-young membawanya ke luar untuk mengisinya sementara Hyun-joon memulai presentasinya tentang profil kriminal tersebut ke polisi. Tim tersebut berspekulasi bahwa gadis-gadis itu kemungkinan besar hidup sejak motif utama penjahat itu adalah penculikan daripada pembunuhan, dan bahwa hari kejadian penculik mungkin hari Jumat.

Tim juga berpikir bahwa penculik itu berkenalan dengan para korban, mengenal kota dengan baik, dan mungkin menaruh dendam terhadap gadis-gadis atau orang tua mereka. Seiring tim melewati profil pelakunya, seorang pria misterius (tampaknya penculik kami) berdiri di depan sebuah dinding berisi informasi tentang para korban. Hyun-joon mengatakan kepada petugas untuk mengumpulkan informasi insiden masa lalu yang berkaitan dengan anak-anak perempuan tersebut dan untuk mencari fasilitas penyimpanan terdekat atau bangunan yang tidak terpakai.

Nana memanggil Hyun-joon dan memberitahu dia tentang tempat kosong tempat tas itu ditemukan. Saat ini sedang dalam proses pengadilan, tapi kakek Yoo-jin memilikinya sampai tahun lalu. Ada juga pusat perbelanjaan tua di tempat yang dirobohkan tahun lalu, dan Hyun-joon memintanya untuk menyelidiki penyewa sebelumnya.

Min-young bergegas masuk ke dalam ruangan dan memberitahu kelompok bahwa ayah Hye-in tiba-tiba pergi sambil mengancam untuk membunuh seseorang. Bahwa seseorang adalah pelatih renang - yang dengan curiga menceritakan perenang yang tersisa bahwa ini bisa menjadi kesempatan mereka untuk menang - dan ayah Hye-in terbang entah dari mana dengan hook yang tepat.


Dia meraih pelatih renang dengan kerahnya, menuntut untuk mengetahui di mana anak perempuannya berada, dan mengancam untuk membunuhnya saat dia mengangkat beban berat di atas kepalanya. Hyun-joon tiba saat itu dengan polisi, dan meraih ayah Hye-in sebelum dia bisa melempar berat. Saat polisi menangkapnya, ayah Hye-in terus berteriak bahwa dia akan membunuh pelatihnya.

Masih terkunci di dalam ruangan, sakit Yoo-jin tumbuh mengantuk, tapi Song-yi memaksanya untuk tetap terjaga, mengingatkannya pada balapan mereka tahun lalu. Frustrated Hye-in terkunci pada mereka karena bertindak begitu riang, dan mengatakan bahwa pasti ada cara untuk menarik si penculik keluar. Yoo-jin bertanya bagaimana, dan Hye-in meneriakinya karena mengajukan pertanyaan bodoh, menuduhnya selalu mengeluh dan mengharapkan orang lain untuk menyelesaikan sesuatu. Yoo-jin berbisik kepada Song-yi bahwa Hye-in menakutinya.

Sebagai karyawan motel berjalan untuk bekerja, ia melihat sebuah tas mencolok di luar pintu masuk, namun gulungan kembali dalam kengerian saat ia menemukan pakaian berlumuran darah. Begitu Hyun-joon dan Han tiba di tempat kejadian, mereka menunjukkan foto pria dari orang tua korban, menanyakan apakah ada yang terlihat familier, dan pria itu menunjuk pada ayah Hye-in.

Sun-woo menginterogasi pelatih renang dan melemparkan gambar yang mereka temukan di komputer pribadinya. Mereka adalah gambar wanita yang jelas diambil dari kamera tersembunyi, namun pelatih renang memiliki keberanian untuk menuduh Sun-woo menyerang privasinya dan mengklaim bahwa dia tidak bersalah.


Di ruangan lain, Min-young menginterogasi ayah Hye-in, dan bertanya mengapa dia yakin pelatihnya adalah pelakunya. Dia mengatakan kepada Min Young bahwa pelatih tersebut adalah pelaku seksual, dan menjelaskan bagaimana dia membantu sang pelatih saat dia dituntut untuk melakukan kekerasan seksual.

Namun, Hyun-joon menyela pembicaraan mereka untuk menyatakan bahwa pelatih tersebut memiliki alibi yang solid, dan mulai mempertanyakan alibi ayahnya. Dia memberitahu Ayah bahwa pakaian gadis-gadis itu ditemukan di luar motel dekat tempat penampungan yang dia kunjungi, dan bertanya kepada siapa Dad bersama tiga hari terakhir ini. Ayah Hye-in mengakui bahwa dia bersama seorang pelanggan, namun menegaskan bahwa itu hanya bisnis pribadinya dan memintanya untuk merahasiakannya.

Ki-hyung tiba di kantor polisi, dan Min Young menginformasikan perkembangannya. Menatap monitor ayah Hye-in dan pelatihnya, Ki-hyung mengatakan bahwa tidak ada orang yang sesuai dengan profil mereka. Min-young bertanya-tanya apakah mereka menuju ke arah yang salah mengenai dendam, tapi Han mengatakan bahwa mereka mungkin kehilangan kesamaan kecil yang hanya menurut pelakunya penting.

Beralih ke kepala pasukan, Ki-hyung memintanya untuk mengungkapkan informasi tentang kasus tersebut kepada orang tua sedikit demi sedikit, menjelaskan bahwa mereka harus saling meragukan sekarang. Dengan menggunakan keadaan psikologis rapuh mereka untuk keuntungan mereka, Ki-hyung berencana untuk mencari tahu apa yang terjadi di masa lalu.


Hye In mencoba meyakinkan Song-yi untuk mendengarkan tuntutan penculikan itu-hanya dua yang akan lolos hidup-dan mengorbankan Yoo-jin karena dia sudah sakit. Song-yi menolak, mengingatkan Hye-in bahwa mereka adalah teman baik, tapi begitu Hye-in menyebutkan ibunya yang malang, tekad Song-yi semakin goyah. Hye-in berpendapat bahwa inilah satu-satunya pilihan mereka untuk pulang ke rumah, dan akhirnya Song-yi mengangguk, mengatakan pada dirinya sendiri bahwa mereka hanya akan memperpendek waktu Yoo-jin sejak dia sekarat.

Hye-in bergegas ke ventilasi, memberitahu si penculik bahwa mereka mengambil keputusan. Sebuah celah kecil terbuka dan penculik menjatuhkan dua palu. Yoo-jin terbangun dari kebisingan, tapi Hye-in meyakinkannya bahwa mereka akan menyelesaikan semuanya. Eek!

Ibu Song-yi menangis tentang putrinya dan kompetisi yang akan datang, dan ibu Yoo-jin mengejeknya karena memikirkan sebuah kompetisi dalam situasi ini. Ibu Song-yi menuduh orang tua Yoo-jin hanya peduli dengan uang, dan orang tua Yoo-jin menyebut dua gadis lainnya memiliki pengaruh buruk pada anak perempuan mereka.

Seorang petugas menghentikan pertarungan mereka, dan ayah Hye-in bergabung kembali dengan orang tua lainnya. Kali ini kedua ayah mulai bertengkar, saling bertanya mengapa bukti ditemukan di tempat parkir atau motel, dan tim NCI melihat mereka berkelahi melalui kamera pengintai. Hyun-joon berkomentar tentang bagaimana mereka mulai saling menyalahkan, dan Ki-hyung mengatakan bahwa inilah yang diinginkan oleh pelakunya.


Seorang pria dengan jaket biru membuka pintu penguncian pada gadis-gadis itu, dan dua gadis keluar, ditutupi selimut. Saat pria itu menuntun mereka menyusuri jalan berbatu, kami melihat ada darah berceceran di wajah Song-yi.

Masih berdebat, ayah Hye-in memberi tahu orang tua Song-yi bahwa setiap orang di kota berbicara tentang mereka di belakang punggung mereka, dan kedua pria itu mulai melemparkan penghinaan dan saling menyambar. Hyun-joon memerintahkan mereka untuk berhenti.

Kedua gadis itu masuk van, dan Song-yi duduk dalam linglung senyap sementara gadis satunya menangis.

Hyun-joon menjelaskan bahwa pelakunya ingin orang tua disalahkan dan saling menyerang, itulah sebabnya mereka harus berhenti. Sun-woo mengatakan bahwa pelakunya mengenal mereka, tapi Hyun-joon menambahkan bahwa mereka mungkin tidak tahu pelakunya.

Ki-hyung mengingat komentar tentang orang-orang yang tidak menyukai orang tua Song-yi, dan menyuruh Min-young untuk melihat apakah ayah Hye-in mengambil kasus apapun mengenai sifat orang tua Yoo-jin.

Si penculik mengendarai van ke kantor polisi, lalu memarkir mobil. Dia memberi Song-yi sebuah ponsel, lalu pergi.

Saat Hyun-joon mendesak orang tua untuk mengingat seseorang yang mungkin mereka semua tahu, bahkan seseorang yang sepele, Nana menelepon untuk memberi tahu dia bahwa telepon Song-yi baru saja berbalik di dekatnya.


Tim NCI semua bergegas keluar, dan dari ujung jalan, kedua gadis berjalan ke arah mereka. Segera menyadari ada yang salah, Ki-hyung memerintahkan Hyun-joon untuk menghentikan orang tua keluar, dan mendekati anak-anak perempuan itu. Dan ketika para profiler mendekat, kita melihat bahwa korban kedua adalah Yoo-jin, bukan Hye-in.

Ki-hyung dan Min-young duduk dengan Song-yi, tapi dia duduk dengan rasa sakit hati dan menolak menjawab pertanyaan apapun. Sementara itu, Sun-woo membujuk Yoo-jin untuk berbicara dengan meyakinkan bahwa apa pun yang terjadi saat mereka diculik bukanlah salahnya. Itu menerobosnya, dan Yoo-jin mendongak hampir penuh harap dan bertanya apakah itu benar. Dengan suara gemetar, dia mengatakan bahwa si penculik membuat mereka memilih.

Ki-hyung meninggalkan Min-young yang bertanggung jawab untuk menanyai Song-yi, menasihatinya untuk mulai perlahan-lahan dengan pertanyaan sehari-hari. Kepala pasukan menjelaskan kepada Ki-hyung apa yang mereka temukan mengenai van yang dibawa gadis-gadis itu, dan Nana memanggilnya tentang tuntutan hukum yang dia temukan.

Kelompok ini melihat-lihat file Nana, tapi Hyun-joon mengatakan bahwa tidak ada seorang pun di daftar yang memiliki motif yang tepat. Dia bertanya-tanya mengapa gadis-gadis itu dibebaskan lebih awal, dan Ki-hyung menyebutkan bagaimana beberapa penjahat mengekspos diri mereka dengan harapan dikenali.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/criminal-minds-episode-15/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Criminal Minds Episode 15 Bagian Pertama

 
Back To Top